Thursday, August 29, 2013

GEMPAR: KL Gangster 2 Boleh Didapati Percuma Sebelum Tayangan Sebenar

Kecoh apabila sebuah laman web mendownload popular telah menawarkan muat turun filem KL GANGSTER 2 yang masih belum ditayangkan di pawagam. Menurut blog NescafeAis yang telah mendownload, mereka yang menganggap link tersebut sebagai SPAM terkejur apabila link tersebut benar benar menawarkan fail KL GANGSTER 2 yang sebenar.

Untuk pengetahuan, filem KL GANGSTER 2 akan ditayangkan pada 3 Oktober 2013. Penampilan utamanya seperti Aaron Aziz, Adi Putra dan Rosham Noor. Kejutan ini telah membuatkan Shamsul Yusof bertindak. Apa akan jadi seterusnya, tunggu dan lihat.

Pertama kalinya dalam sejarah filem Malaysia, industri cetak rompak mendahului tayangan filem. Adakah ini perkara negatif atau positif dalam industri kita? Dengan KL Gangster 2 Full Movie yang sudah boleh didapati percuma ini, apakah ini tandanya filem kita sudah mula menunjukkan keinternasionallannya?

Artikel lain: Syamsul Yusof Berang Filem KL Gangster 2 Tersebar di Internet Sebelum Tayangan, Beautiful Nara

p/s: apa macam rasa lepas klik link? kah3

Wednesday, August 28, 2013

Review: Pain & Gain

Tahun Terbit | 2013
Pengarah | Michael Bay
Pelakon | Mark Wahlberg, Dwayne Johnson, Anthony Mackie (klik untuk senarai penuh pelakon)

Buat pertamakalinya Michael Bay mengarahkan filem ‘termurah’nya. Tidak seperti filem letup letup kebaboom yang dia selalu bawa, Pain & Gain adalah sisi baru yang menunjukkan kuasa Bay dalam mengarahkan filem yang tidak perlu CGI banyak. Pengarah ini nampak seperti berada dalam kurungan. Diikat tangan dan kaki dan di kepalanya pula berbisik ‘I wish I could move my feet and hand’.  

Apa yang aku nampak, Michael Bay tak dapat lari dari ketagihannya. Pain & Gain nampak murah. Drama komedi yang biasa mungkin. Tapi pada Bay, ketagihannya untuk ‘membesarkan’ sesuatu yang sifatnya kecil memberikan Pain & Gain merapat hampir visual Bad Boys 2 dan juga trademark trademark filemnya. Itu saja Michael Bay mampu buat untuk melepaskan ketagihnya pada babak babak seks, warna Miami yang meriah, serta dialog dialog adult yang lama tidak dibikin semenjak TF menjadi miliknya. 

Dari screenplay Christopher Markus dan Stephen McFeely (yang sebelum ni menulis untuk Captain America), filem ni tak ada apa apa yang biasa kalau korang baru kenal Bay. Tapi, kalau korang sudah kenal Bay, mungkin korang akan rasa Pain & Gain hanyalah satu lagi Bay-style yang dibikin dengan kos rendah, tetapi nampak mahal. 

Pain & Gain mungkin memperkenalkan Bay kepada satu idea baru, adaptasi kisah benar. Mengakui gaya adaptasi kisah benar versi Bay tidak sikit pun memberikan gambaran yang ianya sebuah kisah benar. Bay nampaknya melebih lebihkan unsur fiksyen dalam kisah benar tentang geng criminal body builder ini tetapi pada masa yang sama tidak melupakan fiksyennya. Senang cerita, Bay mungkin suka buat ikut suka dia. Jadi, Pain & Gain adalah true story gayanya. 

Dan satu lagi, semejak filem pertamanya Bad Boys (1995) hingga sekarang, Bay belum pernah buat filem aksi drama. Bad Boys ialah aksi komedi. Itu berbeza. Jadi, Pain & Gain adalah satu lagi peluang untuk melihat sejauh mana Bay boleh melawak dalam drama. Pada aku, Michael Bay tak kurang hebatnya. Kadangkala adegannya tak disangka sangka memberi lawak. Bijak memberikan lawak melalui aksara yang muncul skali skala di skrin. Walaupun kurang lawak, adegan Paul Doyle (Dwayne Johnson) panggang tangan kat luar rumah tu mungkin paling kelakar pada aku. 

Pain & Gain lurus. Tidak ada simpang siur. Tak ada prediction sana sini. Gaya penceritaan paling simple. Memang endingnya sudah dapat diagak. Memang semuanya hanyalah garis masa yang bergerak ke hadapan dengan kelajuan yang sempurna tanpa berubah. Permulaan yang penuh dengan bebelan Daniel Lugo mungkin membosankan. Tapi, ianya membuka apa sebenarnya movie ini mahu sampaikan; American Dream! 

Mark Wahlberg dengan kemunculan pertama dalam Bay punya movie. Pasti tak sabar menyaksikannya dalam TF4 akan datang. Lakonan semuanya mengagumkan. Apatah lagi menyaksikan lagenda seperti Ed Harris yang sangat aku gemari lakonannya dalam The Rock (1996) muncul di dalam filem lakonan Bay. Tambah pula dengan adanya Tony Shalhoub, semuanya sangat Bay-style. 

Pain & Gain bukan antara filem Bay yang hebat. Percubaan pertama ini pada aku amat baik tetapi kegemaran Bay membesarkan visual lebih dari penceritannya sendiri menyebabkan Pain & Gain kurang emosi kebenaran dan juga kekejaman untuk sebuah filem true story. Apapun, Pain & Gain adalah drama yang boleh layan. Komedinya sederhana. Tetapi gabungan kedua duanya memberikan persembahan yang menghiburkan buat peminat filem Michael Bay. 

3.5/5

Monday, August 26, 2013

Review: Now You See Me

Tahun Terbit | 2013
Pengarah | Louis Leterrier
Pelakon | Jesse Eisenberg, Mark Ruffalo, Woody Harrelson, Isla Fesher (klik untuk senarai penuh pelakon)

Loius Leterrier bukanlah reason utama aku tonton filem ni. The special ingredient dari Brian Tyler adalah satu rencah yang membuatkan aku rasa meleleh air liur mahu menyaksikan filem ni. In fact, cerita tentang magician tidak pernah sebegini rupa. Yang aku tahu, dulu ada few movies tentang magic tetapi settingnya berada di zaman ‘purba’. Apapun, apa yang Louis Leterrier buat adalah sesuatu yang mengujakan. Rencah baru silap mata! Oh, Moe

Aku akui apa yang sebenarnya ‘heist’ + ‘magic’ sebenarnya bukanlah pertama kali difilemkan. Malah berlambak filem yang menyembunyikan ‘magic’ sesuatu ‘heist’ sudah difilemkan Hollywood berkurun dulu. Yang terbaru, bagaimana kreativiti rompakan dalam Fast Five contohnya, aku kira ialah magic yang tidak disedari magic. Berbalik kepada Now You See Me, filem ni mengujakan aku! Ya, filem yang lurus tetapi rupanya bersimpul di hujung. 

Aku masih ingat Swordfish, filem Joel Silver (yang terbitkan The Matrix) lakonan Halle Berry, John Travolta dan Hugh Jackman. Itu juga adalah filem yang clever! Visualnya obviously mengagumkan, dan tricknya sangatlah hebat. Lama dah filem tu. Skarang Now You See Me kembali nak bawa cerita ala ala tu yang lebih baru, dan kali ini tanpa ragu membawakan ‘the real magician as the characters!’. 

Pengarah yang telah mengarahkan Transporter 2 (2005), The Incredible Hulk (2008), dan Clash of the Titans (2010) ini dengan tulisan lakonlayar Ed Solomon, Boaz Yakin dan Edward Ricourt memberikan ruang untuk melihat ahli silap mata dalam worst case scenario yang mereka ciptakan. Apa yang disajikan adalah satu hiburan pentas yang penuh dengan ‘movie magic’, tetapi aku dapat accept ‘movie magic’ itu sebagai stage magic. David Copperfield pun tak pernah wat magic segempak ini! 

Filem ni aku suka sebab satunya, ianya tersangatlah pantas tetapi berjaya mengekalkan momentumnya dengan baik. Walaupun benda yang utama yang disembunyikan (sehinggalah satu titik yang memerangkap watak yang kita sangkakan watak yang sepatutnya tak jadi sebegitu). The Four Horsemen, dan juga watak polis Dylan adalah permainan yang mudah. Namun, setiap aksi cat and mouse itu diselang seli dengan trick yang best! 

The whole film is the magic. Kita dibawa menyusur watak Thaddeus Bradley yang kita percaya mampu untuk membongkar kesemua trick The Four Horsemen. Ini watak menyindir pembongkar silap mata sebenarnya. Itu kejam tapi hebat! Tetapi, kejutannya pada akhirnya membuatkan aku berkata yang ‘Thaddeus Bradley hanyalah tak lebih dari misdirection. Ya, itulah magic yang tiba tiba memberikan ruang untuk filem ni membawa dialog ‘sekarang, kau dah lihat aku (now you see me!). 

Sinematografi tahap baik. Paling mengujakan ialah visual persembahan awal filem yang sangat gempak. Lakonannya terbaik. Malah, adanya Morgan Freeman dalam watak yang aku label sebagai ‘magician assistant’ ini memang memberikan sisi baru pelakon tua ini. Lakonannya kali ini lebih banyak emosi. Itu aku suka. Ekspresi semasa dia tahu siapa Dylan sebenarnya itu, itu reaksi yang aku jarang jumpa dalam filem filem orang tua ini kebelakangan ni. 

Seperti magik, filem ni mempunyai editing yang cukup pantas dan juga kerja tangan yang membantu misdirection terjadi dengan sempurna. Apa yang disembunyikan berjaya disimpan sehinggalah masa sebenarnya untuk dibuka. Itu menjadikan Now You See Me sentiasa tidak membenarkan penonton untuk beralih pandangannya dari setiap point point filem yang diberikan. 

Aku teruja dengan filem ni. Sebenarnya! Jadi, semua kat atas tu lebih kepada perasaan aku dan keterujaan aku. Pada aku, Now You See me adalah filem yang besar tipu helahnya. Kan Atlas dah kata, ‘semakin dekat kau lihat, semakin sikit apa yang kau nampak’. Dan aku melihat terlalu dekat sehingga habis filem pun aku still nak figure out the whole point. Melihat dari ‘jauh’ dan aku sudah mula faham apa filem ni mahu sampaikan. Misdirection! 

4/5

Sunday, August 25, 2013

Review: Misteri Bisikan Pontianak

Tahun Terbit | 2013
Pengarah | M Subash
Pelakon | Zakri Rozaini, Haqim Omar, Ruminah Sidek, Mislina Mustaffa (klik untuk senarai penuh pelakon)

Poster nampak cun! Tahniah untuk orang yang bikin poster tu walaupun sekilas pandang nampak macam poster filem The Apparation. Apapun, bab poster cuma satu sisi kecil yang tidak membawa kepada penunjukkan kualiti sebenar filem. M. Subash menamakan filem ni Misteri Bisikan Pontianak walaupun pontianak dalam filem ni tidak pernah berbisik. Sergah sergah adalah! Dari situ, errr.. aku rasakan macam penjenamaannya macam serba tak kena. 

Bila aku tonton keseluruhannya, aku rasakan filem ni bukan sebuah filem biasa biasa yang hanya tonton terkejut dan habis. M. Subash yang banyak memberikan filem yang agak penuh isi yang mahu ditonjolkan dan bukan hanya sekadar keseraman semata. In fact, Misteri Bisikan Pontianak bukanlah seram mana pun. Oh, senang cerita, tak seram dan tak terkejut pun. Jadi, jangan tonton filem ni kalau anda mahukan pontianak seram. 

M. Subash mahu berkata sesuatu. Filem yang meneruskan cerita mak nyah a.k.a pondan yang pada aku agak menggelikan untuk dipaparkan ini ada mesejnya tersendiri. Seperti filem Sumpahan Puaka yang mana settingnya di kampung yang banyak memaparkan sisi sisi kotor, menggelikan dan juga reality, M Subash cuba menyatakan yang pondan adalah satu sisi manusia yang kita harus terima. Gee nampak menjelaskan itu walaupun M. Subash paparkan tiga watak saja yang menerima pondan dalam hidup. 

Aku faham semua itu. Dan ianya sebuah paparan yang bagus dan berani. Malah, dengan watak nenek Gee yang sentiasa redha dengan keadaan cucunya yang pondan, dan sentiasa menyokong keadaan anaknya, ianya lebih menunjukkan keseriusan M. Subash dalam penyampaiannya. Honestly, bila dialog dialog nenek Gee dok besyarah tentang agama kat si pondan, aku macam rasa pelik. Adakah filem ni menyokong pondanisme atau bagaimana? Namun, akhir tontonan, aku faham segalanya. 

Ceritanya biasa. Sekadar drama yang menyatakan kita harus menerima manusia seadanya dan sebaiknya meminta doa supaya tuhan mengubah mereka tanpa paksa. Bermula dengan kejutan mamat perogol yang mandi di siang hari kemudiannya dikacau hantu, filem terus mula ke depan dalam keadaan membelakang. Itu ok. Yang tak oknya ialah kejutan hantu yang tidak dibawa dengan sempurna (walaupun in the end, logikanya kenapa pontianak berupa sebegitu dijelaskan). 

Pelakon utamanya, si lelaki yang sanggup merogol si pondan itu errr… bukan tak bagus, cuma sebagai filem, rasanya dia tak ada momentum aktor. Dan tambah pula tu, pelakon pondan tu pula nampak macam Aweera yang cuba untuk jadi pondan! Huh, menggelikan dan sangat gedik. Tapi, sekurang kurangnya, mereka berani. Berani apa? Berani memaparkan aksi gay yang pertama kali aku lihat dalam sinema melayu. 

Aku terkejut sebab aku diberi peluang menonton babak sebegitu. Sedangkan Sembunyi: Amukan Azazil dulu tidak pula dibenarkan melihat adegan asmara Diana Danielle dan Remy Ishak sebab LPF potong. Aku tertanya, apakah releven babak rogol pondan tu relevan untuk dipanjangkan dalam syot yang agak errr real sebegitu. Ew, jijik! 

Honestly, Misteri Bisikan Pontianak ialah Subash-style. Tak ada misteri, dan ingatlah pontianak dalam filem ni tak berbisik. Oh, satu lagi filem ni taklah misteri sangat. Sekadar hanya mahu menyampaikan satu dramanya tersendiri. Misteri Bisikan Pontianak pada aku tidak mengecewakan. Kejutannya ada, dan keberanian Subash adalah sesuatu yang baru. Kalau rasa ok dengan pelakon yang mukanya nampak macam ‘layak ke dia ni?’, filem ni disarankan untuk ditonton. 

2/5

Friday, August 23, 2013

Review: Scary Movie 5

Tahun Terbit | 2013
Pengarah | Malcolm D. Lee
Pelakon | Ashley Tisdale, Simon Rex, Gracie Whitton, Ava Kolker, Snoop Dogg (klik untuk senarai penuh pelakon)

Setelah enam tahun menyepi, filem genre parody ini kembali. Dalam selang masa tayangannya dari sekuel terdahulu yang jaraknya lebih kurang enam tahun, franchais ciptaan Wayans Brothers ini nampaknya menjadi batu asas untuk melihat sejauh mana genre parody ini boleh bertahan tanpa adanya adik beradik yang menjadi pengasas filem ni yang mula cuci tangan sejak dari Scary Movie 3 lagi. Persoalan juga, adakah tipikaliti Scary Movie mampu memberikan hilai tawa? 

Dengan Anna Faris yang juga sudah tiada untuk menyambung sekuel, dan juga possibility perubahan dalam filem filem seram, Scary Movie juga nampaknya mendapat perubahan total. Apa yang aku nampak melalui filem kelima francais ini yang banyak dikritik hebat oleh pengkritik sebagai filem yang paling kurang sengat berbanding yang dulu ialah filem ni memang sekadar sekuel. Ya, sekadar sekuel yang hanya sekuel. 

Scary Movie 5 kurang menyengat dari penceritaannya. Dalamnya ada dialog seks yang normal, tetapi malangnya ianya masih tidak mampu menjadi seperti siri dulu. Dalamnya ada parody yang menampilkan cameo yang mengejutkan, tetapi ianya masih tidak aura seperti dulu. Dalamnya juga ada peniruan babak yang seperti biasa, menjadi makanan filem ni, malangnya ianya kurang umph dan menyengat. 

Menjadikan Paranormal Activity sebagai plot parody besar (walaupun ya, ada akan berkata semuanya adalah parody gila babas untuk Inception, berdasarkan post kredit), Scary Movie 5 nampak cuba untuk meyakinkan yang apa yang berlaku mampu memberi lawak. Lawak yang seakan three stooges yang berulang ulang kadangkala membuatkan rasa annoying tu muncul. Pendek kata, Scary Movie 5 kurang lawak berbanding dulu. 

Namun, apa yang menyeronokkan untuk siri filem sebegini ialah bagaimana setiap filem seperti Planet of the Apes, Evil Dead, Mama, Paranormal Activity, The Black Swan, The Help, dan Inception digabung menjadi satu plot yang mengarut tetapi memberikan suasana baru yang feelingnya macam pelik sikit. Logikanya pasti kosong. Namun, itu adalah satu sisi yang mungkin aspek kecil yang menarik bagi Scary Movie 5 (dan siri siri dulu jugak). 

Komedi security camera (terutama sekali adegan kamera kat depan rumah), itu antara yang terbaik pada aku. Black Swan punya parody menjengkelkan. Planet of The Apes nampak murah (biasa saja tu, normal). Apapun, plot Evil Dead, Paranormal Activity dan Inception adalah antara parody yang cukup bagus untuk aku. Menyukai wajah mamat yang mirip Leonardo DeCaprio tu walaupun wajahnya nampak lebih berkedut dari yang asal. 

Oh, dan filem ni sememangnya untuk dewasa. Banyak lawak lawak ‘penis’ yang berlegar legar. Nasib baik ‘penis’ tu tak muncul seperti dalam filem pertamanya. Malah double meaning adalah perkara normal. Itulah Scary Movie! 

Overall, walaupun installment kelima ini nampaknya amat rendah kualiti lawaknya berbanding yang dulu dulu, aku rasa Scary Movie 5 ada juga momen lawaknya. Mungkin penulisannya yang sudah tidak semegah dahulu, dan idea ‘reboot’nya menjadikan filem ni permulaan kepada sisi baru genre parody ini satu permulaan yang kurang memuaskan. 

2.5/5

Monday, August 19, 2013

Review: 1 Lawan Satu

Nak dibandingkan dengan Merantau mahupun The Raid, wahai David Teo, sila cermin dulu ma. Pada aku, 1 Lawan Satu hanyalah peningkatan jauh filem martial art Malaysia. Maksud aku, lebih baik daari Jiwa Taiko lah! Tetapi, on the whole, filem ni sebenarnya hanyalah macam kek yang ingredientnya adalah Jiwa Taiko campur Budak Pailang. Memang lari dari kesamsengan dan mendekati martial art, namun, ianya masih jauh untuk sampai ke titik yang seharusnya membuatkan aku sebagai penonton berbangga dengan filem ni. 

Jauh di sudut hati, aku rasakan buah tangan Pierre Andre ini akan membawakan satu filem martial art yang baru. Siapa tak tahu pengarahan Pierre yang cukup bagus dengan filem romantikanya. Malangnya, selepas menonton, aku silap. Oh ya, Pierre patut berada bersama filem romantiknya sahaja untuk dipuji. Memasuki arena filem martial art adalah kesilapan besar yang tiada maaf bagimu. Mungkin, ini ialah filem Pierre Andre paling buruk pernah disaksikan. 

1 Lawan Satu berkembang dengan dua plot yang sama tinggi sama rendah. Maksudnya, boleh disimpulkan di sini dua cerita itu tidak bertemu jodoh di mana mana titik cerita sehinggalah filem ni sampai ke pertarungan akhir. Lantas, ianya mirip filem Warrior (2011) arahan Gavin O’Connor. Namun, originalitinya ada. Jadi membandingkannya mungkin kurang wajar. Apa yang aku nak katakan, walaupun aku faham ceritanya ada dua, aku still tak tahu apa objektif setiap plot yang dibawa. 

Ceritanya tak ada hala tuju. Ya, aku nampak Salleh dan Radhi itu diberikan ‘ugutan’ untuk berjalan melalui cerita masing masing. Tetapi, reaksi mereka yang ‘mengiyakan’ saja perintah Oman seperti sebuah cerita yang malas. Semuanya ya ya dan ya. Dan in the end, semuanya jadi ya ya dan (lagu Sharidah Aini). Aku tak nampak emosinya, dan aku tidak dapat apa yang ingin disampaikan dengan jelas. Yang ada hanyalah siri siri pergaduhan yang sederhana bagus. 

Ya, sederhana bagus. Itu saja yang boleh aku berikan kepada koreografi filem ni. Babaknya tunggang langgang. Bergaduh hanya untuk tunduk ganas tetapi lack of unforgettable moment. Lihat The Raid, ingat bagaimana si hero membunuh jahatnya dengan menariknya ke kayu pintu yang patah? Itu momen yang bagus. 1 Lawan Satu? Hanyalah pertarungan tahap cipan yang tak ada apa apa. Tak ada moment yang boleh diingati. Too simple dan kurang kreatif. 

Tapi, koreografinya walaupun aku rasakan sederhana, aku puji. In fact, antara scene yang aku rasa terbaik koreografinya (walaupun hanyalah sederhana) ialah babak pergaduhan Salleh di gudang. Itu antara permulaan aksi yang cantik dan ganas yang betul2 martial art! Second, adalah final aksi kat tengah lapangan tu. Gerak kerja kamera berjaya membantu scene tu nampak hebat walaupun entah kenapa tetiba filem tu habis macam tu je? Gelojohnya kau Pierre! 

Lakonan Azlan Komeng dan Mikael Andre sangat ok (kira ok lah tu...hmm). Azlan Komeng semestinya orang yang mukanya memang tak pernah lekang kalau dalam filem aksi. Aku macam dah muak tengok dia, tapi disebabkan ini first time dia berlakon watak utama, so aku rasakan lakonannya ok. Namun begitu, skripnya yang lurus bendul amat memburukkan keadaan. Weyh, simple giler kot ayat ayatnya. Dan sesetengah tu, sangat skema dan kurang umph! Panel skrip MIG, buat elok2 sket! 

Overall, 1 Lawan Satu hanyalah filem MIG. Ya, what you can expect from MIG movie. Tipikaliti. Namun, disebabkan Pierre yang mengarah, filem ni ada x factor yang bagus. Namun, tengok tengok balik, filem 1 Lawan Satu sepatutnya lebih bagus jika plotnya dikecilkan tetapi aksinya itu dilebihkan. Dah kau nak rujuk sangat filem Indonesia, rujuk Merantau! Simple ceritanya, tetapi aksinya yang gah. Kalau nak naikkan dua dua, mana kami nak tengok dulu wei. Mata ada dua saja! Choose one, dan sampaikan! 

Aku puji 1 Lawan Satu walaupun ianya filem Pierre paling teruk. Sekurang kurangnya, Osman Ali mungkin boleh improve Jiwa Taiko (tu pun kalau dia ada teloor nak buat sekuel lah) dengan merujuk 1 Lawan Satu. Satu lagi, sekurang kurangnya juga, sudah ada yang mula faham apa itu koreografi aksi dalam filem (walaupun masa scene first mamat kapuelera muncul dan sepak Salleh tu macam menari zapin first time).

2.5/5

Sunday, August 18, 2013

Novel: Psiko (Ehsan El Bakri)


Psiko
Penulis: Ehsan El Bakri
Penerbit: Lejen Press

Lepas aku baca Kontrol Histeria, next target ialah Psiko. Novel yang punya cover yang mengingatkan aku terus kepada Jigsaw. Cerita lelaki bertopeng babi bogel dengan anak perempuannya, si perempuan pelakon lucah, seorang perempuan biasa yang dahagakan cinta dan nafsu. Semuanya adalah elemen tipikal Lejen yang menarik aku untuk membeli buku ini. Pada awal membelek belek ringan, aku terkejut dengan keberanian ini. Masa itu belum baca Kontrol Histeria. Lepas baca antologi itu, apa yang Psiko sampaikan hanyalah lumrah Lejen. 

Ehsan El Bakri cuba memberitahu yang buku ini terlalu open minded melalui amaran kerasnya pada awal cerita. Lantas, penilaian negatif akan banyak mengelilingi buku ini. Benar, buku ini banyak menunjukkan perkataan dan penulisan yang banyak menggambarkan cerita ‘vagina’, bra, buah dada dan juga seksual yang menjadi penghias. Malah, elemen tersebut dirasakan lebih janggal apabila penulis memasukkan elemen agama seperti khutbah jumaat, azan dan keinsafan. 

Pada aku, dua elemen yang jauh panggang ni sangat memberikan sisi Psiko yang pelik. Aku terima. Namun pada akulah, jika kita mahu menceritakan tentang keinsafan, mengapa huraian seksual perempuan itu melebihi segala galanya? Ya, jawapannya senang, tipikal Lejen. 

Dari segi plot, Psiko berjaya membawa teka tekinya sehingga hujung. Perasaan baca novel ni macam tengah drive kat lebuhraya PLUS dengan kelajuan maksima dengan menikmati keindahan di kiri kanan dan tetiba saja tanpa apa apa jadah, terus tekan brek, berhenti dan keluar dari kereta. Piknik mungkin. Ehsan El Bakri memberhentikan Psiko rapat pada ayat akhirnya. Itu buat aku geram! Dan aku rasakan objektif untuk mempsikokan pembacanya berjaya! 

Psiko bergerak pada dua jalan. Bella dan Rebecca adalah dua watak yang sangat jauh dari cerita biasa Melayu. Seorang pelacur melayu, dan seorang gadis biasa. Dan dalam cerita yang saling tak berkait ni, ada watak manusia bertopeng babi yang akan membentuk tandatanya penonton, apa relevannya tiga karakter ini yang berada dalam dunia masing masing? 

Nak cakap direkomendasi pun, aku rasa lelaki akan rasa girang sebab banyak ‘nafsu’ dihujahkan dalam buku ni. Namun, dari satu sudut lain, Psiko memberikan satu lagi slasher dari kepala otak Melayu yang sangat gila. Walaupun aku rasakan plotnya biasa dan cuma ditambah dengan elemen psiko, Psiko menghiburkan. Macam dalam muka pertamanya, penulis dah cakap baca buku ni dengan minda terbuka. So, bersedialah untuk ‘membuka’. 

3.5/5

Monday, August 12, 2013

Review: R.I.P.D

Dari trailer lagi aku sudah menduga filem ini hilang sifat aslinya. Tiada sesuatu yang menarik sebenarnya untuk dibicarakan soal idea kerana filem arahan Robert Schwentke yang sebelum ini pernah mengarahkan filem seperti Red, Flightplan dan The Time Traveler’s Wife hanyalah sebuah filem ‘Wayans’ yang tidak mengaku sedang membikin sebuah spoof movie dengan terselindung. Menonton filem ni tidak lari dari membandingkannya dengan filem lain. 

Melihat saja dari keseluruhan trailer dan isi idea dari sinopsis dari Wiki, filem ni telah melekatkan ceritanya untuk dilabel tidak original. Jelas, menonton filem ni sepanjang satu jam tiga puluh minit durasinya seolah olah menonton campuran filem Men In Black lakonan Will Smith. Malah, idea dari Shallow Hal pun diterapkan sama. Walaupun idea R.I.P.D itu berbeza, tetapi bagaimana perjalanan ceritanya hampir sama. Bayangkan lokasinya R.I.P.D, komedinya, persembahan karakternya, semuanya sama! 

Tambah teruk lagi, lukisan skripnya nampak tegang. Penulis lakonlayar, Phil Hay yang sebelum ini terlibat dalam tulisan Clash of the Titans tidak memberikan masa yang betul betul baik untuk penonton merasa jurnal diri Nick sebelum dia menyertai Roy di R.I.P.D Justeru, perkembangan karakternya tergesa gesa sehinggakan aku bertanya sendiri, ‘eh, filem ni dah start ke?’. Dari awal gabungan Nick dan Roy bersama, aku gagal masuk ke dalam dua karakter ini. 

Malah, R.I.P.D tidak mampu untuk menterjemahkan komik asalnya dengan cara yang agak memuaskan. Bagaimana ceritanya yang tidak disusun kemas nampak mengkucarkacirkan keadaan. Namun begitu, aku terima R.I.P.D sebagai sebuah hiburan ringan. Dah namanya Hollywood, CGInya mungkin bagus untuk dilihat walaupun binaan karakter makhluk tu macam mirip sangat Men In Black. Oh man, orang putih sudah tak ada idea kah? 

R.I.P.D adalah contoh filem Hollywood yang dibikin tergesa gesa. Dari permulaan filemnya yang memperkenalkan karakter Nick dengan menunjukkan babak babak di tengah filem, aku sudah jangkakan kemalasan editingnya. Ditambah pulak dengan narration Nick yang menjengkelkan. Permulaannya sudah membentuk amaran besar ‘jangan bazirkan masa tonton filem ni!’. 

Dari aspek positif, aku rasakan gandingan Ryan Reynolds dan Jeff Bridges adalah pasangan yang mungkin serasi. Namun, Nick nampaknya kurang menampakkan diri. Mungkin aku telah tenggelam dalam lakonan Jeff Bridges yang nampak lebih menyerlah. Aku suka komedinya yang boleh tahanlah untuk menghalang keterukan plotnya. 

Malah, idea mempersembahkan avatar Nick dan Roy menerusi pelakon James Hong dan Marisa Miller juga memberikan situasi yang kelakar. Kelakar yang agak menjadi walaupun aku tidak dapat lari dari mengingati konsep yang sama yang dipersembahkan Shallow Hal. Walaupun kadangkala kelakar yang cuba dibuat tu nampak macam menjengkelkan (macam tengok komedi melayu jer), aku rasakan itulah kesempurnaan yang ada untuk aku puji. 

R.I.P.D terlalu pantas, macam aku cakap tadi. Itu menjadikan filem ni hilang binaan setting penting untuk ikat penonton mengikut. Dengan lakonlayar yang nampak meminjam idea Men In Black dan Shallow Hal (dan oh ya, mungkin sedikit elemen Ghostbusters), R.I.P.D hilang originality. Mungkin kalau lakonlayarnya bagus, penciplakan itu dapat diselindung. Tonton filem ni untuk suka suka. Mungkin ada yang menyukainya. Setiap manusia kan berbeza. 

2/5

Review: The Wolverine

Pada aku, The Wolverine lebih mendekatkan penontonnya dan juga peminat tegar manusia claw ini dengan segala emosi dan juga permainan hidupnya. Ceritanya lebih dalam dan tidak menunjukkan kredibiliti menjadi tipikal superhero sepertimana yang ditonjolkan dalam filem Wolverine pertama yang dahulu. The Wolverine menjauhi kebiasaan dengan memberikan adaptasi ringan komik mini sirinya yang membentuk kesinambungan Wolverine versi filem yang berbeza. 

Pengarahan James Mangold lebih mendekatkan Wolverine untuk ditonjolkan sebagai manusia mutan yang punya kehidupan biasa. Dalam filem ni, aku rasakan aksi aksi Logan tidak berat dan juga terlalu fiksyen kecuali adegan atas bullet train. Filem ni tidak membentuk aksi aksi yang wow tetapi masih boleh ditonton dengan beberapa aspek yang agak bagus untuk menarik aku sebagai penonton yang tak baca komik hero ini. 

Pertamanya, aku menyukai emosi Logan dan juga penyampaiannya. Watak Jean Grey yang mendatangi Logan sekali sekala memberikan penekanan emosi terhadap watak Logan. Justeru, ceritanya bukan saja bercerita tentang ‘adventure’ Logan secara lahiriah tetapi sebenarnya bercerita tentang ‘adventure’ Logan tentang dirinya. Pada masa yang sama, Jean Grey yang bertindak sebagai watak yang menyambung kepada filem X Men arahan Brian Singer membentuk dunia X Men yang lebih luas dan meyakinkan. 

Keduanya, aku rasakan Logan yang menjadi hampir kepada tipikal filem superhero akan menjadikan filem ni terbelah peminatnya. Mungkin ada yang akan suka apabila Wolverine dinampakkan emosinya melebihi aksi aksi. Ada pula yang mahu melihat aksi Logan yang lebih gempak dan bukannya hanya bertarung dengan pedang sahaja. Pada aku, The Wolverine macam sebuah sisi baru karakter ni. Aku suka emosinya walaupun sebagai peminat aksi, aku expect more than this. 

Walaupun begitu, pikir punya pikir, aku rasakan The Wolverine is better than the first one. Macam aku cakap tadilah, emosi Logan itu sebenarnya membenarkan penonton untuk memegang karakter itu bukan hanya sebagai penggerak cerita untuk hiburan tetapi mengajak penonton untuk turut sama memahami emosinya. Dan sebagai filem pertama dalam kisah Wolverine yang sedikit berat berbanding terdahulu, tidak salah kalau aku katakan The Wolverine lebih baik dari segalanya. 

Pada aku, pembaikpulihan yang dilakukan dalam The Wolverine berjaya memuaskan peminat peminat. Ternyata The Wolverine adalah filem dalam francais X Men yang lain dari yang lain. Tidak ada aksi yang terlalu padat memberikan ruang untuk penonton memberikan perhatian kepada segenap sudut penceritaan yang diberikan. Adventure Japan kali ini mungkin antara francais X Men yang terbaik aku pernah saksikan. 

Overall, X Men more to drama. Kalau expect banyak mutant muncul dalam ni pun, sila hentikan. Pengurangan mutan telah mengutamakan watak Wolverine. Itu menjadi. The Wolverine mungkin akan memberikan watak Logan satu ruang untuk dikembangkan tanpa mengikut tradisi. Jean Grey yang muncul memberikan kontinuiti yang baik dalam dunia X Men. Hint untuk filem X Men terbaru nampaknya berjaya memberikan perasaan berdebar! 3.5/5

Tuesday, August 6, 2013

Sneak Peek: KL Gangster 2

KL Gangster 2 ialah sebuah filem aksi yang diarahkan oleh Syamsul Yusof dan dibintangi oleh Aaron Aziz, Ady Putra, Soffi Jikan, Syamsul Yusof dan Rosyam Nor. Filem ini akan ditayangkan pada 3 Oktober 2013. 


Plot cerita mengisahkan dua beradik iaitu Malek dan Jai terjebak dalam dunia samseng setelah kematian bapa mereka 10 tahun lalu. Sejak kematian si bapa, kehidupan mereka sekeluarga dalam serba kesusahan dan mereka juga sering ketakutan gara-gara ugutan daripada kumpulan gangster yang menagih hutang ayah mereka. Disebabkan kesempitan wang, Jai menjadi semakin liar hingga sanggup melakukan apa saja bagi mengubah nasib hidupnya walaupun mendapat tentangan hebat daripada keluarganya. Malek semakin buntu memikirkan masalah yang dihadapi, lebih-lebih lagi apabila laporan doktor mengesahkan ibu mereka mengidap penyakit barah. Keadaan bertambah perit apabila kakaknya, Zati diperkosa. 

Pelakon


Filem yang menjalani penggambaran bermula 1 Disember tahun lalu memilih beberapa lokasi menarik seperti sekitar Kuala Lumpur, Lembah Klang dan Batu Gajah, Perak sebagai lokasi. Filem ini akhirnya mendapat khidmat aktor berkaliber Malaysia, Rosyam Nor selepas gagal untuk dibawa untuk filem pertamanya akibat masalah jadual waktu kerja yang padat. Menurut Syamsul, beliau memang menginginkan Rosyam berlakun filem bercorak aksi kerana watak dalam filem tersebut memang dicipta khas untuk beliau. Kali terakhir Rosyam berlakun aksi ialah pada filem Castello Semasa pembikinan, pelakon Aaron Aziz menerima kecederaan di bahagian belakang semasa melakukan aksi pertarungan bersama Rosyam Nor. Beliau dihantarkan ke hospital berdekatan.

sumber | review: KL GANGSTER

Monday, August 5, 2013

Review: The Conjuring

Mixture of The Exorcist, sikit sikit drama kehidupan, cliché biasa filem seram, terkejut kujat sana sini, dan akhirnya itulah jadinya The Conjuring. Setelah membaca pujian yang melambung tentang buah tangan James Wan ini, aku terdetik untuk cuba menonton walaupun aku sebenarnya bukan suka tonton filem seram kat panggung. Kegelapannya, dan permainan bunyinya ibarat aku membayar tiket untuk memasuki haunted house. Faktanya, I hate haunted house! 

Aku rasa cerita sebegini dulu aku pernah tonton dalam The Exorcism of Emily Rose. Kisah pak halau hantu yang cuba halau hantu. Mirip temanya, tapi cerita Emily Rose lebih kepada rasukan, dan keluarga Perron ini lebih kepada kacau mengacau. Lama sudah tak menonton cerita yang menggunakan perkataan ‘based on a true story’ yang bagus sebegini. 

Membandingkan The Conjuring dengan filem filem seram yang sebelum ni aku tonton seperti Mama, Sinister mahupun filem remake Evil Dead, The Conjuring aku boleh katakana satu permainan seram yang agak bagus. Pengarah Saw ini nampaknya membina tipikal setting yang pada aku sebati dengan cerita seram lain. Rumah besar, pokok tua, dan paling penting penggunaan cahaya yang kurang. Oh ya, tambah satu lagi, kesunyian. 

James Wan nampaknya membina dua plot, yang pada aku satu percubaan untuk menunjukkan yang ini memang real. Ed dan Lorraine Warren dibina dalam satu ceritanya tersendiri manakala kisah keluarga Perron itu dibina dalam satu cabangnya tersendiri. Nah, ianya bukan ceritanya yang mulanya nak menakutkan. Pada aku, permulaan sebegini menenangkan. Penonton diberi peluang untuk menghadam plot sebelum ketakutan sebenar bermula. 

Pasangan pemburu hantu yang benar benar wujud ni diberi plotnya sendiri. Dan mereka aku boleh label sebagai ‘superhero supernatural’ yang telah membina The Conjuring sebagai filem pertama dalam siri siri penyiasatan mereka. Keluarga Perron pula adalah ‘pelanggan’ yang dimana penonton diberi peluang untuk menghayati ceritanya. Maka, The Conjuring macam ‘doktor’ ubati ‘pesakit’. Tak ada emosi yang terlalu kuat sebab dua kumpulan ini hanyalah berjumpa disebabkan tujuan tertentu tetapi sisi lainnya, ia adalah hiburan seram sempurna. 

Justeru, aku rasakan emosinya tidak kuat walaupun adegan Laurrence Warren mengingatkan si Andrea Perrons tentang past memori tu ada meninggalkan kesan emosi. Malah, aku juga mengharapkan keganasan rasukan babak akhir itu lebih besar daripada apa yang dipaparkan. Namun, The Conjuring bukanlah pasal emosi ke apa. Ianya hanya sebuah cerita ‘based on a true story’ yang nampak lebih kepada penceritaan dari sisi Warren. Apa yang pasangan Warren nampak dan dengar, itu adalah visual filem ni. 

Keseramannya, pada aku sangat best. Ada few moment aku terkujat jugaklah dengan jangkaan yang tidak dijangkakan. Momen seramnya sangat bagu. Itu adalah satu factor x kenapa The Conjuring akan memberikan perasaan ‘haunted house’ yang baik. Malah, dengan suasana sunyi yang dilatari dengan muzik Joseph Bishara yang sangat membingit telinga sekali sekala, memberikan ruang panggung menunggu dengan perasaan berdebar yang tinggi. 

Disebabkan cerita ini adalah dari sisi pasangan Warren, The Conjuring macam satu kes paranormal je. Alah, macam tengok episode CSI kat tv tu. Cuma dalam hal ni, James Wan memberikan ruang untuk kita rasa momen seram tu dengan dos exorcism yang bagus. James Wan sekali lagi menampilkan penceritaan seram yang agak bagus walaupun pada aku filem ni tipikal je keseramannya. Lepas ni pasangan Warren nak selesaikan kes apa pulak ya? 

Filem ni berjaya buat aku terkejut beberapa kali. So, aku puas hatilah dengan The Conjuring. Kalaulah Anabelles Doll tu dibuat satu filem lain kan best. 

4/5

Sunday, August 4, 2013

Review: Tokak

Kalau Datin Ghairah menarik penonton dengan ayat ‘wei, Aaron ada kat sini!’, Tokak pula cuba berkata ‘wei, kali ni aku yang mengarah Aaron berlakon sendiri wei’. Maaflah, aku tidak mahu menjatuhkan sesiapa. Namun, pengalaman aku menonton Tokak amat mendukacitakan. Mahu saja aku membebel panjang selepas menonton. Malangnya, aku malas dan tidak mahu menghurai panjang lantas aku tahu kualiti pembikinan cerita pengarah ini dalam filem filemnya. 

Ok, pada aku selepas mengagahkan mata menonton Datin Ghairah dan filem Tokak ini, membandingkan kedua duanya sangat layak. Dan aku rasakan filem Tokak dari pengarah ini nampak lebih bervisi daripada Datin Ghairah yang hanya berselindung di sebalik nama ‘ghairah’ itu. Tokak ada visi mahu jadikan filem hantu dengan elemen CGI yang sangat tinggi. Visi itu bagus, tapi untuk menjadikan ianya satu reality, kena tengoklah pada kemampuan. 

Dan di hujungnya, finalenya adalah sampah ini. Tokak mengandungi CGI yang besar. Malah, dalam membandingkan CGI filem hantu kat Malaysia, CGI filem Hantu Air arahan Murali Abdullah nampak lebih kemas berbanding filem ni. Lantas, aku bertanya, apa motifnya kau letak CGI yang gedabak punya banyak sedangkan hantu itu lebih banyak cara untuk menghuraikan. Cuma janganlah menunjukkannya ala Momok arahan M Jamil? 

Daripada keseluruhan ceritanya pula, mirip Hantu Air. Cerita semalam di sebuah hotel aka resort. Dan insiden insiden yang berlaku dalam satu malam. Tak salah nak bercerita tentang hantu bunuh itu hantu bunuh ini, namun cerita disebaliknya patutnya kemaslah. Watak watak yang dibunuh tak ada penceritaan yang kemas tetiba saja dibunuh. Macam kau beli roti tanpa tahu roti tu perisa apa, lepas tu kau kunyah je sampai kenyang. 

Masalahnya, aku tak kenyang. Tokak kosong tanpa apa apa arah tuju. Toban lakonan Kaza contohnya, tanda tanya sangat besar. Ustaz itu pun sangat tidak jelas kewujudannya. Apa motif ustaz itu boleh terkencing dalam seluarnya dan boleh pula dia keluar dari tandas tanpa tukar seluar. Watak ustaz tu! Dan apa motif dia di situ? Dan siapa dia sebenar benarnya? Dan apa kaitannya surau kayu yang ustaz tu tumpang sembahyang dengan hotel/resort tu? Macam mana tetiba je dia boleh pergi ke hotel tu tanpa siapa pun beritahu kejadian menokak itu berlaku di situ? 

Soalan soalan yang sangat tidak berjawapan. Dan disebabkan ceritanya pun tidak kemas, filem Tokak sangatlah teruk dari ceritanya. Datin Ghairah lebih baik dari ceritanya. Paling menambah keterukannya ialah dialog yang entah pape. Aku nampak setiap pelakon yang pada aku tidak perlu dipersalahkan kerana yang perlu dipersalahkan tu ialah penulis dialog mengutarakan dialog dialog sampah. Aku nampak karakter yang ‘mabuk’. Kejap cakap macam tu, tetiba cakap macam ni. Haish pening! 

Tokak jelas filem syok sendiri. Bermain dengan perkataan Tokak itu sendiri satu kesalahan besar. Kononnya nak introduce perkataan tokak yakni gigit, tapi environment cerita ini tidak menguatkan vocab itu digunakan dengan baik. Setting ceritanya kabur. Malah, dengan pengarahnya sendiri menjadi pemain utama, ini ialah filem yang hanya seorang sahaja mampu tersenyum riang. Siapa lagi kalau bukan pengarahnya sendiri! 

Mahu tonton? Silakan. Tapi percayalah yang Tokak bukan sebuah filem horror kelakar yang kelakar. Malah korang akan tanya ‘tu kelakar ke?! Tu horror ke?’. Tapi, satu sisi positif yang aku puji ialah efeknya yang cuba dicipta. Walaupun gagal sekaligus menjadikan filem ni sampah, aku puji visi itu. Namun, pikir pikir balik, watpe buat filem dengan efek gila babas banyak sedangkan kualiti ceritanya teruk, dialog macam orang mabuk. Kan? 

1/5