Tuesday, April 9, 2013

Novel: Hilang (Dayang Noor)

Hilang
Penulis: Dayang Noor
Penerbit: Fixi

Bila aku tengok writer ni pompuan namanya, aku tak menyangka dia ada jiwa lelaki dalam setiap penyampaian tulisannya. Mungkin dalam erti kata lain, dia memahami kehendak lelaki dalam membaca sesebuah novel. Hilang punya 80% misteri, 19.9% gangster, dan 0.01% seks yang mana menjadikannya adunan yang cukup lengkap untuk sebuah novel penyiasatan. Let just say Hilang ni mengikut format penyiasatan Hollywood tapi setting dia kat Malaysia. 

Penulis nampaknya tidak melengah lengahkan masa untuk membuka cerita. Terus helaian pertama, ternampak Shariman yang sibuk membuat sesuatu yang mana disembunyikan motifnya beberapa ketika sehinggalah helaian helaian seterusnya diselak. Hilang terus! Memang tiba tiba saja kita berada di tengah konflik sedangkan apa puncanya tidak diberitahu pun. 

Namun, nampaknya penulis ni ada gayanya tersendiri. Masalah yang terus bermula itu dibawa terus ke hadapan sambil berselang seli dengan satu lagi plot yang jauh gila dari cerita yang pertama. Dalam seratus muka surat pertama macam tu, korang akan rasa tertanya tanya apa kaitan plot Khairani dengan plot kehilangan Ikhsan. Tiada satu pun point yang menunjukkan dua plot ini ada kaitan. 

Apa yang menariknya, dua plot ini memang bercantum. Plot Khairani itu yang disettingkan sebelum kejadian kehilangan Ikhsan disusun berselang seli sehinggalah dalam page seratus lebih macam tu, watak Ikhsan mula muncul dalam plot Khairani, dan Khairani pula muncul dalam plot kehilangan Ikhsan. Gila babas punya tricky! 

Positifnya, the idea sebenarnya berjaya hold kemisterian tu sampai nafas terakhir. Unpredictable plot yang menarik. Namun, aku rasa konflik antara Ikhsan dan Shaziman tu hilang macam tu. Itu yang tak menarik tu. Kenapa tiba tiba Shaziman ni cari Ikhsan. Yang lagi pelik, kenapa tiba tiba je Shaziman tu drug Jo suka suka hati tanpa buat pape? Papepun, sikit je tuh. Tak ada papepun. 

Cadangan aku, bagi yang belum membaca, perhatikan watak Khairani yang memang dibina dengan dark side yang memang cukup buat aku geram. Budak tu bunuh orang kot. Dia bunuh bapak dia kot! Dia terbunuh Mona, ok that’s fine! Dan dia pun bunuh Zed!!! And still, she still survived from the police?! Memang watak ni best! Luarbiasa gitu. 

Overall, aku suka cara penceritaannya. Ianya berjaya simpan misteri tu sampai habis helaian. Dengan gaya bahasa yang memang santai dan juga rileks, kisah Shaziman dan Jo serta Khairani ini memang padat dengan misteri yang memang hebat. Kalau baca setengah buku pasti takkan faham. Sebab kefahamannya akan sampai bila chapter chapter terakhir dibaca. 

4/5

No comments: