Thursday, January 9, 2014

Review: Papadom 2

Tahun Terbit | 2013
Pengarah | Afdlin Shauki
Pelakon | Adflin Shauki, Liyana Jasmay, Khir Rahman (klik untuk senarai penuh pelakon)

Aku sebenarnya sudah mula hampa dengan komedi komedi Afdlin Shauki. Pada aku, melihatnya melawak tidak mampu buat aku gelak. Ada orang cakap, ianya black komedi. Sindiran dalam erti kata lainnya. Namun, sindir menyindir tak mampu buat aku ketawa. Mungkin sebab aku sendiri tak suka menyindir. Aku fikir, Afdlin sendiri tidak mampu untuk melawak sekelakar kehendak masa sekarang. Namun dia masih berkata ‘ya’ pada kebolehannya yang dia yakin ada. 

Maka, muncullah Pontianak vs Orang Minyak yang menyaksikan meluat aku bertambah tambah. Komedinya makin meleret sehinggakan meluatnya menjadi kematu sehinggakan aku sendiri sudah mula rasakan tindakannya untuk keluar dari Maharaja Lawak Mega 2013 itu adalah satu perkara yang sangat wajar. 

Afdlin berkebolehan. Tidak dapat dinafikan sejak Buli menjadi filem pertamanya, dia sebenarnya membuat filem dengan jiwa, seni dan juga ikhlas. Apa yang ada dalam filemnya tidak sekadar hanya cerita yang kosong. Dalamnya ada inti yang sangat sedap sehinggakan menonton beberapa filemnya yang dulu sudah seperti sedapnya memakan kuih karipap di waktu pagi di warung mak cik yang kita suka. 

Papadom antara karya terbaiknya. Aku suka. Dan menonton kepada sekuel Papadom 2, aku yakin bahawa filem Papadom ini adalah sebenarnya jiwa sebenar Afdlin. Dia sebenarnya menjadi seorang yang betul diyakini sehinggakan apa yang ada dalam filem ini tidak dibuat buat seperti filem komedi hitam yang pernah dibuat. Melihat kepada sekuel ini, kita sebenarnya melihat ke dalam jiwa Afdlin yang sebenar. Itulah dia si Afdlin Shauki yang berkebolehan. 

Kelakarnya tidak tinggi. Sekadar cukup rasa. Itu sepatutnya jadi kepada sebuah filem yang ada perisa. Papadom 2, seperti filem pertamanya, ada semua perisa. Afdlin mengajak kita untuk bergelak ketawa, sedih, gembira, meraikan jiwa, dan pada masa yang sama mengajak kita berfikir tentang pentingnya kasih sayang dan juga menghargai hidup. Jiwa filem ni kuat sebab mungkin Afdlin meluahkan semua suka dukanya sekuat hati. 

Sekuel ini membawakan kekuatannya yang tersendiri. Afdlin membawa misteri dalam drama teka teki suami Mia yang pada aku sangat baik garapannya. Gayanya tenang. Misteri disimpan dengan bagus. Dan setiap insiden dibina dengan jiwa dan semangat yang serius dan ada gaya. Sekali sekala Afdlin suntik sindiran, dan apabila ianya kena pada tempatnya, gelak tawa aku besar. Dan bila aku berjaya ketawa dengan apa yang diberi, itu maknanya filem Afdlin seharusnya sebaik ini sahaja. 

Filem dalam filem mungkin satu perkara yang sangat best untuk ditonton. Paling best, mungkin ramai yang sedar permulaan filem ini sebenarnya diambil dari filem Armageddon arahan Michael Bay dengan campur aduk lagu Aerosmith, I Don’t Wanna Miss A Thing. Sindirannya bertambah buat industry filem tersendiri dan kadang kala mungkin ‘makan dalam’ juga buat pengarah lain. Aku sangat suka. Afdlin sedar tentang situasi di sekeliling. Dan situasi itu diguna untuk dijadikan hiburan. 

Tahniah untuk Afdlin juga kerana casting juga adalah satu aspek yang sangat thor-baik. Pelakon pelakon semuanya top class. Dari sekecil kecil watak sehinggalah sebesar besar planet, Afdlin masukkan pelakon yang memang sangat dikenali. Tak ada ruang untuk extra yang enah dari mana. 

Lakonan Afdlin aku rasakan antara terbaik. Naluri bapa, sifat kasih sayang dan juga perasaan ayah-anak antara benda yang sangat hidup dalam filem ni. Afdlin sampaikan dengan jiwa sehinggakan aku rasakan itulah Afdlin yang sebenar. Cuma, aku kurang suka watak mak andam solek lakonan Dira Abu Zahar yang mengelirukan karakternya. Taka pa, just benda kecil. 

Overall, Papadom akan jadi filem Afdlin yang terbaik selamanya. Aku berani cakap yang filem ni akan menjadi filem Afdlin Shauki yang paling diingati sampai bila bila. Jelas yang dia tidak perlu mengkelakarkan diri untuk jadi kelakar. Menjadi diri sendiri adalah kekuatannya dan melawak melebih hanyalah waste of time. Terbaik untuk Papadom 2. Tawa, sedih, suka.. perencah sempurna untuk sebuah filem. 

4.5/5

5 comments:

eydafaizal said...

yup .. cerita neh best .. mmg akan ingat sampai bebila ..

Nurina Izzati said...

best tapi xsempat nak tengok lagi

wafa said...

whoaa... good review... hebat! Salam kenalan saudara... :)

(Teringin nak pandai tulis review)

Mardiah Diana said...

Salam kenal...suka dgn ceta PapaDom1...yang kedua ni lum sempat nak tengok lagi..

nabila rahman said...

review macam best . tak terfikir nak tengok sebab bosan tengok afdlin shauki sekarang . dulu memang minat sangat dengan dia . papadom 1 not bad la . suka watak khiriah sebenarnya . tapi now dah ada reason untuk tengok movie ni . thanks ya !