Sunday, January 27, 2013

Review: Hansel & Gretel: Witch Hunters

Dongeng Grimm ni nampaknya bukan untuk kanak kanak. Serius, adaptasi  / twist filem Hansel & Gretel ini lebih menarik penonton dewasa dalam setiap babaknya. Dengan aksi yang penuh dengan darah dan juga beberapa adegan brief nudity, Hansel & Gretel memang bukan sebuah fantasi ceria. Memang tak disangka sampai macam tu sekali terjemahannya dan adaptasinya. Apapun, pengalaman menonton Hansel & Gretel best! Memang aliran akulah cite nih! 

Hansel & Gretel: Witch Hunter bermula dengan agak pantas. Memang penulisannya tidak melengah lengahkan cerita yang mahu diceritakan. Dan kesemuanya nampak sepintas lalu tapi masih boleh difahami bagaimana penceritaannya. Aku amat suka penceritaan sebegini untuk filem aksi. Tidak perlu menunggu terlalu lama untuk menunggu aksi pertama, Hansel & Gretel memulakan aksinya tak sampai 20 minit menunggu. 

Ceritanya straightforward. Amat simple macam cite superhero yang ditonton dalam drama bersiri kat tv. Dua beradik ini diberi satu tugas untuk menyiasat 12 kehilangan kanak kanak yang berlaku di sebuah kampung yang dikhuatiri berkaitan dengan ahli sihir. So, dari situlah semua mula bergerak aksi demi aksi, babak demi babak, sehinggalah akhirnya. Amat simple kan? 

Dari segi plotnya aku tak ada masalah. Cuma mungkin apabila si lelaki dan si perempuan digabungkan sebagai superhero dan hubungan mereka pula adalah adik beradik, aku rasa sedikit janggal di situ. Bukanlah aku mengatakan lakonan Jeremy Renner dan Gemma Arterton itu teruk. Cuma mungkin hubungan adik beradik itu agak janggal untuk sebuah pertalian antara dua superhero. Tapi, kepelikan itulah yang menjadikan Hansel & Gretel berbeza. 

Erm, dari segi watak aku agak suka Edward sebenarnya. Even watak tu agak kecil, tapi persembahannya agak cute dan menarik. Watak Edward si troll ni tak menggunakan CGI sepenuhnya seperti troll dalam The Hobbit tetapi sebaliknya mencampurkan CGI dan kadangkala menggunakan animatronik (bahagian robot dikawal oleh manusia). Itu yang menjadikan watak Edward lebih real dari watak troll dalam filem The Hobbit. 

Famke Jansen nampaknya macam tak best je tengok dia jadi jahat. Mungkin disebabkan wajah yang dimake-up hingga jadi macam tu menyebabkan wataknya hilang seri. Malah, watak antagonis nampaknya agak jarang muncul dalam konflik yang sukar. Kesemuanya nampak dipermudahkan sekaligus tidak mencabar watak Muriel untuk menjadi antagonis yang sempurna. 

Mungkin negatifnya aku boleh katakan unsur unsur fantasi memang ada. Cuma, mungkin disebabkan aksi yang terlalu banyak, penonton mungkin akan rasa sedikit bosan sekali sekala. But, the movie is all about action! And also 3D! So, rasanya tak ada masalah jika anda menonton dengan kacamata 3D sebab banyak syot direka untuk pengalaman ini. 

Overall, Hensel & Gretel: The Witch Hunter nampaknya cuba menjadi satu watak superhero di akhir cerita. Dengan jalan cerita yang simple dan aksi yang padat (walaupun aku rasakan Jeremy Renner dan Gemma Arterton tu lebih mirip kekasih dari adik beradik), Hensel & Gretel menjanjikan aksi yang banyak darah. Bersedia dengan adegan ngerinya dan darah yang banyak! 

4/5

1 comment:

::aMaD:: said...

kalau macam ni kene g tengok lah pasni!tak sabar pula rasanya.hehe