Tuesday, April 2, 2013

Novel: Antologi Jiwa Kacau


Antologi Jiwa Kacau
Penerbit: Alaf 21
beli novel di sini


Antologi Jiwa Kacau adalah himpunan kisah thriller terbitan Alaf 21. Ada lima cerita pendek yang dimuatkan dalam antologi ini dari lima penulis. Reviewnya adalah seperti di bawah:

1) Tragedi Di Lampu Isyarat (Elee Mardiana) 

Tipikal. Sebuah cerita yang pada aku permulaannya menarik. Ada keterujaan sebab setting awalnya di New York. Kemudian, dengan watak Rita, cerpen ini membawa kepada persoalan tukar agama, dan sedikit selitan persepsi orang bukan islam tentang islam. Kemudian, ke tengah cerpen, kita dibawa ke Malaysia dan kisah rasuk rasuk tipikal bermula. Twistnya tak umph! Mengingatkan aku kepada The Eyes, sebuah filem. Overall, sederhana.

3/5

2) Menari Dalam Duka (Attokz Dikulgai) 

Aku suka story ni. First, yang menariknya sebab writer banyak pakai istilah istilah yang lebih menggambarkan dunia pengedaran dadah. Itu cukup best sebab dari situ, aku nampak yang writer ni memang ada buat research dalam membina sebuah kisah tentang operasi pengedar dadah dalam filem ni. Agak menarik pada awalnya. Kisah Tria, Ghazeem dan Arzam yang bersahabat menjadi musuh dalam selimut. Komplot sana sini yang menarik. Cuma, endingnya, tipikal terbitan alaf 21.

3.5/5

3) Dendam Bunga Dahlia (Lyn Dayana) 

Serius ini baru tahap jiwa kacau. Kisahnya simple tapi memang agak saspen dan penuh keterujaan. Ada rasa macam membaca kisah yang datang dari Hollywood. Memang ceritanya agak baik dan juga best! 

4/5

4) Buru Bayangan Luka (Dhiya Zafira) 

Cerita ni awesome. Mungkin cerita paling gempak dalam antologi ni. Kisahnya yang memang dibina dengan kemas memang agak memberikan unsur thriller dengan baik. Watak Azalea memang agak best sebab pembaca dibawa antara percaya atau tidak cerita yang diceritakan kepada Adha. Cerita yang agak best sebab konfliknya agak besar dan juga beyond imagination. Tabik spring!

4.5/5

5) Cinta Berdarah (Salina Salleh) 

Yang ni memang antara cerpen paling pelik dalam buku ni. First of all, terlalu banyak kata kata kesat dalam cerpen ini. Keduanya, level of violence memang tahap gaban. Ketiganya, ceritanya paling gila dan juga biadap. Dan ya, ianya menepati kejiwa kacauan novel ini. Perasaan geram dengan ending mungkin memberikan kegilaan kepada pembaca. Namun, jujurnya, aku hanya nampak sumpah seranah dan kebiadaban sehinggakan tenggelamnya cerita yang mahu diceritakan.

2/5

No comments: