Sunday, November 16, 2014

Review: Lucy

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | Luc Besson
Pelakon | Scarlett Johanson, Morgan Freeman, Analeigh Tipton

Idea yang manusia hanyalah menggunakan 10% otak dan apa akan jadi kalau kita guna otak kita 100% diangkat menjadi tema filem Luc Besson kali ni. I hope that idea ni akan dikarang dengan ohsem dan menerima unsur ‘realiti’ yang lebih menjadikan logika itu ada. Aku juga harapkan yang Lucy menjadi filem science fiction yang lebih dari sekadar si fi yang faktanya hanyalah pada karangan. 

Mana tidaknya, kegagalan Transcendence menyebabkan aku rasakan Lucy mungkin bakal menerima nasib yang sama. Kegagalan untuk menyerlahkan sebuah si fi yang besar dari hanya sekadar tulisan. Bukan senang untuk paparkan manusia yang di akhirnya menjadi ‘tuhan’. 

Well, aku rasakan Lucy hanyalah sebuah hiburan kosong. Tak ada apa apa logika dan juga sebuah benda yang betul betul tegar pada fact yang ingin diberikan. Luc Besson sebenarnya mengarut dengan apa yang ada pada kepala otaknya. Lucy hanyalah idea ‘pinjaman’ dari Transcendence dan menerima suntikan ala ala filem superhero. 

Luc Besson mencipta sebuah cerita yang bergaya tetapi hanyalah sebuah fiksional semata mata. Filem ni hanyalah sebuah karutan Luc Besson yang pada aku tidak ubah seperti filem santai yang hanya ditonton untuk suka suka. Garapan Luc Besson pada aku bermula dengan baik tatkala kita diberi masa untuk memahami teori yang diutarakan oleh Professor Norman. Namun, ianya mula menjadi mual apabila Luc Besson mula mengarut! 

Lucy menjadi ‘superhero rekaan’ Luc Besson yang tidaklah superhero mana. Lakonan Scarlett Johansson kadangkala mengingatkan aku kepada gaya Shah Rukh Khan dalam My Name Is Khan. Nampak sangat sangat fiksional. 

Walaupun ceritanya memang ke laut. Aku tak nafikan filem ni menghiburkan bagi penonton yang bisa terima idea yang sangat sangat luar biasa ni. Luc Besson mengembalikan moment kejar mengejar polis yang mengigatkan kepada Taxi, juga menjadikan Transcendence lebih baik dari lakonan Johnny Depp. Mencampurkan mafia Korea dan sains fiksyen juga macam pelik tepi ohsem! 

Lucy sangat pantas dan juga sebuah roller coaster yang boleh aku katakan lain dari yang lain. Ceritanya sukar dijangka dan boleh dikategorikan sebagai rare. Lucy milik Scarlett Johansson. Korang akan lihat satu perjalanan kisah Lucy yang memang sangat sangatlah weird. 

Kalau tanya aku secara peribadi, aku rasakan Lucy mungkin hiburan kosong popcorn yang menarik. Apa tidaknya, kau akan tonton sebuah dokumentari Discovery Channel yang di dalamnya ada Scarlett Johansson. Fakta, fiksyen dan juga idea gila Luc Besson menjadikan filem ni ‘rojak’ si fi campur aksi yang pelik tetapi menghiburkan! 

3.5/5

1 comment:

Anonymous said...

Haha.kau tak dpt tangkap isi cerita ni dik.