Saturday, February 1, 2014

Review: Escape Plan

Tahun Terbit | 2013
Pengarah | Mikael Hasftrom
Pelakon | Arnold Schwarzennegger, Sylvester Stallone, JIm Caviezel (klik untuk senarai penuh pelakon)

Aku tak rasa lejen lejen masih mampu untuk hasilkan filem yang betul betul lejen. Lejen bakal diingati melalui apa yang mereka lakukan. Macam dua mamat aksi yang sangat dikenali ini, mereka bergabung untuk membentuk lejen yang baru. I mean, sesuatu yang mampu membawa mereka kepada apa yang mereka lakukan untuk peminat suatu ketika dulu. Harapan mereka, apa yang mereka buat boleh puaskan peminat yang dahagakan lakonan mereka. 

Ok, Arnold Schwarzenegger yang sangat aku akui kemampuannya suatu ketika dahulu. My favourite jugak. Kehadiran The Last Stand sebenarnya mengunci kata kata yang si mamat badan sasa ini sebenarnya sudah sampai masa untuk bersara. Lakonannya tak sehebat mana untuk permulaan fasa baru lakonannya. Namun, bila bergabung meletop dengan Stallone, aku rasa ada masa baki lagi untuk dia teruskan lakonannya. 

Ya, dia masih boleh puaskan hati penonton. Tak secergas dulu, namun kemampuan lakonannya masih ada. Dan oleh itu, gabungannya dengan Stallone mungkin antara masa yang terbaik untuk memulakan segalanya. 

Escape Plan pada aku meminjam aksi aksi biasa. Sebagai penonton filem aksi, aku rasakan filem ni tak lebih tak kurang dari sekadar filem aksi tipikal Stallone. Melihat saja pada premis cerita, filem ni sebenarnya nampak dibina untuk beraksi. Plotnya tidaklah segah mana. Nampak kreatif tapi sebenarnya ianya hanyalah fiksyen yang dibina untuk membentuk aksi. Aksi kan kekuatan dua pelakon ini. Jadi, ketepikan logika. 

Disebabkan filem ni memang dibina untuk membenarkan penonton melihat Stallone dan Arnold beraksi, jadi aku terima ceritanya. Cuma, apa yang kurang dalam filem arahan Mikael Hafstrom ialah thrill. Ya, even kau lihat bijaknya watak Breslin dan Rottmayer beraksi dalam usaha nak keluar dari penjara, kau jarang dapat thrill untuk melihat mereka terus melepaskan diri. 

Mungkin itu yang menyebabkan filem ni sedikit kurang walaupun aksinya dan semua sisi aksi maksi filem sudah diberikan habis baik. Pada aku, thrill yang kurang terus menjadikan filem ni sedikit predictable dan juga hilang semangat. Namun, menonton Escape Plan bukanlah sebuah pengalaman yang teruk. Dah nama pun Escape Plan, maka apa yang korang nampak adalah sesuai dengan perkataan ‘escape’ yang tertera di tajuk. 

Aku akui filem ni punya kerja kamera yang agak sederhana. Aku kurang yakin dengan kerja kamera yang tidak banyak menampilkan mood. Dan paling sadis, karakter lakonan Jim Caviezel itu sendiri tidak dibikin untuk membentuk ‘jahat’ yang sebenar. Aku tak rasa apa apa saat Hobbes mati. Dan aku rasa itu ialah kegagalan yang sangat besar. Dia watak jahat! Patutnya dia beraksi sebelum dia mati! 

Overall, Escape Plan mungkin sekadar filem yang biasa. Simple pada plot yang memburu semangat ‘popcorn movie’. Cuma, kehilangan thrill disebabkan filem yang sangat straightforward menjadikan filem ni hanyalah tipikal Stallone movie. Lakonan mungkin bukan perkara penting untuk dilihat. Story pun macam tu jugak. Sekadar untuk melihat lejen beraksi, filem ni memuaskan. Nak lebih dari tipikal Stallone movie, jangan berharap. 

3.5/5

No comments: