Akan Datang!

Friday, November 30, 2012

Review: Ajiboy

Membosan dan cukup mendukacitakan! Ajiboy tak mampu menyajikan apa apa pun yang menarik dan sempurna melainkan sepinggan kebosanan dan juga perasaan untuk menongkat dagu menggunakan penumbuk. Kelemahan ceritanya, dan juga semua perkara yang sudah biasa disaksikan dalam filem filem MIG disumbat sumbat sehingga kembung lalu pecah sebelum penonton sedar. Adoi, memalukan malah menjengkelkan. Kesemuanya serba tak kena! 

Zalif Sidek sebagai Mat Saja dan Epi Raja Lawak memberikan lawak yang paling teruk! Serius semua lawak lawaknya tak jadi, dan aku juga rasakan gabungan dua orang ini tidak betul dan tidak kena. Aku perasan, chemistry yang tidak pun mampu buat aku tersenyum. Tolak Angah kerana dia ada perkara berbeza yang nanti akan aku ceritakan. 

Ok, nak bicara pasal plot! Waduh waduh, semuanya tidak menarik langsung. Apakah yang penting mahu diceritakan tentang Ajiboy sedangkan akhirnya in the end semuanya menjurus kepada bapak Ajiboy? Entah kenapa aku rasakan suntikan pemain utama, iaitu Ajiboy nampak tidak kena kerana sekali sekala ditenggelami oleh plot bapak dia dan juga kisah cinta orang dewasa. Justeru, bila fikirkan balik, kalau dibuang kisah cinta dan hanya berkisar tentang dua orang mamat malas tu berlawan dengan Ajiboy, adakah ianya lebih sempoi? 

Aku nampak, filem ini lebih mensasarkan penonton kanak kanak dan juga orang dewasa yang mahu bersantai. Watak Mat Saja dan Chumi diperbodohkan sebodoh bodohnya sekaligus mengingatkan aku kepada filem filem Home Alone. Ah, malah, kesemua idea dan juga perkara perkara yang berlaku dalam file mini mungkin terinspirasi dari filem itu. Malangnya, inspirasi itu nampaknya tidak dijayakan dengan sebaik mungkin. 

Malah, skrip nampak biasa dan tidak mampu memberikan perasaan saat menonton. Nak feel romantic pun tak ada, nak tergelak, lagilah tak ada. Nak bertanya apa yang disampaikan filem ini, lagilah blur. Selalunya, bukankah kisah kanak kanak vs orang dewasa ini bertitik tolak dari satu isu? Mana isunya? Mana perkara yang mampu membawa perasaan kepada penonton? Oh, dengan hanya babak akhir yang boleh dikira romantiklah jugak, tak mampu untuk menyelimut kebosanan sepanjang filem. 

Namun, dengan filem ini, aku rasakan Ismail Bob Hashim menguji penggunaan steady cam dengan cara yang berbeza. Dan ianya member nafas baru dalam syot syot filem MIG. Dari Budak Pailang, Ajiboy dan mungkin filem filem MIG seterusnya, nampaknya akan berlaku perubahan dalam visual visual filem MIG. Tahniah! Tetapi la kan, kalau gambar je cute cantik montok molek, cerita macam bangang pun tak guna juga dol! 

Malang sungguh filem ini mempromosikan taman tema A Famosa tetapi ianya tidak sedikit pun membawakan perasaan ingin ke situ. Seperti mana Zoo yang mempromosikan Zoo negara, nampaknya kerjasama kali ini boleh lah dikatakan agak gempak berbanding dulu. Tetapi, macam aku kata tadi lah, kalau cerita tak gebu tak boleh rasa puas jugak! 

Tetap dengan pendirian bahawa filem ini kosong walaupun aku rasakan Angah Raja Lawak nampak sudah mencuba sisi baru lakonannya dan aku kira menjadi. Cuma dengan kelemahan skrip mungkin, ianya tidak mampu untuk menonjolkan Angah secara lebih cantik dan kemas. Tetapi, aku akui Angah boleh melontarkan feeling romantic dengan baik, jika ada penulisan yang sempurna. Terpulanglah kepada korang nak menonton ke tak. 

2/5

Tuesday, November 27, 2012

Review: The Twilight Saga Breaking Dawn Part 2

Pengakhiran saga cinta vampire lawan werewolf ini ada nafas baru. Sebegitu luas nampaknya penulisan Melissa Rosenberg cuba beralih 360 darjah sekaligus menjadikan Breaking Dawn bukan satu fajar yang biasa daripada siri Twilight sebelumnya. Di kiri kanannya terdapat pelbagai timbunan rangka rangka baru yang menguatkan dan melebihkan pengakhiran ini seperti sebuah parti perpisahan selama lamanya antara Isabella Swan dan juga peminat. Di mata aku, Twilight Saga Breaking Dawn Part 2 adalah pengakhiran yang sempurna. 

Penutup yang berjaya mengkonklusikan kesemua perkara yang ingin diceritakan. Semuanya digerakkan dengan jayanya dengan penulisan yang agak fresh dan tidak terlalu serius seperti dulu. Part 2 ini nampaknya cuba untuk menarik para anti Twilight fan yang hanya mengingat filem ini sebagai sebuah filem cinta pelik yang tak ada gunanya. Dan, semua yang dijana, termasuk dialog yang agak baik dan sempurna berjaya membuatkan sesiapa yang tidak pernah menonton siri Twilight sebelum ini pergi cadi DVD tonton semula. 

Permulaan filem ini yang bermula sejurus selepas apa yang terjadi dalam Part 1 memungkinkan para penonton perlu mendapatkan pakar pakar Twilight semasa berada di dalam panggung. Hanya yang menonton Part 1 akan dapat mengenalpasti apa yang terjadi semasa permulaan cerita. Kenapa Bella memburu seperti haiwan? Dan apa yang telah terjadi antara Bella, Edward dan juga Jacob kesemuanya dihuraikan dalam filem sebelumnya. Filem ini, tidak ada lagi pergaduhan dua puak. Ianya lebih menjurus kepada cerita Pontianak sahaja. 

Dari sini, jelas Stephanie Meyer sebenarnya menerapkan romantika sekaligus menyuntik semangat kerjasama dan penyatuan. Kesemuanya diadun dengan sempurna dengan Bella tidak lagi dijadikan ‘baby manja’ seperti dalam filem sebelumnya. Main tarik tali antara Edward dan Jacob dilepaskan apabila kesemua cerita akhir ini menjurus kepada anak abadi milik Bella yang diburu oleh Volturi. Sekaligus, plotnya nampak baru dan segar. 


kesilapan dalam filem TWILIGHT yang lalu:

Semuanya, bagi aku yang hanya menonton filem dan tidak membaca novelnya. Pengakhiran filem ini cukup menyentuh hati. Cinta abadi, setia, dan juga penghormatan Jacob dan Edward dan kisah cinta agung mereka akhirnya berakhir. Dengan lagu A Thousand Years nyanyian Christina Perri yang diadun dengan paparan kesemua watak watak dari filem pertama Twilight, aku rasakan ianya kenangan yang cukup sukar untuk dilepaskan. Sudah 5 tahun francise Twilight diterbitkan, jatuh bangun plotnya, semuanya ditampal sebagai kenangan di akhir cerita. Mengasyikkan! 

Breaking Dawn Part 2 juga ada improvement dari segi visualnya. Visual dalam filem terakhir ini dititikberatkan dengan segala aspek diberi keutamaan. Visualnya aku rasakan lebih menakjubkan berbanding filem sebelum ini. Sekaligus, sebagai sebuah filem terakhir dalam saga ini, ianya seperti hadiah untuk para peminat yang sudah menonton dari awal hingga akhir. Malah, filem ini rasanya antara filem paling ngeri dalam siri Twilight. Rasanya lebih lima kali adegan putus kepala dipaparkan secara terang terangan. Mungkin agak tidak sesuai ditonton oleh budak budak. Jadi, ibu bapa perlu berjaga jagalah. 

Ada satu perkara lah aku nak kata sebagai peminat filem. Aku rasakan Stephanie Meyer ni mungkin peminat filem X Men kot! Bukan apa, segala superpower pontianak aku macam tak boleh terimalah. Its like watching a superhero movie. Tapi tak apalah. Mungkin itu yang dia inginkan. Selain tu, mungkin Stephanie Meyer banyak terpengaruh filem ganas kot dalam menulis cerita ni sebab banyak adegan putus kepala yang melampau ditunjukkan dalam filem ni. Malah, pontianak datang dari India, Amazon dan seluruh pelusuk dunia tu macam.. errr...

Apapun, bersedia untuk twist pengakhirannya yang membuatkan anda berasa lega. Ada sebab dimana anda perlu lega setelah filem ini membuatkan anda rasa kehilangan sesuatu pada near end film. Twistnya yang cukup baik bagi menggambarkan kesemua Twilight bukan hanya bercakap tentang cinta. Ianya sebuah jiwa reality yang diadaptasi dan penonton perlu fikirkan sendiri apa yang Stephanie Meyer cuba sampaikan. 

Parti perpisahan penonton yang menyebakkan, menyedihkan juga pada masa yang sama mengembirakan. Twilight Breaking Dawn Part 2 adalah konklusi yang bakal diingati selamanya. Penonton kisah cinta Edward, Bella dan Jacob akhirnya mampu tidur lena. Pengakhiran yang memuaskan. Mungkin ada yang berharap kisah ini bisa disambung lagi. Aku antaranya yang berharap. 

I love you for a thousand more.... 

4/5


Monday, November 26, 2012

Review: Apa Celop Toqq...

Antara Mael Lambong dan Apa Celop Toqq tak ada bezanya. Kedua duanya masih mengekalkan komedi gaya yang sama. Cuma kali ini tiada Zizan dan juga lawak biasanya. Cuma pelakon pelakon lain yang cuba menyadurkan suasana dengan skrip ala ala drama tv. Apapun, pandangan aku terhadap filem ini… hmm… jujurnya aku cakap filem ni awesome dari lagak komedinya. Jika korang mampu bergelak sakan dengan Mael Lambong yang mana puncanya berasal dari Zizan, Apa Celop Toqq bukti yang kekuatan Zizan itu dibantu skrip yang mantap. 

Hazama sebagai pelakon utama sekaligus menjadikan ini adalah filem pertamanya tidak dapat disangkal lagi. Lakonannya menyerlah. Natural dan tidak kekok. Malah, pelakon yang berasal dari Akademi Fantasia ini nampaknya dia mampu menyerlah dalam bidang lakonan. Watak dirinya sendiri dibawakan dengan tenang, bersahaja dan cukup energetic. Pada pandangan akulah, pandangan orang lain tak tahulah bagaimana. Tahniah, Hazama! 

Bercakap tentang plot, aku tak nafikan plotnya nampak seperti menonton drama tv. Kisahnya yang bercerita tentang reality kehidupan namun begitu dipaparkan agak cantik dengan permulaan yang lebih terarah kepada komedi, dan kemudiannya diluncurkan ke arah romantik dan diakhiri dengan pengajaran. Boleh dikatakan, aliran inilah yang hanya membezakan Mael Lambong dan Apa Celop Toqq. Yang lain, kesemuanya hampir sama saja. 

Selain Hazama, aku rasa ada juga kelainan pada lakonan Intan Ladyana. Lakonannya yang selalunya biasa biasa dalam filem MIG nampaknya diubah acuannya sehingga totally lain giler dari dirinya dalam filem filem yang dia lakonkan sebelum ini. Ternyata di tangan Ahmad Idham, pelakon ini nampaknya diasah to the limit sehinggakan lakonannya amat jauh berkualiti dari filem filem David Teo yang dilakonkannya. Ruang untuk pengembangan bakatnya yang sempurna. 

Yus Jambu antara faktor yang agak luar biasa dalam filem ini. Kali pertama menonton dirinya berlakon sebagai sebuah watak yang agak penting, Apa Celop Toqq juga membawa sisi baru pelakon lawak ini. Walaupun aku rasa lakonannya tidaklah hebat mana, namun komedinya yang agak fresh dan juga gayanya yang kelakar membantu. Digandingkan pula sebagai bos kepada Intan Ladyana punya karakter, habis lah kau! Haha… 

Yang aku tak berapa nak suka dengan filem ni adalah gaya Taiyyuddin Bakar. Bukan aku nak cakaplah, mamat ni memang comel lah lakonannya. Amat berkualiti! Tapi yang tak boleh blahnya, dengan dialog dialog yang trademark sampai naik mual aku mendengarnya diulang berkali kali. Tak ada yang lebih menerukkan keadaan apabila beberapa frasa yang cuba ditanam dalam minda penonton diulang ulang macam cubaan memukau. 

Overall, filem ni best! Komedinya menjadi. Malah segala unsur pengajaran dan juga lakonan Hazama yang amat baik dan hebat serta bersahaja memang faktor yang wajib dilihat. Lakonan Intan Ladyana yang agak lain daripada yang lain juga antara sesuatu yang mungkin membuatkan anda tertarik. Apa Celop Toqq bercakap tentang kehidupan, cabaran dan juga ketabahan. Di sebalik komedinya, filem ini tidak kosong. Ambillah sesuatu darinya. 

4/5

Thursday, November 22, 2012

Review: Pontianak Vs. Orang Minyak

Amaran awal kepada sesiapa yang mengharapkan lawak seperti filem filem lawak lain, filem ini tak beri anda itu. Percayalah, kemengarutan filem ini amatalah tahap gaban dan tak semua mampu menerimanya. Jadi, jika anda tidak percaya cerita yang karut mengarut boleh mengundang tawa dan masih merasakan filem Berani Punya Budak adalah filem bodoh dan dungu, korang amatlah tidak digalakkan untuk menonton filem ini.

Keseluruhan cerita ini nampaknya menekankan gaya klasik seperti macam filem P Ramlee dulu. Itu keistimewaan filem ini. Naration Afdlin nampaknya menjadi pada awalnya. Permulaannya sudah melakar kelakarnya. Malangnya semuanya mampu memberikan ketawa kerana lawaknya makin lama makin tenggelam dengan sindiran dan juga lawak yang makin melampau dan padat. Hasilnya, Pontianak vs Orang Minyak hanyalah sebuah filem lawak yang melawak sepanjang masa dan bersifat tidak serius dalam penceritaannya. Ketidakseriusan itu mungkin sengaja dilakar (seperti terlakarnya Berani Punya Budak), tetapi segalanya tak menjadilah pada aku.


Malangnya, makin lama bergerak ke tengah filem, ianya tak ubah seperti menonton Opera Sabun Boboi di Astro Citra! Semuanya sama saja macam tonton sketsa. Tak ada sesuatu yang luar biasa mampu dikatakan saat semuanya selesai. Pontianak vs Orang Minyak tidak menjadi sehebat filem Afdlin yang lain. Namun begitu, bukanlah aku katakan yang filem ini amatlah dasyat keterukannya sehingga memuntah darah dan tertidur saat menonton. Cuma apa yang aku katakan di sini, ada sesuatu yang tidak kena dengan segala yang ingin diceritakan. Ada sesuatu yang tidak menjadi. 

Entahlah, saat aku menonton Opera Sabun Boboi, rancangan di Astro Citra, aku rasa segala galanya tidaklah lawak mana pun. Malah, jujurnya gabungan Afdlin dan juga Harun Salim Bachik bukanlah gabungan yang kaboom. Namun begitu, dengan ceritanya yang kompak (30 minit campur tolak iklan dalam 20 minitlah!), maka segala galanya boleh diterima. Maka, apa yang ada dalam sitcom itu, bila diterjemah dalam Pontianak vs Orang Minyak. Resultnya … lawak hambar dan pengulangan gaya yang sama.

Hmm… sejujurnya, aku rasakan Pontianak vs. Orang Minyak hanyalah sebuah lawak biasa dari Afdlin. Aku tidak dapat berketawa namun masih lagi mampu untuk mengangguk faham apa yang cuba disampaikan. Di sisi negatifnya, Pontianak vs. Orang Minyak tidak mampu untuk buat aku ketawa terbahak bahak secara peribadi. Orang lain entahlah! Aku rasakan terlalu banyak dialog mengarut yang walaupun agak kreatif dalam sindiran yang diberi, ianya masih tak mampu untuk mencapai kelakar sebab ianya persembahan Afdlin Shauki yang biasa dilihat yang diulang ulang.


Negatifnya lagi, aku rasakan yang setiap lakaran babak seperti tidak kena. Ada sesuatu yang dilengah lengahkan sehinggakan pengakhiran cerita ini amatlah terlalu simple dan tidak ada apa apa pun yang mampu meluahkan apa yang terjadi. Setiap babak terlalu panjang kadangkala sehingga mengundang kebosanan. Dengan babak Pontianak Jantan dan juga Orang Minyak yang mahu memburu mangsa pertamanya, aku masih tak faham apa sebenarnya cerita ini mahu sampaikan. Maaf. Cerita pontianak dan orang minyak belajar jadi diri mereka kah yang penting? Cerita Kampung Puaka kah yang penting? Tetapi, kalau difikirkan filem ni cuba untuk menjadi semengarut Berani Punya Budak, aku rasakan ini satu kegagalan.

Pada aku, gabungan Johan dan juga Nabil tidaklah lawak mana pun. Gelagat Man Raja Lawak cuba meniru gaya pelat Cina Johan kurang melawakkan. Lagipun aku lihat Johan seolah olah mencuba sedaya mampu dengan karakter yang diberi. Malangnya, apa yang diberi tidak mampu untuk memberikan kelebihan dalam filem ni. Lakonan Nabil pula seperti selalu. Kehadiran Fizz Fairuz macam tak ada apa apa pun. Bak kata simplenya, lakonan semuanya biasa biasa. Seperti Opera Sabun Boboi punya lakonan. Lakonan yang santai, main main, dengan harapan boleh membuatkan penonton ketawa. 

Malah, aku nampak ending filem ini seperti tergesa gesa untuk disudahkan. Sudahlah terlalu banyak adegan Pontianak belajar nak jadi Pontianak yang ingin bersulam komedi, plot tentang konflik Kampung Puaka pula diabaikan. Padahal, kesemuanya patut ada keseimbangan yang tersendiri. Bukankah cerita yang penting nampak seperti kisah konflik penghulu Kampung Puaka dan AJKnya yang nak takhta? Ada sesuatu yang hilang. Keseimbangan mungkin! Entahlah... 


Maaflah, aku rasakan filem ini nampaknya tidak menjanjikan apa apa. Malah, dalam genre fiksyen arahan Afdlin, aku rasakan Misteri Jalan Lama lebih baik dari filem ini. Filem ini tak teruk. Cuma aku tidak menyangka semuanya adalah biasa biasa saja. Tidak ada sesuatu yang umph yang ditampilkan melaikan kostum yang mirip kostum Misteri Jalan Lama, dan juga lawak mirip Opera Sabun Boboi. Umumnya, terlalu ringan. 

Bukan semua negatif der! Rileks. Ada juga sisi sisi Pontianak vs. Orang Minyak ini yang agak bagus. Aku amat menyukai idea filem ini. Malah, ideanya nampak cukup pro-fiksyen dan mengeluarkan segala galanya yang nyata. Pontianak diberikan kejantanan, dan orang minyak pula diberikan pakaian. Dan apa yang menariknya, penceritaannya amat simple dan menarik pada awal filem sebelum semuanya jatuh merudum di tengah filem hinggalah ke akhir cerita. 

Malah, kalau disutradai Afdlin, memang segalanya luar biasalah. Aku amat menyukai syot syot dalam filem ini. Malah, portrayal Pontianak yang keluar dari kepompong tu amatlah awesome! Permainan cahayanya! Semua menjadilah! Afdlin dilihat meletakkan jenaka dalam bentuk sindiran dan juga kameo beberapa artis popular yang agak brilliant! Bukan artis jer, pakar motivasi pun ada dalam filem ni memberikan motivasi kepada orang minyak yang nak jadi kaya! Walaupun tak kelakar secara peribadinya, ideanya agak luar biasa dan aku respek itu! 

Segala kerja produksi nampaknya hebat! Set Kampung Puaka yang simple amatlah meyakinkan dan cantik. Segala kostum dan solekan boleh diberi pujian. Segala galanya sempurna dan menunjukkan bahawa filem ini tidak dibikin dengan main main. Segala galanya hebat dari aspek tersebut! Editing permulaan filem ini, terutama babak babak awal kisah Ketiak yang melarikan diri ke dalam hutan sebelum menjadi Orang Minyak amat cunlah editingnya. Malah, beberapa babak lain juga mempunya gaya, mutu dan keunggulan yang ohseeeeemmmm!!!!!!

Secara peribadilah, aku cakap aku tidak mampu ketawa pun dengan menonton filem ini. Bukan urat ketawa aku sakit ke apa, cuma ianya hanyalah persembahan Afdlin yang biasa kita tengok kat rancangan yang aku dok ulang beberapa kali tu. Mengarut tu biasalah, cuma mengarut dengan cara yang sama setiap kali menjadikan semuanya perkara yang just biasa biasa jer! Ah, tipikal! Mungkin fan tegar Afdlin boleh tertawa dengan gabungan Johan dan Nabil, tetapi tidak bagi aku. 

Mungkin ada segelintir yang datang menonton sebab nak tengok 'lurah' Lana Nordin yang terdedah dalam beberapa babak filem ini. Tapi, pada aku, kalau 'lurah' terdedah tetapi lawaknya tidak mampu buat aku ketawa, aku rasa semuanya tidak berbaloi jugaklah. Ingat ya, secara peribadinya aku merasakan filem ini tidak sehebat Buli dan tidak ada sesuatu yang spesel seperti Misteri Jalan Lama. Oh, ya, ada satu lagi mahu aku katakan/ Walaupun aku rasakan filem ni agak hambar lawaknya, aku tetap katakan Berani Punya Budak lebih gempak dari Interpretasi Rabak!

2.5/5

Tuesday, November 20, 2012

Review: Budak Pailang

Bukan nak cakap lah, Budak Pailang bukan sebuah filem yang biasa. Memang ianya mengetengahkan gangster sekali lagi macam filem filem dulu. Tapi, kesemua rombakan dan isu dalam filem ini ternyata berlainan. Menonton Budak Pailang memang sebuah pengalaman yang berbeza. Dalam skop filem MIG jelah. Memang sebuah filem yang lari dari sudut biasa penceritaan gangster. Penuh dengan aksi brutal yang agak berani, Budak Pailang memang spesel kes untuk dinilai. 

Aeril Zafrel nampaknya sudah mula menunjukkan sisi hebat. Cinta Kura Kura nampaknya tidak mampu membantunya memberikan lakonan yang hebat. Pada pandangan aku lah! Lepas itu, biasa biasa jer dalam Hanya Aku Cinta Kau Seorang dan Salam Cinta. Kemudian, nah, persembahan yang agak baik dari pelakon ini! Budak Pailang menampakkan sisi sisi hebat pelakon ini! 

Hashim Rejab nampaknya memberikan satu kejujuran yang sempurna. Skripnya digarap dengan baik dan tenang dibawa ke akhir filem. Plotnya senang difahami dan tidak tergesa gesa. Kesemuanya diadun sempurna dengan mengikuti karakter utama kita dari sisi baik menjadi jahat dan jahat menjadi baik semula. Kisah yang boleh dikatakan sebagai urutan kehidupan reality yang dekat untuk mendidik bahawa tiada guna menjadi jahat. 

Aku amat menyukai kisah Badrul yang dibina dari awal walaupun pada awalnya aku rasakan permulaan filem ni tak ubah seperti filem filem MIG yang lain. Terlalu pantas dan tidak mampu membawa feel yang sempurna. Namun lama kelamaan, pergerakannya makin lama makin tenang dan Badrul dibawa dengan pengembangan karakter yang cukup sempurna. Penceritaan kisah hidup Badrul nampak terhidang dengan amat baik. 

Mengingatkan aku kepada sebuah filem hindi, Rakht Charitra (walaupun isunya dua dua jauh beza), Budak Pailang memang sebuah lakaran kehidupan yang cukup mengajar penonton tentang baik buruk sesuatu perbuatan. Kesemua watak watak yang dibawa walaupun kecil nampaknya ditangani dengan sempurna. Mak dan ayah Bad lakonan Maimon Mutalib dan Din CJ memang nampak perlukan bantuan dari segi dialog, namun semuanya boleh tahanlah. 


Brutal! Memang filem ini walaupun tidaklah menampilkan aksi yang dikoreografi dengan cantik seperti 8 Jam, filem ini padat dengan aksi pukul memukul yang gangster dan real. Memang kesemua perasaan ada. Uuuh… ahh.. ouch… sakit! Dan ya, tahniah untuk sisi kejantanan Aeril Zafril yang memang nampaknya sesuai dengan karakter Badrul. Jujurnya Zalif Sidek, Epy dan Zul Handyblack adalah pelakon recycle yang memenuhi filem ini. Sekaligus, Budak Pailang akan buat orang cakap ‘ah, muka mamat ni lagi’. 

Jujur aku cakap, walaupun aku rasakan Zul Handyblack tidak layak untuk memegang watak taiko bernama Alex dalam filem ni, aku tetap rasakan dalam banyak banyak filem MIG yang dia belakon, inilah persembahannya yang terbaik. Dari permulaan karakternya muncul (masa dia hampir langgar Badrul) kesemuanya hebat! Tahniah kepada skrip yang sempurna. 

Aku agak suka adegan adegan fresh dalam filem ni. Memang brutal! Romantik dan twist cerita yang agak baik! Yang penting adalah ketenangan! Tidak tergesa gesa seperti filem filem MIG yang lain. Dan yang paling luar biasa adalah suntingan ala ala drama tv 24 lakonan Kiefer Sutherland tuh! Itu memang awesome dan cun lah! 3 syot dalam satu frame yang memang memberi ruang untuk mempersembahkan reaksi pelbagai keadaan dalam satu karakter, sekali lagi aku cakap, it’s awesome dude! 

Lastly, aku boleh katakan ini antara filem terbaik Hashim Rejablah selepas gagalnya Halim Munan di mata aku. Percubaan untuk memberikan kelainan dalam genre gangster sebegini nampaknya menjadi. Budak Pailang bukan sekadar filem gangster yang kejamnya suka suka, tetapi sifatnya yang bertindak untuk mendidik dan membuatkan kita berfikir tentang kehidupan menjadikan filem ini berisi dan bukan sekadar hiburan brutal semata mata. Wawa Zainal hebat! Nizam Zaidi mungkin boleh dipertingkatkan lagi! Itu je.

4/5

Sunday, November 18, 2012

'Apo Kono Eh Jang' Versi AC Mizal, Fida & Stellar Band

Lagu popular dialek negeri sembilan, Apo Kono Eh Jang mendapat sentuhan baru! Dinyanyikan oleh Fida (Rafidah Ibrahim) dengan penampilan AC Mizal dan Stellar Band, versi baru ini menampilkan rentak lebih modern. Inilah video klip gempak lagu ini. 


Reaksi positif dan negatif mula hadir. Ada yang kata ianya telah merosakkan keaslian lagu asal. Pandangan korang bagaimana tentang lagu ini?

Wednesday, November 14, 2012

Review: Istanbul, Aku Datang!

Sweet like candy! Istanbul Aku Datang! Memang manis. Cukup rencah dengan romantisnya yang agak cute. Ianya sebuah filem romantik biasa yang luar biasa settingnya. Nukilan Rafidah kali ini nampaknya mengadaptasikan kehidupan pelajar kampus di luar negara dengan begitu baik. Dengan gaya Bernard Chauly yang tidak dapat dipertikaikan lagi kehebatannya dari dua filem terdahulu iaitu Gol & Gincu dan Pisau Cukur, filem yang berlatar belakangkan Istanbul ini memang akan buat remaja bercinta tersenyum dalam menyelami kisah cinta Dian! 

Aku suka garapan filem ini. Nampak feminin dari segala aspek. Tengoklah kan siapa yang menulisnya. Istanbul Aku Datang! memang memang cuba untuk member jiwa lelaki kepada seorang wanita. Cita cita menggunung Dian lakonan Lisa Surihani yang mana digambarkan berusaha untuk membuatkan kekasihnya Azad melamarnya memang plot yang menarik. Ianya memang sebuah filem terbalik kuang sebab selalunya, kita hanya dipaparkan di pihak lelaki. 

Bagi lelaki yang keras dan tidak suka dengan kekiutan Lisa Surihani, memang korang tak akan rasakan filem ini amat kiut. Malah, aku rasakan, peminat die hard fan KL Gangster pastinya akan muntah apabila melihat romantika dalam filem ini. Tak semualah! Haha. Istanbul Aku Datang! tidak seperti Ombak Rindu, mahupun Untuk Tiga Hari. Tiada masa untuk memberikan penonton bersedih, filem ini lebih mengajak kita ke satu dunia yang berbeza, Istanbul untuk berfantasi tentang cinta. 

Tell you wat ah, perkara yang amat buatkan filem ni spesel dan cute adalah tokok tambah paparan SMS dan juga skrin smartphone Dian di dalam filem. Aku amat suka adegan adegan SMS yang terdapat dalam filem ni. Visual yang ditambah nampak meyakinkan sekaligus mengingatkan aku kepada sebuah filem Hollywood. Aku tak ingat tajuklah! Malah, mungkin for bloggers perempuan, filem ini dekat di hati. Korang pasti akan terpesona dan tersenyum melihat bagaimana olahan post blog, dan komentar blog dinukilkan dalam filem ini. 

Sebenarnya, pada pandangan aku, Istanbul, Aku Datang! membawa tema yang sama dengan Untuk Tiga Hari. (cerita tentang persahabatan dan cinta sebenarnya bukan terletak pada jangkamasa berkenalan, tetapi kepada keinginan dan juga keserasian). Walaupun berkongsi idea, namun kedua duanya ada jalan cerita yang berbeza. Jangan bandingkan! Jom lihat filem ini sebagai sebuah filem yang mempunyai keuinikannya yang tersendiri. 

Istanbul! Hah, itu memang satu lagi tarikan yang agak menarik untuk digambarkan. Selepas Mantera (juga lakonan Tomok) menjalani penggambaran di luar negara, Istanbul, Aku Datang! kali ini menguji pengarah Malaysia dalam melatarkan dunia luar untuk tatapan penonton Malaysia. Ternyata visual Istanbul cukup cantik dan indah. Dari segala aspek, Bernard nampaknya tahu untuk membawakan dunia Istanbul sehinggakan mampu membuatkan penonton berkata ‘wow’. 


Beto Khusyairi menampilkan lakonan yang cukup hebat! Ternyata dia adalah the next Aaron Aziz yang membuktikan dia juga selayaknya menjadi pelakon serba boleh. Tidak menyangkakan aktor ini mampu berjenaka apabila digandingkan dengan Lisa Surihani, aku rasakan semuanya cukup rempah! Kiranya Beto memang satu lagi faktor x yang menyebabkan Istanbul, Aku Datang! berdiri sebagai sebuah filem romantik remaja yang berjaya. Tomok sekadar biasa biasa. Masih perlu dipertingkatkan lagi. 

Negatifnya, aku rasa mungkin cerita ini terlalu feminin sehinggakan terlalu memaparkan keburukan lelaki sehingga melampaui batas. Contohnya, aku rasa tak wajar kot Harris tu digambarkan sebagai pengotor dengan menunjukkan adegan dia kencing sampai dua kali. Tambah tambah kencing atas lantai pulak tu. Dan paling tak bleh blah, air kencing tersembur kat kamera pulak tu. Geli mat deh! Mungkin dari sini dapat la aku lihat bagaimana lelaki pengotor wujud di minda wanita. 
Istanbul, Aku Datang! seperti sebuah diari seorang wanita. Lihat saja buku diari mereka. Pasti comelkan? Hah, macam tulah Istanbul, Aku Datang! Buka buka saja filem, anda sudah melihat betapa cerita ini bercerita dari perspektif seorang wanita. Abaikan wahai lelaki! Tak semua lelaki jahat di mata wanita. Dan itulah yang ingin dikhabarkan dalam filem ini. Cerita tentang kehidupan lelaki dari perspektif wanita bernama Dian. 

Dari Lisa Surihani yang cute dan skripnya yang brilliant, Istanbul, Aku Datang! adalah romantika cinta wajib tonton khususnya bagi gugurl. Bagi lelaki, mungkin yang hati keras akan terus tertidur dalam panggung. Filem ini memang ada pengajaraan, komedi dan juga romantik yang menjadi. Ditambah dengan Beto Khusyairi dan juga kisah yang terjadi di Istanbul, filem ini memang sebuah filem yang amat lain dan mampu buatkan korang tersenyum. 

XOXOD ... haha

4/5

Tuesday, November 13, 2012

Review: Pe3

Pe3 memang tak layak digelar filem tentang rompakan high profile! Memang semuanya dari kepala hingga ke kaki, tidak ada yang high profile. Semuanya masih di tahap filem filem MIG yang berada dalam tong sampah. Malang sungguh filem ini tidak mampu berada sebaris dengan V3, sebab filem ini tidak ada faktor x sedikit pun yang mampu menjanjikan kepuasan. Satu satunya kepuasan yang hadir adalah ‘penipuan’ yang terjadi di saat penonton menonton poster filem ini. 

Lagak Farid Kamil memang superb kat dalam poster! Lagak kat dalam poster je kaboom, kat dalam filem hampas. Malah, lakonan Farid Kamil cukup tenggelam. Lemas. Bukan sahaja lakonan Farid Kamil yang tenggelam, Farid Kamil dengan tidak segan silunya membawa Diana Amir dan Kamal Adli tenggelam sekali. Lemas. Mati! Sekaligus Pe3 tidak menjanjikan apa apa melaikan lakonan yang menghambarkan yang diselimut juga dengan jalan cerita yang hampas kelapa basi! 

Bukan aku nak katakan filem ini teruk dari idea! Filem rompakan sebegini sememangnya bukan filem biasa yang mampu dibikin orang kita. Seingat aku, dulu ada filem aksi komedi based on rompakan dibikin Afdlin dan juga Aziz M. Osman. Kesemuanya nampak bagus! Kenapa? Sebab ianya dibikin dengan hati! Bukan dengan niat lain. Pe3 memang cukup gempak kalau segala plot caca merbanya dibikin dengan cermat dan semua unsur yang menangkap jiwa penonton ada di dalamnya. 

Perhatikan Italian Job. Mungkin itu filem yang aku boleh bandingkan dengan filem ini walaupun ianya jauh beza. Tetapi, apa yang Italian Job dan filem rompakan Hollywood ada, adalah kisah sampingannya seperti persabahatan dan juga sejarah yang menguatkan final filem yang ber’twist’. Pe3 tidak menjanjikan twist yang sempurna. Malah, tidak terkejut dan terkeluar sedikit emosi pun saat Farid Kamil tahu Kamal Adli tu polis! Sepatutnya twist tersebut menguatkan penceritaan. Malangnya, dengan komedi yang diletakkan salah tempat, maka kejutan itu seperti tak ada bateri. 

Memang katanya filem ini mahu dibikin dengan komedi, jadi tak hairanlah kalau filem ini dipenuhi dengan komedi yang agak bagus pada awalnya. Tetapi, makin lama ke tengah filem, komedinya menjengkelkan. Malah, semakin lama semakin dilihat filem ini lari dari point asal (cerita rompakan) apabila romantika Fumi dan Darling dibawa ke tengah sebelum dimatikan tiba tiba tanpa berkonflik. Argh, aku mengharapkan konflik cinta Fumi dan Darling itu dibawa sehingga akhir filem. Baru tragisnya cinta mereka membikin penonton nangis. Malangnya, apa pun x boleh! 


Nak mengharapkan filem ini penuh dengan aksi rompakan? Ah, jangan haraplah. Apa yang ada hanyalah rompakan biasa dan juga kejar mengejar yang hanya menghabiskan minyak petrol kereta polis. Entah apa punya aksi kejar mengejar lah yang dibikin. Semuanya tidak ada impak langsung. Dalam bab aksi aksi ni, aku rasa, kalau Syamsul Yusof menonton Pe3, dia masih boleh berbangga sebab aku rasa dia adalah pembikin filem aksi paling gempak di Malaysia buat masa ni. 

Ceritanya tunggang langgang. Rompakan apa yang mereka buat? Apa yang menyebabkan polis mengkehendaki mereka? Semuanya tidak masuk akal. Segala galanya tidak berjaya digarap dengan baik. Malang sungguh sebab aku nampak dari satu sisi, idea filem ini jika dibikin dengan seni dan juga niat yang betul, semuanya akan jadi gempak. Elemen cinta antara polis dan penjenayah, persahabatan polis dan penyenayah boleh bikin konflik hebat! Malangnya tak dibikin dengan baik! 

Pe3 memang hampagas. Memang produk yang tak berkualiti. Entah semuanya serba tak kena. Plot yang tenggelam dalam kisah yang sat pi sana sat pi sini. Lakonan Kamal Adli yang hampagas, juga Farid Kamil sendiri dan juga Diana Amir yang teruk sebenarnya bukanlah disebabkan mereka sendiri. Semuanya adalah disebabkan pena yang menulis. Nak mengharapkan aksi, ah, baik tonton filem Syamsul Yusof. Kononnya menjaja tentang rompakan high-profile, filem ni memang low profile! 

2/5

Monday, November 12, 2012

Review: Ngorat

Selepas 4 Madu yang mendatar dan Raya Tak Jadi yang mengulang formula Razak yang sama, pengarah ini kembali lagi dengan Ngorat. Aku sebenarnya agak tak mengharapkan sesuatu yang baru. Rasanya sesuatu yang segar pernah dibawa pengarah ini pun adalah masa filem Anak Mami pernah meletup dulu. Zaman 90 an yang ternyata membawa popularity pengarah ini naik melonjak. Ngorat! Hmm.. pada aku mungkin masih mengekalkan cara Razak yang lama. Tetapi, ianya suku dari itu saja kot! Selebihnya adalah kesegaran! 

Ngorat sweet! Namun dalam masa yang sama, Razak cuba untuk bermain dengan idea pinjamannya yang mirip filem filem Hollywood. Tidak ada plot khas yang berselirat, Ngorat kreatif! Yup! Aku agak suka dengan idea yang kononnya menjadikan filem ini sebagai sebuah buku rujukan untuk para penonton untuk mengorat awek. Walaupun realitinya bukanlah sesenang yang dipaparkan untuk mengorat dalam dunia reality, isi yang diceritakan sampai. 

Walaupun ceritanya kreatif, cerita ni masih lagi ada plot hole yang cukup besar! Siapa sebenarnya Arjuna Kasih tidak dijelaskan dengan sempurna. Jika Arjuna Kasih itu adalah Keyra, siapa sebenarnya pemilik wajah sebenar Arjuna Kasih? Jika Arjuna Kasih itu adalah perkara yang difikirkan Ijam saja, siapa sebenarnya Arjuna Kasih dalam dunia sebenar? Maksud aku, Ijam punya otak tu meniru watak siapa dalam dunia sebenar untuk dibawa ke dunia fantasi? Dia peminat Aaron Aziz ke sehingga Arjuna Kasih itu menyerupai pelakon tu? Arjuna Kasih tidak dijelaskan dengan sempurna! 

Dengan karakter Arjuna Kasih yang dibawa oleh Aaron Aziz yang nampaknya lain dari karakter sebelumnya, Ngorat menguji Aaron Aziz sebagai pelakon serba boleh. Rasanya ini kali kedua Aaron melakonkan watak komedi dalam filem. Pertamanya dalam filem Datin Ghairah. Keduanya ini. Pada pandangan aku, Aaron tak ada pun sisi lawak. Malah, kalau masuk raja lawak pun fail. Tetapi, thanks to the brilliant script, lawak Aaron kadangkala mampu buat aku tersenyum. 

Nak kata visual efek dalam filem ni hebat, tak kot! Masih cukup lemah! Padahal, Razak sudah membuat intro kredit yang cukup cute dan comel. Aku hairanlah bagaimana background tempat tempat Arjuna Kasih dan Iedil Putra berbual tu nampak low class sangat. Malah, masa Arjuna Kasih berpakaian ala ala Rom tersebut masih menunjukkan keterukannya. Nampak sangat frame tersebut tidak dipadankan dengan sempurna dengan skrin laptop Ijam! Fail! 


Ngorat sebenarnya nampak fresh! Nampak disasarkan untuk golongan teen! Tetapi, apa yang menghilangkan keremajaan Ngorat adalah pelakonnya sendiri. Pemilihan pelakon yang ergh… dah biasa pandang dan tidak menggambarkan keremajaan filem ini cukup aku tak suka. Erra Fazira sebagai Keyra! Aku rasakan ada banyak lagi pelajar pelajar UiTM yang boleh digilap dan dinaikkan sebagai pelakon utama di samping Iedil Putra. 

Lakonan Aaron Aziz tak perlu dipertikaikan. Lagipun, tiada babak babak yang menguji lakonannya dalam filem ini. Kehadirannya seolah olah dibaratkan sebagai jambatan untuk watak Ijam bergerak memberi hiburan kepada penonton. Tak lebih dari itu. Iedil Putra memang pelakon muda yang boleh digilap! Erra Fazira yang digandingkan sebagai pelakon utama cukup cukup tak sesuai! Maaf aku cakap. Gandingan dua zaman yang tidak sepadan dan membunuh beberapa persen keremajaan filem ini. 

Apapun, keseluruhannya, Ngorat fresh! Abaikan pasal Ijam travel masuk dalam computer tu. Memang sebuah cerita komedi romantic yang agak cute! Walaupun adegan akhir filem ni nampak sangat keromantikan, aku still rasakan Erra Fazira tak patut ada di samping Iedil. Mungkin someone yang lebih muda dan baru di skrin boleh menemani Ijam. Ngorat masih ada aura filem Razak terdahulu. Seperti aku kata tadi, kegemilangan Anak Mami kini sudah kembali lagi dalam filem ini. Mungkin untuk watak Arjuna Kasih itu, sesuatu perlu dilakukan untuk menjelaskan apa dan siapa sebenarnya Arjuna Kasih. Ianya mengelirukan. Itu saja. 

4/5

Sunday, November 11, 2012

Review: Aku Terima Nikahnya

Lain dari filem kelompok MIG yang sebelumnya. Berbeza dari segala galanya. Dari editingnya, dari gaya lakonannya dan kerja kerja produksi. Aku amat tertarik dengan segala perubahan drastik yang terjadi dalam filem ini yang mana menjadikan Aku Terima Nikahnya sebagai sebuah filem yang agak ada kelasnya tersendiri. Aku Terima Nikahnya sebuah filem romantik drama yang ada tragiknya, ada mesejnya dan juga romantiknya yang sempurna. 

The Vow, sebuah filem Hollywood dah paparkan benda yang sama. Cerita tentang memory loss. Ketabahan dalam menghadapi ujian. All the same things ada dalam filem ni. Tak kisahlah kalau dikatakan filem ini disalin dari filem tersebut, asalkan the presentation is great semuanya tak ada masalah. Lagipun, hal salin menyalin idea ni Hollywood dah lama buat. Bollywood pun dah lama dah buat jugak! 

Walaupun sisa sisa filem MIG biasa masih kadangkala tertampal pada sesetengah bahagian, karya arahan Eyra Rahman ini memang jauh bezanya. Sekaligus, ianya membuktikan pengarah ini sudah menukar hala tuju cerita cerita MIG sendiri yang sudah lemah dalam segala galanya kerana ceritanya yang lebih menyasarkan duit penonton berbanding kepuasan hati. Aku tak nafikan filem ini pun sebenarnya hanyalah filem biasa. Tak ada yang lebih luar biasa pun dalam filem ini. Cuma kesedaran pengarah cuba untuk lari dari kebiasaan pengarahan pengarah MIG dari aspek pengarahannya, itu yang luar biasa. 

Gandingan Adiputra dan Nora Danish pada pandangan mata memang sama padan dan sama cantik. Namun, aku lihat Adiputra lebih ada kekuatan ego yang mana lebih kuat pada tengah cerita berbanding awal dan akhir filem. Hal ini menjadikan babak babak romantik dalam filem ini nampak tak berapa nak sampai walaupun skripnya nampak agak baik dan juga dialognya yang sempurna. Entah aku lebih melihat Adiputra itu sendiri seperti tidak beromantik sebagusnya dalam dialog yang sempurna. 

Apapun, Nora Danish nampaknya membawakan persembahan yang terbaik sekaligus menyokong untuk menguatkan Adiputra sebagai suami isteri. Terlalu banyak babak romantik yang diisi dalam filem ini. Mungkin gadis gadis yang sedang hangat bercinta pastinya tersenyum senyum teringat boyfriend dan merindui yang tersayang lepas tonton cerita ini. Bagi aku, ehem, x adalah sampai macam tu. But it stil touches my heart! 

Permulaan filem ini tidak dilengah lengahkan. Pantas mereka dinikahkan sebelum apa yang mahu diceritakan dibawa ke tengah. Walaupun aku pada mulanya tidak dapat merasakan kekuatan cerita ini dan ketabahan Arlisa dalam menghadpi dugaan hidupnya, lama kelamaan rasa itu datang. Dan yea, I must agree yang filem ini filem yang lain dari filem keluaran MIG yang lain. 


Walaupun aku rasakan skripnya well done dengan niat mungkin untuk membina fantasia alam rumah tangga dalam penonton yang sedang hangat bercinta serta memaparkan ketabahan seorang isteri, Aku Terima Nikahnya masih ada saki baki filem MIG terdahulu yang melemahkan. Pertama sekali, jelas selepas segala masalah yang dihadapi, cerita nampaknya diakhiri dengan mudah! Terlalu mudah! Terlalu simple! Malah, ucapan ‘siapa kau’ oleh Adiputra masa dia tak ingat isterinya nampak kelakar. Terlalu straight forward lah. 

Dengan skor muzik yang agak baik dan ditangani dengan sempurna, visual filem ini juga aku suka. Kerja sinematografinya nampak cantik dan sekali lagi aku cakap, lain dari yang lain. Sekaligus, romantiknya, dramanya dan juga segala apa yang mahu diceritakan sampai dengan segala bantuan yang ada. Nampaknya pengarah baru ini bukan buat filem main main saja! Segaja mesej, semua paparan monolog Arlisa juga konfik dibawa dekat melalui segala aspek kepada penonton. 

Mungkin aku rasa pujian harus diberi kepada Aku Terima Nikahnya. Walaupun suara Nora Danish tu dah macam suara Teletubbies jer, but still she performs well. Dengan nasihat dalam setiap dialog setiap karakter, dan garapan yang agak baik, ianya mengingatkan aku kepada bagaimana dialog filem agama Indonesia dibikin. Dengan twist dan elemen yang digarap baik, Aku Terima Nikahnya mungkin menjanjikan pengalaman yang menonton filem MIG yang lain dari yang lain.

4/5

Thursday, November 8, 2012

Petikan Berita: 'Zaiton Ceritaku' Gagal Menyerlah?

tulisan asal: 
MOHD AL QAYUM AZIZI

PETALING JAYA: Pengarah dan pelakon, Esma Daniel tidak berasa kecewa apabila filem pertama arahannya berjudul Zaiton Ceritaku gagal mendapat sambutan dengan kutipan tidak sampai RM100,000. Esma berkata, filem berkenaan yang mula ditayangkan pada 1 November lalu hanya mampu bertahan selama seminggu di pawagam dan terpaksa ditamatkan selepas mendapat sambutan dingin daripada orang ramai. 

"Faktanya filem arahan saya itu gagal mendapat sambutan daripada penonton dan saya tidak menyalahkan pihak panggung menarik keluar ia daripada tayangan dalam tempoh seminggu kerana ia telah termaktub dalam peraturan Syarat Wajib Tayang (SWT). Saya terpaksa mengakui hakikat itu kerana pada minggu pertama lagi Zaiton Ceritaku gagal mengutip angka yang memberangsangkan bagi membolehkan ia kekal untuk tayangan," ujarnya kepada mStar Online ketika dihubungi di sini pada Rabu. 

Zaiton Ceritaku berkisar mengenai liku-liku kehidupan dilalui penyanyi Zaiton Sameon yang popular menerusi lagu Menaruh Harapan selepas ditimpa kemalangan yang turut meragut nyawa anak tunggalnya Irwan pada 21 Februari 1990. Ia memaparkan pahit getir kehidupannya yang berdepan trauma akibat kemalangan itu sehingga banyak pihak menganggapnya tidak siuman. 

Filem tersebut menelan belanja sebanyak RM1.1 juta. Pelakon Nadia Aqila memegang watak sebagai Zaiton Sameon dalam filem berkenaan yang berkisar mengenai liku-liku kehidupan dilalui penyanyi itu selepas dia ditimpa kemalangan ngeri yang meragut nyawa anak tunggalnya Irwan pada 21 Februari 1990. 

Esma turut menolak kegagalan Zaiton Ceritaku itu kerana terpaksa bersaing dengan filem antarabangsa seperti Skyfall 007 yang sedang ditayangkan sebaliknya ia berpunca daripada sokongan penonton. "Saya tidak menyalahkan mana-mana pihak akibat kegagalan filem ini kerana setiap penonton itu berhak membuat keputusan untuk menonton karya yang mereka suka,” katanya. 

Dalam pada itu, Esma berkata, faktor kekurangan promosi mungkin menjadi sebab ia gagal mendapat perhatian namun pihak penerbit telah melakukan yang terbaik bagi memastikan karya tu berjaya. Bagaimanapun kata Esma, dia bersyukur apabila maklum balas yang diterima selepas penonton menyaksikan filem itu cukup baik dan mereka berpuas hati dengan garapan yang dilakukan mengenai kisah hidup penyanyi terkenal itu. 

"Sebagai pengarah saya gembira apabila penonton memberikan ulasan yang baik mengenai filem itu cuma barangkali ia tidak terjemah dalam bentuk kutipan," katanya. Sementara itu, Esma menjadikan kegagalan itu sebagai satu pengajaran untuk menjadikannya lebih cemerlang ketika berkarya pada masa akan datang.

KOMEN:
Aku rasakan ada sesuatu yang tidak kena dengan industri kita sejak lama lagi. Orang kita lebih suka ketawa dan menonton lawak biasa dari menonton sebuah filem yang mahal kualitinya. Orang kita sebenarnya tak berapa nak menghayati seni. Mereka hanya menghayati cerita. Itu masalahnya. Sebab pada aku, seni dan cerita perlu bersama. Barulah bayar duit di panggung berbaloi. Kenapa filem lawak bodoh boleh box office, sedangkan filem yang punya kualiti setafar drama Hollywood boleh kecundang? Korang ada jawapannya. 

klik untuk entry lain berkaitan dengan filem ini:
- review Zaiton Ceritaku- temubual bersama pengarah filem, Esma Daniel- sneak peek

Saturday, November 3, 2012

Review: Skyfall


Antara trilogi Bond lakonan Daniel Craig, Skyfall mungkin antara yang menarik sekali untuk ditonton.  Kali ini, ceritanya lebih dekat dengan diri Bond sehinggakan penonton dibawa menelusuri sisi sisi Bond yang tidak pernah diceritakan dalam filem filem Bond sebelum ini. Skyfall ada lebih ada kurang, tetapi keseluruhannya, filem arahan Sam Mendes ini tetap menarik untuk ditonton. Bagi penonton yang selalu bertanya, bagaimana Bond tanpa MI6, ini cerita wajib tonton korang! 

Dalam filem ini, jangan haraplah korang nak dapat peluang menonton filem Bond seperti filem filem terdahulu.  Gadis Bond tidak penting dalam filem ini. Malah, M sendiri adalah gadis Bond sebenarnya dalam filem ini. Kenapa? Tontonlah sndri. Buangkan pengalaman menonton Bond versi Pierce Brosnan mahupun versi reboot semula yang bermula dengan Casino Royale dan disusuli Quantum of Solace. Tak ada aksi yang lasak Bond yang diuji dari segi fizikal ditonjolkan dalam filem ini. Filem ini banyak drama. Percayalah bagi yang mahu aksi, mungkin korang akan sedikit bosan! 


But, bosan itu bagi yang mungkin tak faham tentang apa sebenarnya Skyfall cuba tonjolkan. Cerita ini membawa villain baru! Ya, semestinya lumrah ler kalau filem Bond kan? Tetapi, uniknya, filem ini bercerita bukan tentang kisah Bond sahaja. Ianya sebuah filem penghormatan buat watak M juga. Anda akan perasan yang kesetiaan Bond diuji hebat secara mental apabila M mengambil tindakan supaya pembantunya menembak sasaran masa awal scene! 

Cerita M dikembangkan! Bukan lagi misi yang jauh jauh, kali ini masa silam M sendiri yang datang menghantui kotaraya London. Pengkalan MI6 dibom memaksa semua operasi dipindahkan ke sebuah bunker. Dari situlah, sedikit demi sedikit penyiasatan Bond, yang mana kembali untuk menyelamatkan MI6 menemukan dengan seorang yang M kenali. Seorang ejen yang membalas dendam atas misi yang tidak selesai suatu ketika dulu. 

Jangan berharap ada aksi aksi yang terlalu lasak dalam filem ini. Malah, filem ini diakhiri dengan adegan yang amatlah simple dan cukup straightforward. Bukan susah si jahat nak mati dalam filem ini. Malah, si penjahat tu boleh kau tim punya baik lagi. Simple game tetapi twist plotnya yang disulami dengan dendam, pengkhianatan dan juga kepercayaan itulah yang membuatkan Skyfall nampak membawa peribadi Bond dengan lebih dekat. Kita kenal siapa Bond sebenarnya dari sini! 

Dengan Q yang nerd dan muda tak seperti Q  yang muncul dalam filem Bond lakonan Pierce Brosnan sebelumnya yang lebih lewat umur, itu nafas baru dalam era Bond sendiri. Watak Q yang disifatkan bijak computer menarik untuk ditonton. Malangnya bagi yang nak menonton gadget hebat seperti filem Bond sebelum ini, jangan haraplah. Bond tidak ada apa apa dalam filem ini. Hanya dirinya saja yang perlu membantu musuh M yang datang dari masa lampau. 

Jujurnya, permulaan filem ini amat menunjukkan trademark Bond! Aku suka!. Pembukaannya pun kita sudah disajikan dengan aksi kejar mengejar di Istanbul gaya Bond. Walaupun aku rasa itu satu satunya aksi yang panjang dalam filem ini, filem ini kemudian disulami drama drama M yang menghadapi detik hitamnya setelah pengkalan MI6 dibom. Rasanya inilah kali pertama watak M lakonan Judi Dench dibawa ke tengah dan diutamakan. Ada sebab kenapa cerita M dan kisah lampaunya dibawa, korang kena tonton untuk ketahuinya. 


Skyfall adalah peribadi Bond yang cuba dibawa ke satu sisi yang satu lagi. Tak ada gadis Bond yang ditonjolkan sangat dalam filem ni. Malah, apa yang banyak ditonjolkan adalah kesetiaan Bond terhadap M. Sam Mendes nampaknya melayan cerita ini dengan melebihkan dunia M dan juga Bond lebih dari kisah M dengan gadis Bondnya sendiri. Maka, siri ketiga Bond versi reboot yang bermula dengan Casino Royale ini telah memberikan perspektif baru dalam dunia Bond moden. 

Apa yang aku boleh beritahu, Skyfall memperkenalkan Q yang lebih kreatif! Dan juga Moneypenny, karakter yang tidak muncul dalam dua filem Bond yang lalu, bakal muncul. Jangan kaitkan dengan Casino Royale dan Quantum of Solace. Ya, dua itu adalah berkaitan, tetapi yang ini, berdiri dengan sendiri. Dengan menyelusuri peribadi M dan juga Bond sendiri, Skyfall mmg kisah yang penuh drama dan kurang aksi. Kurang aksi? Mesti tak best kan? Tengoklah dulu kejutannya. Walaupun begitu, Skyfall tetap berdiri sebagai sebuah filem pembuka tirai kepada dunia Bond yang baru dan meriah pada filemnya yang ke 24 akan datang! 

4/5

Friday, November 2, 2012

Review: Taikun

Usaha cerita ni sebenarnya murni, menunjukkan polis dalam sudut berbeza. Bijak menyembunyikan cerita sebenar dalam perkataan Tai dan Kun, Taikun memang ada sesuatu yang fresh. Tetapi, idea yang fresh itu sekali lagi ditangani oleh orang yang berfikir untuk kutip duit je, sedangkan idea ini boleh dibangunkan dengan bijak kalau diteliti dengan perlahan lahan. Taikun sebuah filem gangster lagi, meminjam komedi komedi dari filem gangster MIG sebelum ini. Malah, ianya turut menampilkan pelakon tampal main yang selalu ada dalam filem MIG sebelum ini. 

Pelakon tampal main filem MIG dipindah sana sini sampai aku sendiri rasakan seperti nak tanya; tak ada mamat lain ke nak belakon cerita produksi korang? Korang main letak je ke karakter sebab nak suap pelakon pelakon yang sama sampai kami kami semua ni bosan tengok muka? Ah, soalan tu mungkin aku tak ada jawapan. Memikirkan ini cerita Taikun, jom aku berikan komen aku dalam skop Taikun sahaja. Tak lebih dari itu. 

Taikun bijak. Seperti yang aku kata tadi, Taikun ada idea yang amat amat baik kalau ditulis oleh penulis yang agak begitu teliti dengan idea yang ingin disampaikan. Malah, idea penjual cd cetak rompak fresh! Ianya pertamakali satu sindiran yang agak jarang difilemkan. Jadi, filem ini pertamakalinya bercerita tentang geng samseng jual cd cetak rompak dan juga porno yang bergaduh. Cerita dikembangkan dengan membina ‘kebaikan’ dalam kejahatan samseng Ros Hitam. 

Kemudian, masuk dua watak utama kita, Tai dan juga Kun. Dua mamat yang tidak diketahui asal usul, siapa mereka, dan apa sebenarnya mereka mahu masuk ‘menghadap’ dan menghuruharakan dua pihak. That’s brilliant! Walaupun aku rasakan permainan tipu menipu ini patut lebih umph dan lebih diteliti lagi. Dengan masa 1 jam 20 yang terhad, ada sisi sisi Tai dan Kun yang tak mampu dipenuhkan sehinggakan Tai dan Kun hilang personality. 

Apa yang jelas pada Tai dan Kun, hanyalah keganasan dalam bergasak. Tak henti bergasak dalam tiga adegan berturut turut sehinggakan aku sendiri dah bosan. Bila masa nak berhenti bergaduh pun tak tahulah. Sampai tiga adegan bergaduh diletak saling berdekatan. Jadinya, lepas habis bergaduh, dua tiga minit kemudian, bergaduh lagi. Walaupun susunannya teruk, koreografi aksi filem ini aku anggap sempurna pada aksinya. Aura koreografi filem 8 Jam ada dalam ni! Suka koreografi aksi Along dan Angah bergaduh masa final! 


Kesempurnaan sebenarnya jelas pada watak Tai dan Kun. Walaupun wataknya tak didevelop dengan sempurna, lakonan Along dan Angah memang terbaik. Dua orang mamat lawak ni handle watak dengan begitu awesome! Dan, walaupun keseluruhan filem ini tidak menyerlahkan cerita sebenarnya Tai dan Kun itu dengan kuat dan gah, Angah dan Along nampaknya berjaya membina satu lagi karkter yang bakal menjadi seperti gahnya Tumulak! 

Pada aku, filem ini walaupun ideanya seperti mahu meng’superhero’kan polis, yang mana pada aku cukup baik sebab berjaya jauhkan stigma penonton dari polis gaya Yusof Haslam. Malangnya, scripting yang lebih tertumpu pada gangsternya Along dan Champ telah menenggelamkan karakter yang boleh dikembangkan lagi. Cinta rasanya perlu dijauhkan. Rasanya kalau final battle Along dan Angah bukan disebabkan kekasih tetapi lebih kepada konflik persahabatan, mungkin penonton boleh menangis! 

Plotnya nampak sedikit membosankan dan adakalanya benda benda yang sama diulang ulang dalam babak babak berbeza, Taikun gagal menyatakan filem ini terbaik! Kelemahan di mana, penulisan babak demi babak filem ini sendiri. Aksi bagus untuk diselitkan. Tetapi, aksi terlalu banyak pula akan meloyakan. Filem ini hanya diselamatkan diselamatkan oleh lakonan Along dan Angah yang agak membanggakan.

Taikun nampak macho! Bunyi pun nampak macam gila punya ganas. Sindiran filem ni pun nampak mmg tajam jer! Ya, Along dan Angah memang satu perkara yang wajib ditonton. Ceritanya, walaupun mengikut cliché biasa MIG bolehlah juga dikatakan sempurna dalam bakul filem filem MIG. Walaupun adakala aku menguap juga menonton sebab tipu menipu yang terlalu simple dan tidak didevelop dengan teliti, aksi berulang ulang, dan pelakon tampal, Taikun masih bercerita dengan baik. Ya, ianya sebuah filem biasa MIG, tetapi boleh tontonlah.

2.5/5

Thursday, November 1, 2012

Review: Zaiton 'Ceritaku'

Pengarah baru, Esma Danial ni memang aku tabiklah! Gaya arahannya memang menyerlah. Kreativitinya tidak sedikit pun bagi aku menunjukkan pengarah baru ini (walaupun dah cukup lama dalam lakonan) amatur dalam kerjanya. Zaiton ‘Ceritaku’ memang filem yang punya visual yang cantik. Malah, segala sudutnya hampir sempurna dengan olahan dan kreativiti yang cukup hebat dan cemerlang. Dari sebuah kisah benar yang hampir semua orang tahu, inilah sebuah kisah Zaiton Sameon yang cukup menyerlah! 

Beautiful syot! Aku memang teruja dengan segala kerja kamera filem ini yang tenang dan juga cantik. Buka buka filem je, dah memang buat aku kata ‘wow’!. Malah, dari awal hingga akhir, semua syot nampak cukup cantik dan gah sekaligus memberikan nafsu dan juga untuk menonton. Zaiton ‘Ceritaku’ memang bukan filem yang visual low-class mcm filem kompani dot dot tu ek. Percayalah, korang akan berkata ‘wow!’. Aku suka syot syot awal filem ini. Malah, dengan tiga kali paparkan Zaiton berada ‘di antara dua persimpangan/jalan’, ianya ada sesuatu yang tersirat mahu disampaikan. 

Ikuti soal jawab admin dengan pengarah filem ini di sini.

Zaiton ‘Ceritaku’ cemerlang pada lakonan aktor aktornya. Tahniah pada Nadia Aqila. Sape lagi yang mampu dapat pujian tu melainkan dia kan?. Pelakon ini memang mampu membuatkan anda ketawa, menangis dan juga terdiam dalam menghayati kisah menyayat hati penyanyi popular suatu ketika dulu ini. Walaupun aku rasakan Nadia Aqila sendiri sebenarnya tidak mampu membuatkan penonton menampal wajah Zaiton di wajahnya sepanjang filem berjalan, lakonannya dengan gayanya tersendiri harus dipuji. 

Brilliant performance dari Nadia Aqilah! Aku cukup kagum dengan penyampaian pelakon yang agak baru ini. Roh Zaiton nampaknya cukup gah dalam diri pelakon ni. Gaya lakonannya ada roh tersendiri. Malangnya, aku, tidak dapat merasakan Zaiton dalam diri Nadia. Tetapi, aku still mampu ‘dibimbing’ oleh watak ini dalam menelusuri kisah hidup penyanyi diva ni. Karl Shafek, Norlia Ghani, Wan Maimunah, aku anggap cemerlang dan hebat. 

Skripnya well done and brilliant! Sebagai sebuah filem biografi yang mana bertitik tolak dari kisah benar, aku rasakan ianya agak baik. Jujurnya aku rasakan mesej yang disampaikan, apa yang tersiratnya, dan apa yang mahu dijelaskan tersuratnya sampai. Walaupun plotnya tidak difokus satu satu, sebab ada cerita yang nampak tergantung dan tidak diketahui hujung pangkal, aku rasakan ianya oklah sebab kalau nak filemkan the whole life of her, memang filem ni kena ada sequel lah. 

Di sebalik tabir... Zaiton 'Ceritaku'

Secara peribadinya, aku cukup suka garapan skor muzik filem ni. Lagu lagu Zaiton Sameon yang digubah menjadi instrumental sebagai skor memang memberi nafas kepada filem ini. Skor filem ni memang agak mengkagumkan. Soul seorang diva yang jatuh ini nampak menyerlah ! 

Aku agak suka filem ini. Tak kisahlah apa orang nak kata! Aku memang agak bangga dengan filem bio ini kerana nukilannya bukan hanya sekadar biografi. Kisah Zaiton sendiri sebenarnya bukanlah benda yang ingin digembar gemburkan sangat sebenarnya. Melihat pada keseluruhan filem, Zaiton ‘Ceritaku’ tidak mahu menuduh ataupun membuatkan penonton meletakkan apa apa label pada Zaiton. Filem ini pada aku lebih kepada tersiratnya, cerita jatuh bangun dalam hidup. 

Sebenarnya, filem ini ingin menceritakan tentang hidup. Bukan hanya hidup Zaiton sahaja. Ianya tentang kita. Cerita kejatuhan dan kebangkitan. Cerita keazaman dan juga usaha. Cerita tentang semangat dan juga liku liku dan cabaran. Semua moral moral ini memang sebuah benda benda mahal yang ada dalam filem ni. Filem ini mungkin agak slow bagi yang suka menonton cerita ‘murahan’, tapi tidak bagi aku. Aku suka garapannya yang tenang. Adegan yang dibikin ditambah dengan dialog yang kemas memang tidak membosankan. 


Dari apa yang aku lihat, pasti sukar sebenarnya nak buat sebuah filem bio. Pertama sekali, pastinya prop dan juga kostum yang memang agak memerlukan bajet. Itu mungkin kelemahan filem ni. Tapi, xpe kot. Itu semua sampingan. Yang penting ceritanya bukan? Malah, dengan konsep penceritaan semula sebegini yang sekejap ke depan, sekejap ke belakang, aku rasa tak ramai yang boleh menonton tanpa bertanya soalan kepada orang sebelah. 

Tak banyak aku nak cakap pasal filem ini. Apa aku boleh cakap, selepas menonton filem ini, aku dapat rasakan betapa susahnya Zaiton struggle dalam kehidupannya selepas insiden tersebut. Dengan garapan Esma Daniel yang cukup cemerlang, aku rasakan filem ini ada rohnya yang tersendiri. Percayalah, sinematografi, skrip, hingga kepada skor dan lakonan, semuanya ada penelitian yang baik. Mungkin prop dan kostum ada sedikit kekurangan. Apapun, aku mampu tersenyum, ketawa dan juga menangis (dalam hati) sambil mengimbau kisah tragis ini sambil menonton filem ini .

Kenapa filem ini gagal menyerlah di pawagam? Ini jawapannya.

Pengarah ini nampaknya tahu apa penonton mahu, dan apa yang aku mahu. Menonton Zaiton ‘Ceritaku’ ibarat menonton filem filem bio setaraf Hollywood. Walaupun masih ada jarak yang jauh antara duanya, filem ini yang rasanya buat pertama kalinya memaparkan kisah reality memang cukup sempurna dalam kotak industry kita. Filem sebegini mungkin pada aku perlukan kita berfikir. Mentaliti orang kita pula yang bukan datang ke panggung untuk bukan untuk berfikir tetapi untuk berhibur. Tetapi pada aku, gagal atau tidak filem ini, sebenarnya aku bangga sebab Zaiton ‘Ceritaku’ adalah bukan hiburan murahan.

4/5

Soal Jawab Filem: Zaiton 'Ceritaku'

Esma Daniel memang dikenali umum sebagai seorang pelakon. Kini, buat pertama kalinya, beliau mengarahkan sebuah filem. Sempena tayangan filem Zaiton 'Ceritaku', aku sempat menghantar 3 soalan kepada pengarahnya melalui FBnya berkenaan filem berkenaan. Dan inilah jawapan yang diberikan olehnya sebagai pengarah filem tersebut.


1. kenapa Zaiton yang dipilih, apa yang spesel sangat pasal Zaiton Sameon ni sehinggakan dia difilemkan? 

Semangat juang biduanita Zaiton Sameon begitu tinggi walaupun dia sedar atas kekurangannya selepas tragedi yang menyayatkan hati.Perjalanan karier seninya yg penuh dengan kontroversi dgn cerita-cerita sensasi masih diperkatakan hingga ke hari ini.Boleh dikatakan ramai penyanyi terkenal di peringkat antarabangsa juga mempunyai permasalahan yg sama. Mendiang Whitney Houston sebagai contoh, dipuja semasa gemilangnya..dilupai dizaman kejatuhanya. 

2. filem biografi mampu ke tarik penonton? selalunya yang box office filem filem fiksyen. komen. 

Saya percaya kisah benar mempunyai daya penariknya sendiri, Insyallah.

3. akan terus mengarah selepas ini? dan projek terbaru?

Sokongan serta galakan rakanserta peminat menjadi pembakar semnagat unutk terus berkarya..Jika diizinkan, berhasrat untuk mengangkat kisah hidup Dato' Lee Chong Wei ke " silver screen"

4. skrg orang dok nampak Bond dari Zaiton, ada komen pasal ni? mampu ke filem ni membunuh Bond?

Nak bunuh bond susah le sebab dia ada pistol, rompak hasil kita :)..terutamanya negara barat sedang dilanda kemelut ekonomi..bond nk collect sebanyak mungkin duit kita utk dibawa pulang ke negara mereka..tinggal kita disini meraih simpati dari orang kita dan beberapa pendekar kecil yg guna keris utk halang kerakusan bond merompak harta benda kita:)

Jangan lupa tonton Zaiton 'Ceritaku' di pawagam sekarang. Admin dah tonton, dan ini reviewnya.

Review: It (2017)

Tahun Terbit | 2017 Pengarah | Andy Muschietti Pelakon | Bill Skarsgard, Jeremy Ray Taylor, Sophia Lillis Ketika menonton The Da...