Akan Datang!

Friday, May 31, 2013

Novel: Unknown (Didier Van Cauwelaert)



Unknown 
(sebelum difilemkan dikenali sebagai Out of My Head)
Penulis: Didier Van Cauwelaert
Penerbit: Penguin Books

Martin Harris koma tiga hari. Bila dia balik rumah, dia tengok kat dalam rumah tu bersama isterinya, Liz ialah seorang yang mengaku dirinya Martin Harris. Dan kisah terus bermula dengan membawa penonton untuk berada di jalan ‘percaya’ atau ‘tidak’ dengan cerita yang diceritakan oleh Martin Harris yang mengaku benar ni. 

 Ok, agak lama aku tak baca novel Inggeris. Unknown yang mana sebelum dijadikan movie yang dilakonkan oleh Liam Nesson pada tahun 2011 ini dikenali sebagai Out of My Head. Ianya sebuah tulisan penulis French yang diadaptasi ke dalam bahasa Inggeris. Dan aku rasakan ceritanya fast dan cukup best. Penulis tak ada masa nak main main sebab satu buku ini hanya mahu menguji percaya atau tidak dengan kata kata Martin Harris. 

Nak banding dengan movie, cerita asal ini totally different dari movie. Kalau dalam filem ada plot nak bunuh Prince arab la bagai, novel ini tidak menjurus kepada plot plot tersebut. Bukunya hanya berbicara tentang usaha Martin Harris itu sendiri sahaja. Tidak ada plot aksi yang banyak tetapi, yang aku suka tentang buku ini ialah ilmu ilmu psikologi (mungkin term yang betul) yang banyak dibincangakan semasa watak utama menyelongkar siapa diri dia sebenarnya. 

Didiear Van Kauwelaert menukilkan Unknown dengan caranya tersendiri. Aku suka perbincangannya. Aku suka penjelasan saintifik tentang memory lost yang diutarakan. Semuanya baik walaupun sebenarnya aku mengharapkan plotnya lebih fast macam filemnya. Namun, overall, Unknown memang buku yang best. Membacanya memang buat aku tak boleh berhenti menyelak helaian demi helaian. 

4/5

Tuesday, May 28, 2013

Novel: Gadisku, Wan Adnin (Noor Suraya)


Gadisku, Wan Adnin
Penulis: Noor Suraya
Penerbit: Adiwarna

Kenangan dan sejarah adalah isi utama buku ini. Noor Suraya yang bukan orang calang calang menggunakan sepenuhnya pengetahuan dalam membina plot novel ini. Itu yang aku dapat dari kuit belakang buku ini dan juga berdasarkan apa yang aku tahu tentang siapa sebenarnya Noor Suraya. Buku ini bukan karangan ringan. Ada isinya, ada isunya dan ada persoalan besar yang bukan hanya sekadar cinta yang diutarakan. Klasiknya buku ini, ianya berbicara tentang cinta darjat yang sangat besar pemahamannya.

Noor Suraya memulakan bab bab awal buku novel ini dengan bahasa yang sangat indah. Dekat di hati, ianya laras sastera yang amat mementingkan nahu dan juga lenggok yang menarik. Diperkenalkan Adnin dengan amat manis seperti gambaran watak itu juga. Dan aku sendiri dapat bayangkan Adnin itu bagaimana dalam novel ini. Merah delima, sopan, baik budi dan malangnya ada satu penghalang iaitu neneknya. 

Ini adalah kisah soal darjat. Ini kisah soal cinta yang terletak di bumi yang nyata. Dan itulah menyebabkan aku semakin lama sukar untuk membawa indahnya cerita ini semasa membacanya. Cerita Akhtar dan Adnin nampaknya lebih banyak didasari ‘explanation’ daripada tingkah laku sendiri menyebabkan aku rasa kebosanan dalam memahami keseluruhan cerita. Mungkin bukan salah penulis, cuma aku yang agak kurang biasa dengan cerita sebegini. 

Namun, keseluruhannya aku paham apa yang Noor Suraya mahu cakap. Penulis sebenarnya tidak menceritakan Adnin sebagai sebuah objek utama. Apa yang aku lihat di sini, penulis sebenarnya cuba bercerita tentang nenek Adnin yang dari satu sisi nampak menekankan isu kasta dan juga pangkat yang diketengahkan. Tok Bonda adalah symbol kebongkakan dan juga isu darjat dan pilihan hati yang menjadi perbincangan novel ini. 

Ada cinta tiga segi yang  tidak seperti romantik novel biasa. Penulis nampaknya mendekatkan Adnin, Akhtar dan Raja Izhar dengan isi isi yang berbentuk kiasan dan sindiran terhadap tingkahlaku orang kita. Dan aku rasakan penulis tidak menekankan ceritanya untuk dihayati tetapi penulis mahu bercakap sesuatu di dalamnya melalui semua perlakuan dan tindakan yang diberikan.

Setting kampung dan laras bahasa yang lebih ‘utara’ nampaknya mendekatkan diri aku dengan buku ini. Uniknya, pelat Kedah tidak dimasukkan. Hanya susunan tatabahasa sahaja kelihatan utara. Hal ni sekaligus menjauhkan tipikaliti dialog utara yang orang luar selalu dengar. Itu best!

Malah, pantun, dan juga ayat ayat puitis menghiasi buku ini. Ternyata walaupun aku kurang menggemari pergerakan plotnya, ayat ayat itu buat aku terbuai. Mungkin kalau aku bercinta nanti boleh pakai. Kih3. Noor Suraya memang seorang penulis yang penuh dengan bahasa puitis yang sangat indah. Tak percaya? Buku ini buktinya. 

Pendeknya, aku cuma nak katakan yang cerita dalam Gadisku, Wan Adnin ini nampak amat berat pada aku. Aku mengharapkan Adnin yang lebih ‘novel’, malangnya Noor Suraya memberikan Adnin yang lebih real. Mungkin ada yang suka, dan mungkin ada yang tak. Pada aku, walaupun aku tidak menggemari plotnya yang simple dan kurang ‘umph’ pada peribadi akulah, ending cerita ini buat aku terharu jugak. Kasihan dengan kisah hidup Tok Bonda dan kisah kesabaran Adnin. 

Dari kisahnya, aku tertanya tanya, adakah kisah Adnin ini diangkat dari satu kisah benar atau bagaimana? Bukan apa, kisahnya nampak berpijak di bumi yang nyata. 

3/5

Friday, May 24, 2013

Review: Fast & Furious 6

Sebagai plot middle filem untuk langkau dari set sebelum Tokyo Drift ke set selepas, Furious 6 tidaklah mempunyai cerita yang besar. Apa yang aku nampak, Justin Lin ‘membesarkan’ aksi aksi lebih daripada ceritanya tersendiri. Tiada babak yang membosankan, itu pasti. Tetapi, kehilangan cerita yang baik mungkin antara kekurangan Furious 6. Namun, kesemuanya itu boleh dilupakan saat aksi bergerak babak demi babak sehingga korang terlopong! 

Ok, macam mana aku nak cakap ya. Honestly, aku memang suka filem ni. Sebagai filem popcorn movie, Furious 6 memang memberikan aksi tanpa henti. Malah, membandingkan filem ni dengan filem sebelumnya, filem ni lebih mampat dengan aksi. Selang beberapa minit sahaja diberikan untuk babak berbual yang membentuk koneksi antara babak aksi pertama dengan seterusnya. Jiwa ‘Italian Job + fast car’ kuasa dua memang diisi mampat! 

Namun, disebabkan aksi itu sendiri menjadi keutamaan, Furious 6 hilang penceritaannya. Entahlah, aku rasakan yang penceritaannya hanyalah ‘bridge’ yang hanya dibina hanya untuk membentuk aksi. Maksud aku, mungkin aksinya dibina dahulu dan kemudiannya dialog dialog tu diisi kemudian untuk bentuk jalan cerita dari aksi ke aksi. Dan apa yang menjadi satu faktor utama dalam filem ini ialah membentuk kesinambungan terakhir untuk dibawa ke Furious 7 yang akan diset selepas event Tokyo Drift. 

Nampaknya, menonton filem ni adalah macam tonton sambungan wayar yang sedang dicocok ke sana dan hujung satu lagi ke sini. Plotnya tidak lurus seperti Furios 5 ataupun 4 yang lebih merujuk kepada satu motif. Furious 6 lebih terarah kepada banyak konflik yang sebenarnya dibawa masuk oleh watak Hobbs. Dalam itu, Dom dengan Letty, satu kisah hubungan dipaparkan. Justin Lin juga tak lupa untuk membina sisi utama Tokyo Drift dalam amaun yang kecil sebagai kontinuiti. 

Mengharapkan Furious 6 sebagai sebuah filem street racing macam dulu dulu, ianya sangat mengecewakan. Furious 6 ialah robbery yang di’upgrade’ dengan pelbagai variasi aksi yang berunsurkan kereta. Itu yang istimewanya. Justin Lin bersama kru2nya pasti pikir habis limit untuk membentuk aksi yang sangat membina keterujaan. Saksikan adegan ‘they got a tank’ dan rasai adrenalin tertinggi filem tersebut! 

Walaupun Justin nampaknya melupakan sisi cerita dengan mementingkan aspek aksi. Filem ni menjadi untuk sebuah filem aksi. Walaupun aku mengharapkan emosi yang lebih untuk sisi Dom dan Letty dan mengharapkan konflik Letty itu diperkemaskan lagi, aku rasakan dengan niat untuk meberi aksi, Justin Lin membiarkan penonton tidak beremosi tentang dua watak utama ini. Apa yang aku nampak, Justin seolah olah hanya nak bawa balik Letty masuk dalam team tanpa binaan yang lebih baik. 

Pada aku, selalunya filem filem Fast & Furious dulu dalam lingkungan 1 jam 30 minit saja. Kali ini, Furious 6 menambah menjadi 2 jam lebih. Oleh itu, korang akan berpeluang melihat Owen Shaw yang sekejap keluar masuk dan juga novel punya babak yang hanya diletak untuk memanjangkan cerita. Justin Lin mengisi komedi melalui Roman. Roman diberi sisi baru yang mungkin memberikan factor x sempurna untuk filem ni. 

Pastikan anda tahu yang ‘orang besar’ filem ni sudah bersedia untuk berubah. Sebab apa, street racing theme dah tak relevant mungkin. Sebab kutipan lebih tinggi dalam filem robbery itulah menyebabkan tema ini diubah dan filem ni cuba terbaik untuk mencantum point point yang layak untuk membina sebuah siri.  Dan sebab itu, filem ini bukanlah bercerita, tetapi membina apa yang tertinggal. Padahal aku rasa filem ni dulu tak pernah pun difikir nak buat sampai 7, kalau tidak pasti Tokyo Drift akan diterbitkan tahun 2013 sebelum Furious 7. 

Ok, bagi peminat fast car, aku rasa dalam filem ni bukanlah jenis menunjuk model model kereta lagi. Ini filem robbery dan cat and mouse yang lain dari yang lain. Pada aku, jangan tengok ceritanya sebab ceritanya tak ada apa apa. Aku rasa ianya hanyalah pembentuk atau pelengkap dunia Dom sahaja dan tidak lebih dari itu. Menonton aksi aksinya adalah kepuasan adrenalin yang hebat. Aksi demi aksi yang non stop adalah kepuasan terbaik filem ni. Walaupun logikal scene kapal terbang akhir agak meragukan (panjang benoo trek kapal terbang tu), aksi yang dipaparkan agak 'popcorn' giler!

Oh ya, pastikan jangan bangun dan tunggu kemunculan sekejap watak Ian Shaw, lakonan Jason Statham yang akan menjadi plot baru untuk filem ini yang seterusnya! Pasti gempak bila Jason Statham jadi villain kan? Dan apabila James Wan, orang berdarah Malaysia ini mengarah, mungkinkah akan penuh darah macam filem Saw? Entahlah. 

4/5

Monday, May 20, 2013

Review: Star Trek - Into Darkness

Star Trek bukan cerita aku. Aku tak minat Star Wars, dan aku tak minat Star Trek. In fact, aku tak pernah ambil kisah pun Star Trek versi reboot yang diterbitkan tahun 2009. Tapi entah kenapa, mungkin kerana trailer yang agak bagus di Youtube, dan juga musim ‘hero jatuh’ yang hangat dipaparkan di segala sisi hero, aku rasa tertarik untuk tonton Into Darkness. Kepercayaan aku, buat apa kalau tonton sekuel kalau tak tengok yang pertama. Jadi, aku tonton yang pertama, dan aku sudah jatuh hati sama Star Trek!

Into Darkness memang sekuel yang memuaskan. Aku rasa JJ Abrams memang berjaya tarik aku yang memang tak kisah langsung pasal filem kesatuan alien alien secakerawala ni. Bila pertama kali menyaksikan Star Trek pertama, semua permulaannya senang nak dihadam walaupun ada beberapa subjek si fi yang aku sukar hadam. Paling payah ialah ‘old Spock’. Ya, amat sukar untuk aku realitikan imaginasi tu dalam fikiran. 

Ok, berbalik kepada Into Darkness, pada aku, setelah JJ Abrams berjaya menjadikan filem Star Trek ini ikut acuan baru, aku rasa fannya makin berkembang. Aku suka garapan penulis penulisnya yang conform korang tahu pernah menulis untuk filem filem besar macam Transformers salah satunya. JJ Abrams tidak menunggu lama untuk memberikan aksi. Dan aku pula meletakkan expectation yang tinggi untuk melihat non stop action depan mata ternyata tak kecewa. 

Planet Nibiru cantik walaupun aku rasa macam tengok sami yang berevolusi ja. Visualnya amat memukau. Memang amat hebat. Gambaran bumi memang ohsem. Tidak jauh macam gambaran filem filem si fi lain Cuma entah kenapa aku rasakan visualnya amat ‘star trek’. Mungkin sebab uniform yang menjadi kewajipan itu yang terlalu menonjol agaknya. 

Watak Khan mungkin akan mengecewakan peminat Star Trek. Wataknya muncul dalam ‘tradisi’ bagaimana Robin diperkenalkan dalam The Dark Knight Rises. Mungkin akan sedikit membunuh harapan penonton setia Star Trek, tetapi bagi aku yang merupakan follower baru, aku rasa tak ada masalah dengan hal itu. Khan dalam The Wrath of Khan dan Into Darkness amat berbeza. Dan lawaknya, bila Khan kata ‘My Name Is… Khan’ pantas saja otak aku teringan filem My Name Is Khan yang lakonan Shah Rukh Khan. 

Scotty taklah komedi sangat. Spock dan kekasihnya pula Uhura diberi masalah walaupun nampaknya konflik itu tidak memberi impak sangat kepada filem ini. Sekejap ada sekejap tak ada. Iyalah, sedang Uhura tengah berkonflik, Spock akhirnya memilih untuk menangis atas kematian Kirk! Dan ianya sesuatu yang agak baik apabila ada beberapa adegan yang agak bagus untuk memberi emosi walaupun JJ Abrams seolah olah ‘mengoncang ketika tengah feeling’. Tengok saja bila Spock dan Uhura tengah menyelesaikan masalah ketika mereka nak ke Kronos, boleh pulak tiba tiba ship kena serang. 

Memang JJ meletakkan beberapa emosi yang corner tajam dalam filem ni. Iyalah, macam aku cakap tadi, tengah dok sweet sweet layan romantika, tiba tiba aksi pun mula. Dua jam penuh aksi dan drama. Semuanya sebuah sci fi yang baik. Yang paling penting, ianya tidaklah menerima tempias ‘hero jatuh’ yang sedang menjadi jadi sekarang ni. 

Semejak aku tonton first Star Trek, aku rasa pelik bila Karl Urban memegang watak kecil yang pada aku amatlah biasa. Aku tak kisah kalau Simon Pegg jadi pak lawak dalam filem ni sebab kelawakan dia menceriakan MI4. Tetapi atas sebab filem ini wujud atas kerjasama kru kru Enterprise, rasanya bagus kalau nanti dalam sekuel akan datang aku nak tengok watak Bones lebih penting dari hanya sekadar membawa torpedo. Namun, karakter yang agak banyak mungkin menyebabkan aku rasa ianya mustahil. 

Dalam bahasa bumi, aku nak kata yang star trek memang ohsem. Pengembaraannya luar imaginasi. Jika JJ salah buat, mungkin scene dalam kapal Enterprise tu akan nampak ‘bodoh’. Tapi, JJ dengan kebijaksanaannya membawakan suasana kapal Enterprise versi updated yang mengagumkan. Ternyata filem yang sebegini nampak luar biasa apabila menerima sentuhan yang agak berbeza. Aku rasa, kalau Michael Bay mahu bersara daripada buat siri Transformers, JJ Abrams mungkin pengganti yang baik.

4/5

Thursday, May 16, 2013

(18+) Video : Sharifah Sakinah BBQ Bird Bird Pulak!



Selepas menggemparkan industri seni dengan penyebaran video Keek bra dan seluar dalam merah dan bird bird, Sharifah Sakina atau nama sebenarnya Sharifah Nurul Sakinah Syed Abu Bakar tampil dengan satu video lagi menyatakan bahawa dia seorang sakai yang kini bergelar artis. Apapun sebelum bertindak yang bukan-bukan, eloklah memikirkan akan impak yang akan diterima. Adakah mungkin video-video sebegini mampu menaikkan nama seorang artis? Mungkin ya tetapi jujur kami katakan apagunanya kalau nama naik disebabkan imej yang menjijikkan. Naiklah bersandarkan bakat yang anda perjuangkan di dalam industri tanah air ini. - Oh Artis

Wednesday, May 15, 2013

(18+) Britney Spears Masih Ber'getah', Kim Kardashian Dedah Perut

Britney Spears tampil seksi mengenakan bikini putih untuk majalah Shape edisi Jun 2013. Dalam usianya yang sudah meningkat, untuk mendapatkan tubuh sebegitu memang memerlukan kerja keras. Mulai dari fitnes sehinggalah ke diet yang ketat. Semua ini diceritakan dalam majalah ini seperti mana yang dinyatakan oleh USA Today. Baca lanjut tentang gosip terbarunya di sini - Britney Spears gets in 'Shape' for Vegas shows

gambar tanpa sensor: http://adf.ly/P43xT

Malah, laman tersebut juga tersebut juga turut melaporkan perkembangan terkini Kim Kardashian yang berbikini dalam keadaan santai mendedahkan perutnya yang sedang bunting. Baca lanjut tentang gosip ini di sini - Kim Kardashian bares bump in a vacation bikini

gambar tanpa sensor: http://adf.ly/P43v4



Review: Kecoh! Hantu Raya Tok Chai

Lebih kelakar dari Hantu Kak Limah. Opie Zami nampaknya sebagai pengarah buat pertama kali memang tahu apa yang dia mahu. Bukan itu je, dia juga tahu bagaimana menyajikan satu situasi luar biasa dalam sebuah filem komedi seram. Jauh dari komedi seram biasa, kisah Hantu Raya Tok Chai memang punya trademark Opie Zami yang nampak bagus untuk kariernya sebagai pengarah di masa hadapan. Pendek kata, Tok Chai adalah permulaan yang menarik! 

Hantu Raya Tok Chai bukan kisah yang sengaja disendat sendatkan komedinya. Ianya bukan filem yang babak babaknya hanya ditangkap lepas tu muat masuk sekadar nak tambah durasi. Karya Opie ini menekankan elemen komedi situasi yang pada aku pertama kalinya aku lihat dibina dengan penuh tarikan dan sukar dijangka. Sukar untuk menjangka itu membawa penonton ke arah komedi yang berlaku secara spontan. 

Komedinya kelakar. Opie Zami tidak memberikan dos yang melebih lebih sehingga buat orang meluat. Komedinya cukup sifat. Bagaimana interaksi antara karakter dari subplot subplot yang bertingkah antara satu sama lain menjadi penggerak kepada plot dan sekali gus membuatkan cerita ini tidak punya masa terbuang. Semuanya diisi dengan babak yang wajar dan juga sesuai. Sempurna! 

Permulaan filem ni, pengarah membuka dengan satu tanda tanya. Kemudian, aku sedar yang plot itu akhirnya dipecah pecahkan. Setiap karakter ada cerita masing masing namun bertingkah antara satu sama lain di tempat tertentu. Dan yang paling terbaik, Opie menceritakan pengalaman komedi seramnya hanya dalam durasi satu malam tanpa menggunakan teknik flashback dan juga teknik yang berniat untuk melengahkan cerita. Itu yang bagus. 

Hanya berbekalkan nama nama yang aku boleh sifatkan sebagai agak rendah untuk menarik penonton, pengarah nampaknya meletakkan kekuatan filem ni pada lakonan dan juga plotnya yang unik. Dengan dibarisi Kuswadinata, Sathiya, Intan Ladiyana dan Apek dan beberapa pelakon lain, tak ada sedikit pun aku rasa gah dari barisan pelakonnya. Namun, seperti aku cakap tadi, plot yang baik menghidupkan cerita ini. 

Karakter polis yang cukup fresh, ditambah dengan lakonan Intan Liyana yang lain dari yang lain, juga dengan persembahan karakter karakter unik, Hantu Raya Tok Chai kecoh dengan plotnya yang cantik. Namun, bila komedi tok penghulu tengok jam tu agak buat aku bingung. Bukannya tak menjadi. Cuma aku curious about sesuatu. Jam tersebut bukan jam tangan digital. So, macam mana tok penghulu boleh cakap jam 15.30 pagi kat tok imam? Silap setting jam sebegitu boleh terjadi dalam jam digital je sebab tok penghulu tak tahu beza a.m dan p.m, kan? 

Keseluruhannya, Tok Chai seperti Kak Limah. Niat cerita ini hanya untuk berdiskusi antara wujud atau tidak entiti halus. Selain itu, cerita ini juga tekankan sindiran terhadap orang kita yang selalu menduga sesuatu tanpa usul periksa. Alah, lebih kurang je mesej macam Kak Limah. Cuma, Tok Chai kali ini lebih ringan dan santai. 

Puas dengan komedinya yang tidak sendat. Plotnya juga rapat dan jitu. Tidak ada masa yang dibazirkan untuk plot yang tak penting. Jujurnya, Opie Zami nampaknya sudah memberikan situasi baru dalam genre seram. Ini pandangan peribadi aku yang mungkin agak over. Tetapi, pada akulah, terpulang pada orang lain nak percaya atau tak. Ok! Secara peribadinya, aku rasa Hantu Raya Tok Chai lebih hilarious daripada Hantu Kak Limah! 

4/5

Review: Mencari Cinta

Kalau teknikalnya kemas dan bagus, rasanya filem ini boleh duduk setaraf Ombak Rindu. Yalah, walaupun sebelum ni aku dok dengar yang orang banyak bercakap pasal adegan panas Rusdi Ramli dan Nora Danish lebih dari filem itu sendiri, aku tergerak hati untuk membuang hal tu jauh jauh. Apa kata kita lihat ceritanya daripada hanya bercakap tentang hal ranjang yang hanyalah menjadi paparan sebahagian daripada kisah cinta Razlan dan Humaira ini. 

Aku boleh ibaratkan cinta mereka epik walaupun halangan yang mereka tempuhi amatlah terlalu biasa! Macam Ombak Rindu, Shirin nampaknya membina perasaan ego itu dalam diri Humaira dan juga kelembutan si lelaki dalam watak Razlan. Di sini jauh larinya kalau nak dibandingkan dengan Ombak Rindu. Kali ini, filem Mencari Cinta menyelongkar ego wanita dan apa yang ada di sebaliknya. Memang awal tu aku tengok ada jugak macam drama Bawang Putih Bawang Merah sikit sikit. Tapi Shirin tahu, ini bukan sinetron. So, dia sederhanakan ‘kekejaman’ lalu menyuntik ‘dendam rindu’ dalam ego Humaira. 

Kredit title awal filem amat teruk. Serius rasa geli bila tengok font tajuk filem ni. Ah, di situ kurangnya first impression aku terhadap filem ni. Beberapa pandangan buruk dah mula nampak. Namun nasib baik ceritanya tidaklah seburuk yang disangka. Shirin berjaya menutup beberapa kelemahan dan kebiasaan filem cinta dengan baik.

Memang cantik pada ceritanya walaupun apabila aku sudah dapat mengagak yang dua kisah ini, iaitu Humaira dan Razlan yang mana berkongsi takdir akan mengalami jalan cerita yang hampir sama. Kalau ditutup mata tentang konflik kekasih lama datang balik tu, boleh aku katakan yang gandingan Nora Danish dan Rusdi Ramli amatlah meyakinkan. 

Nora Danish mempamerkan sisi kemanjaannya yang agak comel dan kadangkala boleh membuatkan penonton segelintirnya hanyut dalam dendam rindunya. Razlan pula menjadi satu pelembut hati kepada ego Humaira. Dengan tenang dan bersabar, Shirin menunjukkan satu sisi lelaki yang aku rasa hanya boleh ditonton di dalam drama tv je. Jarang nak angkat watak lelaki sebaik itu ke dalam panggung wayang. Ini kali pertamalah aku tengok watak sebegitu. 

Macam aku cakap tadilah, kalau teknikalnya kemas dan baik, pasti filem ni boleh jadi sehebat Ombak Rindu. Pertama, visualnya, pergerakan kameranya cantik. Aku tak ada masalah dengan itu. Cuma, beberapa pertukaran babak ke babak terlalu pantas sehingga menghilangkan mood. Kalau orang yang tak tahu apa apa, pasti diorang ingat LPF potong. Paling kacau stim ialah masa mak bapak Humaira merancang nak kahwinkan Humaira lepas Malik lari. Tak sampai few second, tukar babak pi ke rumah Razlan. At least, kalau berikan diam sebentar sebelum tukar, itukan lebih bagus. 

Beberapa plot kecil yang tidak dapat dibawa dengan baik. Contohnya, bila Humaira bertanya dengan suaminya tentang Milah, dari mana dia tahu tentang Milah? Atau, kalau dia tahu tentang Milah pun, kenapa masa tu? Kenapa tak awal awal cerita sikit ke. Aku paling confuse dengan adegan akhir filem ni walaupun aku rasakan ianya cantik. Di antara babak bangsal terbakar dan Razlan dan Humaira di padang, ada apa apa yang tertinggal ke? Kenapa Razlan bercakap tentang lari? Penjelasan yang tak berapa jelas. Dia terselamat, dan kemudian lari kah? Macam mana tu. 

Aku agak rimas dengan lagu tema yang asyik repeat all over again lepas babak ke babak. Kadang kadang, rasa macam romantik tu ditanam terlebih dos dalam sesetengah babak. Dan ya, honestly, babak ora Danish pose seksi depan kipas dan Razlan terpana tengok tu amatlah tak sesuai. Boleh buat idea lain kot untuk menjauhkan komedi dari filem yang full romantik nih. Serius tak sesuai scene tu.Oh ya, scene Rusdi Ramli buka baju mengalahkan scene Jacob buka baju pulak. Banyak benar! 

Overall, aku simpulkan yang Mencari Cinta sangat sweet dan conform buat korang menangis. Itu pun kalau korang betul betul hati jiwang. For husband and wife yang baru kahwin, pasti akan rasa feeling filem ni. Bagi aku, aku yang hati jiwang kadang kadang ni ada feel jugak dengan filem ni. Kekemasan adegan akhir, dan keutuhan cinta Humaira Razlan antara penyumbang kehebatan cerita. Malangnya, ketidakkemasan di beberapa babak nampak cuba menjadi kekurangan tetapi gagal. 

Dengan ayat puitisnya yang sangat menarik, dengan lakonan Rusdi dan Nora yang cantik, dan dengan epic cinta ala Ombak Rindu yang menjadi, Mencari Cinta hampir ke sebuah filem cinta agung yang baik. Seperti aku kata tadi, hanya kekemasan teknikal sahaja yang menghalang filem ni untuk diklasifikasikan sebagai sebuah filem hebat. Mencari Cinta menceritakan tentang cinta selepas kahwin. Plotnya simple, tetapi mampu menyentuh hati. Bagi sesetengah oranglah! 

3.5/5

Monday, May 13, 2013

Novel: Mangsa (Gina Yap Lai Yoong)


Mangsa
Penulis: Gina Yap Lai Yoong
Penerbit: Fixi


Sekuel Ngeri ini mengingatkan aku kepada Hostel garapan Eli Roth. Ada sedikit rempah filem Vacancies dan juga garam garam dari filem filem ular Hollywood. Lebih tepat, minda aku dibawa mengingati tragedy Anaconda yang ada dalam filem filem luar. Mixture luar negara, internasional. Ditambah sedikit dengan gulai gulai original Malaysia. Twist dan juga kejutan demi kejutan dicipta. Dan akhirnya wallah! Itu dia, Mangsa tercipta. 

Mangsa bukanlah 100% sekuel. Walaupun ya, di akhirnya kita akan sedar semua karakter hanyalah ‘daging’ mentah yang menunggu untuk disajikan kepada watak Rehan yang dibina dalam novel pertama. Penulis menciptakan sebuah kampung, dan homestay. Sekaligus, sifat Malaysia berada jelas untuk tatapan. Namun, homestay dipaparkan punya misteri. Cantik. Dan yang lebih menggerunkan, misteri itu lebih diluar jangkaan. 

Penulis membina Jo. Seekor ular sawa. Dan terus terang aku tidak pernah terfikir yang ular sawa adalah subjek terpenting dan paling rare untuk menggambarkan kes kes kehilangan ini. Namun, baiknya watak ular dalam novel ini, tak ada jiwa manusia diserlahkan. Tak ada dendam ibu ular nak cari ular ke apa. Apa yang ada ialah bagaimana manusia memanipulasi haiwan untuk kepuasan diri sendiri. 

Terjerat. Terperangkap. Semuanya terpapar. Mangsa dibina dengan beberapa plot berasingan. Kisah pencarian Rosmah (yang berakhir dengan sudden death tanpa dijangka), kisah Rehan (sambungan watak dari Ngeri), kisah Hani dan Jo, dan juga kisah friend with benefits Natalia dan Nazwan dipapar berasingan. Namun, semakin ke tengah, kesemua karakter bergabung dalam satu bowl. 

Cuma aku terfikir apa relevannya Natalia menggunakan first point of view manakala watak watak lain tidak. Namun, aku tak rasa masalah apa pun tentang hal tersebut. Cuma sedikit pelik dan kurang memahami kepentingan Natalia menerima treatment yang sedikit special berbanding cerita karakter lain. 

Dan yang agak skeptikal dengan hidup Melayu yang otak free, mungkin korang akan agak pelik dan terkejut dengan kehidupan Natalia dan Nazwan yang digambarkan sebagai Melayu free thinker. Tak ada apa yang aku nak tekankan di sini. Cuma sekadar nak beritahu watak ini agak pelik. Namun, pelik itulah menambah rencah Mangsa. 

Walaupun aku agak janggal bila penulis mengelar kes dari novel sebelum ini sebagai kes Ngeri, aku rasa Mangsa tak ada masalah. Cuma pada awal tu aku rasa penulisannya macam sukar aku nak hadam sebelum aku berada di trek yang betul beberapa bab selepas itu. Mungkin kes Ngeri menerima nama khasnya yang tersendiri. Bukan apa, bila dok ulang kes Ngeri berkali kali, kepala aku hanya mengingat kepada plot Ngeri dan bukannya kepada jenayah Rehan. 

 Awesome! Macam aku cakap dalam review Ngeri, penulis ni memang kepala otak Hollywood. So, walaupun nama nama watak Melayu, penulis berjaya blend in all the horror and unbelieveable plot dengan cantik dan menarik. Disebabkan Rehan masih diberi treatment anti-klimaks, rasanya wajar kot Rehan itu diberi satu plot khusus yang lebih berat dalam sekuel seterusnya, kan? 

4/5

Sunday, May 12, 2013

(18+) Video : Sharifah Sakinah, Apa Kes Lagi?


Sebelum ini kita dikejutkan dengan video SAYA PAKAI LIPSTIK MERAH, SPENDER MERAH DAN BRA MERAH – SHARIFAH SAKINAH yang telah menimbulkan kontroversi dan persoalan kenapa seorang artis sanggup melakukan hal sedemikian. Sekarang, jom kita tengok pula Sharifah Sakinah mengaku beliau adalah seorang pondan dan menunjukkan bebird palsu beliau. Sangap populariti? Sila komen dengan berhemah.

amaran:
tonton atas risiko sendiri. 

Friday, May 10, 2013

(18+) Video : Sharifah Sakinah, Apa Kes?


Menerusi laman Keek Anzalna beberapa jam yang lalu, seorang pelakon wanita yang terkenal menerusi drama bersiri Bunga Merah Punya, Sharifah Sakinah telah memuat naik rakaman video yang sedikit sebanyak menimbulkan pelbagai spekulasi yang kurang enak. 

"Hai saya Sharifah Sakinah, saya hack telefon Anzalna sebab nak populariti yang tinggi. Hari ini saya pakai lipstik merah, spender merah dan bra merah. Tak sabar nak tunggu orang kutuk."

Ekoran daripada itu, ada segelintir peminat melabelkan Sharifah Sakinah sebagai seorang pelakon yang teruk perangainya. Persoalannya, adakah Sharifah Sakinah sedar bahawa video seperti bakal mengundang kritikan penonton? Atau, memang berniat nak mencipta populariti murahan semata-mata? Anda tonton dan nilaikan sendiri.

amaran:
video di bawah mengandungi dialog dialog seperti di atas. tonton atas risiko sendiri.

Thursday, May 9, 2013

Novel: Perahu Kertas (Dee)


Perahu Kertas
Penulis: Dee
Penerbit: PTS Litera Utama


Mungkin aku boleh katakan karya romantik nukilan penulis Indonesia ini sangat menarik dan juga hebat. Aku agak suka karya sebegini kerana mereka bukan saja mendedahkan cinta dari sudut yang mereka mahu, tetapi pada masa yang sama memaparkan reality yang si penulis mahu tunjukkan. Perahu Kertas adalah bayangan dunia imaginasi yang terperangkap dalam dunia reality. Dan melalui Kugy dan Keenan, Dee menyampaikan mesejnya tersendiri. 

Pada mula membaca buku ini, aku rasakan dramanya dan juga persahabatan yang ditonjolkan amatlah biasa. Cuma Dee bijak menyilangkan watak wataknya dengan konflik yang saling bertingkah antara watak dengan watak. Kugy teman lelaki Ojos namun suka kepada Keenan. Keenan pula mahu dijodohkan dengan Wanda. Semuanya adalah paparan persahabatan semasa zaman universiti yang mereka lalui. 

Tidak hanya menetap pada satu masa saja, Dee kemudiannya membawa kita ke hadapan apabila Kugy dan Keenan ditakdirkan berpisah dari kelompok persahabatan itu selepas habis belajar. Konflik yang dibawanya simple. Dee menjelaskan yang hidup sebenarnya tidak ditentukan oleh diri kita sendiri. Sejauh mana kita bermimpi untuk menjadi sesuatu yang kita mahu, tanpa izin, semuanya tidak terjadi. Tetapi, apa yang kita boleh buat, adalah berusaha. 

Dee membawa reality dan fantasi yang bercampur melalui Keenan dan Kugy. Si Keenan yang minat melukis ditentang ayahnya dan akhirnya terdampar menjadi pengurus syarikat ayahnya. Kugy pula yang suka menulis dongeng kanak kanak terdampar menjadi pereka iklan. Kesemuanya disebatikan dengan sempurna dalam sebuah cinta yang agak tenang dan realitik. Jiwa muda ceritanya diserlahkan dengan baik. 

Kugy digambarkan sebagai seorang perempuan yang mencari ketenangan melalui fantasi. Dia 'pura pura' mengutus surat kepada dewa Neptun melalui perahu kertas jika dia ada masalah. Namun, digambarkan semakin dia meningkat dewasa, dia tidak lagi memerlukan kebergantungan terhadap 'dewa' yang diciptanya lagi. Gambaran jelas tentang kebebasan dalam mencari erti diri sebenar dan pemisahan antara dunia dewasa dan si kecil yang masih bersisa dalam diri Kugy.

Perahu Kertas bercerita tentang fantasi, harapan, ujian dan juga pelayaran hidup yang tidak diketahui nasibnya. Kisah cinta Keenan dan Kugy yang amat menarik paparan ini menyaksikan cerita ‘happy ending’ yang cukup baik. Jiwa ceritanya muda, imaginasi karakternya yang menyerlah, juga mesej yang ingin disampaikan amat menjadikan Perahu Kertas kisah cinta remaja yang baik. Luhde, Remi, Keenan, Kugy - mereka memang unik!Tidak hairanlah novel ini diangkat menjadi filem.

4/5

Wednesday, May 8, 2013

Review: Langgar


Langgar ada idea yang aku respek. Percubaan pertama ini nampaknya sungguh menunjukkan yang penulisan bersama Pierre Andre dan juga Syed Hussein ini satu kematangan dalam memberikan genre gangster di Malaysia. Kalau silap atur aku cakap maaflah. Aku hanya utarakan pendapat. Tapi, aku suka Langgar. Gayanya lain. Walaupun dari satu sisi lagi, beberapa kelemahan filem ni nampak jelas tidak dapat ditutup. 

Pertama, aku rasakan idea Hollywood ini memang memberikan Langgar kekejaman luar batasan. Wow, teruja jugak aku rasa bila tengok aksi bunuh membunuh dan blood spill yang melimpah ruah dalam filem ni. Dan sebagai sebuah filem aksi ganas, semuanya hebat. Keberanian untuk memberikan dialog dialog yang amatlah sensor kepada kebanyakan watak memang memberikan kekasaran sebuah gangster dalam filem ni. 

Keduanya, lakonan Namron, ditambah pula dengan Khir Rahman dengan juga Hans Isaac dan Zulhuzaimy memberikan satu aura gangster yang berbeza. Mesti korang dah tau macam mana lakonan diorang yang agak lain macam dan spesel tuh. Lakonan Zul Huzaimy agak best! Walaupun aku rasa macam jiwanya tak sampai sehinggalah habis walaupun aku faham relationship between Nizam dan juga Loy. Namron at his best! Khir Rahman punya komedi kurang menyengat. Tapi, as a gangster dia ada sengat! 

Ketiga, aku lihat Azlan Komeng! Ya, mamat pelagak ngeri yang sudah banyak berlakon dalam filem filem MIG. Saat pertama kali aku lihat watak itu dalam filem ni bila Nizam langgar kat warung tu, aku sudah nampak sisi lakonan mamat ni yang aku tak pernah nampak. Serius lakonannya best. Tambahan pula bila dia berani untuk ditimbus dengan pasir dalam satu scene brutal filem ni. 

Well, keempatnya, aku boleh katakan idea brutal dalam filem ni memang best! Serius keganasannya, keberaniannya, dan semua persembahan amat mengagumkan. Adegan Azlan Komeng kena timbus pasir mengingatkan aku kepada filem Bade Azmi saat Umie Aida ‘ditimbus’. Lama sudah adegan macam tu takde dalam filem Malaysia. Scene gaduh memang ganas. Pecah kaca kat kepala beberapa kali! Superb! 

Cuma negatifnya filem ni, seperti filem filem aksi gangster Malaysia lain, adegan gaduhnya caca merba. Aku hanya melihat satu pergaduhan yang memang tunggang langgang walaupun few shot macam scene lengan putus dan beberapa lagi diselangseli dengan mengagumkan. Aku mengharapkan scene yang lebih sempurna dan senang nampak apa yang sedang berlaku. Janganlah sembunyikan koreografi kalau kami nak tengok. Berikan itu! 

Yang lain pula, aku rasakan Nizam pada awalnya baik pengembangan ceritanya walaupun tak jelas siapa dia sebenarnya. Namun, saat geng geng mula berbalah, watak Nizam hampir tenggelam. Beberapa moment Nizam nampak tenggelam disebabkan garapan yang kurang sedap. Adegan akhir, bila Nizam explain pasal dendam dia dengan geng geng tu semua memang tak masuk lah. Tak ada feel. 

Aku juga agak janggal dengan bunyi bos watak Jimi yang suruh bunuh Nizam pada awal cerita. Apasal bunyi kat telefon macam bunyi duduk sebelah diorang je. Tak cukup bajet nak wat efek ke? 

Overall, Langgar mungkin satu refreshment dalam filem gangster. Ideanya bagus. Malangnya, kualiti kerjanya masih taraf kualiti Malaysia. Walaupun aku lihat adegan adegannya sudah hampir Hollywood style, malangnya, mungkin dengan beberapa kekurangan untuk visual untuk memberikan kegagahan filem ini hilang, Langgar sekadar biasa di visualnya. Namun, dendam Langgar superb walaupun anda rasa keboringan sekali sekala sebab lawaknya kurang menjadi.

3.5/5

Sunday, May 5, 2013

Review: Bola Kampung The Movie

Upin dan Ipin sudah boleh bungkus woo!!! Bola Kampung adalah satu anjakan paling best dan terbaik dalam dunia sejarah animasi filem Malaysia. Mulanya, aku hanya mengharapkan Bola Kampung punya kualiti cerita setinggi Seefood saja. Tapi, sangkaan aku jauh lari apabila Bola Kampung mula menguji sejauh mana animasi kita mampu berjaya. Tidak dapat disangkal lagi, ini filem terbaik dalam genre animasi di Malaysia. 

Walaupun aku boleh rasakan animasi filem ini tidak berani untuk mencuba objek objek yang detailnya lebih sofistikated, aku rasa apa yang mereka buat amatlah usaha yang baik. Beberapa pergerakan objek yang nampak keras seperti pergerakan langsir, dan juga rambut boleh diletakkan ke tepi. Apa yang aku nampak, Bola Kampung mempunyai karakter karakter yang bergerak lebih hidup dan tidak lagi punya gerakan yang terlalu dirancang seperti animasi Geng. 

Tahniah untuk pasukan animasi yang membina Bola Kampung. Disebalik keterujaan aku menyaksikan visual ini, aku juga amat teruja melihat plotnya. Plotnya segar kalau dibincangkan dalam skop filem filem Malaysia lah. Walaupun sedikit hampa apabila originality idea ini tidak terserlah, namun boleh lah dilihat sebelah mata. Beberapa ciri ciri dari Transformers (bola masa lawan final game), Iron Man (masa geng hero kita dalam suit antivirus) dan sedikit ciri cirri Tron (visual dalam computer antara yang aku dapat kesan. 

Tapi tak mengapalah. Ianya tak ada masalah. Di masa hadapan nanti aku harap originaliti perlu lebih menonjol dari semua itu. Aku bukan mahu sebuah filem yang boleh dibandingkan dengan filem luar. Seboleh bolehnya, biarlah animasi kita ada wajah kita. Jika bergenre science fiksyen pun, biarkan originaliti itu ada. Jika ada yang membanding bandingkan sebegini, maka dari segi penciptaan visual itu sendiri sudah hampir gagal. 

Melihat dari plotnya, filem ini seolah oleh menerapkan sebuah aksi dunia realiti dalam dunia animasi. Menjadi! Dialognya tidak keras dan kaku. Semua persembahan nampak real dan komedinya, seharusnya aku katakan amatlah well done! Cuma aku agak meluat apabila lambing sponsor seperti KFC, Hari Hari dan juga Asadi terlalu banyak dipaparkan sehingga aku sendiri rasa tak senang duduk. 

Aznil Nawawi sebagai Lord Vilus amat baik. Afdlin Shauki pula ohsem. Memang watak Sabok nampak menyerlahkan diri Afdlin dalam karakternya. Ezlynn pula pada mulanya agak sukar untuk aku hadam suaranya. Maklumlah, suara perempuan jadi lelaki. Tetapi lama lama, watak Iwan masuk pula dengan suaranya. 

 Penceritaannya menjadi. Bola Kampung pantas membina plotnya. Jadi, aku tidaklah mengalami kebosanan seperti yang berlaku semasa menonton filem Seefood. Aku amat suka karakter tiga orang yang nak bina reban tu walaupun wataknya hanya sebentar. Malah, aku juga suka bagaimana pengembangan idea Kingdom Hill yang amatlah hebat! 

Dengan visual Kingdom Hill yang agak cantik, dan juga watak watak yang mempunyai pergerakan yang lebih sophistikated, Bola Kampung memang sebuah animasi yang memang terbaik! Walaupun seperti aku kata tadi, originalitinya kurang, namun aku rasa benda itu boleh pandang sebelah mata saja kot sebab kita masih merangkak untuk mencari idea yang sempurna dan original! Oh, ya, aku harap di masa hadapan animasi animasi hebat akan dikeluarkan lagi. Gud luck animators! 

3/5

Review: Prince of the City

Apa la agaknya yang disimpan dalam kepala otak Michael Madsen apabila dia berlakon dalam filem ni. Oh sejujurnya, aku sebagai seorang penonton filem Malaysia sangatlah malu apabila orang luar yang kita sanjung sudi menyembah duli berlakon dalam sebuah filem yang tidak internasional langsung ini. Amatlah malu apabila pelakon ini yang mana sudah berlakon banyak filem Hollywood mahu membantu Malaysia melalui filem ni. 

Michael Madsen memang memberikan x factor yang sempurna bagi Prince of the City. Malangnya, dengan skrip dan garapan yang memang hanya menyumbang kepada factor keboringan semasa menonton filem, Michael Madsen cuba sehabis baik mengikut kehendak pengarah walaupun aku lihat scene scenenya dalam filem ni bukanlah makanannya. 

