Friday, August 12, 2011

Review: Flat 3A

Flat 3A menarik pada tajuknya. Kisah yang cuba membina satu konflik daripada objek, yang mana kali ini sepertimana yang tertera, berkisar tentang sebuah flat. Jujurnya, Flat 3 A tidak menjanjikan sesuatu yang diluar kemungkinan. Karya Azahari Zain kali ini terlalu lurus, gedik dan entah apa apa. Maaf kerana ayat aku yang terlalu melampau, tetapi sedang aku menulis review ini yang agak terlambat, itulah 3 perkataan yang mampu untuk mengambarkan suasana penontonan filem ini.

Kisah silam atau sesuatu...

Namun, dalam tenggelamnya filem ini dalam gaya penulisan yang terlalu bersimpang siul, filem ini masih ada juga beberapa perkara yang boleh dibanggakan. Antaranya:

Satu, Kangsuman antara karakter yang begitu baik lakonannya (walaupun ada kala gaya bahasanya entah lain macam, impaknya masih ada)

Kedua… entahlah!

Flat 3A mengisahkan Fiqah yang berpindah ke Flat 3A kerana ingin lari daripada kisah lampau. Malangnya, kedatangannya ke rumah barunya mengundang pelbagai misteri. Mungkinkah Fiqah dihantui kisah lampaunya?

Dengan visual yang terlalu melampau, Flat 3A tidak mampu memberikan suasana kengerian reality. Mana mungkin sebuah rumah yang dihuni seseorang begitu gelap lakarannya. Iya mungkin ianya untuk menghasilkan mud seram. Tetapi, seram harus terhasil dari binaan yang real dan boleh ditangkap oleh penonton. Malangnya, Flat 3A tidak sebegitu. Suasana rumah Fiqah terlalu overdose dan mematikan suasana real yang ingin diwujudkan. Mana mungkin seseorang mahu menyewa rumah yang kotor sebegitu, sedangkan Fiqah punya akal untuk keluar dan membantah pemilihan rumah tersebut walaupun rakannya punya agenda tersembunyi.

Abaikan satu dua perkara yang berselirat. Dalam serabut serabut filem ini, mesejnya pada aku berjaya disampaikan. Supernaturalnya antara yang cliché namun mampu membina satu tema yang baru. Selari dengan isu isu terkini, Flat 3A ditangani dengan isu buang anak, juga dengan tambahan dendam hasat dengki serta reality hubungan luar nikah.

Zaidi Omar sebagai Kangsuman, yang tidak mengecewakan...

Apa yang dapat aku perhatikan, lakonan lelaki lelaki dalam filem ini semuanya kayu. Zaidi Omar terkecuali. No komen. Entah ape ape. Ery Zukhairi sebagai Wahyu nampak belum cukup isi, gaya dan penampilan. Adey Syafrien pula lagilah teruk. Entah kenapa aku tak dapat mencubit sedikit pun emosi watak Anas yang jahat itu.

movie mistakes dalam filem ini:

Kesimpulannya, Flat 3A flat. Emosi seramnya kelaut. Mampu meruntun emosi pada skala skala tertentu jikalau dihayati dengan jiwa yang kuat dan sabar. Flat 3A ada isu, malangnya lakonan lelaki lelaki kayu juga dengan suntingan audio yang memang low class membuatkan Flat 3A hanyalah filem yang menunggu masa untuk duduk di barisan filem filem yang sederhana pada kutipannya.

2/5

p/s: agak lambat… entah ada ke tidak orang membaca ni.. ehe

3 comments:

Syafiqah Takiyudin said...

haaa tau takpe. siap gelak2 dalam cinema tgok cerita ni sebb mcm xlogik. haha!

HARITH ISKANDAR said...

citer hantu kat Malaysia ni mane ade yg logiknyer..buat filem semuanyer mcm tangkap muat je.tajuk je gempak.citer mmm terus down..hehe

Anak Teruna said...

seb bek tak g tengok lagi..