Saturday, May 21, 2016

Review: X Men - Apocalypse

Tahun Terbit | 2016
Pengarah | Bryan Singer
Pelakon | James McAvoy, Michael Fassbender, Jennifer Lawrence, Oscar Isaac

Benda besar yang nampak sangat kecil. Itulah yang aku nampak pada filem Apocalypse ini. Seharusnya, filem ni mampu untuk membuatkan kau kagum even bukan sebagai seorang pembaca komik sebenar. Aku, yang bukannya pembaca komik sebenarnya ternanti-nanti kiamat yang bakal terjadi dalam filem ni dan bagaimana X-Men menyelesaikannya. 

Day of Future Past pada aku berjaya untuk menjadi antara filem yang ada idea kompleks tetapi berjaya diselesaikan dengan baik. Apocalypse pula kelihatan seperti satu percubaan untuk menyambung kontinuiti yang sudah tunggang langgang dalam filem sebelumnya bercampur dengan pengenalan beberapa watak yang masih budak-budak ketika kau kenal filem pertama X Men, dan juga isu mutant yang besar dan tidak terkalah. 

Malangnya, pada aku, filem ni ada banyak subplot yang sebenarnya menenggelamkan Apocalypse yang sebenar. Apa yang ada ialah selang seli plot-plot kecil yang tidak dikembangkan dengan baik bersama dengan beberapa plot lain yang menyinggah dan menyemak. 

Terlalu banyak bahagian yang mengutarakan tentang konflik Magneto dan juga beberapa part lain yang terlalu melebihi cerita Apocalypse yang sebenar. Malah, cerita bagaimana Apocalypse berusaha mencari Four Horseman itu juga nampaknya tidak ada pengembangan. Tiada konflik yang besar untuk dihayati kecuali emosi Magneto yang memuaskan. 

Namun, jika kau abaikan segala plot dan juga bahagian pengenalan watak-watak yang sekadar menghiasi runtime menonton, sebenarnya kau boleh enjoy filem ni pada sesetengah bahagian. Pada aku, adegan emosi Erik apabila isteri dan anaknya tebunuh antara yang meruntun jiwa. 

Selain itu, kau akan dapat rasa lebih dalam tentang bagaimana Magneto itu ialah sisi gelap yang sentiasa merasuk diri Erik. Selain tu, aku juga menyukai watak mutant lari laju Quicksilver yang berjaya mencuit hati. Walaupun aku rasa macam kemengarutannya lebih mengarut dari kuasanya sendiri, aku rasa adegan Quicksilver selamatkan mutant dari letupan tu antara adegan yang paling best! 

Bryan Singer ada gunakan beberapa scene daripada filem X Men awal (sekitar 2001 rasanya), namun aku sendiri kurang pasti sama ada filem ni sedang merosakkan kontinuiti yang dah rosak tu atau bagaimana? Pening kepala juga. Tetapi, better anggap filem ni sebagai filem yang bermula dari First Class dan seterusnya ke hadapan. 

Aku akui universe X-Men ni macam pelik. Walaupun aku rasakan macam filem Apocalypse ni seolah-olah cuba memperbaiki timeline yang sudah rosak, namun ianya masih gagal untuk menjawab beberapa soalan. Tak tahulah berapa banyak lagi filem X Men yang perlu hadir untuk membetulkan semua kerosakan yang ada. 

Apapun, X Men: Apocalypse pada aku mengecewakan pada plotnya. Watak Apocalypse tidak sehebat yang disangka. Namun, dari segi entertainmentnya, Apocalypse tetap ada walaupun ya, aku akuii CGInya memang tahap cikai sekali sekala. Dalam Captain America, kita ada Spiderman remaja, sekarang X Men pula edisi remaja. Superhero makin lama makin muda nampak, ehem! 

3/5

No comments: