Thursday, January 23, 2014

Review: Chikaro

Tahun Terbit | 2013
Pengarah | Nizam Zakaria
Pelakon | Izzue Islam, Adleena Nordin, Izara Aishah (klik untuk senarai penuh pelakon)

Bila aku tengok poster, aku rasa Chikaro ni memang sebuah filem yang sangat lucah dan bakal meloyakan. Maklum sajalah, awal awal lagi kita dah tengok wajah Izzue Islam dengan mimik nakal memandang punggung wanita yang entah siapa pemiliknya. Aku tertanya tanya apa benar punggung itu syarat wajib untuk memberitahu filem ni tentang ‘chikaro’? Atau adakah perlu punggung itu ditunjukkan sebegitu rupa? Tak seksi pun punggung tu. Menyemak adalah! '

Baik, kita ketepikan cerita Izzue Islam dan punggung perempuan mana tah di poster. Chikaro kita lihat dalam filem dan intinya pula. Filem arahan Nizam Zakaria ini sebenarnya tak ada kaitan sikit pun dengan punggung dan poster. Dan semuanya satu marketing yang sangat meloyakan untuk sebuah filem yang sangat sweet sebegini. Melihat dua sisi, promosi dan cerita yang tidak bersatu, Chikaro hilang satu sengat iaitu persepsi penonton. 

Filem ni tak ada apa apa yang baru. Ia hanyalah sebuah filem cinta biasa, diselang seli dengan unsur drama dan kehidupan belakang tabir sebuah produksi filem. Itu kurang lebih boleh aku samakan dengan drama drama tv sahaja. Dan apa yang pengarah ini beri, adalah itu juga. Sebuah drama tv punya cerita yang dibawa ke layar. 

Ceritanya ringan. Pada aku, filem yang lebih berkisar tentang karakter Anggun dan kisahnya ini tidak jauh dari sebuah karya ringan yang ditonjolkan untuk penonton yang ingin ‘ringan ringan’. Dari awal filem hinggalah akhir, aku tidak nampak percubaan pengarah untuk membesarkan apa sahaja emosi dan konflik yang diberikan. Yalah, ini filem ringan. Tapi, kalau ringan tapi tak ada rasa apa apa pun memang tak jadi jugak kan. 

Aku harap Nori lakonan Izara Aishah mungkin diserlahkan sebaik mungkin untuk menolak watak Anggun lakonan Adleena Nordin lebih ke hadapan. Namun, semakin lama, aku lihat watak Nori masih dok kat situ sampai bila bila walaupun dia ada alami perubahan yang sepatutnya diberikan. Ceritanya nampak tidak terserlah walaupun keseluruhan filem nampak benar mahu menceritakan kisah dan konflik dirinya yang berasal dari kampung. 

Apapun, walaupun ceritanya biasa, aku puji visual dan bagaimana filem ni bermain dengan gayanya yang tersendiri. Aku suka scene temubual tu walaupun aku rasakan ianya masih nampak plastik. Aku juga suka visual animasi yang diberikan. Sekaligus memberikan sentuhan feminin yang sangat menyuntik jiwa wanita dalam pengarahan pengarah ini. 

Keseluruhannya, filem kali ni lebih ringan. Sekurang kurangnya, idea kali ni lebih tenang dalam penyampaiannya dan tidak terperangkap seperti Kahwin 5. Jelas sangat pengarahnya tak mahu penonton berfikir panjang2 pasal jalan cerita. So, dia beri yang straightforward dan unsur animasi dan gaya yang menarik menjadi selingan. Sebuah filem yang tenang dan cantik dalam visualnya namun terlalu biasa dalam dramanya. Macam tonton bulu ayam jatuh ke lantai. 

3/5

No comments: