Sunday, October 12, 2014

Review: Vampire Academy

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | Mark Waters
Pelakon | Zoey Deutch, Lucy Fry, Danila Kozlovsky

Hollywood dah ada macam macam genre pasal vampire. Ada vampire yang romantik, ada vampire yang hodoh, dan macam macam lagilah. Ada juga macam macam style dan gaya persembahan untuk setiap movie. Dari Twiligh ke Underworld, semuanya ada cara tersendiri, dunia tersendiri, dan yang pasti originalitinya ada. Tapi, sebagai penonton Vampire Academy, semua itu tiada dalam filem ni. Ianya seperti lego yang dipasang2. 

Ambil Harry Potter punya setting, lekat kat satu bahagian. Ambil Twilight dan tampal kat atasnya. Dan dari dua blok tu, kita bina satu kapal. Kita layarkan, dan wallah, cerita pun bermula. Dan melihat Vampire Academy dengan cara itu, ianya sebuah cerita yang sangatlah tidak original dan sekaligus tidak mampu untuk deliver apa yang dipanggil excitement. 

Bukan dari originalitinya sahaja, Vampire Academy sangat jauh untuk menjadi sebuah filem vampire yang betul betul memuaskan. Tak tahulah bagi yang membaca novelnya. Bagi aku, kisahnya membosankan. Terjemahan novel tidak mampu diangkat dengan baik dan menjadikan cerita filem ni sangatlah biasa dan tiada taring. 

Mana mungkin kalau nak diangkat ke layar, novelnya teruk. Orang tak angkat novel teruk ke layar. Lainlah kalau Mark Waters yang pernah arahkan filem Mean Girls dan Freaky Friday ni tak faham apa itu terjemahan yang sebenar. Maka, apa yang terjadi ialah salah Daniel Waters selaku penulis lakon layar. Lakonlayarnya membosankan. 

Malah, lakonan Zoey Deutch dan Lucy Fry tidak ada kekuatan langsung. Dua mereka, yang seharusnya jadi nadi yang benar benar carry the film, tidak mampu untuk mengangkat cerita ni ke satu level yang sempurna. Watak Rose Hathaway terumbang ambing, tenggelam timbul dan tidak tahu arah. Lissa Dragomir pula tenggelam punca. Kejam diutamakan, kejap diketepikan. Hiasan karakternya juga bosan! 

Hadoi, semuanya tak kena. Filem ni macam lost kat terjemahannya. Hubungan antara Rose Hathaway dan juga Lissa juga tidak ditata dengan sempurna. Sekaligus, ianya satu kejatuhan besar untuk filem ni menjadi gagal. 

Mungkin screenplay filem ni seharusnya menjalani terjemahan untuk drama tv. Ianya mungkin boleh menjadi sebuah siri yang lebih senang dan mudah untuk dihadam. Lagipun, filem yang terlalu banyak cakap dan tidak ada sesuatu yang unik bukanlah menarik bagi aku. Mungkinkah ini worst adaptation untuk tahun 2014? Korang nilaikan. 

2/5

No comments: