Akan Datang!

Tuesday, July 25, 2017

Review: Baby Driver

Tahun Terbit | 2017
Pengarah | Edgar Wright
Pelakon | Ansel Elgort, Kevin Spacey, Jamie Foxx

Aku menonton Baby Driver kerana aku sebenarnya terpengaruh dengan pelbagai andaian yang menyatakan filem ini antara filem yang terbaik untuk ditonton pada tahun ini. Aku tak mahu ketinggalan untuk menyaksikan bagaimana sebuah ‘popcorn’ terbaik ini dihidangkan dengan segar. Kerana pada aku, pada awalnya, Baby Driver tak ubah seperti sebuah filem aksi biasa. 

Ternyata, ianya tidak mengecewakan. 

Dalam bahasa mudah, Baby Driver bukanlah sebuah movie yang menunjukkan ‘movie’nya. Ianya sebuah filem yang bertindak sebagai sebuah kotak muzik yang penuh dengan lagu, ditambah dengan visual yang tak ubah seperti muzik video yang panjang. Dalam jangkamasa hampir dua jam, yang penting, bukanlah ceritanya, tetapi muziknya. Dua instrument bergerak satu masa, lalu melanggar jiwa penonton dengan rasa segarnya! 

Pergh! 

Dipenuhi dengan seleksi lagu 80an yang memang sebenarnya aku tak biasa dengar, filem ni bijak membawa penonton yang tidak biasa dengan muzik tersebut macam aku untuk tertarik dengan persembahan. Serius, walaupun muzik tu tak best, aku rasakan Edgar Wright menyajikan visual yang membuatkan kau kagum. 

Aku pasti, korang terpesona dengan adegan tembakan yang disusun mengikut rentak lagu, dan juga si Baby yang bermain piano dengan jarinya. 

Jika nak dibandingkan dengan Fast & Furious, filem ni menyajikan aksi yang tidak mengarut sangat. Sejujurnya, ada tiga sahaja aksi merompak dalam filem ini yang aku rasakan hanya dipersembahkan pada kadar biasa. Jika kita nak tonton apa yang berlaku semasa rompakan, ianya adalah sedikit mengecewakan kerana setiap rompakan, ianya akan fokus kepada watak Baby yang menunggu di dalam kereta. 

It’s fun! Tetapi, jujurnya, aku sedikit bosan di bahagian percintaan Baby dengan Debora yang dibina. Namun, ianya berbayar dengan aksi dan twist yang cantik pada akhir filem. Apatah lagi, aksi kejar mengejar macam Grand Theft Auto membuatkan adrenalin menonton menjadi lebih hebat dari biasa. 

Lakonan Ansel Ergort nampak tidak mengecewakan. Wataknya nampak cute tetapi pada masa yang sama berbahaya. Memang serius aku suka bagaimana jiwanya dipersembahkan. Wataknya kelihatan cuba lari dari masalah, tetapi masih tersepit dengan masalah yang sudah dia pilih. 

Lakonan paling gila sekali yang memang buatkan aku stress semestinya si Jamie Foxx. Watak ini ialah watak yang pada awalnya nampak sampingan tetapi ianya menjadi watak penting yang membentuk twist yang sangat unpredictable di pertengahan filem. 

Edgar Wright menggunakan sepenuhnya kekuatan yang ada pada dirinya sebagai pengarah filem ini untuk membentuk sebuah filem aksi rompak-merompak yang luar biasa. Dan memang ianya menjadi antara filem aksi yang memang segar dan berada dalam kelompoknya yang tersendiri. Roh elemen lagu klasik yang pertama kalinya aku rasa pada filem Guardians of the Galaxy nampaknya menapak sempurna dalam filem ini. 

A must watch movie. Tidak sehebat Fast & Furious, jika kau mahu aksi gila babeng! Dan adunan muziknya pada aku lebih baik daripada GOTG, thanks kepada satu dua track hip hop yang menghilangkan kemuakan lagu yang dipilih pengarah dalam filem ni. The Next Episode punya tune memang hidup, beb! Terbaik. 

4/5


Untuk maklumat lanjut berkenaan filem ini, terus ke klink di bawah:

No comments: