Akan Datang!

Friday, February 22, 2013

Status Perlantikan Graduan ISMP 2012 Sebagai PPS DG41


STATUS URUSAN PELANTIKAN GRADUAN IJAZAH SARJANA MUDA PENDIDIKAN TAHUN 2012 SEBAGAI PEGAWAI PERKHIDMATAN PENDIDIKAN SISWAZAH GRED DG41 DI KEMENTERIAN PELAJARAN MALAYSIA 

---------------------------------------------------------------------------- 


Suruhanjaya Perkhidmatan Pelajaran (SPP) sedang mempertimbangkan sejumlah 7,824 graduan pendidikan lulusan Institusi Pengajian Tinggi Awam (IPTA) tahun 2012 dan lulusan Institut Pendidikan Guru Malaysia (IPGM) tahun 2012 yang bergraduat selepas Jun 2012 untuk pelantikan sebagai Pegawai Perkhidmatan Pendidikan Siswazah (PPPS) Gred DG41. 

Dalam mempertimbangkan pelantikan ini, SPP telah membuat keputusan bahawa sejumlah 2,791 graduan cemerlang yang memperoleh CGPA 3.5 dan ke atas, mendapat keputusan A- dalam Praktikum serta diperaku oleh IPTA dan IPGM, tidak perlu ditemu duga untuk pelantikan tetap. Mereka yang terdiri daripada 1,601 graduan IPTA dan 1,190 graduan IPGM hanya perlu menjalani sesi penilaian khas yang akan dilaksanakan oleh SPP. 

Baki 5,033 daripada 7,824 graduan iaitu 2,246 graduan IPTA dan 2,787 graduan IPGM yang telah memohon jawatan PPPS Gred DG41 akan melalui urusan temuduga yang dijalankan di seluruh negara mulai 19 Februari hingga 27 Mac 2013. Semakan maklumat temu duga boleh 2 dibuat oleh setiap graduan di Portal SPP mulai 15 Februari 2013. Butiran mengenai jadual temuduga adalah seperti yang berikut:  

1 Perlis 19/2 - 20/2/2013 
2 Kedah 19/2 - 21/2/2013 
3 Pulau Pinang 21/2 - 22/2/2013 
4 Perak 25/2 - 1/3/2013 
5 Melaka 25/2 - 1/3/2013 
6 Johor 26/3 - 27/3/2013 
7 Negeri Sembilan 13/3 - 15/3/2013 
8 Pahang 11/3 - 14/3/2013 
9 Kelantan 25/2 - 1/3/2013 11/3 - 14/3/2013 
10 Terengganu 11/3 - 13/3/2013 
11 Sabah 19/3 - 22/3/2013 26/3 - 27/3/2013 
12 Sarawak 19/3 - 22/3/2013 26/3 - 27/3/2013 
13 Putrajaya 25/2 - 1/3/2013 / 5/3 - 8/3/2013 / 11/3 - 15/3/2013 / 25/3 - 27/3/2013

semakan jadual temuduga PPPS Gred DG41 boleh dilakukan di sini...

Berdasarkan maklumat daripada pihak Kementerian Pelajaran Malaysia (KPM), bagi memenuhi keperluan mendesak di sekolah, KPM akan melantik sejumlah 2,807 daripada graduan tersebut sebagai Guru Interim mulai 1 Mac 2013. Pelantikan ini adalah berdasarkan kepada opsyen kritikal yang amat diperlukan di sekolah iaitu 2,067 di Sekolah Menengah (SM) dan 740 di Sekolah Kebangsaan (SK). 

KPM juga memaklumkan, oleh sebab tarikh dan tempat temu duga telah ditetapkan, Guru Interim ini dibenarkan menangguhkan urusan melapor diri bertugas sebagai Guru Interim sehingga 30 Mac 2013. Manakala baki graduan berkenaan akan dilantik terus sebagai PPPS DG41 setelah mereka lulus temu duga dan waran perjawatan tahun 2013 diluluskan oleh pihak Agensi Pusat.


Novel: Sebarkan Cinta-Mu (Fatimah Syarha Mohd Noordin)


SEBARKAN CINTA-MU
 Penulis: Fatimah Syarha Mohd Nordin
Penerbit: PTS Litera Utama
beli novel di sini

Sebarkan Cinta-mu karya Fatimah Sharha Mohd Nordin ini memang sarat dengan ilmu. Memang seperti yang tertera di hadapan kulitnya sendiri, iaitu penegasan yang novel ini adalah novel tauhid. Aku sebenarnya pertamakali melihat susunan novel islami dalam sebegini rupa. Perinciannya terhadap ilmu dan cerita diselang seli sekaligus menjadikan Sebarkan Cinta-mu bukanlah hanya sekadar novel sahaja. Ianya juga adalah buku agama.

Mungkin pada pandangan aku, yang mahu mendampingi buku agama tetapi merasa kebosanan membaca point point yang diceritakan, buku ini sesuai untuk korang. Dalam novel ini, penulis meletakkan cerita dengan info dakwah yang kebanyakan bercerita tentang hukum hakam dan isu poligami dalam struktur yang menarik. Wataknya diberi ceritanya tersendiri tetapi pada masa yang sama masih tidak lari dari isu keagamaan yang diutarakan.

Sebarkan Cinta-mu pada aku terbahagi kepada beberapa cerita yang berlaku di sebuah institusi agama yang dikenali sebagai KOSDAT. Dalam permulaan, penulis membawa cerita Ibu Dhiya, seorang cleaner dari Indonesia yang menemui rakannya yang baru datang bekerja, Sastri. Dalam bercerita tentang kisah watak ini, cerita akhirnya bergerak memperkenalkan watak lain seperti Madam Zeema, Sarra, Diranie dan Qasdina.

Buku yang setebal lebih 800 mukasurat ini memperincikan setiap watak dalam ceritanya tersendiri. Ibu Dhiya mewakili kisah ibu bapa dan kisahnya, Sastri pula mewakili kisah poligaminya, Madam Zeema pula mewakili kisah islam liberal yang dipercayainya, manakala Sarra mewakili jiwa muda yang berhak menolak poligami, dan Qasdina pula bercerita tentang hubungan ibu anak. Kesemuanya diceritakan satu persatu namun ceritanya tidak membosankan.

Penulis meletakkan banyak info agama yang membantu untuk memahami struktur cerita yang nampaknya lebih banyak membincangkan isu poligami. Info ini membantu bukan saja untuk memahami latar cerita agamanya tetapi boleh je dijadikan panduan untuk pembaca yang malas baca buku agama. Malah, penulis dilihat lantang dan berani dalam setiap soal jawab agama yang dihuraikan. Jadi, novel ini memang agak membuka minda pembaca.

Walaupun di akhir cerita, di mana saat Sarra berbincang tentang haknya sebagai wanita untuk menolak poligami tu agaklah terlalu panjang huraiannya sehinggakan aku agak ternanti nanti ceritanya, itu hanyalah satu sisi kecil kelemahan penceritaan yang tak perlu dibesar besarkan. Sebarkan Cinta-mu adalah dakwah santai yang menarik dari segi penjelasannya. Membaca novel ini ibarat membaca buku agama di dalam novel.

4/5

Monday, February 18, 2013

Review: Wawa Semput


Pembukaannya saja sudah menghilangkan mood filem spin-off ni. Memang bila gambar pertama membuka filem ini, terus aku rasakan yang filem ni tidak mampu menjadi terbaik walaupun ianya diambil dari filem yang mencapai kutipan yang agak hebat. Dari Adnan Sempit berpecah ke filemnya sendiri, Wawa Semput memang sebuah lagi kotak kecil yang dibuka untuk dibesarkan. Namun, pada aku, masih rendah mutunya. 

Pada awalnya, aku mengharapkan sedikit narration dari Wawa sebagai pembukaan. Bukan apa, cerita kali ini bukankah diberi tajuk Wawa Semput yang merujuk kepada watak utama kita iaitu Wawa? Jadi, pada pandangan aku, untuk mewujudkan unsure pemilikan (yang mana menyatakan ya, ini filem tentang Wawa dan kisah hidupnya), aku sebenarnya rasa lebih bagus jika ada sedikit narration di awal filem untuk memulakan semuanya. 

Ini tidak. Buka buka je filem, terus kita berkenalan dengan konflik utamanya tanpa apa apa sebab munasabah. Tiba tiba saja Wawa terus break sedangkan alasan alasan yang aku Nampak hanyalah cukup untuk mencapai klimaks pergaduhan yang tidak sewajarnya menghampiri putus. Tapi, tak pengapalah sebab itu yang mereka bagi. 

Then, cerita mula lari dari situasi biasa Adnan Sempit dimana kita dibawa ke sebuah perkampungan untuk memerangkap semua karakter supaya semuanya berada di situ untuk mempersembahkan ceritanya. Dan, di situlah kesemuanya jadi tunggang langgang dan tidak lagi berkisar kepada Wawa Semput itu sendiri. Malah, aku rasakan dari konflik Wawa memilih pasangannya iaitu Ismat dan Boby amatlah sikit. Apa yang nampak hanyalah gelagat Boby dan Ismat dalam memenangi hati Wawa. Jadi, persoalannya, adakah ini betul betul cerita Wawa? Or ini cerita Boby dan Ismat? 

Tak mengapalah. Lupakan pasal title. Apa yang aku nampak dalam filem ni ialah Boby lawan Ismat yang memang menimbulkan ketawa. Dari satu aspek, ianya satu perkara yang menjadi unsur tarikan buat filem ini. Namun, dalam pada masa penulisannya melupakan aspek emosi Wawa itu sendiri yang sepatutnya dilebihkan. Come on, ini filem Wawa. Jadi, Wawa itu yang sepatutnya dilebihkan. Ini konflik dia, dan bukannya konflik dua jantan tu. 

Papepun, aku akui Along dan Angah memang gabungan yang amat serasi. Di tambah pulak dengan babak babak komedi yang agak menjadi, lakonan mereka memang terbaik. Yana Samsuddin pula memberikan persembahannya sebagai Wawa yang mana lebih manja namun disebabkan tiadanya babak babak yang menguji emosi Wawa sebagi pemain utama, maka aspek lakonannya tidak mampu diperbesarkan. 

Jujurnya, Wawa Semput itu ada konflik yang agak baik. Namun, penulisannya yang tidak memberatkan Wawa Semput itu menyebabkan filem ini rasanya tidak bagus dalam menguji konflik diri Wawa itu sendiri. Jadi, semuanya biasa biasa dan sangat kosong. Ada beberapa babak yang agak membosankan yang nampak sengaja diisi untuk mengisi panjang filem. 

Dengan konflik rakan Wawa dan Wawa itu sendiri yang tidak dibuat dengan baik, memang Wawa Semput memang agak kurang menarik dari segi penceritaannya. Namun, komedinya macam biasa, mampu buat orang ketawa. Entahlah, korang tontonlah sendiri dan nilai sendiri. Pada pendapat aku, filem ini bukanlah spin-off yang bagus dari segi beberapa aspeknya yang korang boleh tengok sendiri. 

3/5

Thursday, February 14, 2013

Review: Cloud Atlas

Pertama, filem ni memang agak confusing. Aku ingatkan filem ini yang dibarisi Tom Hanks dan Halle Berry serta bakat bakat hebat seperti Hugo Weaving, Jim Sturgess, Ben Whishaw dan ramai lagi ini mempunyai struktur seperti Bicentennial Man lakonan Robbin Williams. Pada aku, durasi Bicentennial Man itu sendiri yang memaparkan hidup robot dari awal hingga akhir cukup detail.Harapan itu aku letakkan untuk Cloud Atlas. 

Malangnya, the film does not work like that. Ianya lebih kepada naratif kisah pendek yang diarahkan oleh tiga orang pengarah iaitu Tom Tykwer bersama dua adik beradik Wachowski a.k.a Wachowsky Brothers yang korang kenal dari trilogy The Matrix. Ya, ada enam kisah pendek dalam filem ni. Ada enam zaman berbeza. Namun, apa yang uniknya, setiap watak dalam setiap cerita pendek dilakonkan oleh pelakon yang sama. 

Jadi, keunikan seperti ini, yang mana sudah dibawa oleh filem Dasavatharam suatu ketika dahulu, dimana Kamal Hassan pegang sampai 10 watak sekaligus dibawa ke Hollywood. Dalam kisah ini, korang akan berpeluang melihat Tom Hanks memegang enam watak, Halle Berry dalam enam watak juga dan beberapa lagi pelakon besar yang turut memegang enam watak. Menarik. Kita seolah olah ternanti nanti kemunculan setiap pelakon dalam setiap cerita pendek. 

Pada aku, idea ini yang unik memang cantik. Memang korang akan dapat lihat bagaimana Tom Hanks berubah dari pelbagai karakter. Ada watak baik dan ada watak jahat. Malah, yang paling best skali adalah make up Hugo Weaving yang menjadi Nurse Noakes dalam satu kisah pendek. Walaupun make-upnya agaklah tak berapa menjadi dan kadangkala suaranya seakan akan lelaki, ianya memberi komedi kepada filem ini. 

Setiap kisah sebenarnya tidak berkait sangat antara satu sama lain. Namun, apa yang mahu disampaikan adalah perubahan zaman dan juga tingkah laku manusia yang berbeza dalam setiap zaman. Korang akan dapat lihat kisah dari zaman penjajah, zaman 80an, zaman sekarang, zaman hadapan dan juga gambaran zaman selepas kiamat (which I think agak mengarut dalam menterjemahkan future selepas malapetaka besar itu). 

Enam plot yang berasingan ini tidak disusun secara teratur. Maksud aku, lepas habis cerita satu, cerita dua pun bermula dan begitulah yang ketiga keempat dan sampailah ke enam. Dalam Cloud Atlas, keenam enam cerita itu bermula serentak dan berselang seli antara cerita cerita yang disajikan. Pada aku, memang agak bermasalah sedikit nak tangkap watak dan cerita pada awal filem sebab beberapa pelakon yang mainkan beberapa peranan berbeza dalam plot yang berbeza. Namun, lama kelamaan, semuanya boleh dihayati. 

Novel garapan David Mitchell ini diterjemah dengan keunikannya yang tersendiri. Dengan garapan futuristic Neo Korea yang digambarkan dalam sebuah kisah futuristik yang dilakonkan oleh Jim Sturgess dan Xun Zhou, Wachowski seolah olah membawakan elemen The Matrix yang famous ketika dahulu. Lakonan Tom Hanks dalam cerita zaman lepas kiamat sebagai Zachry pula mengingatkan aku kepada filem Cast Away. 

Tarikan utama Cloud Atlas ialah melihat seorang pelakon memegang pelbagai watak dalam enam cerita berbeza. Durasinya yang hampir 3 jam mungkin akan buatkan korang rasa panas punggung tetapi, aku rasa berbaloi kalau menonton sebuah filem dengan enam cerita di dalamnya yang menyaksikan pelbagai nama besar memberi kejutan dalam setiap lakonan mereka ditambah pula dengan kostum dan make-up yang memang membantu. 

 4/5

Review: Juvana

Aku tak pernah tonton Juvana di tv. Bukan apa, aku bukan peminat drama bersiri. Sehebat mana pun drama bersiri itu, I am sorry, aku bukan jenis yang mudah terpengaruh untuk duduk depan tv. Tapi, bila drama tv itu disambung ke dalam sebuah drama panggung, ada minat untuk menonton kerana masa untuk menghayati hanyalah dua jam sahaja. Juvana memang kontinuiti dari dramanya, namun aku rasa tak ada masalah untuk menghayati. 

Well, aku rasakan rentak filem ini mengikut seperti mana Nur Kasih berjalan. Gayanya yang aku lihat tidak mempunyai cerita yang ada arah tuju tetapi sebaliknya hanya menunjukkan insiden yang melibatkan perubahan perubahan watak watak itu membuatkan aku berkata begitu. Dan aku simpulkan, Juvana bukanlah sebuah filem hiburan aksi sahaja tetapi lebih bermotif untuk menyuarakan sesuatu iaitu semangat anak muda. 

Bukan hanya semangat anak muda dari satu sisi hitam, Juvana bersifat membawa reality satu sisi budak nakal dalam keadaan sejujur jujurnya. Dipisahkan dua jalan cerita yang melalui liku liku hidup tersendiri dalam keadaan berbeza. Daim dipisahkan masuk ke dalam dunia kebaikan manakala Botak pula dibawa masuk ke dalam dunia kejahatan yang baru. Jadi, apa yang berlaku adalah tindakbalas karakter terhadap persekitaran yang mereka huni.

Pada aku, kisah hidup Daim dipegang sebagai sisa yang tertinggal dari drama tv sahaja. Paparannya tidaklah menampakkan apa apa yang penting bagi menjana plot Juvana. Sekadar hanya untuk bergabung di akhir filem, aku rasakan plot Daim itu seperti sia sia. Terlalu kecil untuk dijadikan sebuah kisah kontinuiti. Tetapi, aku faham sebab pemberatan Juvana filem ini lebih terarah kepada watak Botak yang sedang mengalami perubahan dirinya. 

Kisah Juvana hitam. Yes. The visual itself membawakan perasaan mengerikan, menakutkan dan juga penuh kotoran. Visualnya hebat dalam membawakan kesan kotor dengan cantiknya. Segalanya divisualkan dengan cantik dengan niat untuk memberikan perasaan takut, sedar dan juga ngeri kepada penonton. 

Zahiril Adzim biasa biasa. Lakonannya seperti biasa. Aku rasakan juga Johan Asari juga sebagai Botak berjaya seperti mana lakonannya dalam drama tv (sebab aku tak tonton drama tv, masa tu aku banyak dengar nama Botak dibibir rakan rakan dan budak budak skolah). Namun, Sharnaaz nampaknya luar biasa. Watak Lan Todak yang mempunyai perwatakan pelik itu memang pada awalnya macam sukar je nak diterima tetapi lama lama ianya jadi sebati. Terbaik. 

Di tangan Faisal Ishak, memang tak payah cakaplah. Semuanya cantik. Dengan skrip Alfie Palermo yang memang memahami jiwa muda, aku rasakan semua ceritanya yang lebih terarah kepada isu perubahan memang menjadi. Cuma, aku rasakan secara peribadi, ending filem yang ada rusuhan tu agak terlalu besar dan tidak dijayakan dengan sempurna. Malah, visual rusuhan itu sendiri tidak kemas dan tak realistik. 

Apapun, Juvana memang kejam. Namun, di sebalik keganasan yang dipaparkan, main point utamanya hanyalah sebagai pengajaran. Tonton Juvana jika korang minat drama tvnya. Kalau belum tonton drama tv pun, aku rasa tak ada masalah untuk korang menangkap permulaan cerita ini yang bermula di sebuah tempat baru dan juga watak watak baru yang cool dan best. 

4/5

Tuesday, February 12, 2013

Review: The Impossible

Filem arahan Juan Antonio Bayona ini antara depiction yang agak baik dan begitu banyak bermain dengan emosi. Bagus. Dari satu aspek, aku lihat filem ini bukan sengaja mengangkat tsunami itu sebagai satu bahan hiburan tetapi lebih kepada satu peringatan terhadap peristiwa besar itu. Perasaan menonton The Impossible ini bercampur baur. Tragedinya menyentuh hati satu dunia. Namun, emosi satu keluarga yang dikisahkan ini, nampaknya amat mengharukan. 

Dikatakan diambil dari kisah benar sebuah keluarga Perancis yang menginap di sebuah hotel di Thailand semasa kejadian besar itu berlaku, kisah ini membawakan kembali malapetaka itu buat kali keduanya selepas filem Hereafter. Jujurnya, segala penataan kali ini dari segi penceritaannya, juga latar dan juga jiwanya amat hebat dan tidak mengecewakan. 

Visual saat tsunami menghentam Nampak sungguh realistik. Kemusnahan yang dipaparkan amat menjadi sehinggakan aku merasakan yang semuanya adalah satu pekara sebenar. Kesemuanya memang amat menakjubkan dengan visual air yang mengkagumkan. Memang itu satu perkara wajib yang patut dilihat tatkala anda tonton The Impossible. 

Ceritanya berfokus. Itu yang aku harapkan. Bukan apa, kadangkala filem bencana benar ini bersifat mencerita pelbagai watak sehinggakan hilang watak utama. Dan ianya tidak terjadi di sini. Gambaran bencana ini yang dibawa oleh lima orang watak yang mempunyai talian saudara ini digunakan sebaiknya untuk menggambarkan situasi sebelum dan selepas mencana. Mereka diisi dengan emosi dan juga alur cerita yang tersendiri yang cukup untuk membawa keseluruhan situasi. Cantik. 

Lakonlayar filem ini terbaik. Bagaimana penulisannya cuba untuk menangkap emosi penonton dan juga situasi yang terjadi. Lakonan Naomi Watts dan Ewan McGregor nampaknya tidak menghampakan. Kesemuanya termasuklah watak watak kecil yang dipaparkan amat membantu menghidupkan suasana ketika kejadian. 

Selain visual yang hebat, skor background filem ini banyak membantu penonton untuk membawa emosi ke dalam cerita ini. Aku rasa, ada lelaki yang boleh menangis melihat semangat juang kesemua karakter dalam filem ini dalam mencari orang yang tersayang. Ending akhir dimana Naomi Watts yang memegang watak Maria menangis melihat kemusnahan dari kapal terbang memang cukup membawa memori tahun 2004 itu kepada kita semua. 

Walaupun aku rasakan cerita ini sebenarnya satu tipikaliti filem disaster Hollywood semacam Deep Impact, Volcano dan lain lain, peristiwa yang ini, yang mana satu reality memberikan kesegaran dalam setiap pembawaannya. Lama agaknya Hollywood tak bawa kisah disaster sehebat ini pada zaman millennia ni. Yang akhir pun fiksyen 2012 je lah kan. Itu pun hanyalah fiksyen. 

Overall, lakonan mantap, visual yang memukau, memori, dan emosi menjadi resepi kehebatan The Impossible. Tidak dapat dinafikan filem ini mungkin akan membuatkan korang sebak. Atau.. mungkin aka nada yang menangis. Tonton filem ini dan ambil semangat yang dipaparkan. The Impossible adalah kisah benar yang sarat. Dan pastinya, ianya tidak akan mengecewakan. 

4/5

Monday, February 11, 2013

Novel: Untuk Tiga Hari (Ahadiat Akashah)

UNTUK TIGA HARI 
Penulis: Ahadiat Akashah 
Penerbit: Roket Kertas / Popular
beli novel di sini

Buku ini agak tebal. Berdasarkan apa yang ada dalam buku ni, aku paham yang versi ini diterbitkan atas dasar filem yang diarahkan Afdlin Shauki yang mana diadaptasi dari buku ini (yang mana sudah diterbitkan suatu ketika dulu). Filemnya aku sudah tonton. Garapannya menarik. Reviewnya anda boleh baca di sini

Pertamakalinya, aku tegaskan yang ini adalah pertama kali aku baca novel Ahadiat Akashah. Dan aku sebenarnya agak tertarik membeli buku ini sebab mahu membaca cerita asal sebelum diadaptasi jadi filem. Dan ya, buku ini yang menggabungkan Untuk Tiga Hari dan Tiga Hari Kemudian ini adalah complete set untuk aku ketahui apa sebenarnya terjadi kepada Zafrin, Ujie dan juga Juwita. 

Pada aku, penulisan Ahadiat nampaknya memang lain. Aku dapati chapter by chapter pendek pendek jer. Which is good for me sebab aku jenis yang suka baca dua tiga helai then stop (sebab banyak kerja lain nak dibuat). Namun, di sebalik tu, aku agak rasakan penulisan Ahadiat yang santai mungkin agak tak kena dengan aku punya pembacaan. Ayat ayat yang agak santai nampaknya tak dapat masuk tekak sebab kebiasaan aku sebelum ni membaca novel dengan ayat yang agak gebu. 

Ahadiat bijak membahagikan dialog kata hati, yang mana meluaskan lagi dunia tiga watak ini. Menyelami dalam hati setiap karakter yang mempunyai masa silamnya tersendiri agak menarik. Keunikan ini antara perkara yang menjadikan novel ni menarik. Dan, semestinya balancing untuk perbuatan dan balasan setiap karakter utama menjadikan wataknya stabil dan pengakhirannya juga tidak bertanda tanya. Kepuasan.

Ketebalan yang berganda, sampai seribu helai kot (sebab gabungan dua novel) memang berbaloilah. Kalau sempat, dapatkan buku ni yang aku rasa hanya ada di kedai buku Popular jer. Rasanya harganya untuk 2013 dah murah sikit. Aku beli ni tahun lepas. Masa baru terbit. Percayalah, persoalan di akhir filem Untuk Tiga hari akan dijawab. Dan endingnya, memang terbaik… 

4/5

Video: Persembahan PSY di Sambutan CNY Barisan Nasional!

Bagi yang tidak sempat atau tidak berpeluang menghadiri Sambutan Tahun Baru Cina Barisan Nasional di Pulau Pinang, inilah persembahan yang sempat dirakam oleh seorang penonton (bukan admin) yang menghadiri majlis tersebut. Berbaloi atau tak 2 juta yang dilaburkan, anda renung renungkan.


Psy ‘Pukau’ 100,000 Pengunjung Rumah Terbuka Tahun Baru Cina 

GEORGETOWN – Penyanyi rap sensasi Korea Selatan, Psy menutup tirai Program Rumah Terbuka Tahun Baru Cina 1Malaysia sebentar tadi. Psy menyanyikan lagu popularnya “Gangnam Style” dengan disaksikan kira-kira 100,000 pengunjung yang membanjiri padang Kolej Han Chiang di sini, menanti kehadiran Psy sejak jam 9 pagi Isnin. Majlis ini turut dihadiri Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak dan isterinya, Datin Seri Rosmah Mansor.

[terlepas tonton video Datuk Seri Najib Razak berlakon iklan ?? hah, tonton sini]

Saturday, February 9, 2013

Review: A Good Day to Die Hard

John McClane kembali dengan aksi terbarunya. Dan dalam siri kelima filem Die Hard ini, ceritanya masih membawakan format yang sama seperti dulu. Aksi tanpa henti dan juga letupan sana sini yang meriah. Memang arahan John Moore ini nampaknya dibantu dengan CGI yang mantap dan juga kehebatan watak John McClane itu sendiri. Malangnya, dengan tulisan Skip Woods yang agak sederhana garapannya, Die Hard kali ini nampaknya tidak sehebat Die Hard terdahulu. 

Aku sebenarnya pada dasarnya, sebagai seorang peminat filem aksi, amat menyukai filem ini. Dengan garapan aksi dengan durasi yang agak panjang, dan juga aksi yang memang jarang disaksikan dalam filem filem selain filem Michael Bay, sifat ke’Bay’an yang dibawa John Moore ini memang gempak. Jujurnya, aksi kejar mengejar pada awal sekuen dengan kereta yang begitu banyak, memang tidak mengecewakan. 

Namun, di sebalik aksi yang agak baik walaupun beberapa aksinya sudah punya pattern Die Hard punya aksi yang sudah boleh dijangka, ianya tidak disulam dengan penulisan plot yang baik. Die Hard kali ini aku rasa lebih twist dari dulu.Itu ok. Tapi, penceritaannya agak hambar dan tidak mampu memberikan peluang kepada penonton untuk merasa nikmat dengan pengalaman bersama ceritanya. Apa yang puas hanyalah aksinya saja. 

Jai Courtney yang membawakan watak Jack McClane, anak yang mungkin pada sekuel ke hadapan akan menjadi penyambung kepada watak ayahnya yang dibawa Bruce Willis nampaknya boleh tahanlah walaupun wajahnya nampak tidaklah sepopular Bruce Willis. Sebagai pengganti kepada watak yang dipegang Bruce Willis, aku rasa pertalian antara dua wajah karakter ni ada. 

Bruce Willis nampak macam tak larat je dalam filem ni. Nampak sangat yang dia sebenarnya tidak lagi sehebat dulu. Dengan sebab itulah aku rasakan watak John McClane itu dalam filem ini hanyalah menjadi sidekick sebuah legasi Die Hard. Dan aku rasa pertukaran akan mula terjadi dalam beberapa filem Die Hard akan datang. 

Apa yang kurangnya filem ni secara keseluruhannya ialah kekurangan dari segi penulisannya (seperti yang aku tulis awal tadi) yang mana telah mengganggu semua perkara yang menjadikan Die Hard kali ini terbaik. Pembinaan karakter anak John McClane itu sendiri tidak dibina dengan baik. Namun, aksi padat menutup semua kelemahan ini. 

Namun, di sebalik kurang dan lebih filem ni, sebenarnya cerita ini terbaik dalam menonjolkan hubungan bapa dan anak. Part ni aku suka walaupun aku rasa macam bodoh sikit bila hubungan sebegini dimasukkan dalam sebuah filem aksi. Ada rasa kejanggalan bila kadangkala John McClane berbicara tentang hubungan anak dan bapak. Erk! 

Bagi peminat Die Hard, rasanya ini mungkin filem yang tidak berapa nak hebat. Mungkin pada aku, aksinya telah berjaya tarik perhatian walaupun plotnya agak kurang menyengat. A Good Day To Die Hard mungkin ada aksi besar yang memang gempak! Itu conform! Bagi peminat aksi, memang kena tonton. Alah, pejam sebelah mata jelah plotnya tu. 

3.5/5

Iklan Tahun Baru Cina Najib Razak!

Kenal wajah separuh di dalam gambar di atas? Kalau tak kenal, pasti anda bukan rakyat Malaysia. Haha. Itulah wajah perdana menteri kita. Siap berlakon dalam iklan CHY lagi.

Jom tonton di bawah..

Hebat tak perdana menteri kita? Komen komen anda dialu alukan.

Thursday, February 7, 2013

Berwaspada: Spam Melayu Ketagih Follower & Likes Melanda Facebook!

SPAM yang sedang melanda Facebook dulunya dalam bahasa Inggeris. Nampak gaya sekarang ianya datang dari dari orang melayu sendiri yang tak bertanggungjawab pula. Jika anda jumpa post atau komen rakan-rakan anda seperti ini, jangan sesekali klik link yang tertera atau akaun anda juga akan terlibat sama memasarkan "spam" tersebut kepada rakan-rakan anda yang lain. Nampaknya, orang yang terdesak untuk mendapat followers sudah ramai. Paling memalukan, ianya dari orang kita, Melayu...


Psst: Kepada yang telah dijangkiti, boleh ubah password FB anda atau semak balik sebarang apps yang telah anda approve. Jangan lupa juga untuk report as spam kepada Facebook. Janganlah perhimpunan gelombang biru ini menular di wall Facebook korang.