Tuesday, January 6, 2015

Review: Automata

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | Gabe Ibanez
Pelakon | Antonio Banderas, Dylan McDermott, Melanie Griffith

Bila aku tengok permulaan filem ni, kepala mula ligat teringat kepada filem I, Robot. Kisah tentang robot yang hidup dengan manusia, kemudian ada set of rules yang dikeluarkan untuk pastikan robot ni tak hidup lebih dari manusia. Then in the end, robot ni akan jadi lebih pandai sehingga alter the rules dan bangkang untuk jadi lebih hebat. Then, the story begins. 

Apa yang ada dalam Automata macam tulah jugak. Sebuah idea yang pada aku disifatkan sebagai pengulangan benda yang sama. Cuma idea filem Gabe Ibanez ini pada aku nampak lebih clear dan real daripada filem I Robot yang lebih futuristic dan ‘buat duit’. Automata lebih memaparkan tentang usaha robot untuk jadi diri mereka dan membentuk satu ‘umat’ mereka sendiri tanpa kacau manusia yang ada. 

Secara tersiratnya, Automata cuba berkata yang setiap benda yang dicipta tidak harus dikawal dan setiap sesuatu itu harus hidup tanpa ada kawalan selagi ianya tidaklah mengganggu sistem kehidupan di situ. Automata ada cerita sosial dan juga idea yang besar. 

Namun, pada akulah, Automata tidak begitu menghiburkan. Jauh dari sebuah filem si fi yang betul betul menghiburkan seperti Total Recall dan sebaris dengannya, Automata nampak seperti kurang imaginative dalam perkara perkara si fi. Premisnya nampak agak biasa dan tidak mampu hidup sebagai sebuah naskah yang original dan segar. 

Memang aku sendiri rasa mengantuk sebab filem ni agak lambat dan juga tidak ada benda benda yang benar benar berikan aku grip untuk aku keep on watching sampai habis. Namun, aku gagahkan juga. Plotnya nampak sangat unik namun gagal untuk menampilkan cerita yang betul betul buatkan aku puas. Segala benda yang dipaparkan kelihatan agak lambat. 

Aku mungkin tak salahkan filem, kalau filem ni di mata orang lain nampak hebat dan ohsem. Mungkin filem ni bukan taste aku dan bukan gaya aku. Filem yang lambat dan memang memerlukan penantian satu penyiksaan ini memang filem yang selalunya aku letak tepi. Namun, Antonio Banderas punya pasal, aku gagahkan juga untuk tonton. 

Tapi, entah kenapa aku suka pulak dengan soundtrack yang nampak pelik tapi unik. Memang nampak natural dan real je. Tak perlu orchestra semua, just tepuk tepuk belakang besen atau baldi je. Haha. 

Tak nak hurai banyak banyak sebab mungkin aku tak arif dengan filem filem yang banyak silent dan perlu fokus pada Banderas yang serius bebenar dalam filem ni. Aku akui some part is entertaining tetapi keseluruhan filem ianya sucks! Mungkin pada aku secara peribadilah. Tak tahu kalau orang lain kurang suka dengan pendapat aku. 

2/5

No comments: