Tuesday, October 18, 2011

Review: Nasi Lemak 2.0

Nasi Lemak 2.0 hadir ke pawagam dengan pelbagai spekulasi dan kontroversi. Rata rata mempertikaikan kehebatan Namewee membawa 1Malaysianya dalam file mini. Dek kerana kisah lampau yang diketahui ramai, filem ini nampaknya tidak mampu untuk bertahan di pawagam. Sungguh malang untuk filem ini kerana mengalami nasib ini. Pada aku, filem ini ada identiti tersendiri. Berdiri sebagai sebuah filem yang digaul rata segala etnik, filem ini nampak seperti satu penyatuan, walaupun pemberatannya lebih kepada masyarakat Cina.


Dibikin dengan duit pelaburan dan tidak pakai sikit pun dana kerajaan, filem ini bukanlah teruk. Tidaklah ia terlalu berat mengkritik. Namewee nampaknya berani untuk memberi kiasan dengan cara yang cukup bijak. Aku lihat beberapa isu yang popular berjaya dijadikan satu sindiran yang memang membuatkan orang ketawa, jika penonton tersebut tahu untuk menghubung kait dengan dunia sebenar.

Apa yang filem ini cuba sampaikan pada aku adalah realiti Malaysia. Pada pandangan aku, Namewee cuba menyampaikan bahawa pencampuran kaum secara sihat sebenarnya sukar untuk dilihat sebab semua kaum menjaga identiti kaum masing masing. Ya loh, dalam filem ini pun Cina dipaparkan masih taksub dengan China.

Curry Neh nyanyian Namewee dan Karen Kong, kelakar kot!

Pada aku, dari sudut hiburannya, Nasi Lemak 2.0 berjaya memberikan komedi komiknya yang cukup bijak. Pada aku, babak babak kelakar dalam filem ini berjaya ditangani dengan cukup menarik. Dengan kehadiran Afdlin Shauki juga Adibah Noor, filem yang turut memperlihatkan David Arumugam ini memberikan suasana 1Malaysia yang jarang dilihat dalam filem lain.

Ya, Nasi Lemak 2.0 hampir 70% menggunakan bahasa Cina. Namun, pada aku, it still menunjukkan sebuah realiti masyarakat kita, jika kita tahu menilai.

Rasa Sayang 2.0 by Namewee

Kiasan yang cukup menarik diterjemahkan dalam filem ini adalah skandal video seks. Itu aku faham, Satu lagi, selepas kredit tamat, dipaparkan jsuga bagaimana seorang rakan Huang tidak dapat menerima skrol sebab belum bayar hutang dengan tok gurunya. Mengingatkan aku kepada sesuatu, tersenyum saja. Oh ya, dalam filem ini, gengster adalah Melayu, bukan seperti yang selalu kita lihat yang mana gengster adalah Cina.

Lupakan kisah hitam apa yang dilakukan pengarah ini dahulu. Pada aku, pandang ke depan dan lihat hasil karya ini. Nilai sendiri. Bukannya aku menyebelahi Namewee, namun Nasi Lemak 2.0 nampak seperti satu lagi luahan hatinya tentang Malaysia, dalam satu cara yang lebih lembut dan rasanya mampu untuk membuatkan kita berfikir. Gembira dengar filem ini akan dibawa ke luar negara.

trailer filem Nasi Lemak 2.0

'Lagi lagi orang Cina. Hey, baik kamu semua balik ke negeri China!'. Aku suka ayat ni. Ha3. Ok, cukup!

Semuanya isu yang dipaparkan ada kebenarannya, cuma kita sebenarnya menidakkan realiti itu ini. Aku tafsirkan filem ini cuba untuk menyampaikan bahawa tak pencampuran budaya itu sebenarnya penting dalam kehidupan di Malaysia. Signifikannya Nasi Lemak itu dengan semua budaya di Malaysia membentuk satu penyatuan. Semua orang makan nasi lemak. Tapi segelintir masih tidak dapat menerima penyatuan ini. Apapun, Nasi Lemak 2.0 memang menarik sebagai filem komedi dengan kiasan sinisnya yang cukup lapisan. Mungkin kalau orang yang tidak tahu isu hanya akan memandang filem ini sebagai filem komedi, tetapi masih melucukan.


Efek yang digunakan dalam filem ini cukup hebat. Walaupun dengan skala yang sederhana, penggunaannya kena pada tempat. Sekadar membandingkan filem Hikayat Merong Mahawangsa dengan filem ini, kedua duanya mampu berdiri sama tinggi. Syabas, Namewee! Skor muzik paling best. Paling menyukai gubahan lagu pasal kari, lagu cina versi tamil, juga beberapa lagu dalam filem ini walaupun liriknya nampak keras dan tegas. Tetapi aku akui, ya, itu memang betul!

movie mistakes filem ini:

Pada aku, filem ini bukan seperti filem komersial biasa. Ramuannya cukup untuk menunjukkan mesejnya. Elemen Nasi Lemak 2.0 memang sinis tetapi masih mampu untuk dijadikan bahan hiburan. Namewee, nampaknya seperti sudah memahami hidup berbilang kaum di Malaysia. Filem ini memang menghiburkan, dengan Rasa Sayang 2.0 yang cukup sedap didengar, filem ini memang mesti tonton. Itu pun kalau anda tidak ada dendam lama dengan Namewee. Forget the pass la! Maaf memaafkan tu kan amalan baik.

4.5/5

9 comments:

khairul said...

mungkin sbb faktor si Namawee tu kot

RedVixen said...

aku memang setuju dengan beberapa pendapat dia tentang negara ni. memang banyak korupsi dan bla3. tapi ingat tak dia pernah kutuk azan? kenapa nak babitkan agama dengan masalah negara?? yang tu aku x leh terima dan sorry to say, cannot forget.

Ku Azhar said...

masih xmaafkan dia :)

zaidihanafiah said...

aku sokong ! filem ni lawak . cara dia sampai kan cerita jugak bagus dan tidak menyinggung mana mana pihak . walaweh!

ryzalyusoff said...

citer ni ade lame dah kat laptop ak..tp still x tengok2 lg >.<

Cik Lia Lomi said...

belum tengok lagi, bos Lia ada cdnya, tapi malas nak pinjam pula..

Misteri Girl said...

dari mula sampai habis, BOSAN!

odie said...

bosan2... kontroversi.. kutipan box office jgk.. rm7 juta.. pencapaian cemerlang tuh..

Anonymous said...

kutok negara kutuk pemimpin bley consider bro.... aku pn ade yng xpuas ati.. tapi die kutuk azan, cakap cam ayam bekokok, anjing menyalak ganggu tdo.... tu xley terime.....pk 2x nak abiskan duit aku tok orng camtu....