Wednesday, January 25, 2012

Review: Underworld - Awakening

Underworld: Awakening bermula dengan flashback yang mengumpulkan 3 siri lalu. Namun, masih boleh ditonton bagi yang baru hendak mengikuti. Filem yang mengisahkan sebuah dunia gelap yang sentiasa gelap dalam ceritanya. Paling menarik, ini adalah pertempuran Lycans dan Vampires dalam era baru selepas ianya dibawa ke zaman kuno pada siri ketiga. Berkesempatan menonton Underworld Awakening di Jitra Mall Cinema tayangan 12.05 tengahari tanggal 25 Januari 2012. Ya, sekali lagi perang akan bermula. 

Underworld: Awakening bermula dengan flashback yang mengumpulkan 3 siri lalu. Namun, masih boleh ditonton bagi yang baru hendak mengikuti. Filem yang mengisahkan sebuah dunia gelap yang sentiasa gelap dalam ceritanya. Paling menarik, ini adalah pertempuran Lycans dan Vampires dalam era baru selepas ianya dibawa ke zaman kuno pada siri ketiga. Berkesempatan menonton Underworld Awakening di Jitra Mall Cinema tayangan 12.05 tengahari tanggal 25 Januari 2012. Ya, sekali lagi perang akan bermula.


Len Wiseman yang bertindak sebagai penulis untuk siri ke empat ini (dia juga penulis untuk siri siri lalu) membawa kisah Selene dan Michael ini ke satu lagi aras. Tahunnya digandakan membawakan kita ke satu masa di mana karakter manusia masuk campur dalam kehidupan perang Lycan-Vampire. Dengan masuknya karakter manusia, ia sekaligus melenyapkan kisah dendam kesumat golongan kasta tinggi Vampire dan Lycans dalam kisah lalu. Dan, Underworld is awaken as a new story and plot!


Kisah kali ini hanyalah satu permulaan. Namun, gegaran barunya sudah dirasai dalam 1 jam 30 minit penayangan. Tidak seperti filemnya yang lalu, Underworld: Awakening bermula dengan tangkas dan pantas. Dengan plot yang simple dan mudah difahami, juga less word, filem ini memberikan anda kepuasan untuk aksi Selene sebagai vampire mortal. Kehebatan Underword sebagai mana yang aku katakana tadi, dibawa ke satu aras baru dengan kehebatan 3D.


Dimana Michael, ianya satu misteri yang harus ditonton. Kisah ini memaparkan bagaimana selepas 12 tahun Selene dibekukan dek satu operasi pembersihan golongan ini oleh manusia, mencari kembali si cinta hatinya yang entah ke mana. Selepas berjaya melepaskan diri, Selene mengetahui bahawa dia ada seorang anak. Lycans mahu mendapatkan anak itu kerana dia adalah anak istimewa. Dan, Selene akan melakukan apa saja yang termampu untuk mendapatkan anaknya semula.

Di sebalik kisah manusia yang memenjara Selene, Underworld: Awakening menyembunyikan rahsia besarnya yang sekaligus meletakkan filem ini untuk disambung kepada fasa seterusnya. Dengan kepadatan aksi dan juga plot simple, aku rasakan perjalanan filem ini memang tidak membosankan sehinggakan kita sendiri tidak sedar bahawa plotnya terlalu simple.


Kate Beckinsale mengungguli carta lakonan filem ini. Dia nampaknya mengawal keseluruhan cerita. Pendek kata, Selene is the story of this movie itself. Ianya bukan seperti dulu lagi. Tiada Lycans yang jahat dan bermusuh lagi. Plotnya lain sangat sangat.

Apapun, Underworld: Awakening adalah satu kebangkitan untuk siri ini. Len Wiseman dan rakan rakannya Berjaya menulis dunia gelap ini dengan revolusi dan memberikan aksi impak ala ala filem 90an dengan penggunaan teknologi yang cukup hebat. Dengan aksi yang memangnya padat, Underworld: Awakening boleh menarik peminat filem aksi, namun bagi peminat Underword, ianya juga a must watch. 
 
4/5

No comments: