Thursday, January 29, 2015

Review: Kaki Kitai

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | Mohd Azaromi Ghozali
Pelakon | Shaheizy Sam, Fezrul Khan, Farid Kamil, Adam Corrie

MIG cuba sedaya upaya untuk lebih baik dari sebelumnya. Melihat kepada gaya yang dipaparkan dalam Kelibat, MIG sudah mula ubah intro filem. Aku dah sedar yang kredit scene dah mula jadi lebih unik dan juga nampak unik. Improvement tu bagus. Tapi, kalau team skrip MIG masih tak berubah, aku rasakan filem filem MIG masih tak ganjak banyak mana pun. Contoh paling dekat, ialah filem Shaheizy Sam dan Fezrul Khan ni. Hampeh bro! 

Filem ni seperti nak bawa elemen orang putih punya filem. Ada duo punya aksi yang saling memerlukan dan memang lain karakteristik. Kemudian, masing masing berada dalam satu situasi yang dibina untuk membentuk kekacauan yang tersendiri. Kemudian, dari masa ke masa, event event filem mula terbantuk dan dua duo kita akhirnya menjadi semakin rapat dan memahami. 

Itu bagus, tapi, aku rasakan idea Hollywood yang nak dibawakan dalam filem ni nampak seperti mentah dan kurang garam. Walaupun sebenarnya aku puji ideanya yang nampak superb kalau digarap dengan sempurna, aku terpaksa katakan yang panel MIG nampaknya telah meng’sampah’kan idea yang aku rasa boleh pergi jauh kalau kena pada tempatnya. 

Shaheizy Sam bawa karakter yang pada aku punya satu roh untuk menjadikannya sebagai karakter yang diingati. Namun, aku rasakan gandingannya dengan Fezrul Khan nampak tidak sempurna. Mereka berdua mungkin boleh menjadi kalau bukan Din dan Ayoi yang mereka lakonkan. Fezrul memang sangat sangatlah buat aku menyampah, tetapi Shaheizy Sam nampak cuba kawal namun tenggelam sekali dengan Fezrul. 

Totally a piece of crap untuk sebuah idea yang segar bugar. Dua mamat yang memang crazy, campur sikit elemen gangster dan polis, nampak perfect. Tapi, sangat keciwalah apabila final punya product nampak sangat sangat ‘sampah’. 

Filem ni tidak mampu pergi jauh dari filem cliché MIG. Banyak drama dramanya hanya dibina hanya untuk melengkapkan filem dan bukannya untuk melengkapkan roh dan juga kehendak filem. Aku mencari moment moment yang umph dan mampu untuk membentuk satu bahagian filem yang boleh dikagumi dan dipuji. Tapi, aku rasa setiap babaknya tidak mampu untuk sampaikan apa yang pengarah mahu sampaikan. 

Lawaknya tak cukup walaupun dialog Shaheizy Sam cuba untuk mencari punch line yang sempurna. Malah, ideanya yang merapu raban nampak kadangkala terkeluar dari landasan dan menjadi ‘gila’ dan melupakan apa yang sebenarnya nak diceritakan. Malah, dialog polis nampak macam ditulis semasa minum kopi sambil sembang2. Terlalu skema macam baca buku teks, bro! Apa jadah! 

Sampah! Malang sungguh idea yang segar sebegini tidak mampu untuk diberikan skrip yang bagus. Takkanlah idea segar, tapi masih skripnya tahap lama. Korang dah bangun, bangun betul betul. Filem yang baik bukan hanya pada kredit dan visualnya yang bagus. Tapi, ceritanya juga harus digarap dengan betul betul baik. Janganlah in the end, korang jadi ‘kaki kitai’. 

2.5/5

No comments: