FILEM PILIHAN! (disable pop-up blocker untuk baca)

Wednesday, July 23, 2014

Review: The Family

Tahun Terbit | 2013
Pengarah | Luc Besson
Pelakon | Robert De Niro, Michelle Pfeiffer, Tommy Lee Jones

Filem ni lebih dari sekadar keluarga mafia. Ianya menghiburkan. Punya sisi sebuah filem keluarga yang sempurna. The Family yang juga dikenali sebagai Malavita ini seperti sebuah filem yang meriah dengan warna rasa. Ada sedih, cinta, sayang namun ada komedi, aksi dan gangster. Aku tak dapat nafikan yang aku jatuh cinta dengan filem ni walaupun aku rasakan peluang menonton filem ni datang agak lambat dari perancangan. 

The Family bukan filem family biasa. Ianya bercerita tentang gangster. Namun, Luc Besson melalui adaptasi asal novel Tonino Benacquista ini menceritakan sisi keinsafan gangster, dan halangan halangannya. Bak kata pepatah, sekali jadi gangster, maka selamanyalah kita akan jadi gangster. Maka, apa yang bakal korang saksikan ialah kisah keluarga Manzoni yang berhadapan dengan situasi sukar apabila kisah lampau masih mengejar. 

Keluarga Manzoni terpecah kepada empat. Keempat empat ahli keluarga ini, si ayah, si ibu, si gadis dan si anak lelaki mempunyai cerita mereka sendiri. Kita akan dibawa menyusuri empat kisah yang punya lifenya yang tersendiri. Namun, pada masa yang sama, kes besar yang lead kepada main event dalam filem ni tidak dilupakan. 

Luc Besson selaku pengarah tidak melayan filem ni seperti sebuah filem biasa. Kisah ini disulam dengan kekeluargaan, yang pada aku agaklah pelik kalau disebatikan dengan genre gangster. Namun, itu yang terjadi. Ianya menyuntik emosi, tentang cerita untuk menjadi baik namun tidak semua niat untuk berubah itu mampu membuatkan kita berubah. 

Pendek kata, aku gemarkan The Family secara peribadinya. Ianya tidak membawa gaya gangster yang dark dan ganas, tetapi sebaliknya ianya sebuah cerita sisi lain yang sempurna. 

Robert De Niro ialah factor sempurna yang membuatkan filem ni nampak hebat! Tambah pula ada Tommy Lee Jones! Even dua orang pelakon ni dah tersangat veteran, mereka berdua masih hebat dalam persembahan mereka. Robert De Niro nampaknya deliver lakonan dengan tersangat memuaskan. Senang cerita, tersangatlah sesuai dengan usianya, dan gayanya juga. 

Luc Besson juga bijak memparodikan filem gangster dalam filem ni. Skrip yang bagus kelihatan sangat jelas mengingatkan kita kepada filem Robert De Niro sebagai mafia seperti Goodfellas, The Godfather dan Kasino. Sebuah filem tentang kembalinya pelakon ini ke dalam filem mafia bila usianya dah semakin menjengah senja. 

Pendek kata, filem ni sangat menghiburkan. Komedinya sebati dengan mafia dan aksinya. Seperti menyaksikan parody filem mafia yang berjaya! Dengan lakonan, skrip dan gaya persembahan yang memuaskan, The Family memang akan menyebabkan korang menyukai filem ni. Bukan apa, kita jarang melihat filem mafia dari sudut komedi yang sempurna. Ini kalilah, kesempurnaan itu ada! 

4/5

Review: Under The Skin

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | Jonathan Glazer
Pelakon | Scarlett Johansson, Jeremy McWilliams, Lynsey Taylor Mackay

Dah lama agaknya tak layan filem pelik yang sangat membosankan tapi artistic. Orang cakap, filem yang penonton biasa rasa bosan, itulah filem yang sebenar benarnya filem. Macam filem Under The Skin ini, yang padanya tidak ada satu plot yang betul betul menghiburkan walaupun mengenengahkan Scarlett Johanson sebagai pelakon utama. Oh ya, melihat dia bogel sebenarnye menyerlahkan dirinya yang semula jadi. Pendapat peribadi, dia tidaklah secantik mana tanpa seurat benang. 

Adaptasi dari novel tahun 2000 tulisan Michel Faber ini nampak seperti sebuah filem yang sangat dipenuhi dengan imej yang bersimbol dan juga persembahan yang agak disturbing dan pelik. Bagi yang hanya menonton kerana Scarlett, maka filem ini pasti membuatkan anda rasa bodoh bila korang melihat sebuah filem yang korang akan tertanya tanya, ‘what the f is all this, man?’. 

Walaupun filem ni menerima respon positif dari pengkritik kerana gayanya yang penuh dengan kepelikan, filem ni pada aku tidak mampu untuk membuatkan mata aku terbuka untuk menonton sampai habis. Gayanya mungkin nampak indie dan keindiean itulah yang menjadikan ekspektasi filem ni jauh meleset apabila saat menontonnya. 

Namun, aku tak nafikan beberapa visual yang agak berani ditonjolkan dengan gaya pengarah ini yang sangat unik. Jonathan Glazer menggunakan simbol dan caranya tersendiri untuk menggambarkan nafsu seks alien bersarung kulit manusia lakonan Scarlett Johansson yang mana sekaligus memberikan satu faktor yang sempurna untuk persembahan tersebut. Selainnya, mungkin agak biasa dan kurang menjadi perhatian aku. 

Filem ni mengingatkan aku kepada Species, sebuah filem alien tahun 1995 yang mempunyai konsep yang sama. Namun, persembahan Species lebih kepada sebuah hiburan dan soft-porn yang penuh dengan visual yang jujur. Under The Skin tidak menunjukkan ‘kejujuran’ itu apabila setiap babak ‘itu’ dipersembahkan dalam satu visual yang punya simbol tersendiri. 

Ceritanya mungkin pada yang kurang faham, rasa macam tonton cerita entah apa apa. Ya, memang aku pun rasa macam tu! Hahaha. 

Muzik latarnya diminimakan. Sekaligus mengajak penonton menghayati visual yang dipaparkan. Namun, muzik latar yang diminima menyebabkan suasana jadi sunyi. Dan kesunyian itu sangat membosankan. Aku kurang suka, secara peribadi. 

Impression aku tentang Scarlett Johansson, bodynya tak cantik. Impression aku tentang filemnya, pelik dan mebuatkan aku tertanya tanya. Impression aku tentang anda, yang bakal menonton, korang mungkin sebab nak tengok Scarlett Johansson bogel. Aku tak rasa korang akan ambil ceritanya sebagai sebab utama korang menonton filem ni. Kan? (sambil kenyit mata nakal). 

2.5/5

Review: Beauty and the Beast (La bella y la bestia)

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | Christophe Gans
Pelakon | Vincent Cassel, Lea Seydoux, Andre Dussollier

Beauty and the Beast ialah sebuah kisah fairy tale yang sangat terkenal. Rasanya, bagi yang menggemari kartun Disney, karakter love story ni sudah dapat ditangkap di kepala otak korang. Kali ini, cerita ni menerima sentuhan berat, seperti mana Hansel & Gretel, Snow White mahupun apa saja karakter fiksyen yang dimanusiakan. Daripada Christophe Gans, pengarah yang aku kenali melalui filem Brotherhood of the Wolf (2001), si cantik si hodoh menerima sentuhan baru! 

Apa yang aku kagumi ialah, pengarah ni membawakan kisah cantik hodoh ini ke satu tahap baru. Ya, kita akan nampak visual efek yang berat yang sekaligus menjadikan filem ni mirip Tim Burton namun dengan gayanya tersendiri. Dan aku tak nafikan permainan VFX filem ni mungkin antara focus point yang menjadikan filem ni ada aura tersendiri. 

Malangnya, dari penceritaan pula, aku tidak merasakan yang ceritanya sampai ke satu tahap yang betul betul mendewasakan. Beauty and the Beast tidak mampu untuk memberikan sebuah kisah cinta yang betul betul menarik penonton untuk merasa dan menjiwa. Kisah cinta cantik hodoh ini tidak mampu memberikan apa apa rasawalaupun penulisannya cuba untuk memancing penonton untuk merasakan cinta yang diberi. 

Tidak ada ruang yang mencukupi untuk Beauty dan Beast membuka sebuah cinta yang betul betul tragis walaupun endingnya happy. Malah, penceritaannya seperti terperosok dan tidak membawa penonton betul betul melihat kisah Beast dengan lebih dalam dan mencengkam. Kelihatan seperti sebuah cerita yang tidak diteliti dalam garapannya, disitulah kelamahan filem ni. 

Ceritanya yang digarap oleh Sandra Vo-Anh dan Christophe Gans sendiri tidak mampu dicambah dengan baik sekaligus memberikan cerita ini sekadar filem biasa yang hanya bercerita tanpa aura baru kepada kisah ini. Dalam erti kata lain, tiada apa yang spesel dalam ceritanya yang menyebabkan aku sedikit kecewa kerana mengharapkan ianya lebih besar dan berat dari apa yang sepatutnya ada. 

Aku tak nafikan solekan dan visual efek untuk CGI watak the Beast sangat meyakinkan. Namun begitu, aku berharap emosi Vincent Cassel lebih terserlah dalam karakternya sebagai manusia biasa. 

Mungkin, bagi yang mengharap ceritanya mirip kisah asal, filem ni mampu memberikan anda kepuasan. Namun, dalam menghayati keseluruhan cerita, ada sesuatu yang kurang dalam sebuah kisah cinta abadi sebegini. Cinta, emosi dan juga halangan yang tahapnya tinggi patut muncul. Namun, apa yang ada hanyalah sebuah cinta yang biasa yang disulam dengan CGI yang sangat cun dan gempak. 

Kesimpulannya, Le Belle Et La Bete a.k.a Beauty and the Beast hanyalah filem tentang cinta si cantik hodoh yang bercerita dalam emosi yang tidak mampu terserlah. Boleh layan tanpa ekspektasi yang tinggi. 

3/5

Wednesday, July 16, 2014

Review: Sabotage

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | David Ayer
Pelakon | Arnold Schwarzenneger, Sam Worthington, Olivia Williams, Terence Howard

Inilah wajah Arnold Schwarzennegger yang betul padan dengan usianya. Sudah sampai masa untuk penonton melihat dia berlakon dalam filem filem yang lebih pada dramanya, emosinya dan juga jiwa. Pada usianya yang sudah tua itu, menjadi pelakon aksi tidak lagi mampu memberi apa apa. Dan Sabotage ibarat soket dan plug, memberikan lakonan hebat pelakon lagenda ini sebagai satu santapan yang memuaskan. 

Sabotage memberikan Arnie satu sisi untuk dia bermain dengan apa yang kita jarang nampak pelakon ini bawa, emosi. Sabotage tidak menjanjikan pelakon ini satu filem aksi yang besar dan gah. Ianya sebuah filem yang sangat tenang dan memberi peluang untuk pelakon ni masuk ke dalam lakonan yang betul betul sangat sesuai dengan usianya walaupun peminat mahukan dia segah lakonan dalam Predator ataupun apa sajalah filem lakonannya dulu. 

Maka, aku boleh katakan yang Sabotage menampilkan lakonan Arnold Schwarzennegger yang paling sempurna selepas dia mengakhiri kerjayanya sebagai ahli politik! 

Namun, disebalik lakonan Arnie yang terserlah, filem arahan David Ayer yang sebelum ni terkenal dengan End of Watch dan Street Kings mungkin agak kurang menggembirakan hati bila bercakap pada keseluruhan ceritanya. Filem ni kelihatan seperti ingin menjadi filem slasher, namun pada masa yang sama mahu jadi filem polis jahat dan pada masa yang sama juga mahu jadi filem misteri. Dan dalam campur tolak darab bahagi, filem ni gagal menjadi superhebat! 

Ketika cerita mula bergerak, ceritanya jadi macam siput sedut. Agak lambat dalam memberikan keterujaan, dan kadangkala meninggalkan sebuah kesempurnaan filem misteri tanpa apa apa hiasan, iaitu misteri itu sendiri. Sabotage tidak mampu memberikan suasana misteri yang sempurna walaupun misteri itulah yang sebenarnya harus menjadi keutamaan. 

Walaupun plotnya agak lambat, aku tidak nafikan kengerian filem ni adalah pada tahap tertinggi. Filem ni mengandungi violence yang mencukupi, darah yang berkati kati yang memerahkan filem ni. Dan melihat Arnie dalam filem sebegini memang sesuatu yang baru. Segala kengerian filem ni memberikan ruang untuk Sabotage kelihatan seperti sebuah filem dark yang cantik namun gagal melengkapkan kecantikannya dalam treatment cerita. 

Aku tak nafikan yang lakonan Arnold Schwarzennegger yang sangat kena pada tempatnya amat membantu filem ni untuk jadi lebih baik dari teruk. Sekurang kurangnya, kengerian yang maha dasyat, dan Arnie yang sangat baik lakonannya menaikkan Sabotage kepada tahap filem yang biasa biasa. Misterinya mungkin sesuatu yang ditunggu tunggu. Namun, dalam garapan yang agak lemah, Sabotage hanya menjadi tidak lebih dari sekadar filem misteri yang terlalu biasa. 

3/5

Review: Transcendence

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | Wally Pfister
Pelakon | Johnny Depp, Rebecca Hall, Paul Bettany

Sebuah skrip yang sangat lurus namun dalam kelemahan yang ada, love story yang ada menjadi satu satunya bukan kekurangan dalam filem ni. Transcendence seperti sebuah kepelikan yang cantik, namun dalam setiap sisinya ada kekurangan yang sangat memerlukan jangkauan akal yang tidak mampu dicapai. Senang cerita, apa yang dipaparkan seperti berada pada sebuah dasar percaya yang menjangkau akal. Dan senang cerita, ianya tidak mampu dimengerti dengan logik. 

Filem arahan Wally Pfister yang sebelum ni adalah pengarah sinematografi ni berjiwa besar. Cerita tulisan Jack Paglen ni cuba bercerita tentang kuasa teknologi yang menjadi Tuhan. Namun, dalam penceritaannya, ada love story, harapan dan keinginan, serta persoalan tentang sejauh mana pemahaman manusia pasal benda yang tidak mereka fahami. 

Secara jujurnya, filem ni terlalu besar untuk dijelaskan. Namun, Pfister hanya memberikan layanan yang mudah terhadap ceritanya. Namun, kegagalan skripnya yang agak lurus dan tidak menjanjikan kekuatan yang skala tinggi tidak mampu memberikan Transcendence sebuah keajaiban yang tersendiri. Dengan erti kata lainnya, Transcendence hanyalah filem biasa yang tenggelam dalam impian untuk menjadi besar. Tiada sesuatu yang menakjubkan. Predictable! 

Korang akan perasan yang cerita ni lebih kepada ‘yes’ dan ‘yes’. Setiap tingkahlaku tiada penolakan dan kelihatan seperti tiada halangan yang membentuk cerita ke arah jalan yang lebih susah. 

Namun begitu, aku suka filem ni. Even filem ni sebenarnya flop semasa tayangannya, aku rasakan Transcendence mampu memberikan kekuatan pada sisi cerita isi hati, cinta dan kemanusiaan. Walaupun cerita cinta Will Caster dan Evelyn kelihatan cliché dan tidak mampu menjanjikan sesuatu yang baru, kekuatan Johnny Depp, even dia ni sekejap je muncul di skrin bersama Rebecca Hall, mampu memberikan cerita cinta yang cantik. 

Bagi yang mengharapkan aksi tanpa henti, mungkin mengharap seperti Eagle Eye gamaknya, filem ni tidak mampu memuaskan anda. Kekuatan pada aksi memang tiada. Malah, Pfister tidak menekankan kekuatan cerita, secara peribadilah. Apa yang aku nampak hanyalah penekanan terhadap visual efek dan sinematografi yang menakjubkan. 

Walaupun filem ni biasa dan predictable, aku secara jujurnya menyukai filem ni. Elemen yang menjadi kekuatan filem ni ialah pada kisah pasangan kekasih Will Caster dan Evelyn. Aku tak nafikan cerita mereka sebenarnya kekuatan sebenar. Maka, Transcendence tidak menjadi sebagai sebuah filem sains yang bercerita tentang benda besar, tetapi menjadi sebagai sebuah filem sains yang bercerita tentang cinta. 

Predictable! Too simple! Namun berjaya pada kisah cintanya. Transcendence mungkin flop pada kutipannya, namun pada aku, boleh juga rasa touchingnya. Untuk lebih pengalaman dengan kisah si finya, Transcendence tak mampu berikan itu. Sebuah filem yang tidak mampu memberi kepuasan pada sains fiksyennya, especially yang mengharapkan aksi besar dalam filem tentang kepintaran buatan sebagai Tuhan. 

3/5

Monday, July 7, 2014

Review: Noah

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | Darren Aronofsky
Pelakon | Russell Crowe, Jennifer Connelly, Anthony Hopkins, Emma Watson

Ah, aku tak dapat nafikan keberanian Hollywood sebenarnya memberi ruang untuk kita melihat sebuah cerita agama dipindahkan menjadi sebuah cerita yang diberatkan dengan tokok tambah yang menjadikannya unik dan spesel. Aku rasakan apa yang aku tonton tidak seperti melihat sebuah filem Biblical, tetapi aku menonton sebuah cerita yang hanya karakternya sahaja berada di situ, sedikit suntikan cerita asas, lalu fiksi ditambah menjadi penyedap. 

Noah pada aku sangat mengagumkan. Aku tidak mahu bercakap tentang filem Biblical ni yang jauh terpesong dari ajaran agama aku. Aku hanya mahu bercakap tentang Noah yang hanya ditonton pada ceritanya dan garapannya. Aku rasakan filem ni seperti memberi nafas semula kepada kisah popular dalam agama ini untuk hidup dalam dunia baru. Noah seolah dibangunkan untuk bergerak dalam sebuah filem yang utuh, menjadikannya wira yang disanjung. 

Pada awal filem, aku tidak dapat nafikan yang aku sebenarnya tidak rasa apa apa kekuatan filem ni. Russell Crow yang kelihatan biasa dan masih kurang berjaya menarik aku ke dalam dunia kisahnya. Namun, filem ni mula menunjukkan kuasa visualnya yang mengagumkan. Editingnya, visualnya sangat artistik dan berjaya menghias filem ni dengan sempurna. 

Filem ni juga tidak menekankan cerita asasnya, sepertimana yang diketahui umum. Noah kali ni, lebih berat kepada mengfilemkan cerita klasik ini dengan tokok tambah. Tak tahulah tokok tambah apa yang ada, sebab cerita mereka berbeza dengan kepercayaan aku. Tapi, apa yang aku nampak, Darren Aronofsky membawa Noah menjadi tidak nabi dan mengujinya ke tahap lebih berat. Simplenya, Noah sebenarnya sebuah filem yang provokatif. 

Noah bergerak dalam logikalnya yang tersendiri. Kita disajikan dengan kisah kapal Noah yang dikenali, namun diciptakan sebuah konflik yang pada aku menguji Noah ke tahap lebih dari sebuah cerita kenabian. Logikalnya ditambah untuk memberikan Noah sebuah filem yang lebih realiti dari sekadar filem ketuhanan. Dan akhirnya, apa yang anda lihat adalah sebuah karakter nabi yang kelihatan seperti manusia biasa. 

Aku suka Russell Crowe. Lakonannya mantap! Dan menjadi. Tanpanya, Noah hanya filem biasa yang tanpa roh. Namun begitu, aku kurang selesa dengan Emma Watson yang kelihatan agak kurang. Secara peribadi, dia nampak tak sesuai untuk sebuah karakter yang teruji begitu hebat. 

Oh, bagi yang nak menonton, aku sarankan menonton atas bimbingan, jika anda kurang kuat pada kepercayaan dalam hati anda. Noah memang provokatif, cuba membina logikal dalam kisah kenabian, dan kalau tiada kekuatan, bakal membawa kepada sesuatu yang lebih buruk. Penceritaannya cantik dan sangat kuat jika anda lihat filem ini sebagai hanya filem. Namun, jika sebaliknya, ianya bakal memberikan banyak persoalan yang tak mungkin terjawab, jika anda terlalu membandingkan. 

Noah memang membawa kisah Biblical ke tahap baru. Merealitikan Noah menjadikan filem ni kelihatan seperti sebuah filem lelaki hero biasa dan bukannya kisah kenabian yang kita fikirkan. Kisah tentang konflik keluarga, kekeluargaan, konflik diri, dan perintah Tuhan menjadi buah yang diadun sebakul, membentuk rojak yang sangat sedap. Namun, jika anda tidak suka kemasamannya, anda disarankan tidak makan. 

4/5

Review: Awak Nak Kahwin Dengan Saya?

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | Eyra Rahman
Pelakon | Fezrul Khan, Erin Malek, Zalif Sidek, Shima Anuar

Gandingan yang sangat lemah, cedokkan gaya gedik yang tak menjadi, dan ceritanya yang sangat kosong antara kelemahan filem Awak Nak Kahwin Dengan Saya?. Ceritanya mungkin simple sebab pengarah nak letak ke’cute’an Erin Malik dan gandingannya. Tapi, secara jujurnya, I don’t think yang gandingan Fezrul dan Erin menjadi. Malah, melihat mereka berdua berlakon, seperti melihat dua orang dalam dua filem berbeza. 

Fezrul gagal menyajikan apa yang dinamakan sebagai karakter yang mampu untuk membawakan aura tersendiri. Dia gagal untuk menjadi seorang lelaki yang ada aura komedi, dan kadangkala nampak kekok dengan apa yang dia lakukan. Malah, aku rasakan watak Fezrul ni sungguh tak sesuai dengan keadaan. Dan komedinya, gagal. Sangat sangat gagal. 

Namun begitu, erin Malek mungkin sedikit menyerlah. Lagaknya comel dan dia nampak seperti tahu kehendak filem yang memerlukannya untuk nampak seperti gedik, comel dan juga sedikit liar. Aku suka lakonannya walaupun aku rasa dia berlakon dalam sebuah filem yang sebenarnya kosong dan tidak punya apa apa harapan. 

Gandingan yang kurang menjadi tu dah satu hal. Ceritanya pula satu lagi hal. Awak Nak Kahwin Dengan Saya ialah sebuah filem yang sebenarnya lebih bertumpu kepada scene komedi comel dalam ceritanya yang kelihatan ‘ringkas’. Predictability plotnya sangat tinggi sebab happy endingnya memang tipikal dalam filem filem romantik picisan. Itu pada aku bukanlah kelemahan, tetapi kehendak untuk tidak mahu melakukan sesuatu yang lain. Aku terima! 

Namun, apa yang aku rasakan kurang pada plotnya ialah kelemahan untuk menjanjikan kecomelan dalam komedi dan rentak plotnya. Ceritanya tidak diringi dengan babak babak yang comel dan segar. Apa yang ada hanyalah babak biasa yang sangat tidak menjanjikan apa apa yang baru untuk filem yang sebegini. Kalau tak ada benda baru, buat apa bikin filem ni? Repetition tanpa pembaharuan macam buat baulu hangus berkali kali! 

Selepas gagal menampilkan kekuatan dalam Bencinta, Eyra Rahman masih gagal untuk menyajikan filem ringan yang berkualiti lagi. Aku mengharapkan olahan Awak Nak Kahwin Dengan Saya? lebih umph dan menyengat daripada ini. Namun, apa yang aku nampak hanyalah babak babak simple dan tidak terlalu berisi dan kadangkalanya berlalu macam angin. 

Tak ada harapan untuk lebih melihat filem ni sebagai antara filem ringan Eyra Rahman yang boleh dibangga. Dalam kegagalan pasangan pelakon yang memberikan gandingan berkesan, filem ni tenggelam dalam naratif yang tidak ditekankan dengan betul dan berkesan. Filem yang ringan, jika dilayan dengan ringan maka akan meringankan mata untuk terlelap. Maka, terpulang pada korang untuk menonton atau tidak. 

2/5

Saturday, June 28, 2014

Review: Transformers - Age of Extinction

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | Michael Bay
Pelakon | Mark Wahlberg, Peter Cullen, Nicola Peltz, Jack Reynor

No soul! Itulah yang terjadi pada filem yang aku rasakan antara filem yang ditunggu tunggu untuk tahun ini di tayang di depan mata. Filem arahan Michael Bay ini, tidak berjaya memberikan apa yang pengarah ini beri pada filem pertama yang ditayang 2007 dulu. Malah, dengan Revenge of the Fallen yang aku kira satu satunya filem yang ada soul paling gaban bagi siri ini, maka bermulalah kejatuhan Transformers melalui Dark of the Moon, dan seterusnya melalui Age of Extinction, grafnya jatuh lagi. 

Let me get this clear, Transformers keempat ini di tangan Michael Bay tidak ada apa apa improvement. Malah lebih tepat lagi, Michael Bay tidak pernah faham apakah itu ‘reboot’. Apa yang pengarah ini sajikan, melalui tulisan lakon layar Ehren Kruger, Age of Extinction seperti sebuah tulisan yang hilang arah dalam keadaan sedaya upayanya cuba untuk memberikan ‘new face’ kepada siri ini yang sudah mulai ‘mati’ di Dark of the Moon. 

Maka, apa yang anda bakal lihat alah generasi baru Autobot yang entah apa apa, lebih human-look-alike yang sangat tidak menggambarkan ‘robot’ itu sendiri. Jauh benar improvisasi yang diberikan atas nama bikin semula. Malah, kegagalan pertama yang aku nampak ialah Autobot yang tidak ada apa apa. Kosong tanpa kekuatan yang dititikberat pada karakternya! Semuanya tidak ada kekuatan yang menjadikan setiap karakter Autobot dipuja seperti karakter2 filem sebelumnya. 

Lakon layar filem ni longgar. Usah bandingkan dengan filem filem Transformers terdahulu, ianya tetap sama. Namun, apa yang Michael Bay sajikan pada filem ni tidak ada sekelumit improvement. Apa yang ada ialah sebuah lakonlayar yang sangat tidak ada jiwa, lebih teruk dari Dark of the Moon. Terumbang ambing antara tiga cerita yang tidak diimbangkan dengan baik, Age of Extinction sangat membosankan dari segi ceritanya. 

Malah, melalui garapan muzik yang pada aku sangatlah tidak membantu, Age of Extinction mempunyai pelengkap yang tidak melengkapkan. Disebalik visual yang pada aku menakjubkan, Steve Jablonsky dan Imagine Dragons tidak mampu mengulangi kekuatan skor muzik filem Transformers terdahulu. Apa jadah kalau pertarungannya cantik dan hebat tapi disulam dengan muzik yang tidak kena dengan jiwa visual. Rasa sesak! Sesak dan sukar bernafas! 

Dari segi visual efek, ianya masih tak dapat menandingi kehebatan visual efek filem Dark of the Moon. Kelihatan pengarah cuba untuk meniru, atau sekadar mereka semula beberapa visual efek yang gempak namun tidak mampu sampai ke level yang sempurna. Malah, beberapa babak kelihatan tidak kemas pada penataan kesan khas sekaligus mencacatkan beberapa saat filem ini. 

Bay tidak mampu memberikan apa apa yang baru. Apa yang ada dalam Age of Extinction hanyalah apa yang pernah anda lihat dalam filem Transformers terdahulu. Jika anda peminat tegar Transformers dan menghafal babak babak ikonik filem filem ini, anda pasti sedar yang beberapa babak filem ni hanyalah ‘reboot’ beberapa babak filem Transformers terdahulu yang di improvekan situasinya. Malah, plotnya, jika anda perasan, mirip Dark of the Moon yang disatukan dengan Revenge of the Fallen! 

Battle kat China tu nampak tersepit. Tidak mampu memberi ruang untuk melihat meganya battle seperti di Egypt dan Chicago. Hampa! 

Lakonan Mark Wahlberg, Nicola Peltz dan Jack Reynor tidak blend in. Tidak ada keserasian. Tidak ada sesuatu untuk memberikan emosi yang seharusnya. Aku patut rasakan sesuatu tentang hubungan ayah-anak seperti mana aku tonton dalam Transformers terdahulu. Namun, apa yang aku liihat hanyalah sekumpulan watak yang mengembara mengikut kehendak cerita dan diakhirnya tiada apa apa point. Pointless! 

Running time yang panjang menjadikan filem ni tidak mampu memberikan kekuatan dalam segi skrip, lakonan dan arahan. Mungkin next time, Bay perlu selayaknya membikin Transformers dan bukan Bay-formers. 

Pada aku, Transformers: Age of Extinction adalah kegagalan paling abadi untuk filem Transformers. Walaupun kepujian harus diberikan pada visual efek dan juga letupan maha besar yang ditampilkan, kekurangan pada arahan, skrip dan segala gala yang diberitahu tadi menyebabkan aku rasa Transformers perlu beralih tangan. Bay perlu angkat kaki sebentar dan lihat jika Transformers lebih indah kalau berada di tangan pengarah lain. Malangnya, ianya takkan terjadi, sebab filem Transformers seterusnya akan datang tahun 2016 nanti dari pengarah yang sama. 

2.5/5