Saturday, May 23, 2015

Review: Tomorrowland

Tahun Terbit | 2015
Pengarah | Brad Bird
Pelakon | TGeorge Clooney, Brittany Robertson, Hugh Laurie

Salah satu alasan kenapa aku nak tonton filem Tomorrowland ialah satu, kerana trailernya memang gempak dan convincing. Dua, ianya ialah arahan Brad Bird yang memang sudah tidak dinafikan mampu membawa Mission Impossible: Ghost Protocol dengan baik dengan sempurna. Malah, selepas pencarian tentang filem ni, aku dapat tahu yang filem ni juga diadaptasi dari taman tema Disneyland yang sudah dikenali. 

Malangnya, aku sendiri menyerah kalah untuk menerima filem ni saat filem ni mula jadi pening-pening lalat dalam ceritanya. Entah kenapa, filem yang menyajikan George Clooney sebagai pemain utama ini gagal untuk memberikan sebuah cerita kanak-kanak yang mudah dan segar di mata orang dewasa macam aku. Jika kanak-kanak menonton pun, ianya juga ialah seperti yang aku rasa. 

Pening, dragging dan apa jadah semua ada. Filem ni mahu meminjam idea time travel. Kemudian, idea time travel tu dipersembahkan dalam konsep yang mana orang yang ada otak dan akal untuk berfikir sahaja mampu faham konsep time travel. Namun, disebabkan filem ni disajikan untuk teen, konsep time travel yang complicated itu dimudahkan sedikit. Tapi, taklah mudah sangat! 

Permulaan filem ni memang meyakinkan. Yup, korang akan lihat George Clooney beleter dan bercakap dengan yakin. Malah, dengan minda yang membayangkan kekuatannya dalam filem Gravity, aku rasakan filem ni akan membawa ke sebuah pengembaraan yang sangat meyakinkan dan menghiburkan. 

Filem ni berubah menjadi Spy Kids versi Disney dan juga semakin ke hadapan pula menjadi seperti Terminator versi Disney. Aku tidak kisah pasal semua itu, oh ya, aku juga nampak Tomorrowland mengembalikan gaya robot seperti dalam filem Inspector Gadget yang memang nostalgic tetapi lebih cruel dan juga unik. 

Semua campuran itu tidak mampu untuk menghiburkan apabila filem ni semakin lama semakin menurun grafnya. Filem ni nampak tidak mampu untuk mengurangkan kadar pemberatan idea yang dibawa sehinggakan aku jadi muak dan bosan. Even ada moment yang kelakar, ianya sekadar moment dan tidak mampu untuk berdiri dengan baik dengan plotnya yang disusun agak dragging dan juga lambat! 

Aku menjangkakan adventurenya lebih hebat, namun apa yang ada hanyalah adventure yang sangat simple, dan tidak berjaya dijayakan dengan baik. Tomorrowland kelihatan tidak mampu membawa idea taman tema itu dengan baik dan hanya menjadi sebuah filem yang hanya boleh dijadikan pendamping kepada taman tema tersebut. 

Gagal di mata aku secara peribadi. Entahlah orang lain macam mana. Dengan visual yang sangat baik filem ni tidak mampu untuk membuatkan penonton yang kebosanan enjoy the filem sampai habis. Malah, dengan finale filem yang sangatlah simple dan mudah, filem ni antara filem Disney yang aku kurang gemari. Aku rasakan Disney hanya set filem ni hanya untuk promo Star Wars je kot! Lepas tu, filem ni diletak di tepi.. 

2.5/5

Review: Spy

Tahun Terbit | 2015
Pengarah | Paul Feig
Pelakon | Melissa McCarthy, Jason Statham, Jude Law

Aku sebenarnya agak terkejut dengan filem Spy. Filem Paul Feig kali ni nampak ketara berbeza dan memang filem yang memuaskan dari filem yang menampilkan Sandra Bullock, The Heat. Spy memang sebuah filem yang ringan tetapi pada masa yang sama menyajika banyak moment komedi yang berjaya. Even aku rasa dalam memparodikan filem spy (lebih khususnya James Bond), Kingsman lebih menyerlah, Spy juga ada sesuatu yang menyegarkan. 

Di sebalik Melissa McCarthy yang sangat mencuit hati, filem ni memang memberikan sisi Statham, si pelakon aksi yang berbadan sasa dari sudut berbeza. Filem ni memang takkan membenarkan penonton untuk tengok Statham sebagaimana korang tengok dalam filem Transporter mahupun Expendables. Korang tahu, rupanya mamat ni pandai juga berlawak. 

Walaupun kehadiran Statham dalam filem ni sangat sebenarnya hanya untuk memeriahkan suasana, aku rasakan Statham ialah pak sibuk yang berjaya. Nasib baik kelakarnya menjadi walaupun wajah tegasnya memang tetap ada. Al amklumlah, dia bukan the real pak lawak. Thanks to the great dialogue yang memang buatkan penonton rasa nak muntah dan menjadikan Statham seolah-olah mampu melawak dengan baiknya. 

Di sisi ceritanya pula, Spy memang sebuah parody James Bond yang jelas dan nyata. Memang filem ni cuba untuk menjadi parody filem James Bond namun, ianya hanyalah lawak CIA yang dipaparkan nampak dihuni oleh orang-orang yang nampak dungu dan bodoh tapi tak boleh dipandang rendah. Nak mencari misi undercover dalam filem ni, yeap, ianya ada. Tapi, tak lah penting sangat undercover tu! 

Komedi filem ni tidak menjengkelkan. Pada certain part, McCarthy memang berjaya menjadi dirinya sepertimana korang tonton dalam filem-filem terdahulu. Babak McCarthey bawa motor ada bumbung tu mungkin antara moment kelakar yang best. Namun, ending filem ni yang memperbodohkan watak Statham dilihat antara komedi yang sempurna dan juga baik! Oh ya, tak lupa juga babak Susan Cooper nak kejar bom dalam beg Rick Ford! 

Filem ni dipenuhi dengan ‘journey’. Watak McCarthy dilihat memaparkan cliché Hollywood yang biasa. Macam filem-filem yang korang biasa lihat, orang yang tidak pernah dijangka akan melakukan misi yang memang tak sesuai untuknya. 

Spy juga banyak menggabungkan muzik-muzik popular yang sering kita dengar. Ianya menjadikan filem ni meriah dengan muzik. Komposisi lagu memang memuaskan dan memang menghiburkan suasana! 

Kesimpulan ringkasnya, kalau korang tanya akulah, aku akan rasakan Spy memang filem komedi spy yang ok. Tetapi, disebabkan Kingsman ‘lahir’ pada tahun yang sama, aku lebih rasakan Kingsman berjaya menjadi filem parody spy yang lebih power dan semulajadi. 

Spy memang menghiburkan. Namun, elemen spynya kurang. Aku hanya rasakan filem ni hanyalah sebuah filem komedi yang biasa namun menghiburkan pada masa yang sama. Spy menggabungkan twist yang unpredictable bagi penonton biasa, namun bagi yang banyak menonton filem, korang akan dapat rasakan plot cerita ini mampu diagak. Sebuah filem yang menggabungkan kekuatan lakonan komedi yang sempurna. Statham dalam rasa yang baru!!! 

3..5/5

Sunday, April 26, 2015

Review: Avengers - Age of Ultron

Tahun Terbit | 2015
Pengarah | Joss Whedon
Pelakon | Robert Downey Jr, Chris Hemsworth, Mark Ruffalo

Aku rasa Joss Whedon ni paham kot keinginan aku untuk tengok The Avengers ni lebih kepada aksi dan bukannya sebuah reunion yang hanya sekadar nak masukkan semua superhero dalam satu movie. Kalau korang tengok review The Avengers (di sini), secara jujurnya aku adalah antara 1 dalam sejuta yang tidak menggemari The Avengers yang pertama. Sebab musababnya better korang bacalah. Tidak perlu cakap banyak, jom ke Age of Ultron. 

Yeay! Inilah yang sepatutnya Joss Whedon bagi kepada aku. Lot os action dan juga drama yang lebih umph dan juga menghiburkan.Age of Ultron memang menepati citarasa aku sebagai sebuah filem superhero yang bergabung secara sempurna. Tiada overshadowing berlaku walaupun aku tengok Tony Stark lebih menjadi tunjang besar kepada seluruh cerita. 

Well, aku akui filem kali ni nampak cergas dan cerdik. Sebagai plot tengah yang akan membawa kepada Infinity War yang akan datang, Age of Ultron adalah sebuah filem yang berkembang, tetapi pada masa yang sama berjaya untuk membawa sebuah kisah yang ‘tunggal’ dengan jayanya. Disamping melihat keghairahan Ultron cuba menakluk dunia, cerita ini memperkembangkan universe Marvel. Semakin besar dan ‘weird’, tapi aku rasa ‘superhero’ fan mesti suka. Aku? Biasa biasa je. 

Filem kali ni juga memberikan cerita yang lebih berat. Cerita tentang kuasa yang lebih kuat dari kuasa yang ada. Kisah tentang superhero yang tidak mampu untuk melawan kuasa jahat kecuali dengan bersatu. A bit like Iron Man 3 punya idea, yang lebih nampak sedikit heavy namun masih boleh menghibur dengan aksi yang agak puas hati! Puas hati kerana kejahatan Ultron memang besar lebih dari Loki pada Avengers pertama.

Setiap scene dalam filem ni, sebenarnya berisi. Adegan yang pada aku nampak macam sengaja diadakan, macam The Hulk vs Iron Man yang aku rasa sekadar entertainment ada sebab musababnya. Adegan Thor pergi ke universiti, even macam kosong, ada isinya yang akan lead kepada filem seterusnya. Jadi, percayalah, watching Age of Ultron akan menyebabkan korang bertanya2 apa dan kenapa. Jawapannya, filem seterusnya lah. 

Aku suka aksi besar filem ni. Walaupun memang nampak mengarut, adegan itu sebenarnya lebih baik dan gruesome daripada adegan New York. Joss Whedon membawa sebuah aksi yang besar seolah-olah melihat semua Avengers berada dalam sebuah filem perang fiksi yang sangat realistik dan menakjubkan. Adegan akhir yang dihiasi komik komedi, babak pertarungan, drama tangis dan juga visual yang superb memang enjoylah! 

Filem ni jugak menghimpunkan cameo yang agak banyak. Namun, dengan script yang well done, semuanya nampak sekadar cameo dan tidaklah menyerabutkan filem. Tapi, aku rasa, sekali sekala semak tu muncul juga. Cuma belum sampai ke tahap betul-betul semak dan rimaslah. 

Oh, antara yang korang harus tengok ialah The Twin. Karakter yang sebenarnya berada dalam universe X Men ni sebenarnya antara perkara yang menarik dalam filem ni. Semangat adik-beradik yang sebenarnya membawa kisah mereka ke satu tahap yang aku tak expect akan sampai. Ada juga romantika si Black Widow yang bunganya cantik. Malah, Hawkeye yang takde single movie pun dilebihkan kisahnya!

Dengan skrip yang agak baik dan digarap dengan sempurna, Age of Ultron memang sebuah filem yang lebih baik dari yang pertama. Age of Ultron memang sebuah filem yang menghiburkan dan memberikan keterujaan untuk korang semua menunggu Infinity War. Pada aku, Joss Whedon sudah berjaya menarik minat aku untuk menonton The Avengers. Macamnilah baru betul. 

4.5/5

Saturday, April 4, 2015

Review: Furious 7

Tahun Terbit | 2015
Pengarah | James Wan
Pelakon | Vin Diesel, Paul Walker, Jason Statham, The Rock

Furious 7 sudah sampai ke tahap paling dewa dalam francaisnya. Pada aku, apa yang disajikan dalam filem ni oleh James wan tidak ubah seperti sebuah filem dari pengarah yang sedang berjinak jinak nak jadi macam Michael Bay. Letupan dan aksi berselang seli tanpa henti. Lupakanlah perlumbaan kereta kerana Furious 7 sudah bermutasi menjadi filem aksi non stop paling gila dalam sejarah! 

Filem Furious 5, adegan paling gila ialah menarik peti besi di atas jalan. Furious 6 pula, adegan kejar mengejar dengan tank yang memang gila babi adrenalinnya. Oh, tambah pulak adegan ‘landasan terpanjang tu’ sekali! Furious 7, ianya total celebration of craziness. Apa yang ada dalam filem ni memang sangat sangat mencabar minda kalau korang fikir logik! 

Yup, Furious 7 menyajikan aksi yang super ohsem! James Wan, sebagai pengarah yang menggantikan Justin Lin memberi ruang untuk setiap scene aksi berlaku dengan besar, panjang sehingga korang benar benar rasa puas. Pada aku, memang puas hatilah dengan kemusnahan yang disajikan walaupun logik Dom masih lagi boleh hidup even selepas car crash tu nampak sangat sangatlah komikal! 

Lupakan dramanya! Furious 7 tidak ada cerita yang luar biasa. Pada aku, meneruskan apa yang ada dalam Furious 7 hanyalah tugas filem ni. Tidak ada cerita yang kuat dan luar biasa melainkan revenge Deckard Shaw dan kisahnya yang pada akulah tidak didalami dengan sempurna. Deckard, berdasarkan personalitinya sebagai assassin keluar masuk macam he is the most difficult villain to defeat! 

Jujurnya, aku kurang gemar dengan penceritaannya yang tidak mendalamkan revenge Deckard dengan baik. Apa yang ditunjukkan hanyalah Deckard boleh muncul dari mana mana dia suka. Aku juga rasakan filem ni tidak banyak bercerita, dan ianya seolah olah filem pendek yang dipanjangkan dengan aksi aksinya. 

Namun, untuk enjoyment, lupakan cerita. Aksi aksi padatnya dengan kemunculan Tony Jaa sebagai cameo dari asia antara yang menambat perhatian. Walaupun agak pelik sebab si mamat ni bercakap siam dalam beberapa babak, babak pertarungannya memang terbaik! Internasional gitu! Kurt Russell pula sekadar muncul untuk membina cerita dan tak lebih dari tu. 

Oh, tak lupa pada tragedy kehilangan Paul Walker. Filem ni memang seharusnya satu kejayaan besar apabila Paul Walker berjaya dihidupkan tanpa kita sedar sikit pun yang ianya ialah gabungan stand-in (adik Paul Walker), CGI dan juga penggunaan babak babak yang tidak dipakai dalam filem sebelum ni. Walaupun aku dapat catch babak yang mana wajah CGI Paul Walker yang agak kurang menjadi, ianya satu dua bahagian saja (especially babak pantai). Yang lain, terbaik! 

Aku gerenti semua akan sebak dengan ending filem ni yang memang menjanjikan tribute khas untuk Paul Walker. Moment yang mengembalikan kenangan filem Fast and Furious pertama tahun 2001 itu antara babak yang sangat sangat simbolik untuk melepaskan pelakon itu pergi dan takkan kembali lagi. 

Pengarahan James Wan nampaknya lebih kepada close-up yang banyak. Malah, setiap babak diedit dengan pantas dan menimbulkan rasa cemas yang jauh menyimpang dari gaya arahannya dalam filem filem seramnya. Nampaknya, pengarah ni dah jumpa genre baru! 

Senang cakap, Furious 7 ialah total action-packed with less car chase. Sebuah filem aksi yang sudah bermutasi jauh menjadi sebuah filem ala ala James Bond with cars. Lupakan plotnya yang ringan. Enjoy aksi yang sangat sangat jaw dropping dan juga mencemaskan. Pada yang sukakan aksi non stop, Furious 7 memang takkan merugikan korang. James Wan nampaknya membawa sisi baru filem Furious 7 dan ianya menjadi! 

Wiz Khalifa feat Charlie Puth - See You Again
(tribute to Paul Walker)

Oh, dan aku berharap Brian O Connor masih akan wujud dalam dunia filem ni dalam Furious 8 yang akan datang!

4.5/5

Friday, March 20, 2015

Review: Insurgent

Tahun Terbit | 2015
Pengarah | Robert Schwentke
Pelakon | Shailene Woodley,Theo James, Ansel Elgort, Kate Winslet

Ok, aku tak nafikan yang the reason why aku pilih nak tonton Insurgent ialah sebab aku telah menonton Divergent. Tambah pula, filem post apokaliptik sebegini boleh tahan adaptasinya melalui Hunger Games apatah lagi The Maze Runner. Walaupun terlambat menonton Divergent di pawagam, aku tidak melepaskan menonton sekuelnya dengan mengharapkan kepercayaan kepada pelakon utama yang memuaskan aku dalam The Fault In Our Star. 

Kisah yang berpusat pada Beatrice Prior ini sebenarnya tidak mampu memberikan sesuatu yang segar dalam adaptasinya. Bagi yang dah biasa menonton filem teen sebegini, korang sebenarnya boleh agak apa yang bakal disajikan. Walaupun ceritanya hanyalah biasa dan berbekalkan fiksyen yang disediakan penulis Veronica Roth, Insurgent mungkin naskah sambungan yang harus ditonton juga jika sudah menonton Divergent.

Ada beberapa sebab. Satunya, filem ni sebenarnya sudah mahu jadi seperti filem The Maze Runner pada penghujungnya. Perhatikan kejutan akhir yang pada aku antara satu semangat yang sebenarnya memuaskan aku sepanjang menonton. Mana tidaknya, twist akhir berjaya membuatkan aku rasa seperti berada dalam adaptasi memuaskan walaupun separuh filem awal tidak berjaya membuatkan aku berasa gah menontonnya. 

Boleh dikatakan Insurgent ni hanya untuk penggemar filem filem Divergent dan juga seangkatan sahaja. Kalau baru nak tengok Insurgent sebelum Divergent, better pergi tengok Cinderella.

Aku tidak nafikan yang The Hunger Games, The Maze Runner dan Insurgent sebenarnya berkongsi idea. Kalau kita relate ketiga tiganya, elemen yang ada dalam filem filem ni sebenarnya berulang ulang dan sama saja. Senang cakap, tipikal post apokaliptik filemlah! Pada aku, walaupun begitu, pengalaman menonton ketiga tiganya memberikan pengalaman berbeza. 

Insurgent pada aku padat dengan aksi dan juga tidak membosankan. Ianya hanyalah terlalu biasa dengan dialog dialog yang pada aku hanya mengisi untuk membuatkan filem ni bergerak sepertimana novelnya. Namun, ianya tetap menarik apabila filem ni diselang seli dengan aksi aksi yang hebat dengan bantuan CGI yang memuaskan. 

Walaupun Naomi Watts, Kate Winslet dan Magie Q antara pelakon besar yang masuk ke dalam filem ni, Shailene Woodley sebenarnya makin menyerlah. Pada aku, pelakon ni pandai untuk mengeluarkan air mata dengan murahnya. Dan itulah, emosinya sangat sangat seperti menonton filem Hindustan versi Hollywood! Terbaik! 

Kepuasan memang ada pada visualnya. Korang memang akan rasa puas hati dan kagum dengan visual visual CGI yang hebat! Pada aku, masa scene simulasi tu ialah part paling ohsem dalam filem ni. Sometime rasa macam tengok mimpi someone yang cool gitu! 

Kalau nak tanya aku best ke tak, Insurgent ni pada akulah, hanya untuk yang follow Divergent. Bukan apa, bagi yang bermula dengan Insurgent, korang akan rasa sedikit slow dan agak mendatar pada awalnya sebab filem ni bermula sejurus Divergent tamat. Bagi pengikut siri Divergent, Insurgent pada aku sebenarnya adaptasi yang biasa namun mampu membuatkan penonton excited untuk menantikan filem ketiga filem ni! 

3.5/5

Tuesday, March 17, 2015

Review: Cicakman 3

Tahun Terbit | 2015
Pengarah | Yusry Abd Halim, Ghaz Abu Bakar
Pelakon | Zizan Razak, Lisa Surihani, Fizz Fairuz

Cicakman kali ni sebenarnya is the worst Cicakman film so far! Apa yang ada dalam filem ni sebenarnya tidak lebih dari sekadar reboot yang sebenarnya gagal untuk memberi nafas baru kepada francais ini. Apa yang KRU buat sebenarnya bukanlah menaikkan nama Cicakman tetapi sebaliknya menjatuhkan superhero Malaysia ini ke satu tahap yang lebih jauh dari dua filem yang dulu.Walaupun gabungan dua pengarah, filem ni tidak bersatu dengan baik! 

Secara peribadi, mengadunkan filem hero ni seperti Kick-ass dengan lawak yang agak kurang sesuai untuk kanak kanak bukanlah sesuatu yang wajar. Cicakman 3 ni dah jadi macam Kick-ass dah! Ada lawaknya yang ok, tapi lawak mak nyah pada awal filem, itu sangat sangatlah tidak menarik langsung. Come on! Tak rock langsung pertarungan awal tu! 

Filem ketiga yang juga bertindak sebagai reboot kepada dua filem Cicakman terdahulu ini sebenarnya tidak disajikan dengan jayanya. Lakonlayarnya sebenarnya tidak tahu kenapa rasa macam dibuat caca merba. Konflik Superbro dan Cicakman tidak diadun dengan baik. Ditambah pulak dengan kisah Linda dan Man yang memang seperti sotong sumbat yang tak masak. 

30 minit pertama filem ni seperti drama swasta yang fokus kepada konflik Man yang memang amat membosankan. Aku tidak merasakan konflik itu sesuatu yang membosankan 30 minit pertama. Apa yang membosankan ialah lakonan Zizan yang tidak mampu untuk mewarnai 30 minit pertama dengan baik. Dan sepatutnya, 2 jam filem harus dijadikan 1 jam 30 minit sahaja. Awal filem yang sangat2 bosan. 

Namun, selepas itu selepas kemunculan Superbro dan geng Belalang Kunyit muncul, semuanya jadi hebat. Tapi, kehebatan itu hanya sebentar. Seperti jarum yang keluar masuk dalam kain yang sedang dijahit, konflik Man dan Linda masuk kembali tanpa emosi dan juga lakonan Zizan yang sangat tidak mampu untuk membawanya ke depan. 

Malah, apa yang berlaku sepanjang filem tidak mampu untuk membuatkan rasa bosan hilang saat aksi pertarungan tiada kerana pelakon yang mampu menaikkan lakonlayar yang tidak digarap dengan kemas dan baik. 

Zizan! Dia ialah orang yang sangat sangat tak sesuai untuk jadi the next Cicakman. Apa yang dilakukan dalam filem Cicakman 3 ternyata bukan untuknya. Bukan apa, filem ni, melalui penulisannya (even agak tunggang langgang dan kurang kemas) memerlukan emosi dan juga komedi. Dan pelakon ini gagal untuk deliver babak babak emosi dengan baik. Maka, babak Linda dan Man ialah part paling membosankan dalam filem! 

Aku lebih mengharapkan geng Belalang Kunyit diberi ruang untuk lebih menonjol dan bukannya hanya berada di ruang bawah tanah sebuah kelab malam. Malah, aku juga berharap yang adegan akhir filem yang nampak ‘mega idea’ dibikin dengan lebih baik terutamanya orang ramai yang menyaksikan pertarungan Superbro dan Cicakman yang nampak sangat plastik (especially Lisa Surihani and the geng). 

Tetapi, apa yang aku nampak, filem ni memang terbaik dari segi visualnya. Aku rasa, Cicakman 3 ialah satu lagi level bagai pembikinan filem yang menggunakan CGI di Malaysia. Filem ni, melalui visualnya mampu membuatkan rasa kagum tu muncul kerana rupa Metropolis yang diangkat dari pelbagai visual bandar luar negara plus beberapa lokasi di Malaysia dibikin dengan sangat baik dan kemas. Malah, aksi pertarungan juga dibikin dengan jayanya. 

Malah, filem ni juga kelihatan bergerak sebagai tribute kepada seniman filem P. Ramlee. Tapi, aku rasakan itu bukanlah part penting dalam filem ni! 

Oh ya! Apa yang terbaik lagi dalam filem ni ialah lagunya. Kerja muziknya sangat mantap walaupun ianya berada dalam sebuah filem yang gagal mengembalikan kegemilangan Cicakman. Best part, masa Zizan dan Lisa Surihani bergaduh pakai lagu Stacy tuh!

Aku respek kostum dan juga semua kerja buat untuk filem ni. Terbaik! Cuma, aku harapkan ceritanya lebih dikemaskan dan Zizan dibuang dari beraksi sebagai superhero. Dia gagal beraksi dalam babak emosi yang mana akhirnya menjadikan filem ketiga ni kegagalan besar buat KRU. Dengan visual dan kerja CGI yang memuaskan, aku rasa Cicakman 3 tidak mampu untuk membuatkan aku bangga kerana ceritanya sudah berganjak dari ‘luarbiasa’ ke ‘biasa biasa’. 

3/5

Sunday, March 15, 2015

Cerpen: Gadis Berbasikal Mini (dari antologi Pistol Laser Lisa, 2013)

Sebelum novel PERGI MATI, admin pernah menulis cerpen bertajuk GADIS BERBASIKAL MINI dalam antologi cerpen PISTOL LASER LISA (editor: TOK RIMAU) yang kini dah SOLD OUT. Sudah lama, dalam 2013 dahulu. Pada masa itu, admin menggunakan nama Khairul Zaman sebelum bertukar menggunakan nama Khairul Zaman Khobin.
Disebabkan buku itu sudah sold out, dan ramai yang minta untuk memuat naik cerpen admin yang pertama, maka berikut, admin sajikan cerpen admin yang membawa admin ke bidang penulisan.

Oh ya, antologi terbaru yang admin terlibat bertajuk SUPERFIKSYEN terbitan MOKA MOCHA INK boleh didapati di pasaran mulai 22hb Mac 2015 nanti. 

Ini ialah edisi tanpa edit. Beberapa kesalahan ayat dan juga tanda baca harus diabaikan.

..................GADIS BERBASIKAL MINI: KHAIRUL ZAMAN KHOBIN..................
 dari antologi Pistol Laser Lisa (Sindiket Soljah, 2013)
editor: Tok Rimau

Hidup aku tak macam orang lain. Lebih simple, aku bandingkan dengan jiran akulah. Tiap tiap malam saja, tenang saja. Kosong tanpa bunyi. Dari jendela rumah aku, kedengaran bunyi rancangan tv dimainkan.
Malam ini mereka mainkan channel yang sama. Ada rancangan sci-fi kegemaran di skrin tv cabuk yang tersengguk di sudut bilik.
Aku tak ada mood nak menonton. Lalu aku berada di sini. Di tepi jendela tingkat dua rumah orang kaya, memerhati ke sebuah rumah kecil di sebelah. Seronok. Tenang. Tanpa bunyi. Aku impikan keluarga seperti mereka. Namun, aku tak rasa aku mampu jadi seperti mereka. Sebab aku adalah aku, mereka adalah mereka.
Praaanggg!!!!
Bunyi kaca pecah itu dah biasa aku dengar. Mala mini kaca itu pecah lagi. Nasib baik pinggan kaca itu hanyalah barang tepi jalan. Jadi, sekali ianya pecah, boleh saja dibeli lain.
Praaaanggg!!!
Bunyi kaca pecah sekali lagi. Aku buat tak endah sebab aku tahu…
Praaanggg!!!!
Bunyi kaca pecah kedengaran sekali lagi!
Back to the Future di siaran tv tidak habis lagi ditayangkan. Namun, malam ini aku tidak ada mood untuk menonton.

Tak perlulah aku beronomatopoeia berkali kali sebab bunyi itu terlalu biasa. Kaca pecah. Pintu dihempas deras! Semuanya dah jadi ayat lazim bagi telinga aku. Malah, aku boleh menghafal tayangan drama radio privasi itu setiap malam.

Itu bukan radio. Tapi aku gelarkan radio sebab aku akan berada di dalam bilik aku sendiri sambil mendengar bunyi tanpa melihat wajah. Sambil mata aku mengintai jiran sebelah, telinga aku menangkap bunyi bising itu setiap malam.
Jam sudah menunjukkan jam 10 malam. Hari ini aku tidak ada apa apa kerja yang hendak dilakukan. Biasalah, penganggur berijazah katakan. Malam masih muda, tapi aku rasakan malam yang muda tak mampu buat mata aku terbeliak untuk terus hidup. Mengantuk!
Warrrrghhhh!!!!!
Lantas jendela aku tutup!
Langkah kaki aku berderap diatur langkah. Berjalan setapak demi setapak mengikut rentak mata yang sudah mengantuk. Mata memfokus ke arah katil yang sudah bersedia mendakap.
Dan aku rebahkan diri walaupun bunyi bising itu masih belum berhenti.
Ah, lantaklah!

….

Pagi esoknya, aku lakukan tugas biasa. Mandi, kemudian keluar dari rumah tanpa sarapan dan berjalan di kaki lima. Kenderaan berulang alik tak henti henti. Mengejar masa.
            Ada ke tempat kerja.
            Ada ke sekolah.
            Pelbagai tempat. Pelbagai ragam. Pelbagai sifat.
            Aku pula, sambil beg digalas, dengan berbaju tshirt, berseluar jeans, aku berjalan malas menuju ke arah tuju.
            Tak ada apa yang luar biasa hari ini.
            Kaki aku sampai ke destinasi…
            Tok! Tok! Tok!
            Tak ada respon. Perkara biasa. Aku terus menunggu di hadapan pintu. Tiba tiba, pintu itu terbuka dengan sendiri. Bukan sendirinya ia terbuka, sudah tentu tombolnya terlebih dahulu dipulas oleh Cikgu Taim.
            “Ah selaymat daytang, Angus..weylcome.. caum moon eeiin..”, doktor yang belajar di luar negara selama setahun itu berdiri di hadapan pintu. Tersenyum riang melihat aku di situ.
            Tanpa banyak tanya, aku terus masuk ke dalam rumah.
            Macam biasa, bau bau cairan kimia nampaknya menusuk hidung. Seperti kelmarin, kelmarin dulu, dan juga hari ini, itulah bau bau yang memenuhi ruang rumah Cikgu Taim.
            Oh, ya!
            Aku sebenarnya bukanlah penganggur sepenuh masa. Aku sebenarnya bersahabat baik dengan cikgu aku ini yang aku sudah kenal semejak dari sekolah. Cerita cikgu yang pernah mengajar kimia pada zaman aku bersekolah ini agak best! Dia ibarat Einstein! Namun, disebabkan pengetua agak jeles dengan penemuan penemuan baru yang tidak berkaitan dengan silibus yang diajar di sekolah, cikgu Taim dipindahkan ke sekolah lain.
            Pindah sekolah pun perkara sama terjadi. Lalu, disebabkan malas menjadi barang tolak sana sini, dia akhirnya memutuskan untuk berhenti dan menjadi saintis sepenuh masa.
            Dia menyambung pelajaran di sebuah universiti di luar negara selama setahun dan kemudiannya pulang dan menetap di kawasan perumahan aku. Aku kenal dia sebulan lalu apabila kami terserempak di sebuah kedai rojak.
            Dan bermulalah kisah aku dan dia... ewah..
            “Hawww areee youu tudeiii?”
            “Fain, macam biasa. Orang tua tu tak habis memekak.”
            Cikgu Taim menutup pintu dan bergerak mendekati aku.
            “Everei day  proong preeng proong preeng.. Peliks.. Mereyka tak letih ke??”
            “Taks adew yang peliks... eh.. tak ada yang pelik.”, kata aku yang agak kecewa dengan keadaan yang aku alami sekarang.
            “Bertheneangg.. everytink wil bi solv... Bertheneanggg..”
            “Kalaulah aku dapat undurkan masa... tapi tu semuanya mengarut.”, kata aku sambil memandang beberapa gadget yang baru dicipta oleh cikgu Taim di atas meja.
            Cikgu Taim diam. Aku dapat rasakan dia telah terfikir sesuatu. Biasalah, macam drama tv yang aku selalu tonton di kaca tv tiap tiap petang.
            Ya, memang cikgu Taim ada fikir sesuatu. Pasti, dalam fikiran aku pula, dia ada gadget yang boleh membantu aku.
            “Marrrie..”
Cikgu Taim mengajak aku ke satu sudut rumahnya.
            Aku hanya menurut. Muka mencuka.
            Di hadapan aku ada sehelai kain hitam yang menyelaputi satu benda yang tidak diketahui. Tetapi, dari pengamatan aku, aku dapat rasakan benda ini memanglah besar. Apakah benda itu, aku tak dapat nak agak.
            “Apa ni?”
            “Mai neuuu invensyiioon..”
            “Kelmarin tak ada pun?”
            “Kewlmareen is not yeour birtdeeyy kan?”
            Oh my Allah!!! Hari ini birthday aku. Alamak. Aku sendiri terlupa. Bagaimana cikgu gila ini boleh pula mengingatinya. Dua orang tua itu pun tidak pernah ambil tahu. Oh, aku sangat terharu. Terus wajah aku bertukar ceria.
            “Oh.. shhh...”
            “Ah, ah, ah.. main yor word heh..”
            Tegas cikgu Taim memotong kata kata aku. Aku sebenarnya dah terbiasa untuk menyebut perkataan taboo itu bila aku teringat sesuatu. Lantas aku kawal diri! Sabar!
           “Yew olredi mek a wish jas nawww... Now... aii introdiusss yu...”, tangan cikgu Taim memegang hujung kain.
            Aku berdebar debar..

....

            Mata aku kelabu. Kabur!
            Terdengar bunyi kereta lalu lalang. Sibuk. Aku hanya diam tak bergerak. Aku masih belum tahu aku di mana.
            Apa yang aku ingat, berdasarkan basikal mini yang rebah di hadapan aku, aku terjatuh dari basikal di hadapan aku dan tersembam ke atas rumput hijau. Mungkin itu yang terjadi. Entah! Aku tak ingat.
            Aku tak ingat apa apa!
            Aku cuba untuk mengingat satu cebisan yang aku rasakan amat penting sebelum mata aku kabur. Namun, setiap kali aku cuba ingat, kepala aku seperti ditindih batu bata. Berat! Seperti mahu pecah!
            Ada satu nama yang aku cuba ingat. T... t... t... arrrghhh!!!!!
            Aku tenangkan diri. Ada orang lalu lalang, tetapi tak ada siapa pun pedulikan aku.  
            “Arggh.. sakitnya..”, lutut aku rasa gatal. Rasa itu kemudian bertukar kepada pedih. Makin lama aku tahan, pedih itu menyucuk nyucuk.
            Aku cuba bangun. Ya, pasti tiada apa apa bahagian badan yang patah. Cuma pedih akibat luka saja.
            Lantas aku menghala ke basikal mini di hadapan aku. Basikal aku itu aku pegang dan tegakkan. Lantas aku tolak perlahan lahan mengikut laluan pejalan kaki yang disediakan.
            “Hey!! Itu basikal saya...”, tiba tiba kedengaran seorang gadis menjerit dari hadapan jalan. Aku menoleh.
            “Basikal saya!!! Jangan ambil...!!!!!”, jerit gadis itu lagi.
           Basikal yang aku pegang ini basikal dia? Pelik! Ini basikal aku. Aku ingat lagi, basikal itu ada di hadapan aku. Jadi, akulah yang terjatuh dari basikal itu.
            Ini basikal aku!
            Aku menunggu. Gadis itu nampak berbeza. Nampak seperti gadis di dalam potret potret lama yang tergantung di dinding dinding rumah aku. Potret ibu aku yang...
            Tunggu sekejap!
            Potret ibu aku? Tunggu sekejap. Dunia ini lain. Baru aku perasan. Kenderaannya! Macam cerita P. Ramlee!
            Gadisnya.. berkaca mata besar! Macam cerita hitam putih. Bersanggul!
            Tunggu!
            Ada sesuatu yang tak kena...
            Kepala aku rasa pening lagi. Lantas aku rebah di bahu jalan. Tak ada siapa menolong. Basikal mini iku jatuh semula ke tepi jalan.
            “Hei, pencuri! Kenapa ambil basikal saya..”, tanya gadis itu lalu mengambil basikal mininya.
            Aku tidak mampu menjawab. Kepala aku masih pening!!
            “Hei, kamu ok?”, gadis itu kelihatan curiga dengan keadaan aku.
            Tiba tiba, pening aku hilang.
            Aku terus bangun. Berdiri menunjukkan kelelakian. Matlamat aku, aku mahukan basikal mini itu kembali.
            “Kenapa kamu berpakaian lain macam saja... kamu dari mana?”
            Pertanyaan gadis itu lantas mengejutkan satu sudut otak aku untuk mengarahkan mata aku untuk menunduk.
            Oh, tidak!
            Pakaian aku, dan lelaki lelaki lain di sekitar berbeza sekali. Tiada seorang pun aku nampak memakai pakaian sebegini di sekeliling.
            Apa sudah jadi!
            “Saya... minta maaf.. Saya ingat itu basikal saya...”, lantas untuk tidak merumitkan keadaan, aku terus meminta maaf.
            “Kamu dari mana ya? Pelik sangat cara kamu berpakaian...”, tanya gadis itu lagi.
            Saat itu otak aku mencetuskan cebisan puzzle yang tertinggal. Baru aku teringat mesin hadiah hari lahir aku dari cikgu Taim itu telah membawa aku ke sini. Saat itu, aku teringat juga hajat aku untuk kembali ke zaman dahulu untuk membetulkan keadaan keluarga aku.
            Ini zamannya! Tahun bila aku tak tahu! Tapi, aku tahu yang aku sudah dihantar menerusi satu medan yang membawa aku ke sini. Dan, perjalanan aku untuk membetulkan keadaan pun bermula.
            Tapi!!!
            Tapi!!!
            Di mana aku harus mulakan...?
            Aku tak tahu ini zaman apa?
            Aku tak tahu bagaimana rupa ibu aku masih muda...!!
            Eh, sekejap! Wajah yang memegang basikal mini di hadapan aku ini sedang merenung tajam wajah aku. Aku perlu lakukan sesuatu! Aku perlu buat dia pergi dari sini. Aku tak ingat apakah keadaan yang ingin diperbetulkan. Tetapi, semakin aku cuba mengingat, semakin banyak memori aku bercantum dan bergabung.
            “Kamu ok?”, tanya gadis itu.
            Aku hanya mengangguk.
            “Lutut kamu luka.”, kata gadis itu lagi.
            Aku diam.
            Memori aku mula bercantum cantum. Dan aku tahu siapa gadis di hadapan aku. Aku kenal siapa gadis berbasikal mini itu!
            “Mak?”
            Gadis itu memandang pelik! Mungkin malas mahu ambil tahu, dia terus berlalu pergi dengan basikal mininya meninggalkan aku terkontang kanting seorang diri.
            Perasaan ini agak pelik. Bagaimana aku harus lenturkan masa silam yang ditakdirkan terjadi? Dan bagaimana aku harus kembali ke masa aku semula?
            Aku berjalan ke arah pancur air di tengah taman. Kedua telapak tangan kemudian mencedok air dan diusap ke muka.
            Bagaimana aku harus betulkan keadaan??
            Hati kecil aku bertanya.
            Saat pantulan wajah aku terukir di air, aku baru tahu sesuatu...
            ...
            ...
            ...
            “Aku tak perlu ubah masa silam untuk ubah masa depan sebab masa depan itu akan terjadi disebabkan aku. Aku ialah suami mak aku di masa hadapan..?? Oh... shhh...”
            Terduduk!

-----------------------------------------------TAMAT-----------------------------------------------

novel PERGI MATI tulisan admin boleh didapati di 

atau senang cerita
whatsapp je 0199960461

Saturday, March 14, 2015

Review: Gone Girl

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | David Fincher
Pelakon | Ben Affleck, Rosamund Pike, Neil Patrick Harris

Kadangkala, perempuan ni nampak je baik. Tapi, diorang ni sebenarnya ganas macam lelaki juga. Itu kot yang David Fincher nak bawa dalam filem Gone Girl yang berasal dari novel tajuk sama tulisan Gilian Flynn ini. Menonton filem ni memang memberikan satu rasa ‘mind fuck’ sebab ianya tidak boleh dijangka dengan mudah saat filem ni mula membuka kotak dan mendedahkan apa yang terisi di dalamnya. 

Yup, walaupun aku rasakan filem ni bermula dengan agak slow, ianya kemudian mempunyai cerita yang memang membuatkan korang rasa perlu tunggu dan tunggu untuk setiap inci detailnya muncul sikit demi sedikit. Gillian Flynn yang juga menulis screenplay ini memulakan dengan memberikan perasaan syak wasangka terhadap watak Ben Affleck yang mana akhirnya berakhir dengan kesudahan tak terjangka. 

Pada aku, Gone Girl sebenarnya membawa kita melihat ke dalam naluri psychopath yang memang sangat brilliant. Ianya tentang survival of the fittest dan bagaimana kau sanggup lakukan sesuatu untuk dapatkan apa yang kau mahu. Dan ya, 2 jam lebih menonton memang sangat sangat terbaik untuk dihabiskan bersama filem ni. 

Aku tak nafikan yang dalam filem ni, Ben Affleck still nampak macam biasa. Aku tidak berapa nak gemar lakonannya sebab entahlah. Tak ada reason yang tough. Tetapi, aku rasakan dengan bantuan Rosamund Pike, yang hanya muncul di pertengahan filem secara serius, Ben Affleck naik dengan sendirinya selepas masa pertama filem yang fokus kepada dirinya saja. 

Rosamund Pike sebagai perempuan psychopath memang mengujakan. Aku rasakan seperti dia ialah kekuatan paling besar untuk filem ni selain Gillian Flynn yang menulis. Rosamund Pike memang berjaya memberikan aku perasaan belas kasihan dan juga dark side of woman yang memang sangat sangatlah di luar jangkaan. Antara lakonannya yang terbaik setakat ini. 

Namun, bagi yang kurang menyukai filem yang memerlukan korang berfikir, dan juga terlalu banyak sembang sembang, Gone Girl memang memerlukan sedikit kesabaran. Titik bermulanya memang agak pantas bermula seawal 10 minit pertama filem. Namun, flashback dan juga intro yang agak dipenuhi dengan muzik skor yang agak ringan membuatkan filem ni agak art. 

Filem ni sebenarnya membuatkan kita berfikir. Ianya tentang siapa sebenarnya lebih kejam. Woman atau man. Dan diskusi inilah yang akan membuatkan filem ni besar. Ianya bukan sekadar orang hilang. Ianya tentang kreativiti yang memang tak tercapai dek akal. 

Menonton Gone Girl memang bermula dengan masalah yang cantik. Then, ianya semakin menegang sehinggalah ianya bertukar menjadi sebuah filem mindfuck yang memang ohsem. Dan saat filem ni ditutup, aku masih rasakan filem ni tidak harus berhenti sebab endingnya yang memang totally insane. Tetapi, tak kiralah korang kenal David Fincher ke tak, aku rasa menonton Rosamund Pike memang menjadikan Gone Girl sebuah filem mesti tonton. 

4/5