Friday, January 17, 2014

Review: Ninja 2 - Shadow of a Tear

Tahun Terbit | 2013
Pengarah | Isaac Florentine
Pelakon | Scott Adkins, Kane Kusogi, Mika Hijii (klik untuk senarai penuh pelakon)

Ninja 2 ni bukanlah filem yang betul2 ada seni. Menonton Ninja 2 seperti menonton filem Asia yang dalamnya ada pelakon Hollywood. Apapun, apa yang disajikan bukanlah sebuah seni filem yang sangat mahu penonton terpukau dengan visual. Sebaliknya, filem ni mahu jadi seperti Ong Bak, mahupun apa saja filem aksi seni bela diri Asia. Seperti filemnya yang pertama, Ninja 2 menampilkan Scott Adkins yang mana kehebatan seni bela diri tak dapat disangkal lagi. 

Walaupun filem ni taklah hebat mana sebab ia hanya sebuah filem DVD yang nampak murah, filem ni diyakini, pada aku, mampu memberikan persembahan energetik yang mampu memuaskan peminat filem aksi seni bela diri. Scott Adkins menjadikan filem ini sebagai sebuah filem simbol dirinya untuk dikenali. Maklumlah, mamat ni jarang dapat role utama dalam filem Gred A! 

Namun, aku pula ada rasa berbeza. Aku yakin, dan sangat yakin bahawa Hollywood yang mana dibantu oleh pengarah koreografi aksi Tim Man yang sebelum ini mengarah aksi Kill Bill, aksinya lebih ganas dan bervisi. Melihat pada keseluruhannya, Ninja 2 ada moment aksi yang sangat cantik, kemas dan juga memenuhi tuntutan sebuah filem aksi seni bela diri. 

Malangnya, jika aksinya tidak selari dengan kekuatan ceritanya, aku rasakan Ninja 2 tidak boleh pergi sejauh mana. Pendapat aku secara peribadi, filem ni gagal menyajikan sebuah penceritaan yang boleh memberikan keterujaan yang tinggi selari dengan aksi yang dipersembahkan. Filem ni juga gagal untuk memberikan perasaan berdebar dalam setiap kejutan plotnya yang bergerak dari aksi ke aksi. 

Entahlah orang lain macam mana, tapi bagi aku, aku kurang menyukai penulisan David White yang sangat jelas menunjukkan cerita itu hanya sekadar dibuat hanya untuk masukkan aksi. Ceritanya sangat kosong sehinggakan ianya nampak seperti hanya sebuah tali pengikat yang hanya digunakan untuk mempersembahkan aksi. Sungguh aku tidak rasa naik turun emosi setiap kali kejutan demi kejutan plot diberikan. 

Kegagalan dari segi plot itu mungkin menjadikan Ninja 2 sedikit mendatar pada setiap drama. Melihat sahaja plotnya yang sangat lurus dan tidak dipenuhi plot selayaknya, Ninja 2 buat aku rasa keciwa. Aku berharap plotnya lebih baik treatmentnya dan bukan hanya dibuat sekadar mahu membenarkan Scott Adkins beraksi! 

Tapi, kalau cakap bab aksi, memang tak dinafikan yang filem ni far better dari yang pertama. Walaupuun aku masih meyakini Asia lebih bagus garapan aksinya daripada Hollywood, Scott Adkins sudah lakukan sehabis mampu. Cuma sedikit keciwa lagi apabila pelakon ini agak gagal melempiaskan emosi yang seharusnya ada. Come on! Bini dia mati! Takkanlah tak ada satu pun emosi yang mampu buat penonton kata ‘apa tunggu lagi, kill the bad guy!’ 

Overall, Ninja 2 ada aksi yang lebih baik dari filem pertama. Namun, dalam kegagalan David White menampilkan plot yang lebih bagus dan juga emosi Scott Adkins yang lemah, filem ni terumbang ambing antara baik buruknya. Tak membosankan. Cuma mungkin anda akan rasa sedikit kosong apabila korang melihat bagaimana aksinya tidak betul2 memberikan cerita yang benar benar berdendam. Verdict, terumbang ambing. 

2.5/5

No comments: