Friday, March 9, 2012

Review: Chantek

Chantek hanya kutip 0.10 juta? Memang terkejut jugaklah apabila aku dapat tahu perkara ini di laman web Finas. Memang kutipan ini tak dijangka. Siapa pun tidak mahu filemnya berada tercorot sebegini. Malah, 2 alam juga Abuya juga harus berbangga ada juga filem pada tahun 2011-2012 yang lebih tercorot dari mereka. Kenapa jadi begini? Apesal yang membuatkan Chantek karya Pierre Andre ini tidak mampu untuk dinilai penonton di panggung. 


Berkesempatan menikmati Chantek dan aku rasakan ianya filem yang bukanlah teruk sangat. Rasanya Chantek lebih mengingatkan aku kepada cermin 9 September yang diarahkan oleh penulis yang sama. Chantek nampak seperti sebuah romantika yang mengejutkan. Dilema Chantek yang terpaksa menyamar nampaknya seperti karma apabila penyamarannya dibalas dengan satu kejahatan yang tidak dijangka. 
Rasanya, beberapa perkara yang nampak menggugurkan Chantek dari meraih sekurang kurangnya hampir 1 juta mungkin dapat dilihat pada promosinya. Ya, aku ada pernah baca dar satu blog / website yang mengatakan posternya nampak cantik untuk pembalut hadiah. Ya, benar. Poster Chantek mungkin tersiratnya mungkin mahu menyembunyikan kejutan dalam filem ini, iaitu penipuan. Malangnya, penilaian itu tidak sampai apabila penonton tidak dapat mengungkap isi Chantek dengan poster yang lebih bermain dengan warna dan ukiran itu. 


Memang sukar untuk membawa poster yang tersirat seperti itu untuk dipromosi. Percubaan ini jelas gagal membuktikan poster yang cantik tak mampu mempromosi Chantek. Ternyata, wajah pelakon lebih selesa diletakkan secara jelas atas poster untuk tarik penonton. 

Dari segi cerita, pada pendapat aku, Chantek bermula dengan sebuah perjalan cerita yang cukup baik. Namun, di sesetengah tempat, contohnya seperti adegan Cantek (yang menyamar sebagai lelaki) berbincang dengan Ady yang buta di tepi pantai. Adegan itu mampu buat orang menguap tau! Kenapa? Adegannya terlalulah panjang sehinggakan mak aku yang tumpang menonton pun menyatakan perkara yang sama. 

Satu lagi aspek yang menggagalkan Chantek adalah pembinaan adegan itu sendiri. Aku rasakan, entah kenapa filem ini seperti tergesa gesa untuk pantas menghabiskan penceritaannya. Tengokla, bagaimana hubungan Chantek dan Ady yang terbina entah atas apa paksi yang tak kukuh. Tengoklah, baru saja sekali Chantek berbual dengan Ady, Chantek dah terhutang budi. Kenapa cepat sangat? Malah, tiba tiba saja apabila kejutan diberikan, konflik (adegan Chantek terkejut mendapat tahu kebenaran si Ady) nampaknya habis begitu saja. Come on, drama please! 

Dihabiskan dengan lagu Madu dan Racun yang dinyayikan oleh Pierre sebagai pengubat hati Chantek yang berduka, endingnya juga nampak simple dan mudah diduga. Entah kenapa semua ini nampak simple sangat for a film like this. Namun, walaupun terlalulah simple penamatnya, aku rasakan filem ini cantiklah romantika di fasa keduanya. Gud job! 


Overall, aku rasa ceritanya yang terlalu biasa dan senang dijangka, dicampur dengan poster yang seperti pembalut hadiah, dengan overdose babak yang terlalu panjang dan berjela jela dialognya menjadi punca kejatuhan filem ini. Malang sungguh romantika filem ini tak seindah Cinta dan Sepi(Kabir Bhatia) setingi tungginya mahupun 9 September, sekurang kurangnya. Peribadinya, aku rasa Chantek bijak dalam garapan twistnya. Itu saja. 2.5/5

4 comments:

GEMUKituMENARIK said...

tk nk tgk (=

jln cite biase biase mcm before ni

X Lupa Dot Com said...

Sekarang mreka buat filem sambil lewa sebab kalau x laku masih boleh kaya jual kat ASTRO (ppv)

POSH76 said...

mesti bohsan ni!!!

Boni JLL3 said...

kesiannya...hurm,mungkin sebab promosi filem ni yang suam2 kuku main peranan agaknya