Tuesday, February 14, 2012

Review: Sesuatu Yang Tertinggal

Black nampaknya cuba lari dari cliché seram Azahari Zain, Razak Mohaideen dan juga Ahmad Idham dengan Sesuatu Yang Tertinggal. Gayanya jelas muda dan cukup segar pada penampilan. Ditambah dengan nam Ron yang cukup bersahaja juga penampilan Sara Ali dan juga Zahiril Adzim, filem ini memang nampak muda dan menyasarkan golongan penonton yang cuba mencari cerita baru luar kotak dari sinema Malaysia. 

movie mistakes SESUATU YANG TERTINGGAL:

Malangnya, Sesuatu Yang Tertinggal memang ada tertinggal sesuatu. Entah kenapa permainannya kadangkala nampak seperti filem 80an dengan lakonan beberapa pelakon yang sedikit kaku. Perhatikan saja watak orang perak yang menjaga rumah apabila Pak Amin keluar dari rumah anak yatim. Lakonannya nampaknya seperti sambil lewa dan tidak mampu untuk memberikan keseraman. Cukup saja untuk memberikan twist, tetapi keterjuaan, ianya tidak terjadi. 


Ceritanya cukup Hollywood-style. Dengan idea yang luar dari pemikiran biasa, Sesuatu Yang Tertinggal cuba untuk mirip kisah Mirror lakonan Donald Sutherland yang mana diterjemah dari karya korea bertajuk Into the Mirror. Walaupun kisahnya nampak jauh beza, bagi yang cuba untuk membandingkan memang akan nampak inspirasi tersebut di akhir filem. 

Apapun, sudut lakonan nampaknya diabaikan. Nampak benar Zahiril Adzim gagal untuk memberikan persembahan yang baik. Tidak tertonjol sifatnya sebagai seorang yang dewasa dan juga penting dalam kisah ini. Malah, Sara Ali nampaknya tidak juga untuk tampil dengan keseraman berganda walaupun dia agak baik dalam lakonan selebihnya. Hantu di jamban semasa dia menakut-nakutkan Bella nampak terlalulah comel walaupun darah dan luka di badan sana sini. Ngerinya kurang. 


Idea kematian karakter karakter yang berputar di sekitar dunia Mona nampaknya memang gempak dan mengerikan. Itu salah satu kelebihan Sesuatu Yang Tertinggal. Memberikan sajian ngerinya yang cukup sempurna fiksyennya, walaupun kita tahu orang renjatan eletrik takkan pecah sampai apa satu pun x nampak. Apapun, bagaimana rangka filem ini cuba membina seramnya dengan pembunuhan dua karakter itu nampak menakjubkan. Itu faktor x filem ini. 


Aku juga menyukai bagaimana cerita ini cuba untuk bermain dengan beberapa titik titik putar belit yang dibina untuk mengelirukan penonton. Walaupun putar belitnya nampak seperti terbelit sampai tak boleh nak dibuka, belitan belitan ini nampaknya permulaan yang baik untuk kisah ini. Malang sungguh, belitan ini nampak seperti tak dapat dibuka dengan baik di akhir filem. Ayam sabung, papan ouija, almari lama, dan cermin itu sendiri nampaknya tidak menjelaskan dengan baik apa yang sebenarnya berlaku di akhir filem. 

Soalan soalan seperti dunia apa yang anak yatim tu masuk ke dalam cermin? Kenapa dunia itu nampak lain dan mereka kesunyian? Siapa yang memerangkap mereka ke dalam cermin? Siapa sebenarnya roh dalam cermin itu? Ianya nampak tak jelas. 


Di akhirnya, Sesuatu Yang Tertinggal nampaknya bukanlah sebuah filem biasa biasa. Ini bukan persembahan Azahari Zain, juga Idham dan Mohaideen yang biasa. Tidak ada cerita kultur melayu disajikan sebaliknya cerita fiksyen dalam adaptasi budaya kita. Persembahan Black yang nampaknya tidaklah mengecewakan walaupun penekanan kurang diberi pada aspek lakonan. Dengan hantu muka bulat Sara Ali yang comel dan efek mata terbeliak yang gagal, Sesuatu Yang Tertinggal nampaknya masih ada sisa untuk kewajaran menonton; kengeriannya. 

3.5/5

3 comments:

cerita best said...

takut nya pakjoe tgk pic mula2 2 hahahah

zureen said...

cam best je..

Lady Emilya said...

wah macam best..