Monday, July 15, 2013

Novel: Zombijaya (Adib Zaini)


Pecah
Penulis: Adib Zaini
Penerbiyt: Fixi

Kalau nak kata aku impress sangat dengan Zombiejaya sebab elemen zombienya, tidaklah. Tetapi, sekurang kurangnya, dari satu sudut, aku nampak bagaimana jika imaginasi begitu diadaptasi dalam environment kita dari kaca mata penulisnya. Adib Zaini tidak menulis dengan jiwa yang agak baik. Pada aku, tulisannya terlalu biasa, dan tidaklah memenuhi jiwa ‘novel’. Beberapa sisi aksi tidak dijelaskan dengan detail menjadikan hilangnya sebuah pelengkap. 

Zombie itu bagus konsepnya. Nipis itu sangat hebat. Sisi komedi yang selalu kita lihat dalam visual lawak biasa ditulis dan bukannya dilakonkan. Nipis watak yang menjadi. Aku dapat bayangkan gaya gaya Nipis dalam otak. Tetapi, malangnya Zombiejaya tidak melengkapkan fakta pengzombiean itu dengan jelas. Ini membuatkan aku tertanya tanya. Permulaan diisi dengan satu cerita yang tak ada kaitan langsung. Itu ok. Tapi, sekurang2nya permulaan pengzombiean itu seharusnya dijelaskan lebih awal dari apa yang terulis. 

Kelemahan Zombiejaya terletak pada akar permulaan kejadian zombie menzombie itu sendiri. Macam aku kata tadilah. Namun, itu hanyalah sisi yang akan tetap dikenang sebagai soalan yang takkan pernah terjawab melainkan ada prekuel yang menerangkan insiden sebelum Nipis and the geng hadapi. Melihat kepada ceritanya, aku rasakan ceritanya lebih baik dari Invasi. Tidak melalut lalut tanpa tentu pasal. Zombiejaya nak cerita pasal survival, dan survivallah yang aku lihat. 

Sebab novel ni dalam bahasa kita, agak pelik untuk berhadapan dengan perkataan ‘seorang zombi’. Namun, aku rasa bayangan Malaysia dengan zombienya amat impressive. Bayangan KL khususnya dalam dunia pengzombiean yang berleluasa menunjukkan pengadaptasian Adib Zaini terhadap isi asal Romero ini nampak menarik untuk dibaca. 

Tidak bermula dengan tergesa gesa, Zombiejaya membina imaginasi zombie di Malaysia dengan agak baik. Kelemahannya mungkin kepada cara penulis berimaginasi dengan kata katanya saja. Tidak menangkap. Namun, disebalik kelemahan itu, aku rasakan Zombiejaya adalah satu fiksyen luar kotak yang amat bagus untuk menilai jauh mana imaginasi orang kita. Pada aku, Zombiejaya ada karakter yang baik. Sekadar bacaan ringan, Zombiejaya menghiburkan.

3.5/5

1 comment:

pakcik ijan said...

nampak nya blogger kenai george a romero...