Saturday, February 25, 2012

Review: Suatu Malam Kubur Berasap

Apa yang dikatakan oleh Atan di akhir filem ini mengambarkan konon kononnya filem ini memanglah terhebat dan cukup mengagumkan. Atan, kau sudah dianiaya. Maaf, filem ini memang tak masuk akal lagilah mentahyulkan. Walaupun tahyul itu adalah satu perkara yang diterima, pemecahan cerita ini nampaknya sungguh tidak bijak dan juga tidak menarik. Malang sungguh mengenang nasib cerita ini yang nampaknya cuba untuk membuatkan penonton gelak sampai terburai perut tetapi malangnya hanya mampu untuk membuatkan penonton menitiskan air mata mengenangkan duit tiket yang sudah terbakar hangus dalam cerita ini. 
Jujurnya aku katakan Suatu Malam Kubur Berasap tidak mencapai tahap yang cukup membanggakan walaupun pengarahnya adalah seorang Chinese. Bukan apa, selalunya pada minda aku, jika pengarahnya adalah bukan Melayu, memang filemnya akan luar biasa walaupun filem ini adalah filem Melayu. Aku dapat lihat gaya pengarahan bukan Melayu dan Melayu memang berbeza. Harapan itu aku simpan semasa aku menonton filem ini. Dan, simpan sajalah, aku tak jumpa pun kehebatan Ernie Chen. 


Dari mana rosaknya Suatu Malam Kubur Berasap? Dari kebodohan babaknya kah? Ernie Chen kah? Atau penulisannya? Pelbagai faktor nampaknya menyumbangkan kepada rebahnya filem ini di mata aku. Ah, pedulikan 4 juta kutipannya. 4 juta itu hanya pada nombor, apa ada pada kepuasan, hanya diri yang tahu. 

Pertamanya, kita lihat karakter Siti itu sendiri. Persoalannya di sini, hantu Siti itu nampaknya seperti baru muncul di tengah cerita. Ibaratnya penulis skrip sedang terbaring idea tersekat dan tetiba terfikir nak masukkan idea Siti di tengah dan nak akhirkan filem ini. Nampak sangat susunan watak Siti yang dilistkan sebagai pelakon utama itu teruk binaannya. Siapa Siti? Kenapa Siti minta pertolongan Atan? Ah, tak perlu harapkan penjelasan. Memang takkan ada. 

Keduanya, mari kita lihat watak Zack Diamond sebagai Mie yang datang dari KL? Watak Mie ni apa peranannya? Apa yang membuatkan dia tetiba saja rapat dengan geng Atan ni? Mana jawapannya? Oh tidak adoooi. 

Ketiganya, aku lihat karakter Atan, Bun dan Pet ini sendiri tidak teguh dan kuat. Dalam sinopsis kononnya mereka digambarkan sahabat rapat. Tetapi mana penjelasan itu dalam filem? Mengapa Pet kerap sangat menggoda gadis? Mana unsur persahabatan diorang? Benar benar ke mereka ini sahabat? Aku tengok macam masing masing buat hal masing masing jer. 


Keempatnya, aku rasakan kebodohan itu sendiri telah diletakkan pada tajuknya yang memang tak masuk dek akal dengan ceritanya. Suatu Malam Kubur Berasap sepatutnya menceritakan sekurang kurangnya kenapa kubur Siti berasap? Or at least lah, apa saja lah yang berkaitan dengan kubur yang berasap. Tetapi, yang taiknya di sini ialah, apa yang berasap tak pulak ditonjolkan. Sebaliknya, kisah Atan yang dok mengorek kubur tak henti henti macamlah tiap tiap hari ada orang mati tu je yang ditonjolkan. Kubur ditunjukkan berasap hanya pada akhir cerita, selepas bermalam malam cerita berlalu. 

Malah, kekalutan dan kecelaruan tahap gaban filem ini ditambah lagi dengan kehadiran kre filem paranormal yang tetiba datang membuat filem seram. Aku tertanya tanya, mana isi filem ini? Mana point filem ini? Apa yang sebenarnya cuba untuk disampaikan? Adakah ianya filem bodoh yang tidak ada plot yang menjadi tulang belakang? Adakah filem ini filem kosong tanpa plot? Mengarut! Sebuah filem pastinya perlu ada penceritaan! 

Lebih teruk lagi, filem ini kononnya menampilkan Pak Akob yang entah muncul tetiba menyelamatkan roh Siti. Nampak sangat Pak Akob memberikan dialog ciptaan yang tidak layak diciptakan untuk dirinya. Pak Akob bercakap tentang menyelamatkan roh Siti? Come onlah, aku geli dengan dialog itu. Penjelasan ini nampak sangat mengarut dan tidak diatur dengan betul. Malah, bagaimana tetiba 4 sekawan tiba tiba boleh datang ke kubur dan tahu pulak hantu Siti nak menganggu di situ. 

Teruk dan menerukkan, satu babak filem ini menampilkan mayat siapa entah yang kononnya dipinta oleh sedaranya untuk ditumpangkan di rumah Atan. Akhirnya, apa pula kisah di sebalik mayat ini, tiada siapa yang tahu. Macam ada yang tak kena. 

Malah, Siapa Siti itu sendiri tiada siapa tahu. Kalau aku tanya penonton lain pun, diorang sendiri tidak jelas. Dia ini ada rumah di kampung itu. Tetapi, bagaimana pula Atan and the geng boleh tak kenal Siti semasa Siti datang ajak mereka makan kenduri? Siti kata dia orang baru di kampung, tetapi kenapa Pak Akob boleh kenal dengan Siti dan minta dia kembali ke dunia ‘roh’ nya? 

Aduhai. Filem ini terbelit. Aku boleh mampus kalau aku menonton filem ini beberapa kali lagi. Cuba untuk mencari penjelasan di sebalik persoalan soalan di atas. Namun, aku gerenti sampai bila aku takkan jumpa. 

Di sudut positifnya, aku rasakan filem ini punya visual yang ok. Walaupun skor dan bunyi nampak sangat cliche seperti Momok M Jamil, boleh la dibanggakan dengan visualnya. Namun, apa guna visual kalau ceritanya hampeh! Tul tak?? 


Apapun, aku suka lakonan Along Raja Lawak yang cukup sempurna. Rasanya jika karakternya dimasukkan dalam sebuah filem sedih, penonton mampu untuk menangis dengan kelurusan dan kebendulannya. Malang sungguh kepada Zack Diamond kerana lakonannya cukup tak umph untuk genre komedi. Watak Pak Akob sia sia. Apapun, masih banyak lagi perkara perlu diimprove masa akan datang. 

Apa yang perlu diimprovekan on next Suatu Malam Kubur Berasap 2 (kononnya akan datang, tetapi nasihat aku, hentikanlah) ialah mencari penyelesaian untuk lompang lompang plot yang telah tertinggal itu. Banyak soal perlu dijawab. Keseluruhannya, aku memberikan kesimpulan yang filem ini adalah filem seram yang cukup teruk dari segi ceritanya. Sebuah filem yang telah menampilkan banyak hantu sebagai cameo, tetapi hantu utama hanyalah di akhir filem. 

Oh ya, sebelum akhiri review ini, aku ingin bertanya apa kejadahnya Cempaka dalam poster promosi yang tak ada pun kepentingan dalam filem ini. Mana Cempaka dalam filem ini? Yang ada cuma Siti. Siti itulah watak lakonan Nurul Ain yang kontroversi dedah belakang tu. Pada pandangan aku, dedah belakang tu memang tak berbaloilah dengan apa yang dilakukan terhadap karakternya dalam filem ini. Nampak sangat pihak penerbit kononnya mahu mengumpan penonton dengan adegan seksi padahal dalam filem ini, hanya adegan berkemban dalam air yang taklah seksi sangat tu saja yang ada. Selebihnya, Siti (yang dalam posternya menggunakan nama Cempaka entah kenapa pun tak tahu sebabnya) memakai baju kurung / kebaya dan berselendang. 

Aku berteka teki, filem ini adalah sebuah exibition hantu dalam panggung atau sebuah filem cereka? Nah, mungkin ini adalah pameran hantu kot. Sebab apa, hantu Cina pun ada tanpa apa apa sebab. Ketakutan tak dibina, malah komedi itu sendiri tidak mampu dibina dengan baik. Semuanya gara gara plot yang tunggang langgang. Malang sungguh filem ini tidak berjaya mencuit hati aku. Berteka teki bagaimana filem ini mampu untuk mendapat jutaan. Senang saja. Promosi yang bijak. Sekian. 

1/5

2 comments:

Allya Riff said...

tak tengok lagi cerita. hewhew.

SufatihaNur said...

x minat tol cite hehantu neh...