Akan Datang!

Sunday, June 23, 2013

Review: World War Z

Pertamanya, aku menonton World War Z atas harapan yang ianya tidak akan menghampakan. Aku mengharapkan satu perasaan menonton zombie yang jauh lebih baik dari filem filem zombie dulu. Dan of coz lah filem ni jauh lebih baik dari Zombiejaya kan? Ehe. Itu ekspetasi aku. Melalui trailernya sudah aku jangka yang filem ini akan jadi bagus. Pendek kata, boleh menarik penonton yang bukan fan tegar zombie untuk meminati zombie. 

Saat filem bermula, aku rasa ya, objektif untuk menarik bukan peminat zombie tegar berjaya. Bersama Gerry dan seluruh keluarganya, penonton akan dibawa ke persembahan survival family ni yang pada aku amat bagus persembahannya. Dan pada masa ini, aku nampak visualnya memang bagus. Bukan apa, zombie kali ini bukan pada kuantiti yang sedikit. Dengan CGI yang bagus, permulaan filem ini merangsang saraf. 

Dan ya, persembahannya makin lama makin bagus. Itu aku suka. Dari semasa ke semasa, walaupun aku rasa elemen zombie sedikit hilang apabila elemen kekeluargaan diutamakan buat sementara, ianya masih menarik. Dan semuanya cukup sifat dalam mempersembahkan zombie versi baru. Terpegun dan terpesona dengan gaya persembahannya. 

Oh, kemuncaknya! Pasti pada insiden di tembok Israel. Walaupun aku nampak ada sedikit elemen anti agama yang nampak jelas dan mempunyai ‘double meaning’, aku rasakan ianya adalah kemuncak kepada kesemua persembahan. Dan sememangnya aku agak kurang selesa sebab aku faham apa yang cuba disampaikan. Paparan seorang muslimah menyanyi2 bersama dengan penganut Yahudi agak pelik. Yakin ianya ada makna tertentu. 

Namun, jom tutup sebelah mata sebentar. Berhibur walaupun korang akan tahu siapa sebenarnya zombie yang berada di sebalik tembok Israel itu. Palestinian? Mungkin. Siapa lagi bukan! Tetapi, dalam konteks ini, apa yang disampaikan dalam insiden di Israel ini amatlah bagus. Visualnya amatlah unik dalam mempersembahkan zombie. Zombie CGI digunakan habis maksima untuk memberikan kekuatan zombie yang tidak terbatas hebatnya. Dan di sinilah World War Z sampai ke kemuncaknya. 

Malangnya, selepas itu, World War Z nampaknya sudah jadi malas untuk membawa roh zombie baru yang dimulakannya. Selepas itu, tiada lagi faktor ekstra yang boleh dikagumi. Mark Foster yang sebelum ini pernah mengarahkan Quantum of Solace ini hanya memberikan persembahan zombie biasa macam korang saksikan dalam filem filem yang ada perkataan ‘of the Dead’ dulu dulu tu. 

Amat mengecewakan apabila roh ‘perang zombie’ itu lesap macam tu je selepas insiden tembok besar Israel. Watak Gerry dikecilkan peranannya sekaligus tidak membesarkan plot ‘perang dunia zombie’ yang digembar gemburkan. Gerry pula tidak diberikan bayang tentera dan pada aku, backgroundnya yang dilukis dalam filem ini terabai begitu saja. Kosong. 

Aku tidak menyatakan filem ini membosankan. Filem ni ada momen yang menyentap. Ada few moments seramnya menjadi. Kejutannya juga agak bagus. Terutama pada babak insiden New York. Malah, dengan CGI yang digunakan, filem ni memberikan persepsi baru kepada filem zombie. Namun, pada akulah, tidak seharusnya meletakkan harapan yang tinggi kepada plotnya yang hanya biasa biasa saja. 

Beza World War Z dengan filem zombie lain ialah filem ni lebih universal. Dari Amerika, filem ni bergerak ke Korea dan kemudiannya ke Israel. Kawasan peng’zombie’an ini berjaya dipaparkan. Malangnya, sedikit menghampakan apabila pengakhiran filem ini nampak kecil dan tidak cukup kuasa. Namun, untuk berhibur bersama komedinya dan kualiti ciptaan zombienya bolehlah. Ada yang bagus ada yang tak. Sedang sedang saja. 

Apa yang aku nak kata akhirnya, World War Z hanyalah filem biasa. Walaupun CGInya dan kualiti zombienya lebih advance dari zombie dulu dulu, plotnya menenggelamkan kemegahan yang aku nak. Plot yang tidak menggambarakan ‘perang dunia’ amatlah tidak menarik. Macam aku kata tadi, pendapat lain lain. Pada aku, World War Z semangat zombie baru yang terperangkap dalam percubaan untuk menjadi yang luar biasa dalam golongannya. 

3/5

Review: Bikers Kental

Ini pun filem yang bagus. Bukan termengah mengah untuk bercerita. Dramanya, lawaknya dan romantiknya cukup sifat. Gaya olahannya bagus dan tidak menyelitkan sesuatu yang tidak penting untuk dimainkan. Aku tak sangka pula Bikers Kental adalah filem yang agak bagus dari garapannya. Mulanya, aku ingat filem ni filem biasa biasa yang suam suam je. Oh, bukan filem tipikal Zizan Razak juga ya filem ni. 

Poster filem ni klasik! Macam zaman Sembilu tak pun zaman Pasrah dulu. Aku ingat pak buat poster filem ni malas ke apa? Walaupun nak buat macam poster dulu dulu punya, tapi edit letak gambar tu kasi elok la brader. Ni nampak macam potong dengan gunting pastu ambik tampal je. Nampak sangat untuk first impression sebelum tonton, filem ni sudah gagal. Nasib baik filemnya ok dan agak bagik. 

Dari Helmi Yusof, Bikers Kental tidak mempunyai komedi yang biasa. Alah, lagipun ini bukan kisah mat rempit. Dan komedinya pun bukanlah terhegeh hegeh nak paksa orang gelak. Mengetengahkan bikers motor besar, Bikers Kental berjaya jauhkan tipikal filem motor Malaysia. Dengan Zizan Razak sebagai pendukung watak utama, ianya lebih menarik. 

Aku nampak Zizan dikawal agak baik oleh Helmi Yusof. Lakonannya tidak terkeluar pagar sehinggakan lawaknya hilang. Zizan nampak berjaya memberikan emosi pada satu satu saat tertentu, dan pada satu satu masa yang lain membuatkan kita rasa nak ketawa. Dan campuran ini bagus untuk memberikan perasaan simpati dari hati penonton untuk watak Bidin Al Zaifa. Lu hebatlah, Zizan! 

Cerita filem ini padat. Ada subplot yang kononnya gangster, tapi tidaklah gangster mana. Pendek kata, gangster gaya komedi. Aku salute watak Bront dan Sufian Mohamed walaupun mereka tidak diberikan ruang dan masa untuk bercerita dengan lebih besar apa yang mereka sebenarnya mahu. Penulisannya menghilangkan sisi dua watak ini yang rasanya patut dibesarkan sedikit lagi untuk menjelaskan perkara perkara yang sepatutnya. 

Walaupun aku rasakan bagus ceritanya, babak menunggang motor besar yang terlalu lama, pada scene awal geng Awie itu ke Krabi amatlah tidak menarik untuk dipanjangkan tanpa ada satu cerita yang sedang berlaku. Aku nampak motor tu dok bergerak dan terus bergerak, tapi insiden apa yang nak jadi aku tak nampak. Alangkah lebih baik jika masa ini diberikan sedikit kepada watak dua mamat siam yang dok kejar Bidin tu, kan?

Saiya Sukhaporn memang ‘nakal’. Dengan nama yang punya double meaning itu, Bikers Kental ada elemen dewasa yang mencuit. Agak janggal bagi yang tidak selesa dengan lawak lawak sebegini, tetapi pada aku, aku rasa inilah Bikers sebenar benarnya. Tahniah untuk Zizan atas persembahannya yang baik dari segi dramanya, lawaknya dan juga romantiknya. 

Kurang menyukai ending filem ni. Filem ni ada aksi kejar mengejar yang pada aku dah sepadan dengan filem Thai. Bandingan dengan filem luar ini menunjukkan yang kualiti aksi final kejar mengejar filem ni nampak terbaik. Malangnya, semakin filem ni nak habis, aku nampak penulisan ceritanya terabai. Aku nampak ceritanya yang tadi tenang sudah mula menjadi terkejar kejar nak sampai penghujung. Patutnya rilekslah brader, habiskan pelan pelan. Nanti tercekik! 

Honestly, Bikers Kental memang drama, emosi dan komedi. Ianya cerita yang ada unsur pengajaran yang bagus. Dan paling pentingnya, filem ni tak ada visual Malaysia yang cliché. Pada aku, filem ni bagus pada awalnya. Garapannya tenang. Malangnya, semakin ke penghujung, filem ni macam aku kata tadilah, terkejar kejar sehingga ada point yang dibuat sambil lewa. Tapi, itu semua tidak menghalang aku untuk berkata, Bikers Kental sebuah idea yang fresh dan segar! 

3.5/5

Wednesday, June 19, 2013

Review: Bro, Nampak Motor Gua?

Dalam industry filem kita, dan juga dalam kepompong filem MIG, filem ni fresh! Iyalah ada aku dengar yang katanya filem ni diinspirasikan dari Dude, Where’s My Car! Lakonan Aston Kutcher dari segi idea, aku rasa tak ada masalah. Kalau nak copy, copy dengan dignity. Buat benda tiruan tu dengan kebagusannya tersendiri. Dan tanpa memikirkan angin angin copy-bikin itu, aku rasa Bro, Nampak Motor Gua ada sesuatu yang menyempurnakan, walaupun masih belum betul2 perfect! 

Ok, pada aku, permulaan filem ni macam biasalah. Tipikal MIG. Belum masa aku untuk rasa impress dengan apa yang diorang sajikan. Semuanya berlalu macam tu je. Babak dua orang mamat tu curi motor amatlah mengecewakan. Sekadar melepaskan batuk ditangga. Tak ada momen yang mencengkam. Macam lari tapi tak ada bunyi tembakan. Sangat mendukacitakan. Kosong momen tu. 

Malah, antara Along Cham dengan Along Eyzendy sangat main main. Aku tunggu momen yang agak baik. Pada masa ini, dua mamat motor yang meragut beg sebagai kerja tu disulam dengan komik komedi yang cantik. Ada few momen yang buat aku ketawa dengan gaya edit videonya yang menjadikannya sedikit melucukan. Walaupun makin lama aku makin jelik dengan mamat motor tu, seharusnya aku rasa penghormatan harus diberi sebab dia selamatkan komedinya ketika Alom Cham masih ‘di dalam jamban’. 

Mamat Khalid masuk. Dan ianya satu perkara yang amat pelik lagilah seumpama pisang berbuahkan rambutan. Wah, mamat pengarah popular Hantu Kak Limah bergandingan dalam filem David Teo! Macam mana tu? Apa pun cerita belakang tengok pandang pandang, aku rasa kemunculannya menambah perisa filem ni. Wajah pelakon tipikal MIG ditenggelamkan sedalam dalamnya apabila Mamat Khalid memberikan nafsu baru kepada filem ni. 

Nah, momen yang akhirnya menggerakkan jiwa komedi, pada pendapat peribadi aku ialah ketika momen tipikal filem Melayu dinyahaktifkan dengan memasukkan ‘tarian kocak’ Harlem Shake yang buat aku kata ‘what the f’ tapi pada masa yang sama boleh ketawa. Pada masa ini, dua mamat yang entah apa apa tu aku nampak bersinar saat cerita mula membuncit. 

Dari sini aku mula faham. Cerita ini sebenarnya tidak bercambah ikut alamat alamat biasa filem kita. Ianya meminjam. Namun, dengan cara yang digubal oleh kepala otak orang kita, maka terberanaklah Bro, Nampak Motor Gua. Insiden insiden yang dibina nampak amat senyap. Itu bagus. Sekurang kurangnya tukang buat skor muzik tak payah nak menyendatkan momen dengan skor yang macam orang buta main tepi jalan tu. 

Dan bertambah ceria, si minah persis Velma dalam Scooby Doo ni masuk gelanggang. Walaupun aku rasa lakonannya sangat mendukacitakan mungkin akibat percubaan Mon Ryanti menjadi dirinya seikhlas hati, aku rasa penambilannya macam ikan di pasar pagi. Senafas, aku katakan segar. Dan gandingan Mon Ryanti bersama Along Ezendy serta Along Cham menjadi walaupun karakternya sangat ringan kerana penulisannya focus kepada babak babak yang bertingkah dengan setiap plot plot yang dibina. 

Ok, aku tak katakan lakonan diorang teruk. Sebab apa, sebab aku nampak masing masing tak jadi plastik. Masing masing main main. Masing masing bersantai sambil kamera roll. Gelak sakan juga dengan suara pak polis trafik tu! Tambah pula, dengan lakonan Mamat Khalid yang natural habis. Dan pada aku, dalam tajuknya yang santai tu pun, layaklah filem ni menerima lakonan yang begitu. Cuma aku kurang gemar apabila kualiti visualnya sangatlah melepaskan batuk uhuk uhuk. Tak ada seni. Macam ambil kemudian blah. Seni mana! Seni! 

Lawak apa yang korang dapat dalam Aji Noh Motor, lawak itulah yang akan dapat dalam Bro, Nampak Motor Gua. Razif Rashid ada jiwanya tersendiri. Tetapi, aku rasa filem ni tidak seratus persen bagus. Pasal apa? Sebab dialog Imuda yang berbunyi ‘Ekonomi kita dah stabil’. Kepala hotak kau ‘ekonomi kita dah stabil! Ekonomi apa? Kurang jelas. Apa yang stabilnya? Dan apa kaitan stabil dan ceroboh. Amat longgar di sini ok! 

In the end, walaupun aku rasa ayat ‘ekonomi kita dah stabil’ yang menjadi dialog Imuda dalam filem ni menjadi hantu yang akan mengeruhkan filem ni sedikit, tapi Bro, Nampak Motor Gua masih boleh dinikmati. Lihat momen lawaknya yang santai. Ah, tok bomoh kepala kerbau tu ohsem. Keseluruhannya, filem ni ada lawak yang baik, momennya santai. Lihat saja momen pada kredit dilem ni yang mencantikkan filem. Last skali aku nak kata, filem ni boleh tahan, bro! 

3.5/5

Sunday, June 16, 2013

Novel: Warkah Cinta Berbau Syurga (A Ubaidillah Alias)



WARKAH CINTA BERBAU SYURGA
Penulis: A Ubaidillah Alias
Penerbit: PTS Litera Utama 
beli novel di sini

Warkah Cinta Berbau Syurga pada aku bukan cerita yang banyak menasihat secara direct. Ianya lebih kepada sebuah drama yang moral agamanya diselitkan dengan nafas yang tenang dan bersahaja sekaligus tidak nampak seperti kata kata yang sedang bersyarah. A Ubaidillah Alias membawakan cinta, kehidupan, takdir dan juga ujian dalam satu atmosfera yang sesuai untuk pembaca Malaysia yang mengidamkan karya karya setanding Habiburrahman El-shirazy. 

Pertama kali membaca novel ni walaupun dulu aku pernah nampak kat kedai tapi malas nak beli sebab cover dia tak ada Heliza Helmi, aku rasa getaran ceritanya dari awal hingga akhir. Buku pertama dari kisah hidup Amir ini sebenarnya memulakan kisah hidup lelaki bernama Amir ini dari awal. Kisah cinta monyet menjadi taruhan bahagian pertama novel. Apa membezakan cinta ini dengan novel lain, ianya bersulam agama. 

Aku menyukai cinta utus utus surat yang dibina. Walaupun aku tahu, utus utus surat ni macam tak relevan dalam dunia reality dan di zaman FB dan handphone pintar ni, perkara itu mewujudkan romantikanya yang tersendiri. Wardah dipapar sebagai seorang manusia yang berperwatakan biasa sekaligus mewakili remaja yang mahukan cinta sepertimana yang mereka nampak dari morality Barat. 

Novel ini lebih berat menceritakan watak Amir itu sendiri. Dalam novel ni, Amir dibina dengan egonya yang tersendiri. Dan paling penting, dia sangat hot sehinggakan banyak gadis mahukannya. Jadi, siri cinta Wardah, Balqis dan Eliana disulam dalam cerita yang tak ubah seperti cerita moden tetapi pada masa yang sama, dengan ilmu agama si penulis, ianya membezakan antara novel hiburan biasa dan novel hiburan beragama. 

Umumnya, Warkah Cinta Berbau Syurga bercerita tentang hubungan cinta yang halal, kehidupan yang perlu dihadapi dengan kesabaran, dan juga dugaan tuhan yang sentiasa datang. Bagi Amir, cinta itu ujian baginya. Bagi Wardah, cinta itu pula anugerah. Dan bagi Balqis pula, cinta itu harapan. Bagi yang meminati novel islamik dan sudah menonton drama adaptasi di tv Al Hijrah, pasti versi novel ini antara jiwa tertinggal yang harus dimiliki. 

4/5

Thursday, June 13, 2013

Review: Man of Steel

Kalau korang rasa Iron Man 3 sudah memenuhi tuntutan korang untuk lihat aksi non stop, korang silap. Nampaknya summer belum habis dengan kebangkitan filem filem aksi yang makin menyerang. Ada yang menjadi, dan ada yang tidak. Man of Steel, olahan terbaru Superman ini tidak mampu aku ucapkan bagaimana perasaannya. Ianya sangat sangat jauh dari Tony Stark. Ah, kalau dibandingkan dengan tradisi filem superhero 2013, Man of Steel adalah satu kegilaan pembikin Hollywood! 

Filem ni lebih gila dari Iron Man 3, dari segi aksinya. Malah, filem ini lebih teruk ketidak logikannya daripada Fast and Furious 6. Alah, filem untuk berhibur, jadi have fun!. Tambah lagi, kemusnahan harta bendanya lebih banyak dari The Avengers dan juga Transformers! Pendek kata Man of Steel bercerita tentang besi. Dan korang dapat bayangkanlah bagaimana ‘orang besi’ akan ‘memusnahkan’ harta benda semasa menyelamatkan dunia. Cuma bagusnya filem ni, ia tak lupa untuk meletakkan nilai kehidupan dalam hiburannya.

Zack Snyder, lelaki di sebalik Sucker Punch (2011) dan 300 (2006) meletakkan satu aras baru kepada filem Superman. Bagi yang mengenali gaya filemnya pasti dapat mengagak bagaimana Man of Steel akan jadi. Iyalah, akan banyak visual efek, visual yang sangat ohsem, dan kerja kerja yang memang memerlukan kepakaran tinggi. Perhatikan saja bagaimana efek Superman, visual Krypton dan pertarungan aksinya yang gila babas canteeek!

Dari segi penceritaannya, Man of Steel tidak ketinggalan mengikut tradisi Nolan. Man of Steel sebenarnya mengikut jejak The Dark Knight. Anda akan sedar endingnya yang berbentuk surprise yang akan membuatkan korang faham apa yang nak disampaikan. Filem ini adalah cebisan kisah yang tersembunyi yang berlaku diantara Smallville dan juga filem filem Superman yang lain. Dan pastinya, disebabkan ianya kisah tersembunyi yang baru sekarang ‘dijumpai’, 

Man of Steel lari jauh dari tipikal superhero. Man of Steel adalah kisah peribadi Clark Kent. Filem ni sebenarnya tidak bergantung sepenuhnya kepada watak superhero itu untuk memperkembangkan watak. Clack Kent dibina dengan emosi dan juga kisah hidup yang sebenarnya bercerita tentang sisi dirinya yang fresh dan segar. Snyder menghimpunkan kisah Kent dalam siri flashback dari masa ke semasa. Sekaligus, filem ni tidaklah memberikan masa menunggu yang lama untuk beraksi! 

Aksi tanpa henti adalah pada 1 jam 20 minit terakhir. Itu pasti! Apa ada pada 1 jam pertama? Tipikal Nolan lah! Nolan selaku pemegang idea dan penerbit nampaknya tidak meninggalkan elemen yang ada dalam trilogy Batman. Sejam pertama, kisahnya lebih kepada drama. Namun, dramanya adalah satu dua aksi. Dan dengan visual yang cantik dan tertarik, drama sejam pertama menjadi. 

Expect the unexpected! Aku tak sangka pula Snyder mahu meranapkan seluruh Metropolis sehinggakan aku rasa Michael Bay tunduk rebah sebab dia ingatkan dia dah musnahkan Chicago semaksima mungkin. Malah, Joss Whedon juga akan rasa geram sebab kerosakan New York rasanya baru hujung jari dari apa yang ditonjolkan dalam filem Man of Steel. 

Apa yang aku nampak, Man of Steel adalah Superman yang penuh science-fiksyen. Babak pembukaannya sudah mengingatkan aku kepada Prometheus dan juga beberapa filem si fi lain. Visualnya menakjubkan dan indah. Dan penghayatan yang diberikan kepada Krypton itu sungguh meyakinkan. Superman dalam filem ini diberi emosi supaya penonton rasa simpati. Dan ya, emosi itu berjaya dimainkan dengan sempurna. 

Henry Cavill sesuai dengan watak. Namun, aku tak nampak sisi emosinya yang aku mahu. Namun, aksi gempak filem ni berjaya buatkan aku abaikan hal itu. Amy Adams berjaya menjauhkan tipikal Lois Lane. Malah watak Russell Crowe itu sendiri memberi bahan tambah yang cukup istimewa untuk Man of Steel. Keseluruhannya, ah, tak payah pentingkan lakonan, visualnya dah menakjubkan! 

Cuma satulah yang aku kurang suka tentang filem ni. Filem ni telah menunjukkan yang Hollywood dah tak ada idea lain selain alien nak takluk bumi. Michael Bay dah buat! Whedon dah buat! Sekarang Snyder pulak. Ni berlawan siapa hebat ke apa? Tapi takpelah. Asalkan ceritanya masing masing ada keistimewaan sendiri sudah. Ye dak?

Perhatikan aksi di sejam setengah akhir filem ni. Aksi tanpa henti dengan visual menakjubkan terus mengingatkan aku kepada kemusnahan Chicago didalam TF3. Namun, Snyder tidak melalut lama sangat. Namun, aksinya pasti buat orang yang mahu logik rasa macam serba tak kena. Jadi, aku sarakan buang logika jauh jauh dan berhibur dengan kemusnahan yang disajikan. Nasib baik aksinya ada one to one fight scene, kalau tak memang out of focus lah ending filem ni! 

Dengan gabungan Snyder, Nolan dan yang paling penting iaitu muzik skor trademark Hans Zimmer, filem ni amat sama kualitinya seperti menonton Inception, dan The Dark Knight. Itu pasti. Cuma in the end, aku tertanya tanya satu soalan. Macam mana bumi nak menjadi normal semula selepas kemusnahan segila ‘kiamat’ itu berlaku? Oh, dan satu lagi, heran juga ya kain merah kat belakang Superman tu tak carik carik walaupun berlawan sampai musnah satu bandar! Haha..   

4.5/5

Wednesday, June 12, 2013

Candy Crush Bakal Difilemkan. Angry Bird, Temple Run Disatukan!

Sebuah trailer menunjukkan visual pertama disebalik sebuah filem adaptasi permainan terpopular masa kini, Candy Crush. Trailer tersebut mendedahkan yang Candy Crush akan difilemkan bersama dengan watak watak permainan popular lain seperti Angry Bird dan Temple Run. Trailer itu juga mendedahkan ceritanya berkisar tentang seorang lelaki yang gilakan permainan tersebut sehingga dia dibawa ke dunia 'telefon pintar'. Cerita serupa Tron itu membawa visual baru permainan popular ini.


Tak sabar menunggu kemunculan filem ini? Mari kita saksikan trailer filemnya di bawah. Tarikh tayangannya tidaklah diketahui.


Selepas korang tonton, janganlah percaya dengan perenggan di atas. Trailer tu fake je. Kih3. Selamat bergelak ketawa.

Saturday, June 8, 2013

VFX Breakdown: Snow White and the Huntsman


Bagaimana castle besar dalam filem ini dibikin ya? Bagaimana pula watak mirror mirror on the wall itu dihidupkan? Tertanya tanya?? Jom saksikan pecahan visual efek dari filem Snow White and the Huntsman yang menakjubkan ini. 

VFX Breakdown: Life of Pi



Pada yang mengagumi karya ini, pasti korang akan terfikir bagaimana visual ikan paus yang menakjubkan itu dibikin bukan? Jom, admin bawakan visual yang menunjukkan pecahan visual efek dari filem hebat ini. Bersedia untuk berasa kagum!

VFX Breakdown: The Hobbit - The Unexpected Journey


The Hobbit - The Unexpected Journey penuh dengan visual yang sangat mengagumkan. Ini peluang anda untuk melihat visual di sebalik kehebatan visual filem tersebut yang sebelum ini disembunyikan. Dari Weta Digital, ini beberapa scene yang dibongkar pembikinannya.

VFX Breakdown: Olympus Has Fallen


White House musnah? Taklah, ini ialah sebahagian daripada visual dari filem Olympus Has Fallen yang telah ditayangkan di pawagam yang lalu. Mesti korang fikir, bagaimana mereka membina aksi aksi di dalam sebuah kawasan yang sangat ketat kawalannya itu kan? White House bukan calang calang bangunan yang bisa dimasuki oleh sesiapa saja.

Jadi, jom tonton visual bagaimana visual White House dalam filem ini dibikin. Percaya atau tidak, inilah cara Hollywood melakukannya.

Friday, June 7, 2013

Review: Lari

The best action film bagi tahun 2013. Visi Ahmad Idham untuk membentuk sebuah filem aksi yang ada martial art dan koreorafi ala ala filem aksi asia yang lain menjadi. Lari bukan sahaja menyebabkan Jiwa Taiko rebah di tanah, malah menjadikan 8 Jam hanya permulaan kepada segala galanya. Penuh engan aksi dan juga cerita yang amat baik dan simple, Lari memang sempurna sebagai sebuah filem aksi yang baik garapannya. 

Apa yang menarik tentang Lar1? Lari ada momen aksi yang cukup sifat walaupun sepatutnya lebih daripada itu adalah lebih baik. Aksi aksinya dibina bukan sekadar tumbuk menumbuk biasa macam Jiwa Taiko dan juga filem aksi Melayu lain. Ianya dikoreografi dengan baik dari tumbukan ke tumbukan. Kerja Kidsanapong Rachata nampaknya cukup sempurna. 

Lagi? Lari ada plot yang simple tetapi bisa memberikan rantaian dari aksi ke aksi yang cukup mantap. Cerita Lari tidak kejap ke kiri ke kanan. Motifnya jelas, iaitu Khaliff mahu mencari adiknya yang hilang selepas kematian bapanya. Dari situ, semuanya bermula. Aku suka plot sesimple ini sebab momen aksi boleh ditumpukan sepenuhnya. 

Lari ada isu yang lebih universal. Itu yang baiknya. Tak ada gaduh antara puak atau ala ala gangster-style yang korang selalu nampak penerbit filem tempatan yang asyik meniru niru tu. Lari keluar dari kepompong. Lari berlandaskan isu seperti filem Dilarang Masuk. Isu itu dibikin satu cerita yang pada satu masa bersifat menghibur tetapi masa yang sama bersifat mendidik. 

Aku puji Aaron Aziz. Lepas zaman kemerosotannya, Aaron Aziz nampaknya sudah bangun kembali dengan sebuah filem yang boleh mengangkat martabatnya sebagai seorang pelakon. Walaupun yalah, dia bukannya orang yang aku banggakan untuk memegang watak Khaliff, aku rasakan watak yang diberi sesuai. Kalaulah ada actor actor Malaysia tulen memegang watak Khaliff bukankah lebih baik? Tetapi siapa? Takkan Azlan Komeng kot! Ergh! 

Inilah filem aksi yang sepatutnya Malaysia buat. Plot yang simple. Aksi yang teratur dan yang penting ikonik. Lari ada aksi yang cukup buat penonton bercakap cakap lepas keluar panggung. Yang aku sangat kagum ialah aksi pertarungan Khaliff di ladang getah. Aksi yang menggunakan kayu api yang berapi sebagai senjata itu nampak gila babas cun! The best fighting scene in Malaysia lah! Aksinya pula mengagumkan walaupun aku rasa aku pernah tengok fighting scene dengan set hampir sama dalam filem Born To Fight, sebuah filem Thai. 

Lakonan Aaron Aziz memang macam mana korang pernah lihat. Jiwanya memang kalau babak sedih amatlah tak sampai. Tapi, sebagai pemegang watak yang memerlukan dia beraksi, Aaron Aziz ada mimic wajah dan jiwa yang sangat sampai. Mukanya serius memanjang dalam filem ni. Hazama adalah komedian yang sangat best! Dia membuktikan lakonan drama dalam Apa Celop Toqq kini membuktikan yang dia boleh menjadi apa saja! Hazama best! 

Dhira Abu Zahar pula hanyalah biasa biasa. Erin Malik juga biasa. Dua watak yang tidak terlalu menonjol. Malang sungguh untuk Erry Putra bila lakonannya nampak sangat plastik. Malah, aku nampak dialog Thainya sangatlah ‘kayu’ dan kurang menjadi. Tapi, ada momen momen yang baik untuk dirinya juga. Cuma, aku tak rasakan dia ada wajah jahat yang sesuai untuk watak KJ itu. Sekadar pandangan. 

Mike B, itu yang sangat ohsem. Memula aku macam tak percaya jer yang dia jadi main villain dalam filem ni. Dengan misai bagai. Jauh benar penampilannya dari filem Brave di samping Afdlin Shauki dahulu. Malang sungguh dia tidak diberi koreografi aksi yang hebat. Tapi, penampilannya menambah ke’international’an filem ni. 

Lari tak lari daripada kecacatan. Aku nampak final fight filem ni nampak sangat berwawasan tinggi. Ya, aku amat suka aksi fighting tambah tembak menembak di rumah pelacuran. Tapi, aku berdukacita sebab aku tak dapat tengok Mike B lawan Aaron Aziz dalam one to one fighting scene. Sepatutnya, ada satu pertarungan mega yang menjadi klimaks filem aksi sebegini, tetapi apa yang ada hanyalah ending biasa. 

Adegan kejar mengejar di jalanraya nampak terlalu banyak berlindung di sebalik kelemahan. Aksi kejar mengejar nampak kelam kabut dan babak letupan itu hasilnya tidak terlalu bagus. Aksi kejar mengejarnya tidak jelas dan tidak mampu memberikan perasaan berdebar debar. Tak sampai. Aksi yang lain semua baik. Yang klimaks tu je kurang sikit. 

Dari aku, tahniah untuk krew Lari. Bukan sebab filem ni dibikin di Perlis ke apa tapi sebab filem ni dibikin dengan niat yang baik iaitu memenuhi permintaan penonton yang nak aksi yang bagus. Lari memang jauh dari KL Gangster. Lari jauh dari gangsterisme. Cerita pemerdagangan orang ini lebih bagus dari Jiwa Taiko dari aksinya. Ternyata, Ahmad Idham hampir menjadi seperti Pracha Pinkaew and Gareth Ivan! Salutlah! 

4.5/5

Review: O.M.K - Oh Mak Kau!

Sangatlah tidak ada point yang nak ditonjolkan dalam filem ni. Oh mai! Filem ni tak ada satu benda pun yang mampu buat aku rasa kagum. Tak ada satu pun! Teringat bagaimana Jidin Sengal dan Suatu Malam Kubur Berasap yang rasanya jauh lebih hebat sedikit berbanding filem ni. Oh Mak Kau adalah filem kau dan patutlah filem ni memenuhi standard aku. Sangat sangat kosong dan tidak ada apa apa. 

Cerita ni tunggang terbalik. Tak tahu apa apa yang nak diceritakan sebenarnya. Aku cari sana, aku cari sini, tunggu punya tunggu, last last sampai habis filem satu haram apa pun aku tak dapat. Kosong dan lebih teruk, ianya menunjukkan yang buah tangan pertama pelakon turn director ni satu keburukan yang jelas jadi nyata. Motifnya, jadilah pelakon berwibawa then baru lah kau mengarah sebuah filem ya! 

Bukan aku tak respek apa yang dia mahu buat, tapi untuk sebuah filem komedi, aku rasa Sepahtu lebih banyak membantu. Tabik springlah kepada diorang sebab kalau tak ada diorang memang filem ni jadi sampah yang tersangatlah busuk. Maaf aku cakap, semuanya tidak kena. Tetapi, tidaklah aku persalahkan pelakon pelakonnya, aku salahkan ideanya yang tidak digarap dengan baik. 

Filem ni bermula dengan komedi sepahtu-style yang mana mungkin pada peminat Sepahtu pasti akan gelak habis habisan. Pada aku, komedi yang tidak terkawal itu kadangkala menjengkelkan dan kadangkala sangat menjadi. Jep dan Syuib nampaknya memberikan lakonan yang sangat menjadi walaupun layanan terhadap watak mereka amatlah tidak adil dan sempurna. 

Bayangkan, apabila kau dah cerita pasal Jeb dan Syuib, kenapa pula perlu ada Que yang nampak dipentingkan secara tiba tiba sedangkan Jeb dan Syuib itu lebih penting dari kisah Que dan kisah samsengnya. Watak lakonan Shamsul Yusof juga meminjam aura KL Gangster yang tidak menjadi. Aku rasa wajar kisah gangster itu tidak diwujudkan dan lebih baik focus kepada Jeb dan Syuib punya karakter untuk bercerita. 

Sam dan Mun itu sepatutnnya jadi cerita yang bagus. Sebab apa, dalam cerita mereka ada insiden letupan kereta yang menyuntik emosi lalu dibunuh menjadi komedi. Itu best! Aku suka. Malah, dalam cerita Sam dan Mun juga ada sisi kekeluargaan yang bagus. Momen ibunya pukul dua orang tu lepas curi iPad tu nampak bagus. Aku nantikan konflik yang bagus untuk mereka, malangnya sampai ke sudah tak ada. 

Yang ada, tetiba muncul dari lautan ceruk mana, kisah samseng Lutfan, Embun dan Que yang entah apa apa. Plot bertingkah dan oh tidak, kau akhiri filem ni dengan subplot yang entah pape ni? Kenapa kau bercerita teruk teruk pasal Sam dan Mun mencuri semua bagai lepas tu kau habiskan filem ni dengan subplot lain. Kau mulakan dengan kisah lain lepas tu kau habiskan dengan cerita lain. Banyak canteeek! 

Aku bukannya reti sangat pasal bikin filem sangat tapi aku tau yang skrip ni amatlah teruk. Jika sekadar bercerita secara ada isi dan tidak kejapp ke kiri dan ke kanan tanpa arah tu, itu ok. Ini kalau apa satu benda pun tak ada, dan tetiba kononnya mendedahkan twist yang ‘oh, dia ni anak dia ni’, ‘oh, rupanya dia tu polis’, itu semuanya menambah keterukan. 

Oh Mak Kau boleh jadi bagus kalau ada elemen kekeluargaan yang jelas, ceritanya tidak berterabur hanya untuk bubuh pelakon yang banyak dan kualiti pelakon utamanya sendiri yang selaku director, penerbit, dan lakonlayar itu tinggi. Malangnya, Oh Mak Kau hanyalah sampah yang biasa aku nampak dulu dulu. Kesian kepada Syamsul Yusof, Sepahtu yang banyak membantu, namun akhirnya apakan daya, pokok yang busuk tumbang jua! 

1.5/5

Thursday, June 6, 2013

Review: Bisikan Syaitan

Bila aku nampak yang ni adalah produksi orang muda, so aku harapkan walaupun nama cerita ni dah nampak sangat macam cerita orang melayu zaman 90an atau hitam putih, adalah peningkatan besar. Bila aku tonton je, pertama yang aku Nampak kehebatannya disini ialah casting. Wajah fresh walaupun yalah Nabila Huda dan Fizz Fairuz tu adalah antara orang lama. So, tipikal casting ditolak jauh which is one point yang menarik untuk Bisikan Syaitan. 

Menanti 30 minit untuk satu boom meledak seperti filem filem orang muda lain tidak sampai sampai. Malang sungguh Bisikan Syaitan hanya berbisik bisik je banyak, tapi cakap apa satu pun tarak. Bukan apalah, momennya sangat lemah dalam menyembunyikan misteri itu sendiri. Segalanya amat lemah. Berharap aku menemui satu sokongan yang baik untuk filem ni untuk agungkan, malangnya satu pun aku tak jumpa. 

Menerbitkan filem ni inisiatif yang baik. Sekurang kurangnya, gaya horror yang jenis ambil point seram reality kemudian dijadikan bahan cerita dapat dielakkan. Ideanya keseluruhan Nampak bagus. Aku nampak seram filem ini cuba meniru seram Hollywood yang lebih mementingkan cerita yang diluar budaya. Perjanjian dengan syaitan itu satu idea yang bagus. Klasik gitu. Namun, caranya menghasilkan sesuatu yang hambar. 

Seramnya tidak menjadi. Sampai dua kali ada babak karakter A berjumpa karakter B, kemudian karakter A sedar yang karakter B baru saja muncul datang dari tempat lain. Momen begitu amat baik. Tapi, kalau sampai dua kali letakkan pengulangan guna different karakter, aku pun naik muak. Momen momen bagus ada. Contohnya, macam masa Zul nak ambil kain kat atas tempat letak pisau tu. Itu Final Destination punya moment! Tapi abaikanlah. 

Mungkin filem ni berbajet rendah tetapi punya impian yang sangat tinggi. Aku puji sebenarnya adegan komputer meletup tu. Walaupun Nampak sangatlah murahan, sekurang kurangnya tipikaliti berjaya dijauhi. Aku juga puji adegan seksual yang aku sedar terpotong oleh LPF. Hah, yang ni pada aku rasanya tak payah kot. Bila kena potong, mood cerita terus terganggu. 

Plotnya mendatar. Aku curiga dan pelik dengan moment seram pembukaan filem ni yang sangatlah murahan. Apa pentingnya nak moment seram yang clueless pada awal filem. Panjang pulak tu. Alih alih last last moment happy birthday je jadinya. Tak best langsung. Aku mengharapkan ada point point yang lebih umph dan bukan hanya sekadar nak menakut nakutkan. Kalau ketakutan itu menjadi takpe. Ni apa pun tarak! 

Ceritanya sangat clueless. Moment sejam pertama adalah pembaziran masa yang mega hebat! Tak ada klu untuk membuatkan penonton menunggu pendedahan misteri. Nasib baik aku jenis orang yang sabar. Kalau orang lain, dah lama stop tonton. Semua watak sangat flat dengan dialog dialog yang sangat errr … mungkin terlalu simple sehinggakan tak ada jiwa. Dialog yang sangat tak mantap untuk sebuah filem bersinematografi hebat. 

Ha, kepujian untuk visual. Itu bagus. Visualnya Nampak berjiwa muda. Ah, kalau filem tak hebat visual tak ada sape nak tengok kan? Oh ya, posternya aku suka. Cantik. Tapi sayang, filem ni indah khabar dari rupa pada pendapat aku lah...

Dengan filem pertama Lightbbulb ni, aku dah mula risau kualiti filem seterusnya dari kompani ni. Tapi, belum tengok belum tahu kan? So, keseluruhan filem ni sangatlah gagal menaikkan mood seram. Aku puji misteri filem ni yang lambat untuk diberikan sehinggakan penonton mulai kebosanan. Bisikan Syaitan tidak ada momen yang cantik. Seramnya terlalu rendah. Masih mentah mungkin pembikinnya. 

2/5

Monday, June 3, 2013

Review: 99 Kali Rindu

Dalam banyak banyak kepingan filem islamik MIG, ini antara filem islamik yang memang direkomendasi kerana beberapa criteria yang agak bagus untuk dilihat. Munculnya 99 Kali Rindu pada waktu yang sempurna menunjukkan yang graf kualiti filem islamik MIG makin lama makin meningkat sehinggakan aku dapat rasa kebagusannya dalam beberapa filem. Sebelum ini, Dua Kalimah memberikan isi berat kepada penonton, dan kini 99 Kali Rindu menyusul. 

Sebagai kesinambungan kepada 7 Petala Cinta, 99 Kali Rindu aku sifatkan sebagai perubahan total genre islamik yang dibawa kompani ni. Dulu, kalau korang perasan, filem islamik mereka diisi cerita yang agak simple yang hanya melapik menggunakan agama. Tidak ada total kesempurnaan dalam filem islamik terdahulu apabila isinya mementingkan komersial lebih dari penyampaian mesej yang sepatutnya menjadi tunggak utama filem islamik. Kini, 99 Kali Rindu ialah filem kedua yang menitik beratkan mesejnya lebih dari komersial itu sendiri! Tahniah!


Namun, kehadiran 7 Petala Cinta nampak cuba menyampaikan sesuatu yang baru. Tapi, masih tak sampai. Dan selepas itu, Dua Kalimah arahan Eyra Rahman menyampaikan sesuatu yang berat dengan zero romantika. Menjadikan ianya islamik sepenuhnya dan paksi utamanya ialah mesej yang nak disampaikan. 99 Kali Rindu mengikut formula itu, tidak ada normal filem MIG islamik biasa dalam 99 Kali Rindu. 

Azhari Zain mengikut formula baru. Berdasarkan keseluruhan filem, aku nampak Azhari Zain menggunakan gaya baru yang lebih mewujudkan visual yang lebih meyakinkan dan juga menjadi. Visual dalam filem ni lebih dititikberatkan sehinggakan titik tertinggi visual ini korang akan dapat saksikan semasa babak di hospital. Permainan kameranya sangat cun dan best! Bagus. Macam tengok filem Damping Malam dan sedikit elemen filem Pierre Andre, Cerita Kita. 

Dari segi ceritanya, ianya tidak seperti filem pertama. Menggunakan watak Attar sebagai penggerak cerita, 99 Kali Rindu sebenarnya tidak ada main story yang jelas dan nyata. Attar digerakkan dalam landasan yang membawa kepada pengalaman pengalaman baru untuk tatapan penonton. Malah, Attar diberi masalah baru yang juga mempunyai kaitan dengan sejarahnya sebelum insiden 7 Petala Cinta. Maknanya, jika anda menonton 99 Kali Rindu, 7 Petala Cinta pasti kena tonton dulu. 

Walaupun tidak sepenuhnya menggunakan plot lama, 99 Kali Rindu bergerak dengan nafas baru yang sempurna. Azhari Zain dan panel skrip kali ini memberikan 100% mesej dan emosi dalam filem ni. No komedi! No kisah kisah biasa. Ianya total kepada mesej yang ingin disampaikan tentang hidup manusia dan ketentuanNya. Terbaik dari segi plot, aku dapat rasakan emosi islamik filem ni walaupun ya, akan ada orang akan kata filem ni not fully islamik. 

Menyukai muziknya yang sangat memberikan emosi, aku juga menyukai bagaimana filem ni dipersembahkan dalam keadaan yang sedikit mengelirukan pada awal. Bukan apa, ianya berjaya mengekalkan misteri cerita ini dan bagaimana ianya akan berakhir. Oleh itu, aku sifatkan penulisannya memang bukan main main dan cukup layak untuk berada sebaris dengan filem filem yang bukan dibina atas dasar kepentingan ‘box office’ semata. 

Aku terbuai dengan ayat ayat rindunya yang indah. Serius dari awal filem masa adegan Qalbie temubual Attar di konti radio, memang momentumnya sangat baik dan mengasyikkan sebagai permulaan. Ayat ayat yang cukup indah dikarang sebagai dialog. Walaupun pasti akan ada orang kata semua ni tak realistik dalam kehidupan sebenar, ianya menjadi untuk membentuk bait bait indah yang sukar didapati dalam filem filem biasa. Ditambah pula dengan skor muzik yang menjadi, 99 Kali Cinta ibarat sebuah hiburan berilmu yang cukup sifat. 

Negatifnya, aku mempersoalkan kenapa babak Attar lawan budak jahat tu perlu diulang dua kali sedangkan babak yang panjang itu sudah diulang dalam flashback. Malah, beberapa originality babak, contohnya masa Attar kenalkan diri kepada Qalbie sebagai Ahmad dan rakannya tiba tiba menyamar sebagai Attar mengingatkan aku kepada satu babak Hikayat Merong Mahawangsa, yang mana pada aku, tidak berapa nak original sangat.

Oh ya, disebabkan filem filem islamik ni hanya MIG je yang berani buat, so, dalam checklist filem islamik MIG macam Syurga Cinta, Salam Cinta, 7 Petala Cinta dan Dua Kalimah, 99 Kali Rindu pada aku, personally, adalah filem islamik MIG yang paling puitis, sedap, enak dan dialognya kepada pada tempat. Boleh terbuai dalam penghayatannya. Terbaik! 

Mungkin Aeril Zafrel tidak cukup hebat sebagai Attar. Namun, improvementnya aku nampak. Wawa Zainal amat comel bertudung. Malah, lakonannya amatlah cute dan menjadi. Awie Rafael diisi dengan kesesakan melampau menjadikan wataknya amatlah kosong dan terabai. Zazlena pula mengingatkan aku kepada Zarina Jamalullail dalam filem Pierre Andre iaitu Aku, Kau dan Dia. Ada isi dalam wataknya yang boleh dihayati. 

99 Kali Rindu is totally filem yang perlu penghayatan. Mungkin ayatnya tak realistik, tapi ayatnya penuh kerinduan dan penghayatan. Puitis. Ya, maybe sesetengah orang akan bosan, but yang mahu kelainan untuk kesedaran, 99 Kali Rindu direkomendasi. Nasib baik tak ada adegan clubbing, dan tidur berdua duan atas katil. Sebab itulah ianya sebuah filem 99 Kali Rindu ini ialah filem islamik yang 99% sempurna. Apapun, keep on making islamik filem sebab walaupun filem ni tak laris, ianya tetap ada peminat yang tersendiri. 

4.5/5

Saturday, June 1, 2013

Review: Kil

Bunuh diri bukan mudah. Dan bagaimana kalau tetiba ada orang yang nak bantu untuk kita mati? Persoalan Kil Nampak terbaik. Weird dan terlalu fresh. Posternya cun. Dan memang itulah yang menjadikan aku tertarik nak tonton. Kil arahan Nik Amir Mustapha memang hampir kepada gaya Dain Said dalam Bunohan. Erti kata lain, ‘boring’ mungkin perkataan yang sesuai kalau seseorang itu meminati filem komersil biasa. 

Filem ni bercakap tentang menghargai kehidupan. Bercakap tentang hidup akan dihargai apabila maut semakin mendekati. KIL ialah ‘makhluk aneh’. Dalam dunia cinema Malaysia, aku rasa inilah filem yang mengenengahkan keanehannya yang tersendiri. Life Action Bureau yang direka dan tidak terwujud dalam dunia sebenar. Kisah bunuh diri yang agak janggal untuk diceritakan. Cinta yang agak complicated. Takdir tuhan yang tidak terduga. Semuanya menjadikan Kil sebuah persembahan yang agak lain dari yang lain. 

Ini adalah pengalaman sinema Malaysia yang berbeza. Sebagai sebuah filem indie, pasti jangan dibandingkan Kil dengan filem filem komersial yang lain. Kil tidak punya moment yang buat kita rasa wow, haha dan juga ummm.. Semua babak Kil adalah momen indie yang perlu dihurai menggunakan kitab indie yang tersendiri. Hmm… boleh aku katakan pengalaman menonton Kil boleh aku kira macam menonton Bunohan. 

Apa yang aku nak kata di sini, Kil bukan dibina untuk peminat filem Melayu tipikal. Ianya sebuah evolusi dan juga perubahan dan hanya orang yang meminati perubahan itu yang tahu menilai Kil. Pada aku, Kil tidak buruk. Malah, sinematik momennya amatlah memerlukan kepala hotak yang amat indie untuk berfikir. Setiap babak dibina dengan persoalan yang memerlukan penonton berfikir dan bukannya duduk saja. 

Permulaan filem ni ohsem. Aku rasakan percubaan Kil bunuh diri guna asap eksos itu amatlah baik permulaannya. Dan momentum indie yang memperlihatkan watak mempersembahkan dialog yang nampak amat realistik bagi sebuah filem menjadikan Kil Nampak hidup. Dialognya amatlah real seolah olah pelakon tu tak berlakon langsung. Aku menyukai gaya Cristina Suzanne Stockstill mengucapkan dialognya. Amat realistik. 

Nak mengharapkan momen momen aksi, oh jangan harap. Ini filem banyak babak senyap yang memerlukan penonton pun senyap. Kil banyak syot yang sangat cun. Aku suka walaupun kadangkala beberapa syot seolah olah menyembunyikan ruang yang nampak boleh diperjelaskan lagi. Macam contohnyalah, masa babak Zara nak kemas rumah Akil, katanya rumah tu bersepah, tapi visual bersepah tu tak ada pulak. 

Dalam momentum indie filem ni, Kil tak lari dari kekurangan. Walaupun LAB adalah rekaan yang pada aku mempunyai twist yang agak unik, ada beberapa plot yang menimbulkan persoalan. Pertamanya, aku pelik dengan tindakan Akil yang kejap kata nak pindah sebab tuan rumah nak sewa kat orang lain. Pastu bila Zara datang, katanya tak jadi pindah pula. Eh, bukan tadi tuan rumah tu nak balik rumah tu kan? Takkan tetiba kau tim pulak dengan tuan rumah? 

Dan 'penipuan hebat' dalam bunyi tembakan pistol itu amatlah mengecewakan. Permainan twist itu adalah buruk dan sangat menipu. Aku pelik kenapa mahu letak bunyi tembakan kalau sebenarnya pistol tu palsu? Dan kenapa kau hanya mahu mempermainkan penontoon dengan bunyi tembakan itu sedangkan pistol itu tidak pernah melepaskan tembakan? Sangat sangat tak berapa nak suka dengan penipuan ini. Teruk! 

Overall, dari segi lakonan, amat menyukai lakonan Harun Salim Bachik walaupun bila dia cakap inggeris memang teringat aku kepada Oh My English!. Reza Minhat terbaik dalam gayanya tersendiri. Cristina Suzanne Stockstill pula ada bakat yang sangat hebat. Lakonannya amat menjadi dan aku nampak macam dia jadi diri dia sendiri dalam filem ni tanpa perlu berlakon lebih lebih. Komedinya aku suka wartawan tu. Mula macam kekok je, tapi lama lama sedap pulak mamat tu berlakon! 

Kil menolak jauh tipikal filem filem Melayu. Bagaimana hubungan Zara dan Akil dipersembahkan itu biasa. Tetapi, bagaimana rahsia Zara itu dipersembahkan, itu luar biasa. Walaupun ada sikap berhati hati dalam mengenengahkan isi LAB itu tersendiri, idea biro ini nampaknya rekaan yang menjadi. Akil adalah isi yang memang bukan tipikal. Yakin. Dan ending filem ini amatlah membuatkan korang rasa pelik sebentar untuk hadam sambil kata ‘biar benar endingnya macam ni’ or ‘takkan Zara dan Akil satu kebetulan?’ 

Dengan lagu piano yang banyak melatari filem ni, kalau penonton boring boleh buat lena woh. Bagi aku, Kil antara percubaan yang sangat bagus. Sekurang kurangnya, ada variasi dalam filem kita. Tak salah kot kalau aku katakana filem ni antara filem yang ada syot yang agak cantik bagi tahun 2013. Mungkin nak menghampiri kesempurnaan Bunohan, malangnya beberapa kelemahan menghalang. Apapun, aku nasihatkan penonton filem komersial melayu yang nak cuba kelainan, tonton Kil. Ingat, kalau anda minat Bunohan je anda boleh layan Kil. Dan jangan lupa, ‘Dunia Tanpa Esok’, satu plot kecil dalam filem ini yang tak kurang hebatnya. 

3.5 /5

(18+) 19 Aktress Yang Berbogel Dalam Filem Tahun 2012

Seperti yang diceritakan di entry (18+) 20 Adegan Bogel Aktress Hollywood Dalam Filem!, berbogel dalam filem bukanlah satu perkara asing dalam filem Hollywood. Malah, ianya satu kebiasaan untuk setiap filem Hollywood mempunyai adegan berahi yang membuatkan penonton tidak senang duduk. Saban tahun, setiap filem mereka diisi dengan momen momen sebegini. Justeru, ada filem yang mungkin dapat ditonton dan ada yang tidak di pawagam kita.

Tahun 2012 sudah berlalu. Dari sumber yang sahih dan betul, jom admin bawakan kompilasi filem filem tahun 2012 yang mengandungi adegan adegan bogel / nudity yang anda mungkin tahu kewujudannya dan ada yang tidak. Tahun ini juga menyaksikan Kirsten Stewart yang popular melalui filem Twilight turut mendedahkan asetnya.

Admin sarankan bagi yang tidak mahu melihat, boleh klik sini untuk ke entry yang lebih suci.


Piper Perabo - Looper

Sarah Silverman, Michelle Williams & Jennifer Podemski - Take This Waltz

Elizabeth Banks - The Details

Helent Hunt - The Sessions

Jessica Chastain - Lawless


Leslie Mann - This is 40

Marion Cotillard - Rust and Bone

Nadine Velazquez - Flight

Naomi Watts - The Impossible
Juno Temple - Killer Joe

Ali Cobrin - American Reunion

Anna Hutchison - The Cabin in the Woods

Ashley Hinshaw - About Cherry
Christina Ricci - Bel Ami

Doona Bae - Cloud Atlas

Kristen Stewart - On The Road

Laura Prepon, Jo Newman & Rebecca Hall - Lay the Favourite


Olivia Munn - Magic Mike

Olivia Wilde - Deadfall

* gambar ini telah diedit dan disensor oleh admin sendiri. Sumber asal gambar adalah dari pelbagai website di internet yang dirahsiakan. Penulis tidak atas apa apa perkara yang terjadi selepas anda membaca entry ini.