Wednesday, September 26, 2012

Review: Leftwings

 Soul filem ini tidak dapat dirasai dari posternya lagi. Apa Leftwings mahu sajikan pun rasanya tak mampu untuk menarik aku untuk menonton. Leftwings nampak hambar dari promosi, lantas sekaligus menjatuhkan filem ini dalam filem yang agak gagal. Namun, Leftwings aku nampak ada benda yang ingin disampaikan. Aku nampak apa yang cerita ini mahu bercerita. Tetapi, disebabkan kehambaran pada skala yang agak serius, Leftwings tidak mampu menyerlah. 


Dengan barisan pelakon yang agak kurang terkenal, Leftwings sudah kecundang. Tetapi, bila aku fikirkan balik, plotnya yang menceritakan kebangkitan sebuah kumpulan baru, amat wajarlah wajah baru yang menghiasi. Oleh itu, bersedia untuk tidak mengharapkan satu persembahan lakonan yang agak baik semasa korang menonton filem ini. Mungkin bagi yang meminati lagu Wings, anda mungkin dapat melepas rindu mendengar lagu lagunya dimainkan dalam beberapa adegan filem ini. 

Aku sebenarnya cuba mencari kisah yang ingin disampaikan. Memulanya, aku rasakan ianya hanya terhenti selepas Leftwings membuat persembahan di pesta konvo saja. Lama kelamaan, aku sedar ianya adalah bibliografi jatuh bangun kumpulan ini. Jadi, kat situ aku rasa kepelikan sebab Leftwings ni bukanlah sebuah kumpulan yang wujud. Selalunya, untuk berbiblio sebegini, kalau menceritakan kisah hidup Wings sendiri rasanya lebih best dari kisah kumpulan baru sebegini. 
Beberapa adegan agak hambar. Memang aku rasakan filem ini dihiasi dengan dialog Dino yang asyik marah marah sebab Ray datang lewat sebab bercinta dengan Yana. Kurangnya hiasan untuk konflik Dino dan Ray, dan juga Dino dan Yana (yang mana bertentangan mata atas apa alasan yang aku sendiri blur) memang menghambarkan kisah ini. Namun, jalan ceritanya masih bisa dihayati. 

Plot adik Shah yang larikan diri pun nampak tidak berapa jelas. Tak menonjol langsung. Sekadar bergaduh sana sini, pastu akhirnya last last, ending subplotnya ditulis kat pre-credit je? Wah, habis tu tak ada gunalah nak gaduh gaduh kalau tak mahu wujudkan satu adegan untuk selesaikan konflik adik beradik ni. Pada pandangan aku, kisah adik Shah ni nampak macam tangkap muat je. 

Tetapi, pada first half cerita ini, walaupun 10 minit awal agak agak membosankan sebab penjelasan dari Dino yang agaklah tidak dapat diresap ke dalam jiwa, filem ini makin lama makin stabil (walaupun ada jugak goyah pada beberapa babak). Yang menariknya, aku tertarik dengan editing 2 babak yang diselang seli dalam satu tempoh masa. Agak unik! 

Tak banyak yang mampu dikomen tentang lakonan. Tak ada apa apa yang bagus pun sebenarnya pada lakonan setiap pelakon. Cuma, apa yang aku rasakan mampu memberi kepuasan adalah persembahan Leftwings dan juga Wings. Ceritanya biasa. Sekadar satu perjalanan kisah ahli kumpulan Leftwings yang taklah berkonflik sangat. Kalaulah konfliknya lebih kuat, emosi lebih dalam, pastinya Leftwings terbaik. Malangnya, itu semua hanya impian. 

2/5

No comments: