Friday, February 14, 2014

Novel: Ranah 3 Warna (A Fuadi)

klik untuk cover lebih besar

Kalau buku pertama, Negeri Lima Menara cerita pasal pelajar pondok, buku kedua ini pula cerita pasal pelajar universiti dan patriotism. Sungguh, penulis ini sedalam dalamnya tanam semangat ‘saya sayang Indonesia’ dalam setiap kalam tulisannya. Kisah Randai dan Alif nampaknya hanya menjadi pendasar utama yang agak kurang penting daripada cerita sebenar. 

Maka, Negeri Lima Menara ini boleh aku ibaratkan macam sebuah buku semangat jiwa. Kisahnya tentang anak Indonesia di luar negara dalam sebuah kehidupan yang jauh berbeza membuktikan yang semangat cintakan negara itu penting disemai. Walaupun ianya cerita Indonesia, aku percaya patriotism itu satu perkara universal yang boleh dinilai setiap pembaca. 

klik untuk cover lebih besar
Plotnya mungkin agak lebih berat dari yang pertama. Mengikuti perjalanan Alif di bumi Kanada itu sungguh seperti melihat diari sebenar penulis. Setiap inci cerita diberikan fakta dan menjauhkan elemen emosi yang membenarkan cinta, kisah remaja tipikal dan juga apa saja kebohongan untuk keseronokan berlaku. 

Bukan sebuah novel santai, Negeri Lima Menara sebuah novel tentang semangat. Justeru, kalau tak ada semangat nak membaca tentang cerita patriotism, jauhkan dari buku ini. Namun, jika korang membaca, korang pasti akan rasa yang dimana negara kita dilahirkan, baik buruk apa yang kita lalui, jauh mana kita merantau, tetap negara kita yang dipuja. 

4/5

No comments: