Wednesday, May 16, 2012

Review: Uncle Usin


Uncle Usin ada idea yang baik. Malang dan lagi memalangkan, ceritanya tidak digarap dengan baik dan tidak menyentap emosi kala aksi sedang beraksi seaksi aksinya. Uncle Usin bukan sebuah komedi biasa. Itu tafsiran aku pada kala 1 minit pertama filem ini. Setelah menunggu dan terus menunggu, Uncle Usin tidak mampu naik dan mencapai kepala maksima. Kepala aku pening berfikir, dan kisah ini meninggalkan satu persoalan, perlukah komedi Uncle Usin yang hanya 2 minit di belakang filem menyesuaikan cerita ini dengan tajuknya? 

Uncle Usin sucks! Final konklusi. Tahun lepas aku hentam Abuya atas sebab keyakinan bahawa filem itu boleh untuk pergi maju ke hadapan. Tahun ini, Uncle Usin lagi rendah tarafnya dari filem tersebut. Dengan pengarah, penerbit dan penulis syok sendiri, Uncle Usin memang filem syok sendiri dan layak ditonton oleh orang yang mengarah, menerbit dan juga menulis. Ini filem 2012 yang terlepas kandang dan berani keluar DVD? Ingat lagi filem Misi 1511 yang sucks beberapa tahun lalu? DvDnya tiada di pasaran. Uncle Usin berani. Dengan ada AstroFirst, masuk juga ke situ dengan harapan mampu tebus maruah. Malangnya, gagal lagi menggagalkan. 
Walaupun begitu, Uncle Usin punya perkara yang si pengarah mahu sampaikan. Apa yang aku nampak, satunya filem ini mahu menonjolkan efek yang nampaknya banyak dalam filem ini. Namun, efeknya kadangkala terlebih guna. Overdose efek animasi menjadikan sesetengah babak menjengkelkan lagilah meloyakan. Perhatikan adegan Spy 11 bersilat pada awal filem yang bermula dengan rentak menarik (jurus yang kelakar), tetapi berakhir dengan loya (efek aura yang tak menjadi). 

Mati kau mati. Uncle Usin lagi teruk pada kerja soundnya. Dengan bunyi yang agak malas dan juga tidak kreatif, Uncle Usin punya bunyi yang teruk. Ah, apa lagi keterukan yang mampu aku katakan. Ianya sebuah filem yang tidak berguna untuk bercerita. Walaupun aku rasa Zizan hidup dengan komedinya, malangnya storyline agak hancur lagi membabi buta. Promosinya nampak meyakinkan dalam Astrofirst, tetapi janganlah korang terpedaya dengan iklan Astrofirst yang nampak mempromosikan Uncle Usin dengan agak menarik. Filem ni sucks bro! Sucks! 

Walaupun aku rasakan ada juga ketawa hadir dalam penontonan beberapa ketika, terutama part jurus jurus yang agak menarik, it still tak dapat meyakinkan filem ini ok atau not bad lah. It still sucks! Sorrylah terpaksa menggunakan perkataan sucks terlalu banyak. Nak buat macamna, filem ni sucks. Scene by scene terlalu lama dan membosankan. Dialog yang terlalu ‘bersahaja’ dan biasa. Ah, keterukan berganda senang cerita. 

Keseluruhannya, Uncle Usin kejatuhan dari usaha untuk bangkit. Pesan aku, tak payah bangunlah. Duduk diam diam, dan jadi lah apa yang ditentukan untuk jadi. Uncle Usin mungkin lebih hebat jika ianya bukan filem syok sendiri. Maksudnya, olahan dan perapian skrip dilakukan beberapa orang yang lain dan juga kerja dibahagikan dengan lebih ok. Kalau semua nak balun kat diri sendiri, memang filem ni untuk kau sorang jelah wahai penulis a.k.a pengarah a.k.a penerbit. 

1/5

3 comments:

Anonymous said...

saya setuju dengan anda, seandainya di Malaysia ada kategori filem 'teruk' (suck) Uncle Usin boleh dinobatkan sebagai pemenang.

Anonymous said...

film paling teruk abad ini...sama mcm film david teo...puiiiii...tipu pelanggan je....

Si Pengembara said...

yup.. setuju jugak.. huhuhu.. first time tengok mase first day dikeluarkan.. lawak tu ade, tp entah ape2 la cerita die..