Wataknya tidak dibina setaraf dengan kualiti pelakon itu. Dan ini membunuh Prince of the City sebagai satu filem Malaysia internasional! Justeru, aku terfikir bagaimana sebuah filem berbahasa inggeris mampu untuk menarik penonton. Ya, filem ini amat kurang menghiburkan disebabkan bahasa inggerisnya yang dibina sangatlah skema dan mengikut style bahasa filem filem barat. 

Sebagai sebuah filem Malaysia, aku rasa Prince of the City patut jadi seperti Spinning Gasing arahan Teck Tan. Walaupun filem tersebut hampir sepenuhnya berbahasa Inggeris, ianya well adapted dan menjadi. Dibandingkan dengan Prince of the City, Spinning gasing ada jiwa bahasa inggeris Malaysia yang lebih dekat di hati penonton. Prince of the City tak ada itu. Apa yang ada hanyalah copycat nak jadi samseng ala ala Hollywood. 

Namun begitu, aku suka ideanya walaupun pada aku, apa yang nak menjadi bahan utama filem agak lembab dan lambat hendak dipaparkan. Sebagai sebuah filem revenge, aku rasa lebih baik adegan belot Putra dipercepatkan. Dan aku rasa, cerita dan aksi filem ni perlu push up habis limit untuk babak babak hebat terjadi. 

Aku nampak yang babak Aaron Aziz mendidik Prince untuk adapt dengan situasi pelarian itu satu benda yang agak hebat. Dari situ aku sedar filem ni nampak ada idea yang baik. Malangnya, ketidak beranian untuk mencuba lebih jauh melebihi batasan normal nampaknya menjadikan idea itu tersekat. Ditambah pula dengan babak babak murahan dan juga tipikal filem melayu, oh sangat memalukan apabila Michael Madsen terlibat sama. 

Filem ni ada few adegan kissing dan one adegan bikini yang memang buat aku terkejut. Teringat juga bagaimana Spinning Gasing dulu cuba buat hal yang samadulu hingga tayangannya ditapis. Apapun, keberanian ini pada aku tidak harus dibina pun tak apa. As a Malaysian movie, dan bertutur dalam bahasa inggeris, tak semestinya kita harus meminjam kesemua budaya mereka. Pada aku, tak berahi pun adegan kissing tu. Amat kosong. Adegan bikini jugak tak digarap sempurna. So, lebih baik buang je adegan tu sepatutnya. 

Aku berharap Yang Kassim akan kembali di final fight filem ni. Malangnya, tidak seperti yang aku duga, adegan akhir filem nampak sangat murahan. Tidak ada motif dan emosi ditonjolkan. Tidak ada kekuatan dan aku nampak produksi amat main main dari semua aspek penataan. Oh ya, aku masih tidak dapat lupa adegan pergaduhan Aaron Aziz dan Yang Kassim kat tempat letak kereta. Ada bunyi ‘dush it’ or ‘push it’ macam game. Aku rasa, inilah sound tumbukan dan sepakan paling teruk dan lebih memalukan daripada bunyi tumbukan dalam filem Sembunyi. 

Honestly, menggunakan bahasa inggeris sepenuhnya bukan menginternasionalkan filem ini. Penataan skrip yang baik, itu barulah boleh menjadikan filem ini internasional atau tak. Ditambah pulak dengan poster yang memancing menggunakan scene bikini yang editing posternya pula teruk, filem ni tak ada daya penarik sejak dari memandang poster lagi. So next time, kalau nak buat filem berbahasa inggeris, aku rasa penerbit harus lihat budaya Malaysia juga. Mix it well, dan penonton akan menerimanya. 

2/5

Thursday, May 2, 2013

Review: Identity Thief

Entah kenapa memula aku sangat tidak menyangkakan yang Mellisa McCarthy yang pada awalnya dikenali sebagai Sandy ini sangat best lakonannya. Wataknya yang sebenarnya si jahat membawakan aku melihat watak ini sebagai satu perwatakan dimana seseorang itu terperangkap antara masalah lampau dan juga masa sekarang. Lakonannya ohsem dan cute, walaupun selayaknya wajahnya tidak menampakkan sedikit pun kejahatan yang dia lakukan. 

Ok, jom kembali kepada filem ini, Identity Thief yang diarahkan Seth Gordon yang sebelum ini mengarahkan Horrible Bosse kembali dengan komedi yang menggunakan tema kreatif. Pada aku, idea filem ini menggunakan idea yang baik tetapi penceritaannya masih saja tipikal komedi biasa. Namun, dengan ceritanya yang ringan dan tidaklah se’stress’ mana, Identity Thief boleh juga buat anda layan pada sesetengah bahagian. 

Nak kata lawak, pada aku tak lawak sangat. Melissa McCarthy nampaknya dibayangi kecomelannya yang sekaligus menghilangkan komedi. Aku sendiri tidak rasa nak tergelak dengan wataknya. But still, wataknya memang layan can comel. Jason Bateman pula tidak segah yang disangka. Chemistry antara dua pelakon ini tidak menjadikan Identity Thief sebuah komedi yang amat sarat komedinya. Cuma sekadar drama biasa yang gelak sekali sekala saja. 

Aku mengharapkan komedi filem ini tahap luar biasa. Malangnya, dengan garapan plot yang agak banyak kepada proses melambatkan perkara yang cepat seperti menokok tambah beberapa subplot yang agak tidak sesuai dan juga kena, Identity Thief menghampakan buat pencari komedi. Aku ingat, ianya lebih kepada romantic komedi, malangnya semakin filem ini ke hadapan, aku sedar filem ni tak lebih dari sekadar adventure komedi. 

Subplot watak gangster tersebut nampak sekejap timbul sekejap hilang menjadikan penceritaan itu agak kabur dan juga lebih baik pada aku tidak dimasukkan. Entah kenapa walaupun ianya membantu beberapa bahagian filem ini, cerita kecil ini tidak berjaya menambat hati aku dalam melihat komedinya. Aku mengharapkan watak Diana dan Sandy itu lebih umph komedinya malangnya itu tak pernah ada. 

Overall, aku rasakan Identity Thief sekadar filem ringan yang biasa biasa. Tidak ada komedi yang sarat tetapi penuh dengan momen tak terduga. Seperti filem komedi lain, filem ini ada pengajarannya yang patut ditonton. Dengan kecomelan Melissa McCarthy, aku rasakan Identity Thief comel ceritanya. Cuma kalau filem ini digarap dengan komedi dan cerita yang dikemaskan lagi mungkin akan menampakkan Identity Thief sebagai sebuah filem yang hebat.

3/5

Review: It (2017)

Tahun Terbit | 2017 Pengarah | Andy Muschietti Pelakon | Bill Skarsgard, Jeremy Ray Taylor, Sophia Lillis Ketika menonton The Da...