Thursday, January 23, 2014

Review: Cloudy With A Chance Of Meatball 2

Tahun Terbit | 2013
Pengarah | Cody Cameron & Kris Pearn
Pelakon (suara) | Bill Harder, Anna Faris, Will Forte (klik untuk senarai penuh pelakon)

Filem arahan Cody Cameron dan Kris Pearn ini mungkin agak kurang berbandingg filemnya yang pertama yang lebih original dan sedap. Bukan sahaja sedap bermimpi makanan jatuh dari langit, tetapi sedapnya melihat sebuah filem yang mengarut menjadi hiburan yang sangat menjadi. Aku suka filem yang pertama. Tetapi, selepas menonton sekuelnya ini, aku harapkan ianya hebat. Malangnya, ianya kurang menyenangkan hati aku. 

Ok, peminat Flint Lockwood semua, jangan ler marah ye sebab memang jujurnya aku rasakan sekuel ini agak goyah dan nampak sekadar melepas batuk je. Pada aku, filem ni kurang original dari cerita, dan malah predictable sejak dari awal. Kesilapan paling besar ialah memulakan filem ni dengan saat akhir filem pertama. Permulaannya sudah dilengah lengahkan dengan plot yang masih tidak ada arah tuju. 

Malah, adventure dalam filem ni yang menjadi premis cerita dari awal hingga akhir sangatlah membosankan. Pada aku, filem ni tidak mampu untuk bercakap tentang hal lain dan masih lagi meneroka jiwa Flint yang tak sudah sudah. Pada aku, aku mengharapkan sesuatu yang baru dan bukanlah repetition perkara yang sudah dibicarakan dalam filem pertama. 

Watak penjahat juga, yang meminjam kegedikan watak watak filem yang menjadi lawaknya dalam filem pertama agak mengecewakan. Karakter jahat Chester V nampak terlalu gedik dalam penampilannya sehingga aku sendiri rasa annoying! Flint Lockwood masih boleh diterima tapi Chester V, uh, aku rasa dos karakternya terlalu melebih lebih sehingga ‘evil’nya tidak wujud untuk menambahkan sifat jahat yang sepatutnya ada. 

Namun, dalam penceritaan yang pada aku agak membosankan, filem ni meriah dengan karakter karakter yang sangat luarbiasa. Tarikan sebenar mungkinlah kanak kanak yang biasanya akan suka dengan semua perkara ini. Dan pada mereka, apa yang disajikan mungkin sudah cukup untuk memuaskan mata mereka dan mengajak mereka tertawa. 

Tak dinafikan filem ni meriah dengan visual, warna dan kesan 3D (bagi yang pakai kacamata 3D), ternyata ianya bakal memberi pengalaman penontonan yang sangat luar biasa. Namun, bagi aku yang hanya menonton sekadar mahu melayan plot, aku rasakan ianya masih belum cukup untuk memuaskan hati aku yang mahukan plot yang lebih segar dan bukannya karakter sahaja yang segar. 

Karakter paling aku suka, kalau ditanya, pasti si strawberi. Ada juga watak watak yang sangat ikonik namun sebagai orang dewasa, agak sukar untuk menghadam kisahnya yang agak mengarut. Tapi, strawberi itu aku suka. Jika wataknya dikembangkan dengan lebih besar, aku rasa ianya boleh berada standing watak minion dari Despicable Me! 

Ok, begini sajalah. Aku fikir positif. Ada dua sisi penontonan. Pada aku, yang dewasa ini, inilah apa yang aku dapat. Plot yang boring, visual yang meriah, karakter yang menarik. Pada budak budak pula, aku rasa, filem ni dah cukup untuk menyajikan lawak dan persembahan yang membuat mereka tertarik. Jika anda seronok menonton dan korang ialah dewasa, itu maknanya korang ada jiwa kanak kanak. 

2.5/5

1 comment:

Akeyla Azmi said...

OMG BARU JE TENGOK CERITA NI DKT ASTRO BEST EHHEHEEHEHEE :D <333