Thursday, November 7, 2013

Review: We're The Millers

Tahun Terbit | 2013
Pengarah | Rawson Marshal Thurber
Pelakon | Jason Sudeikis, Jennifer Aniston, Emma Roberts (klik untuk senarai penuh pelakon)

Ok, aku rasa agak terlalu memandang rendah komedi filem ni! Aku rasakan We’re The Millers hanyalah satu filem komedi tentang drug dealers yang biasa dan sebagai sebuah family. Malah, aku rasakan filem ni ada tipikal family theme ala Disney dan juga some cliché plot yang predictable. Tipikal Disney, again! Aku rasakan semuanya hanyalah keseronokan menonton filem tentang bagaimana gabungan few peoples yang nak smuggle drug dari Mexico dalam komedi family yang ada mesej sarat blab la bla. 

Rupanya aku silap! Haha! Filem family ini tidak dibikin untuk family. Malah, kalau ada family yang menonton DVD mahupun di panggung wayang bersama anak anak, pasti tersembur popcorn dari mulut. Pasti terus turn off DVD! Filem ni bergerak seperti The Hangout dan juga filem komedi ganja dan seks yang mungkin enjoyable bagi dewasa yang ‘open’. Pendek kata, filem ni tak dibikin untuk meng’akhlak’kan remaja. Ianya hanya untuk suka suka. 

Pada aku, We’re The Millers bermula dengan biasa. Saat aku melihat David (Jason Sudeikis) yang sangat steady dalam melontarkan lakonannya, aku still tak dapat expect bagaimana filem ni akan bergerak dengan pelakon yang pada aku tak ada gah itu. Then masuk Jennifer Aniston yang pada aku sudah berusia untuk melucahkan diri menjadi stripper. Namun, oklah juga. Seksi jugak Jennifer Aniston tu even nampak sangat dah tua. 

Then the story starts to grow. Makin lama, himpunan yang membentuk keluarga Millers ini bergerak dalam satu misi. Dan dalam saling melucah lucah, komedi terbentuk. Pada aku, sangat fun! Setiap karakter bertingkah dan membentuk insiden insiden yang unpredictable. Itu bagus! Setiap sisi cerita dibawa dengan ringan dan santai dengan setiap dialog dipenuhi dengan kata kata yang sangat kasar dan uncensored. 

Semuanya sangat baik dan bagus pada awalnya. Separuh masa pertama memang menarik komedinya. Dan malang sungguh filem ni terlajak perahu apabila aku rasakan selepas insiden di garaj, (Chacon datang nak tangkap selepas karavan dah direpair) semuanya starts to fall down. Filem ni hilang aura apabila ianya membentuk satu siri insiden yang sama dan juga berulang, namun emosinya tetap sama dan tidak naik. Aku rasakan filem ni patut tamat di insiden garaj dan the end! Chacon patut ditamatkan di situ! 

Ya, aku mulanya menyukai filem ni sebagai sebuah filem ringan. Cuma aku kurang menyukai plotnya yang nampak macam semakin lemah apabila semakin ke hujung. Itu saja. Komedinya pula ikut serta merudum apabila gabungan Jennifer Aniston dan Jason Sudeikis makin lemah dan lemah setelah insiden garaj. Plot familinya yang dikembangkan tidak mencapai tahap yang baik apabila penulisannya nampak seperti cuba menyelit komedi selagi ada masa tayangan. Itu tak bagus! 

Walaupun aku suka komedinya yang weird, sedaya upaya aku cuba pujuk hati aku untuk suka plotnya. , Malangnya, in the end, bila aku pikir pikir balik, plotnya sangatlah nampak seperti sengaja dipanjangkan. Kurang suka itu! Namun, We’re The Millers bergerak dengan gaya familinya yang tersendiri dan aku akui, ada sisi komedi filem ni yang sangat perlukan minda yang terbuka. Suka komedinya! Bukan untuk kanak kanak atau penonton filem family Disney okeyh! 

2.5/5

No comments: