Wednesday, July 23, 2014

Review: Under The Skin

Tahun Terbit | 2014
Pengarah | Jonathan Glazer
Pelakon | Scarlett Johansson, Jeremy McWilliams, Lynsey Taylor Mackay

Dah lama agaknya tak layan filem pelik yang sangat membosankan tapi artistic. Orang cakap, filem yang penonton biasa rasa bosan, itulah filem yang sebenar benarnya filem. Macam filem Under The Skin ini, yang padanya tidak ada satu plot yang betul betul menghiburkan walaupun mengenengahkan Scarlett Johanson sebagai pelakon utama. Oh ya, melihat dia bogel sebenarnye menyerlahkan dirinya yang semula jadi. Pendapat peribadi, dia tidaklah secantik mana tanpa seurat benang. 

Adaptasi dari novel tahun 2000 tulisan Michel Faber ini nampak seperti sebuah filem yang sangat dipenuhi dengan imej yang bersimbol dan juga persembahan yang agak disturbing dan pelik. Bagi yang hanya menonton kerana Scarlett, maka filem ini pasti membuatkan anda rasa bodoh bila korang melihat sebuah filem yang korang akan tertanya tanya, ‘what the f is all this, man?’. 

Walaupun filem ni menerima respon positif dari pengkritik kerana gayanya yang penuh dengan kepelikan, filem ni pada aku tidak mampu untuk membuatkan mata aku terbuka untuk menonton sampai habis. Gayanya mungkin nampak indie dan keindiean itulah yang menjadikan ekspektasi filem ni jauh meleset apabila saat menontonnya. 

Namun, aku tak nafikan beberapa visual yang agak berani ditonjolkan dengan gaya pengarah ini yang sangat unik. Jonathan Glazer menggunakan simbol dan caranya tersendiri untuk menggambarkan nafsu seks alien bersarung kulit manusia lakonan Scarlett Johansson yang mana sekaligus memberikan satu faktor yang sempurna untuk persembahan tersebut. Selainnya, mungkin agak biasa dan kurang menjadi perhatian aku. 

Filem ni mengingatkan aku kepada Species, sebuah filem alien tahun 1995 yang mempunyai konsep yang sama. Namun, persembahan Species lebih kepada sebuah hiburan dan soft-porn yang penuh dengan visual yang jujur. Under The Skin tidak menunjukkan ‘kejujuran’ itu apabila setiap babak ‘itu’ dipersembahkan dalam satu visual yang punya simbol tersendiri. 

Ceritanya mungkin pada yang kurang faham, rasa macam tonton cerita entah apa apa. Ya, memang aku pun rasa macam tu! Hahaha. 

Muzik latarnya diminimakan. Sekaligus mengajak penonton menghayati visual yang dipaparkan. Namun, muzik latar yang diminima menyebabkan suasana jadi sunyi. Dan kesunyian itu sangat membosankan. Aku kurang suka, secara peribadi. 

Impression aku tentang Scarlett Johansson, bodynya tak cantik. Impression aku tentang filemnya, pelik dan mebuatkan aku tertanya tanya. Impression aku tentang anda, yang bakal menonton, korang mungkin sebab nak tengok Scarlett Johansson bogel. Aku tak rasa korang akan ambil ceritanya sebagai sebab utama korang menonton filem ni. Kan? (sambil kenyit mata nakal). 

2.5/5

No comments: