Tuesday, July 9, 2013

Novel: Pecah (Khairulnizam Bakeri)



Pecah
Penulis: Khairulnizam bakeri
Penerbit: Fixi

Pecah ni dikhabarkan novel best seller. Itu buat aku teruja nak miliki novel ni dulu. Geram sebab purchase novel ni beberapa minggu sebelum movie tie in keluar. Tapi tak pe, content sama je. Sempat membacanya dan pada pandangan aku, ada beberapa point yang aku mahu cakapkan. Pecah memang sesuatu yang berbeza. Tak kira dari aspek apa. Semuanya berbeza. Isinya Hollywood based tetapi dengan elemen tempatan yang sarat. Itu antara kehebatannya. 

Khairulnizam Bakeri nampaknya pandai berpujangga. Aku baca novel Fixi dari Hilang, Mangsa, dan lain lain, semuanya ditolak ke tepi. Jauh benar penulisan Pecah ni. Pecah ada ‘bahasa pujangga’ yang sangat berbeza dari semua novel yang aku pernah baca. Ayat tiga kata kadangkala pengulangan bunyi bunyi yang sangat berima memberikan bacaan aku rasa kekok tetapi pada masa yang sama memberi peluang untuk melihat sisi novel ini dengan sangat berbeza. 

Dari satu ke satu, hubungan katanya banyak tersirat. Pada aku yang tidak suka menelaah kata kata untuk mencari plot, Pecah nampaknya tidak memenuhi gaya penceritaan yang aku mahu. Aku respek idea plotnya yang segar dan elemen tipikal Fixinya. Namun, apa yang aku nak kata, dengan puitisnya ayat novel ini telah menenggelamkan plot yang aku mahu cari. Aku faham ceritanya tetapi tidak berupaya untuk merangkul keseluruhan plot plot kecil. 

Dan mungkin filem adaptasinya mungkin boleh membantu. Dan pada aku, Pecah karya yang sangat ada gaya bahasanya tersendiri. Idea rompak bank dan situasi dalam hospital digarap baik ditambah pula dengan polis bernama Paul yang jauh menolak tipikaliti polis Yusof Haslam amatlah menjadi factor cunya Pecah. Namun, malang sekali aku tidak dapat menikmati kepuasan ceritanya sebab tenggelam dengan ayat2nya yang sangat mengajak pembaca untuk menyelak yang tersirat.

3/5

No comments: