Monday, March 31, 2014

Novel: Isteri (S Mara GD)




Mula ketagih dengan Kosasih dan Gozali yang sangat mempunyai jalan cerita yang tak disangka sangka. Walaupun watak Kosasih dan Gozali ni hanya muncul di separuh akhir cerita dan tidaklah sebenarnya penting mana pun kalau namanya ditukar, novel S Mara GD ini memang punya kekreatifan tahap Detektif Conan yang tidak boleh disangkal. Sebelum ini membaca Suami, dan kali ini Isteri berjaya memuaskan nafsu novel penyiasatan dengan gaya penulis ini. 

Penulis ni tidak pernah memulakan ceritanya seperti sebuah drama penyiasatan. Separuh awal novelnya ada drama biasa, yang tidak akan terjangka ke mana ia akan pergi. Sehinggalah ke klise biasa sebuah filem penyiasatan yakni kematian, di situlah baru bermula semuanya. Penulisan S Mara GD pantas dan sangat kemas pada separuh masa kedua. Menjadikan kita rasa sekali penyiasatan yang sedang dilakukan dua polis fiksyen tersebut. 

Rugilah korang yang tak dapat lihat bagaimana penulis Indonesia menulis thriller penyiasatan yang aku rasakan lebih ohsem dari biasa. Kekemasannya, dan jiwanya serta kekuatannya sangat memberikan ruang yang sangat baik untuk nafsu aku terhibur. Pada penyiasatannya, pada moral of the storynya, pada watak watak yang dibinanya, penulis ni memang tidak disangkal lagi. 

Malangnya, buku ini tidak lagi diterbitken penerbit Fixi. Maka, aku termasuk dalam orang orang yang beruntung yaw! 

4.5/5

Friday, March 28, 2014

"The Raid" Berjaya Sebab Dijajah dan Ada Kabel Besar?


Amat dukacitalah seluruh peminat filem Malaysia apabila The Raid 2: Berandal yang dijadualkan ditayangkan serentak bersama filem Captain America: The Winter Soldier (klik utk baca review) akhirnya dikhabarkan telah diharamkan tayangannya atas sebab tertentu. Aku tidak menulis ini untuk bercerita tentang kelemahan LPF Malaysia atau sebarang kaitannya dengan pengharamannya. Aku terfikir sesuatu yang agak lain. Menilai dari kejayaan The Raid, aku bertanya pada diri aku, jika The Raid adalah filem Malaysia, adakah kita akan bangga? 

Jawapan aku, tidak. Tetapi, sedikit sedikit adalah sebab ianya datang dari tanah tumpah darah aku. Sepertimana rasa bangga aku yang hanya sedikit untuk filem The Journey sebab dibikin oleh orang Cina, seperti itulah rasa aku terhadap The Raid. Jika anda lihat, The Raid bukanlah sebuah filem yang betul betul dibikin dengan tangan orang Nusantara. Ya, Gareth Evan itu bolehkah dikira sebagai seorang rakyat Indonesia yang asalnya dari Indonesia? Aku rasa, dari namanya sahaja kita boleh teka yang dia adalah orang putih yang sedang membikin filem Indonesia. 

Dan kesimpulannya di sini ialah, The Raid tak akan seberjaya ini jika pengarahnya ialah pembikin filem Indonesia yang banyak pakai Julia Perez dalam filem filem mereka. Industri mereka takkan dipandang dunia pun kalau Gareth Evan tidak menjual The Raid ke luar negara. 

Gareth Evan sepertinya penjajah yang mengambil alih industry perfileman Indonesia dan kemudiannya memperkenalkan kekuatan filem negara itu mengikut acuan Hollywood. Lihat saja bagaimana skor muzik filem The Raid pertama yang terpaksa diubah dengan muzik garapan Mike Shinoda hanya untuk filem ni keluar dari Indonesia. Maksudnya apa? Kita kena buat apa yang mereka nak, dan barulah kita dapat apa yang kita nak. Pembikin Malaysia pulak, asyik persoal 'kenapa aku mesti buat apa yang diorang suruh, aku tahulah apa yang aku buat'.

Hanya kerana Gareth Evan, maka kabel besar sudah tercipta. Hanya kerana dia orang putihlah The Raid boleh berjaya. Jika korang perasan, The Raid tidak seperti filem Indonesia biasa. Ianya seperti melihat filem Hollywood dalam bahasa Indonesia. Rakyat Indonesia, fan movie khasnya bukan seharusnya membenci, tapi bersuka ria saat pembikin ini berjaya memberikan ruang untuk pembikin lain mengeluarkan produk mereka ke luar negara. 

Dan penjajahan ini tidak berlaku di Malaysia. Tidak ada pembikin filem luar yang mahu bikin filem berbahasa Malaysia. Sebab itulah, Yusry dengan perasaan tak tahu malu mengambil alih mitos Viking dan meng’hang tuah’kan mitos itu. Maknanya, kita nak cuba keluar, tapi tak ada kabel besar yang betul betul boleh menyokong dan memberi tunjuk ajar bagaimana filem yang sebenar. Dan akibatnya, Vikingdom dan Merong Mahawangsa diperlekeh antarabangsa. Dari dua filem Malaysia yang kononnya besar ini juga, kita lihat bagaimana pembikin kita cuba cakap yang 'kita mampu buat dengan hebat' sedangkan definisi 'hebat' di luar lebih dari apa yang dikatakan 'hebat'.

Namun, penjajahan kecil dalam industry kita hanyalah pembikin Cina yang cuba membikin filem Bahasa Melayu. Adalah jugak yang menjadi. Contohnya The Journey. Soalnya di sini, adakah pembikin filem Malaysia, khasnya pembikin Melayu bangga dengan filem Malaysia tersebut? Atau adakah pembikin Melayu rasa geram sebab filem Cina itu berjaya mengalahkan KL Gangster? Kalau pembikin filem Melayu tidak bangga dengan The Journey, sebenarnya kita sedang jatuhkan industri kita sendiri secara diam.

So, dari the Raid yang melihat penjajahan pengarah luar ke dunia filem Indonesia, dan The Journey yang memotong kejayaan filem Melayu, kedua dua situasi ini lebih kurang sama. Cuma, dalam konteks filem Malaysia, penjajahan yang lebih besar seharusnya perlu. Mungkin KRU Films boleh ajak pengarah luar untuk bikin filem Malaysia. Dan in the end, pengarah kita, belajar dari mereka. Kalau pakai kepala hotak sendiri dan hanya fikir untung sahaja, filem kita tak ke mana. 

Filem adalah tentang seni. Seni itu juga perlu kepada penjajahan dan peniruan. Maka, disebalik The Raid yang dibikin si orang puteh ini dan membuatkan Indonesia bangga diri, kita harus lihat satu kenyataan besar terhadap industry kita. Filem Malaysia seharusnya melihat kekuatan The Raid sebagai satu motivasi untuk industry kita berjaya dan bukannya banned filem tersebut sebab Malaysia sendiri tak mampu untuk bikin sehebat itu. Pada aku, filem ni boleh saja ditayangkan dengan kenakan syarat tontonan 18 tahun ke atas. Sekian!

SOUNDTRACK THE RAID 2


01. Alarm (01:14) 02. The Equation (02:17) 03. Toilet Nightmare (01:54) 04. Suck It Up (02:03) 05. Prison Riot (04:32) 06. Ball Inspection (01:53) 07. Phone Call (02:02) 08. Porn Den (03:04) 09. Prakoso (02:01) 10. Undercover (05:13) 11. Club Battle (02:09) 12. Reog (07:06) 13. Punch It (01:37) 14. SIM Card (00:54) 15. Betrayal (01:00) 16. The Assassin (00:56) 17. Pursuit (01:57) 18. Motor Chase (03:24) 19. Wasteland (02:35) 20. Warehouse Stomping (02:03) 21. Uco Dining (01:55) 22. Hammerballs (02:45) 23. Showdown (06:52) 24. Hush (05:06)

download link (uploaded.net) - aku bukan uploader kepada fail ini. sekian

Thursday, March 27, 2014

Review: Captain America - The Winter Soldier

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | Anthony & Jue Russo
Pelakon | Chris Evan, Scarlett Johansson, Robert Redford, Samuel L Jackson

Inilah yang aku tunggu tunggu dalam Marvel Cinematic Universe. Sejak dua menjak ini, selepas Thor: The Dark World yang agak nampak jelas beraksi agak malap pada mata aku, Marvel punya karakter nampak bergelut untuk memenuhi tuntutan plot dan dunia yang makin membesar. Semakin karakter itu membesar dengan ceritanya, semakin payah untuk setiap kaitan dihubung jalinkan untuk membentuk dunia filem Marvel yang sempurna. 

Thor: The Dark World malap. Seperti yang aku sudah katakan dulu. Justeru, aku tidak berharap apa apa pada Captain America: The Winter Soldier. Namun, menonton filem ni mengubah persepsi. Boleh aku katakan filem arahan pengarah duo Anthony dan Jue Russo ini memberikan pengalaman melihat Michael Bay punya gaya dalam dunia filem Marvel. 

Captain America: The Winter Soldier tidak hanya sekadar memenuhi tuntutan sesebuah sekual. Padanya ada gaya, aksi dan semua rencah yang cukup untuk menjadikannya sebuah filem superhero yang sangat mengagumkan. Sebagai peminat filem aksi, semestinya aku melihat pada aksi, dan emosinya. Dan ya, ternyata filem ni taklah mengecewakan sepertimana tuhan guruh mengecewakan aku beberapa bulan lalu. 

Filem ni bermula dengan tenang, dan cantik. Dramanya cukup dan kaitannya dengan New York dan semua insiden sebelum filem ni berlaku memang menarik. Lucunya juga tidak janggal. Sekadar cukup sifat. Dan adegan klimaksnya antara sesuatu yang ditunggu tunggu. Confem korang akan rasa seperti sedang menonton sekuel Avengers! Antara ending filem Marvel yang terbaiklah aku pernah saksikan. Puas dengan adrenalin rush yang disajikan. 

Membandingkan filem ni dengan filem yang pertama pun sudah cukup memadai. Filem ni lebih banyak misteri, dan tidak bergantung kepada penceritaan yang terlalu mengikut komik. Ianya seperti melihat Captain America cuba untuk menerima sedikit sentuhan penceritaan sepertimana Iron Man 3 namun pada masa yang sama, tidak melupakan apa yang sebenarnya definisi sebuah filem superhero. Dalam kata lainnya, Captain America lebih dalam segalanya. Sebuah upgrade yang menjadi!

Mungkin apa yang mampu membuatkan korang rasa filem ni bukan hanya sekadar superhero ialah bagaimana Steve Rogers terpaksa melawan seorang musuh yang sebenarnya bukanlah sekadar musuh biasa. Dia bertarung dengan kisah silamnya dan pada masa yang sama, SHIELD dipaparkan mengalami satu era gelap yang akan memberikan kejutan luar jangka kepada penonton. 

Malah, aku melihat yang filem ni lebih menyamai atau lebih kurang kekuatan filem The Avengers apabila besarnya skala kemusnahan itu dan juga Nick Fury yang dibesarkan plotnya. Ada banyak kejutanlah yang korang bakal saksikan dalam filem ni. Tak payah aku cakap banyak sebab kejutan seharusnya disimpan untuk mata korang. 

So far, ini antara filem Marvel yang sangat memuaskan bagi aku selepas Iron Man 3. Ada banyak konflik, banyak misteri, banyak aksi, dan banyak adrenalin. Captain America: The Winter Soldier berjaya memberikan satu ruang untuk watak Steve Rogers membesar dengan cara yang lebih baik daripada superhero lain. Al maklumlah, superhero pertama kan! Jadi, memang sesapa yang tak tonton filem ni amatlah rugi sebab pelbagai hint untuk filem Marvel akan datang menunggu di post kredit scene! 

4.5/5

Tuesday, March 25, 2014

Review: Need For Speed

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | Scott Waugh
Pelakon | Aaron Paul, Dominic Cooper, Scott Mescudi

Aku tak letakkan harapan yang tinggi bila Need For Speed ni diadaptasi ke filem. Bukan apa, mengadaptasi sebuah game yang mempunyai kurang cerita berbanding permainan aksi bukan mudah. Nak mereka cerita yang bercerita, pada masa yang sama pulak kena berikan roh permainan ke dalam filem sebagai identiti. Menterjemahkannya supaya bukan hanya sekadar lumba dan menang tetapi bercerita tentang ke arah kemenangan, itu sepatutnya yang terjadi. 

Ya, sepanjang menonton filem ni, aku akui, filem Need For Speed ni seolah oleh sebuah filem Fast & Furious versi orang kaya. Nak dibandingkan dengan geng lumba haram filem Fast & Furious dan filem Need For Speed, filem NFS ini memang meletakkan lumba haram dalam sisi orang kaya. Kereta mewah dan orang kaya serta gambaran kuasa yang mereka ada jadi ceritanya. 

Jujurnya, aku rasakan Need For Speed beraksi dengan baik. Memenuhi criteria sebuah filem racing yang tidak bercampur aduk dengan rompakan, jenayah dan lain lain, filem ni seperti mengembalikan kita ke zaman bermulanya Fast & Furious. Agak sukar untuk menjauhkan perbandingan dengan filem F&F sebab aku rasa filem itu lah yang membawa kepada penterjemahan Need For Speed ke layar. Kalau F&F tak berjaya, tak akan ada NFS versi filemlah! 

Aksi filem Need For Speed mungkin pada aku, ok ok sajalah. Kita ada adegan racing yang boleh dikatakan berjaya walaupun aku rasakan adrenalin rush yang diberi masih belum cukup dos. Namun, aku rasa aksinya yang sudah mampu membawa ikon permainan itu sendiri sudah cukup untuk berkata yang peminat aksi racing mampu berpuas hati dengan apa yang disajikan. 

Masalah yang agak besar pada Need For Speed adalah pada plotnya. Seperti aku cakap tadi, rekaan ceritanya nampak terlalu mendatar, diceritakan satu persatu tanpa susunan yang mampu membuatkan penonton bertaut untuk duduk dan menanti rahsia, misteri dan kejutan. Menonton ceritanya yang agak straightforward menjadikan filem ni hanya menyegarkan mata saat aksi racing. Ya, plotnya bukanlah predictable, tapi terlalu lurus. 

Malah, muziknya juga agak kurang menyengat sekaligus tidak mampu memberikan emosi dan semangat yang seharusnya ada untuk penonton merasa, menjiwai dan juga terus memandang ke skrin. 

Malang juga apa yang Tobey Marshall dan Dino Brewster seharusnya lakukan tidak dilakukan seperti sepatutnya. Melihat dua watak ini beraksi seperti tiada apa apa yang berlaku padahal sudah ada konflik besar yang harus ditunjukkan sangat mengecewakan. Sepatutnya, plot Dino Brewster bermula lebih awal, namun, semuanya bermula pada minit 40 ke atas. Agak lama untuk sebuah cerita bercerita permulaannya. 

Ceritanya juga hilang konsisten saat Dino Brewster menawarkan ganjaran hadiah kat some guys yang mampu halang Tobey. Juga love story Tobey dan Julia yang tak konsisten membantutkan perjalanan cerita even aku akui komedinya ada. Emosi Tobey kadangkala tenggelam timbul. Benny melucukan. Ceritanya sudah terumbang ambing sejak awal lagi namun ya, racing menyelamatkan the whole film. 

Overall, macam aku kata tadi, tanpa Fast & Furious yang berjaya, maka Need For Speed takkan wujud. Usaha untuk menjadi the other F&F nampaknya gagal disebabkan penterjamahan dari game yang agak gagal. Walaupun Aaron Paul mungkin membawa ikon baru dalam filem filem racing, namun keseluruhannya, Need For Speed perlu lebih kelajuan dalam plotnya, emosinya dan juga segalanya. Sebuah filem racing yang Gred A namun hanya mampu berada di gred B. 

3/5

Sunday, March 23, 2014

Review: Cuak

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | Khairil M Bahar, Lim Benji, Manesh Nesaratnam, Tony Pietra dan Shamaine Othman
Pelakon | Ghafir Akhbar, Dawn Cheong, Iedil Putra, Tony Eusoff

Plot yang ada Tony Eusoff tu sangat mengkhayalkan. Serius, menonton serpihan filem itu membuatkan aku rasa khayal, terawang awing dengan narration yang sangat bagus cengkamannya. Dialog yang sepatah sepatah baik lontarannya dan permainan visual dan lakonan yang tidak melebih lebih dan simple menjadikan ianya antara paparan Cuak yang paling baik untuk dirasai. Itu baru rasa satu bahagian. Rasa yang lain bagaimana pulak? 

Sebelum tu, kita kembali bicara pasal filem ni sendiri. The whole filem. Diarahkan oleh lima pengarah iaitu Khairil M Bahar, Lim Benji, Manesh Nesaratnam, Tony Pietra dan Shamaine Othman, Cuak sangat lain. Tidak seperti Kolumpo, Cuak tidak ada tiga cerita. Ianya hanya ada satu plot asas yang bahagiannya diagihkan kepada lima pengarah untuk diarahkan. Setiap pengarah menonjolkan auranya dan campur aduk lima pengarah ini membentuk keseluruhan Cuak. 

Ada lima tajuk yang diberikan kepada setiap serpihan cerita, namun rasanya aku abaikan sahaja tajuk tajuk itu sebab aku melihat kepada setiap satunya sebagai satu filem. Filem yang bermula dengan biasa ini bergerak dengan ke sana ke mari. Kadangkala aku rasa konfius, namun lama lama aku terbiasa dengan gayanya, sehinggalah satu titik, aku rasa terjentik dan terkejut dengan isinya yang agak berani dan lain macam. 

Satu bahagian filem ni, yang mana menyentuh sensitivity agama yang agak berani nampaknya dinukilkan dengan begitu cantik. Isunya agak panas dan agak panas telinga sekali sekala, namun ianya membentuk bela dan balas yang agak baik sehinggakan isu yang panas dan provokatif itu nampak membela dengan caranya tersendiri. Jentikannya halus dan tegas dengan wataknya menerima pemikiran bersilang yang akhirnya membentuk satu situasi provokatif tapi terkawal dengan pembisuan beberapa dialog oleh LPF, mungkin. 

Cuak dibantu dengan kerja grafik yang sangat cantik dan memuaskan. Setelah berjaya memuaskan hati menonton Kami Histeria, Cuak berjaya memberikan nafas segar dalam visualnya. Kadangkala, rasa seperti menonton sebuah filem Hollywood yang hanya dilakonkan oleh pelakon Malaysia. Malah, dengan gaya bahasanya yang sangat catchy dan baik, Cuak nampak tak ubah seperti sebuah filem Inggeris yang ada gred. 

Lakonan pelakonnya, even aku nampak ini kali pertama aku nampak dua pelakon ini beraksi, meyakinkan. Dan disebabkan muka muka diorang ni tak pernah aku nampak, maka Cuak sekaligus mengurangkan rasa kebiasaan melihat pelakon popular dalam membawa cerita yang luar biasa sebegini. Apa lagi yang aku harus katakan, mereka berjaya memberikan sebuah persembahan yang agak baik sehinggakan Cuak berjaya men’cuak’kan. 

Overall, aku berharap filem filem sebegini akan memenuhi senarai filem 2014. Mungkin pengarah zaman dulu tak mampu untuk berfikir idea sebegini lagi. Nah, masa untuk orang muda untuk bangun dan luahkan apa yang ada di dalam kepala diorang. Jika beginilah idea dan persembahan sebuah filem Malaysia, maka aku rasakan sedikit masa lagi dunia akan melihat kita untuk memberikan kita peluang untuk melihat dunia. Cuak sebuah ke’cuak’an yang berani, provokatif dan pada masa yang sama funny dan romantik! 

4/5

Review: Kami Histeria

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | Syamil Othman
Pelakon | Fazura, Diana Danielle, Sara Ali, Mila Jirin

Dah lama agaknya Malaysia ketandusan sebuah filem yang betul betul segar macam buah epal yang sangat enak. Dah lama juga kita disajikan dengan ketakutan yang tidak lagi memberi perasaan yang sama seperti mana pemulanya dulu dulu. Dah lama kita menanti sesuatu yang ajaib, dan sedikit sentuhan segar yang akhirnya memberikan perasaan yang sangat berbeza dalam menonton filem Melayu. Kami Histeria mengubat. Ianya pelengkap! Sempurna! 

Menonton filem ni, ianya tak ubah seperti melihat filem Rock! Arahan Mamat Khalid yang ada sesikit elemen Scooby Doo pada gayanya, dengan sedikit rencah seram komedi biasa yang dipersembahkan dalam cara yang sangat pelik. Mana tidaknya, muzik dan hantu agak janggal untuk dibawa tetapi benda itulah yang memberikan Kami Histeria sesuatu yang memberikan perasaan tertarik menarik untuk ditonton. 

Sekumpulan kumpulan kecil yang sedang cipta lagu diberikan pemulaan cerita yang cukup mantap. Dalam menyembunyikan apa yang Kami Histeria bawa, filem ni berjaya menimbulkan rasa yang sangat lain dari yang lain. Ditambah pula dengan muzik Monoloque yang agak memberikan emosi dan rasa yang sangat klasik, Kami Histeria sempurna dari segala aspek. 

Dan yang paling pelik dalam filem ni semestinya Nur Fazura. Melihat wataknya bercakap utara mungkin sekali sekala agak geli sebab ketidakmenjadiannya dan kadangkala tersalah lebih tutur loghat. Namun, sisi Nur Fazura yang aku suka ialah persembahannya sebagai cik Langsuir yang berjaya memberikan satu sisi berbeza kepada genre komedi seram. 

Tabik kepada skrip yang sangat ohsem walaupun aku sebenarnya tertanya tanya tentang arah filem ini disaat Afdlin Shauki muncul menjadi premis cerita. Sudah disongokkan dengan janggal yang agak baik pada awalnya, plot menculik Afdlin Shauki itu seolah olah kelihatan seperti memenuhkan sebuah ruang yang banyak kosongnya. Walaupun kesinambungannya ok, aku rasakan kemunculan Afdlin sangat menjanggalkan. 

Apa yang aku respek dalam filem ni ialah visual yang sangat menakjubkan. Pengarahnya, Shamyl Othman yang pernah terlibat dalam pembikinan drama pendek Disney Waktu Rehat melakukan pengalamannya dalam memberikan filem ni sentuhan yang agak cute, manja, cantik, tetapi pada masa yang sama memberikan rasa seram, kejam dan juga drama dengan sama rata. 

Visual efek yang agak baik digunakan untuk membuatkan Kami Histeria nampak gah dan jitu. Setiap kata kata, subtitlenya serta visual efek cik Langsuir dan tiny miny detail diberi perhatian yang sewajarnya sekaligus menjadikan filem ni antara filem yang agak cun dalam filem Malaysia. 

Nad Zainal, Mila Jirin, Sara Ali, Diana Danielle, Salwana Omar serta Nor Fazura memaparkan yang Kami Histeria boleh wujud sebagai filem yang menyimbolkan feminine dalam filem. Keseluruhannya, filem Kami Histeria seolah olah memaparkan semangat wanita dalam segenap aspek. Sebuah filem yang menghiburkan dengan jenakanya, segar pada ceritanya dan agak kreatif dalam setiap pembikinannya. Good job Red Films! 

4/5

Review: 12 Years A Slave

Tahun Terbit | 2013
Pengarah | Steve McQueen
Pelakon | Chiwetel Ejiofor, Michael K. Williams, Michael Fassbender

Menyaksikan filem yang memang memenuhi tuntutan sebuah award winning film ni sangat memberikan perasaan yang berbeza apabila melihat tema penderaan hamba abdi. Filem arahan Steve McQueen ini memaparkan sebuah cerita si kulit hitam dengan jujur, dan memberikan ruang untuk penonton melihat the real truth kepada perhambaan. Adaptasi dari memoir watak utamanya, Solomon Northup ini sangat memberikan emosi, dan sangat memorable. 

Chiwetel Ejiofor sebagai Solomon Northup berjaya memberikan lakonan yang agak meyakinkan. Mamat yang entah namanya aku tak kenal mana ini memberikan ruang untuk membayangkan 12 Years A Slave sebagai sebuah filem yang menceritakan kebenaran. Tidak ada ruang untuk penonton merasakan ianya sebuah fiksyen yang sangat memerlukan pelakon besar untuk beraksi. 

Di sebalik kesengsaraan dan juga kepahitan dunia hamba abdi yang dipaparkan, 12 Years A Slave adalah sebuah kritikan terhadap Amerika sendiri. Dalam filem ni, orang kulit putih digambarkan sebagai enemy yang sebenarnya tidak terang untuk kelihatan. Realitinya, filem ni sebagai satu sindiran dosa orang kulit putih kepada orang kulit hitam pada zaman tersebut. 

Aku amat menyukai filem yang agak panjang ini walaupun sebagai sebuah filem biografi, korang tidak akan nampak sebuah naratif yang terus dan senang. Malah, dengan penceritaan yang menjangkau timeline sejauh 12 tahun, filem ni memotong dan mengambil cebisan hidup Solomon yang boleh dibawa untuk kita nilai dan kita rasai. Ternyata, apa yang dilakukan berjaya memberikan persembahan yang amat menakjubkan. 

Mungkin bagi sesetengah penonton, filem ni agak brutal dalam membicarakan realiti hamba abdi. Ianya sebuah kisah tragedy yang nampak cuba untuk menyampaikan kesakitan dan juga jiawa yang meronta orang kulit hitam. Filem yang sebegini ada semangatnya yang tersendiri. Dan bersama itu, ianya berjaya sampai ke dalam hati aku untuk mengajak bersimpati melihat kekejaman, dan juga kesengsaraan yang ditonjolkan. 

12 Years A Slave memang bukan sebuah filem yang mampu membuatkan kita berhibur. Aku menonton dengan perasaan yang agak geram dan juga merasai keperitan dijadikan hamba abdi selama 12 tahun akibat satu sindiket yang tidak pernah mendapat pembalasan setimpal. Beberapa syot panjang yang dilakukan McQueen berjaya memberikan masa untuk penonton merasai satu satu babak sehinggakan merasai apa yang mahu dirasai. 

Sebuah filem yang sangat klasik, powerful dan juga sebuah filem yang mampu buat korang rasa geram. Melihat kepada paparan dunia hamba abdi yang dipaparkan, ianya sebuah persembahan bersama emosi dan juga semangat. Kenapa? Iyalah, pengarahnya pun orang kulit hitam. Hanya orang kulit hitam yang memahami orang kulit hitam. Dan 12 Years A Slave ialah sebuah paparan ikhlas dari seorang pengarah kulit hitam! 

4.5/5

Review: Frozen

Tahun Terbit | 2013
Pengarah | Chris Buck & Jennifer Lee
Pelakon | Kristen Bell, Josh Gad, Idina Menzel

Mungkin muzikal Walt Disney sudah mula hilang untuk dinikmati. Tambah pula aku dengan usia yang makin tua ni, muzikal Disney dilihat seolah olah hanya untuk kids. Aku menonton, tapi perasaannya tidaklah semeriah dulu. Zaman dimana kita bermimpi untuk menjadi apa yang difantasikan kepada minda kita. Zaman yang kita lebih percaya pada sebuah cerita dongeng tanpa melihat kepada akal benar dan sebab musabab yang jelas. 

Frozen yang diinspirasikan dari The Snow Queen adalah sebegitu. Temanya klasik mengikut ciri filem klasik Walt Disney. Cuma apa yang baru hanyalah visual terkini dan teknologinya. Menonton Frozen membuatkan aku rasa seperti menonton sebuah filem yang tidak membesarkan aku, tetapi sebaliknya memerangkap aku dalam memori kanak kanak yang dulu. Ada muzikal, cinta sejati, komedi dan sedikit elemen lagenda yang biasa. Moral tidak ketinggalan juga. 

Pada aku, Frozen mengagumkan pada visual. Gambaran musim salju yang menakjubkan mungkin memberikan persembahan menarik pada mata. Setiap inci, seperti kebanyakan filem filem animasi Disney yang lain juga, diberi penelitian yang terperinci. Suasananya fantastic dan menyebabkan penonton terbeku sekali dengan persembahannya yang mungkin agak memberansangkan setelah Monster University berada dalam zaman kegelapan Disney. 

Ya, sejak dua tiga menjak ni, Disney nampak seolah olah habis idea walaupun teknologinya makin lama makin meningkat. Dan mengembalikan sebuah cerita fantasi sebegini sudah membuktikan yang Walti Disney sudah kembali menaiki takhta untuk merangkul kembali hati peminat filem animasi di seluruh dunia. 

Frozen berjaya memberikan semangat Disney yang klasik seumpama Beauty and the Beast, Lion King, Snow White dan beberapa filem lain. Semangatnya ada bersama dengan lagu lagu muzikal yang pada aku mungkin sangat baik. Sangat catchy dan juga best! Demi Lovato mungkin tarikan yang terbaik bersama Let It Go! 

Apa yang menarik tentang Frozen, ianya juga tidak mempunyai watak jahat yang tipikal. Sekaligus, ianya memberikan sisi baru kepada sebuah filem yang meminjam gaya klasik tetapi menerima sentuhan baru. Tiada penjahat seperti dalam Snow Queen, tak ada wicked witch dan juga tiada makhluk hodoh yang perlu dimusnahkan. Frozen bercerita dengan cerita tanpa diduga dan memberikan kita perasaan ingin tahu kemana cerita ini harus dibawa. 

Walaupun aku rasakan perasaan menonton Frozen tidaklah semegah kanak kanak menontonnya, aku boleh rasakan jiwa menonton filem ni. Rupanya ada lagi jiwa kanak kanak dalam diri aku! Kesimpulannya, dengan marketing Frozen yang membawa dua puteri Disney bersama dalam satu filem, filem ni mungkin menjadi kegemaran kanak kanak. Sebuah filem yang mengembalikan kegemilangan era Uncle Walt! 

3.5/5

Review: Firestorm

Tahun Terbit | 2013
Pengarah | Alan Yuen
Pelakon | Andy Lau, Chen Yao, Ka Tung Lam

Dah lama tak tonton filem Chinese. Sekali sekala terdengar nama nama besar dalam sebuah filem besar nampaknya menarik aku untuk menonton. Firestorm terpilih sebab adanya Andy Lau. Bukannya sebab aku minat dia pun. Cuma hanya tertarik apabila filem ini dilihat menonjolkan aksi hijacking dan juga bukan tipikal martial art movies. Ya, Firestorm bukan filem martial art, tapi ya ianya filem aksi. Banyak tembak menembak, banyak emosi dan banyak CGI. 

Menjadi filem kepolisan 3D pertama China, Firestorm menjanjikan visual yang sangat menakjubkan. Aksi letupan sangat maha besar dan memberikan kepuasan. Mungkin itulah antara sisi paling hebat filem ni apabila aksi visualnya memberikan gambaran aksi yang sangat mengujakan walaupun aku rasakan kerja sinematografinya masih tidak banyak menunjukkan sesuatu yang baru. Mengapa aku kata gitu, sebab aku melihat adegan car chase yang masih tidak hidup dengan cantik walaupun ada energy. 

Menonton Firestorm juga seperti melihat seorang superhero Tamil dalam filem Chinese. Andy Lau memang sangat susah untuk mati, sangat heroic dan jug kalis letupan. Cuma apa yang dia tidak kebal hanyalah pintu kereta yang dirempuh. Dan itu tidaklah mengecewakan. Aku hanya rasakan kepelikan apabila setiap letupan bukan melemahkan watak ini tetapi sebaliknya menjadi ‘charge’ baru yang membuatkan orang semua tertanya tanya watak polis ini ‘tuhan’ atau manusia. 

Namun, itu semua mungkin tak mengapa. Aku suka aspek ketamilan yang ditonjolkan. Sangat heroic dan menjadikan filem kepolisan yang ada gayanya tersendiri. Bukan senang tu nak tonton actor Chinese dalam gaya Tamil! Hak3 

Bahagian ceritanya pula, Firestorm punya cerita yang hanya banyak berteraskan kebetulan. Kita ada polis dan penjenayah yang mana sisi gelapnya ialah mereka ini teman sekolah. Kita ada kebetulan yang sangatlah banyak sehinggakan final scene selepas letupan bawah tanah Hong Kong dimana sebuah lori langgar someone juga sangat kebetulan. Aku rasa kebetulan itu bagus, cuma apabila kebetulan terlalu banyak, aku pulak yang rasa menonton filem ni juga satu kebetulan. 

Mungkin Alan Yuen banyak mengabaikan banyak aspek dalam membikin Firestorm. Emosi Lui pada aku mungkin hanya sederhana walaupun persembahan ceritanya mungkin cantik. Kisah cinta yang kecil diselitkan sangat sikit sebagai satu plot kecil. Terdapat ketidakkonsisten yang diwujudkan dalam beberapa bahagian sehinggakan kita sebenarnya terlupa apa yang sebenarnya mahu diceritakan. 

Tapi, the best part yang aku suka dalam filem ni ialah adegan pertempuran akhir yang menyaksikan Hong Kong berubah menjadi sebuah warzone. Adegan yang sangat brutal namun sangat memberikan suasana perang polis criminal yang sangat hebat dan cantik walaupun terlalu banyak Tamil act dalam setiap babak Lui. Adegan yang sangat panjang ini memberikan kekuatan yang tersendiri dan cukup memberikan adrenalin rush yang sempurna. 

Jujurnya, Firestorm bukanlah filem yang sempurna. Dalam pergerakannya, filem ni macam terlebih pada visual dan kadangkala terabai dalam menyempurnakan 3D yang diwar warkan. Namun, pada aku secara peribadi, Firestorm mungkin sebuah filem kepolisan yang sangat brutal dan paling gila aku pernah saksikan. Pertempuran yang amat gila di tengah Hong Kong mengaburkan sisi hitam filem ni sekaligus memberikan ruang untuk memuji ketidaksempurnaan filem ni. 

3/5

Saturday, March 8, 2014

Review: :Laga

Tahun terbit | 2014
Pengarah | Ismail Yaacob
Pelakon | Syazwan Zulkifly, Wan Hanafi Su, Eman Manan, Nasir Bilal Khan

Menonton Laga arahan Ismail Yaakob ini ibaratnya seperti melihat filem lakonan Harrison Ford, Arnold Schwarzenneger dan Stallone di usia senja mereka. Bak kata di Hollywood, pelakon usia tua masih boleh beri bisanya pada penonton. Begitulah yang Laga bawakan. Aura pelakon tuanya yang sangat menjadi kesan besar dalam file mini menjadikan filem ni tidak mengikut gaya biasa. Eman Manan, Wan Hanafi Wan Su, serta Nasir Bilal Khan bergabung! 

Menonton tiga bakat besar ini, yang mana makin disisihkan sebab cerita yang sudah tidak sesuai dengan mereka sangat memberikan satu nafas segar. Laga memaparkan sisi yang baru bagi generasi muda menilai sejauh mana Tok Adi mampu menjadi lebih jauh dari sekadar penggali kubur. Malah, Laga juga menguji sejauh beraninya Wan Hanafi Wan Su melakonkan adegan mesra yang sangat meranjangkan suasana. 

 Aku suka bakat bakat ini, paling hebat aku sukakan Nasir Bilal Khan yang sangat hebat. Mengingatkan kembali kepada zaman kegemilangannya dulu sebelum kini yang hanya dikenali melalui tanah kubur. Filem jantan jantan berlaga ini memang sangat jantan kerana menggabungkan keberanian lelaki, pandangan lelaki dan juga jiwa lelaki yang penuh nafsu, sesak, resah, maruah dan juga kejantanan yang kelihatan dari seluruh badan filem. 

Plotnya mungkin agak berani, melihat kepada ngerinya ayam ayam dipertaruhkan untuk mati syahid hanya pada nama lakonan. Plotnya mungkin berani, melihat kepada Marsha Milan Londoh yang sanggup berlakon separa bogel sebagai isteri muda. Selain itu, Laga mungkin aku boleh ibaratkan sebagai KL Gangster versi laga ayam campur elemen semangat sukan seperti dalam Libas. 

Namun, dalam pada aku menyukai keberanian ini, aku rasakan perjalanan cerita ini tidak disusun sebagai sebuah filem yang menyatu. Filem ini ada banyak plot yang kelihatan terpisah sehinggakan aku sendiri rasakan tidak tahu mana satu sebenarnya idea Laga. Separuh masa pertama itu ialah Laga, pada pandangan aku. Namun, apabila komplot kehilangan duit menang berlaku selepas laga terakhir, adakah itu juga Laga atau sekadar satu cerita yang ditambah? 

Plot cintanya sangat tidak relevan. Namun, penulisannya membenarkan cinta itu ada dalam usaha menggambarkan jiwa lelaki yang pada masa yang sama didengari seorang perempuan. Tapi, aku rasakan untuk cinta berlaku dalam sebuah filem yang hanya membenarkan lelaki sahaja bertarung untuk menjadi terbaik, plot cinta ialah sesuatu yang sangat buang masa. 

Aku juga agak keciwa dengan kehilangan Nasir Bilal Khan yang sangat menjadi tanda tanya. Aku rasakan pelakon itu seharusnya membawa dirinya ke hujung cerita. Malangnya, membiarkan pelakon itu pergi tanpa apa kata selepas kalah bertarung selepas sejam plotnya berkisar tentang pertarungan laga ayam adalah sesuatu yang sangat memberikan seribu satu tanda tanya yang tidak perlu ada. Malah, aku rasakan Marsha Milan menjadi satu karakter yang sia sia apabila dia juga menerima nasib yang sama seperti Nasir Bilal Khan. 

Malah, adegan akhir yang pada aku mungkin agak cantik selepas twist yang dibina selepas Laga yang sebenar mungkin kurang memberi impak besar yang cantik sebab bermula pada minit ke 60 filem tersebut. Come on! Dah macam lihat dua bab yang berbeza dalam satu filem yang rasanya tak sepatutnya terjadi sebegitu. 

Overall, aku suka filem ni sebab ianya seksi bertempat, veterannya hebat, laganya tumpat! Elemen semangat dari visual dan skornya menambah kekuatan adegan laga ayam. Tapi, apabila Nasir Bilal Khan dan Marsha Milan seperti disingkirkan tanpa alasan yang kuat, aku rasakan dua karakter ni sepatutnya tak wujud dari awal dan ceritanya menjadi sangat2 terdesak untuk bercerita. Mungkin bila terlalu banyak konflik, Laga sudah jadi telemovie 13 episod yang dimampatkan. 

3/4

Novel: Suami (S Mara GD)

klik untuk gambar lebih besar

Karya S Mara GD ini tidak kelihatan seperti sebuah penyiasatan pada separuh masa awal. Sekaligus, misteri Kosasih dan Ghazali menjadi satu tanda tanya besar tentang siapa sebenarnya mereka. Bercerita tentang sebuah keluarga dan konflik si suami yang menyembunyikan rahsia si isteri pertama, novel Suami berjaya menyampaikan rasa drama, emosi dan juga cinta yang sangat berani dan cantik. Dan apabila Kosasih dan Ghazali masuk, Suami menjadi tumpat! 

Novel ini mempunyai pembukaan cerita yang sangat sedetik dan sedetiknya bercerita tentang karakter. Tiada siapa menduga bagaimana novel ini akan jadi sebuah novel penyiasatan sehinggalah satu insiden yang tercetus dimana Kosasih dan Ghazali ini muncul bagai Spiderman yang sedia membantu. Dan disitulah, kebijakan penulis terserlah dalam membina misteri siapakah pemain sebenar cerita ini yang harus ditangkap. 
klik untuk gambar lebih besar

Aku suka penceritaannya. Suka emosinya. Suka gaya Detektif Conan tambah CSI yang ditonjolkan. Ianya sebuah penyiasatan yang sangat cantik dalam susunannya. Buku yang sudah menjadi klasik di Indonesia dari novelis thriller no 1 negara itu memang sedap dihayati walaupun ada satu dua definisi kata Indonesianya tidak diberikan nota kaki yang sewajarnya. Enak bagi penggemar thriller dan penyiasatan misteri. 

4/5