Thursday, January 9, 2014

Review: Carrie

Tahun Terbit | 2013
Pengarah | Kimberly Pierce
Pelakon | Chloe Grace Moretz, Julianne Moore, Gabriella Wilde (klik untuk senarai penuh pelakon)

Memula, aku agak terkejut apabila aku dapati cerita penuh yang aku tonton tak sama dengan huraian plot kat dalam Wikipedia. Lalu aku selidiki, maka aku jumpa satu penemuan. Carrie tahun 2013 yang aku tonton ini rupanya versi alternate ending. Maka, bertambah teruja bila aku tahu yang di panggung, pengakhirannya berbeza. Selidiki dan selidiki, maka aku berpeluang menonton kedua dua ending. Dan bijaknya filem ni, dua pengakhiran tersebut memberi dua nafas berbeza kepada filem ini. 

Spoilernya aku nak beritahu, ending versi panggung yang mana dapat tonton tempoh hari nampak lebih lurus dan memberikan nafas lega buat penonton. Manakala ending versi Bluray dan DVD pula punya nafas yang lebih ngeri dan bakal memberikan aura berbeza kepada keseluruhan filem. 

Carrie membawa kisah buli, dan cerita remaja dan kisah mereka. Diadaptasikan sebanyak tiga kali termasuk kali ini sudah menunjukkan bagaimana plot Stephen King ini mampu membawakan keseraman dan juga kehebatannya tersendiri. Sedikit fakta, filem Carrie versi 2013 ini bukanlah adaptasi dari novelnya yang sebenar. Menurut sumber, filem ni adalah adaptasi babak ke babak filem 1976 arahan De Palma. Maknanya, tak ada improvement untuk sebuah remake. 

Tidak berkesempatan menonton versi 1976 oleh Brian De Palma, aku rasakan Carrie versi 2013 ini sememangnya jauh lebih hebat dari yang dulu dulu. Berdasarkan trailer di Youtube, aku dapat bandingkan yang Carrie 2013 dan 1976 punya scene yang sama tetapi diolah dalam cara yang sedikit berbeza. Dalam erti kata lain, Carrie arahan Kimberly Peirce ni adalah penceritaan semula Carrie versi Brian De Palma yang dibantu dengan CGI yang dulunya tiada. 

Melihat Chloe Crace Moretz sebagai Carrie memberikan aku sedikit perasaan terganggu. Bukan apa, sebabnya aku lebih dekat dengannya melalui watak dalam filem Kick-ass. Namun, sedikit demi sedikit, rohani Carrie mula meresap dan aku rasakan pelakon ini sudah mampu memberi aku keyakinan untuk sebuah filem horror sebegini. Walaupun begitu, aku masih rasakan ada pelakon yang lebih baik dari pelakon ini untuk membawa watak Carrie. 

Julianne Moore pada aku sedikit kurang menyengat. Mungkin aku lebih suka melihatnya dalam watak besar dan bukannya watak ibu yang macam orang gila ini. 

Jujurnya, aku rasakan menunggu lebih 1 jam untuk sebuah malam prom yang menjadi insiden besar yang patut dilihat kadangkala menjadikan ianya sekadar filem yang hanya memenuhi tuntutan sebuah adaptasi. Tetapi, apa yang menarik dalam versi kali ni ialah CGi yang bakal menambah perisa seram, ngeri dan kejam babak babaknya. Pada aku, aku berharap lebih, namun ini pun dah cukup. 

Carrie boleh tahan. Adaptasi ini mungkin pada aku lebih berani dan menerima sentuhan baru yang lebih baik dari yang dulu. Namun, disebaliknya, Carrie tak ubah seperti sebuah filem copycat yang meniru untuk mencari jalan mudah. Tidak menghampakan pada aku. Mungkin ramai yang akan menyatakan yang klasik itu mungkin terbaik. Namun, bagi yang berada pada generasi ini, Carrie sudah memenuhi tuntutan penontonnya. 

4/5

klik sini - untuk tonton ending asal Carrie (2013)
klik sini - untuk tonton ending alternatif Carrie (2013)

1 comment:

Shafiq Hashim said...

Wayang pun tgok download pun tgok..beza yg babak akhir yg baby keluar dri perut..huhu..mmg terkejut..di wayang xada..