Saturday, October 19, 2013

Novel: Norwegian Wood (Haruki Murakami)


Norwegian Wood
Penulis: Haruki Murakami
Penerbit: Vintage

Buku novel ini klasik. Ditulis pada tahun 1987 dan dikatakan menjadi pujaan muda mudi di Jepun. Tulisan Haruki Murakami ini yang lebih berani mengetengahkan seksualiti sebagai satu unsur utama dalam sebuah percintaan yang sangat simple. Pada aku, reading this book is awesome. Ada naik turun yang sangat menghiburkan. Sekarang aku paham kenapa novel ini menjadi pujaan hati muda mudi di Negara matahari terbit itu.

Norwegian Wood sebenarnya adalah translasi yang merujuk kepada satu title lagu The Beatle. Apa yang simboliknya lagu itu dengan ceritanya aku kurang ambil tahu. Yang pasti, Haruki Murakami menyelitkan beberapa unsur literature Barat yang dibaca oleh watak yang mana mungkin dengan niat memperkenalkan karya Barat itu kepada Timur. Namun, apa yang penting ialah ceritanya yang sangat menarik.

Ceritanya berkisar tentang Toru Watanabe, yang mana menjadi narrator untuk keseluruhan novel. Watak yang dikenali sebagai Watanabe sahaja ini digambarkan sebagai pelajar yang ambil major drama tanpa dia sendiri tahu sebab apa dia ambil. Dia digambarkan menyukai karya Barat seperti The Great Gatsby. Ini kisah dirinya, dan kisah percintaanya antara dua gadis berbeza karakter, Naoko dan Midori.

Novel ni bukan love story biasa. Ada unsur seksualiti yang sangat besar dan beberapa adegan seksual / ranjang antara rakan dengan rakan, tidur dan lepak laki perempuan serumah yang sangat banyak. I don’t think that buku ni sesuai untuk youth yang belum matang. Tapi, pada aku, elemen elemen itu bukan perkara utama yang menjadi perhatian. Ianya nilai tambah untuk menggambarkan suasana masyarakat muda ketika itu untuk kita nilaikan.

Pada aku, penulisan Haruki Murakami yang santai membuatkan aku kadangkala ketawa, dan kadangkala merasa apa yang Watanabe rasa. Cerita tentang arah tuju yang tak tentu dan antara memilih jalan mana untuk hidup, novel ni membuatkan kita rasa yang hidup ini sukar jika kita memilih untuk tidak memilih. Thumbs up untuk novel klasik ini.

4/5

1 comment:

Anonymous said...

novel ni da jd filem kan? cuba review filem dia plak klu ade masa