Akan Datang!

Friday, August 31, 2012

Review: SAM

Inilah sebuah filem Malaysia yang paling selayaknya dilabelkan terbaik. Ternyata legasi baru Haslam ini membuktikan ada juga idea idea yang bukan calang calang yang mampu mengubah impak penonton filem tempatan. SAM bukan sebuah filem hantu ataupun seram biasa, ianya thriller Hollywood yang bernafas Malaysia yang berjaya digarap dengan sentuhan anak muda masa kini. Nah, sebuah karya paling hebat seumpamanya untuk genre psycho thriller. 


SAM bertitik tolak dari sebuah idea simple. Sepertimana filem filem psycho thriller Hollywood yang banyak menggunakan babak babak yang melambatkan penceritaan yang cepat, begitulah permainan filem ini. Sepanjang permainan anak muda ini dalam menukil SAM, penonton akan dibawa ke sana sini, mengimbas dan mengenalpasti siapakah dalang permainan yang memerangkap Sam dan Lisa. Kejutan tidak terlalu banyak, misteri, itu dos yang agak tinggi. 
SAM memang sebuah filem yang segar. Percayalah filem ini punya premis yang menjangkau pemikiran akal penonton Melayu yang sering dibuai cerita Hollywood setaranya. Ini masa kita uji adakah idea Hollywood berjaya di dalam filem Malaysia. Jawapannya, ya, ianya berhasil! Tak ada cliche untuk filem ini. Semuanya segar, kecuali beberapa babak yang nampaknya cuba untuk memberitahu kita yang filem ini filem generasi Haslam. 


Cukup berjaya! Jujurnya aku cuba seboleh bolehnya untuk meneka setiap twist yang ingin disampaikan. Malangnya aku gagal kerana terkejut apabila mendapati isu yang dibawa melebihi jangkauan minda aku. Saat terdedahnya siapa dalang di sebalik permainan Sam dan Lisa, bertepuk tangan sambil tersenyum. Ternyata ideanya luar biasa walaupun Hollywood sebenarnya sudah lama membawa isu isu yang diutarakan dalam filem ini. 

Ternyata, filem ini memang dikuasai misteri, kuasa karakter utamanya, dan juga aksi aksi dan adegan lasak dan ganas. Setiap masa berteka teki, tidak membosankan. SAM punya kekuatan dari semua aspek. Permainan kameranya jelas lari dari gaya Haslam dan juga Syamsul. Ini memang kuasa luar filem ini yang cukup menarik untuk dilihat. Gaya permainan visual filem ini setanding Hollywood. Walaupun beberapa inci filem ini mengingatkan aku kepada beberapa scene filem SAW. 


Kerja paling istimewa untuk ditonton penonton semestinya visual ala ala The Matrix yang pertamakalinya muncul dalam filem kita. Serius aku teruja melihat gambar yang tak ubah seperti filem Hollywood tu. Walaupun hanya sekejap, it still an x factor untuk filem ini. Dengan permainan jiwa kacau si pembunuh yang cukup realistic dan gila, SAM memang bukan idea yang tidak boleh dipandang ringan. Lagu lagu Jazz yang menghiasi babak Sam di rumahnya, jam loceng yang liat nak berhenti bunyi, itu semua mengHollywoodkan filem ini.


Namun begitu, beberapa perkara nampaknya seperti mencacatkan filem ini. Satu daripadanya adalah cermin yang pecah selepas Sam cuba lompat melalui cermin tersebut. Nampak jelas yang cermin itu dipecahkan dengan satu mekanisma tertentu tetapi agak lambat pada masa yang ditetapkan. Sepatutnya, bila bahu Sam mencecah saja cemin, cermin patut pecah. Malangnya, Sam dilihat menolak cermin dengan bahu, cermin tak pecah tetapi tertanggal dari bingkai, sebelum cermin sampai lantai, cermin pecah dengan tiba tiba. 

Lakonan Shaheizy Sam dan Lisa Surihani sememangnya terbaik. Lisa Surihani dilihat didera habis habisan walaupun aku tahu, bukanlah dera betul betul. Shaheizy Sam pula ditonjolkan sebagai ‘wira’ dan kisah malam lamaran yang berakhir dengan tragedy ini memang cukup sifat dalam lakonan dua dua orang ini. Walaupun iya, aku rasakan lakonan manja manja Lisa dan Shaheizy Sam nampak kebudak budakan, sekurang kurangnya ia berjaya ditutup dengan thrill yang agak baik. 


Idea SAM sebenarnya pernah ada di Hollywood. Kisah kisah sebegini biasa bagi yang sudah biasa menonton filem Hollywood. Namun, adaptasi idea dengan olahan cerita versi Malaysia menjadikan SAM sebuah filem yang spesel dan luar biasa. Ternyata Khurafat si Syamsul Yusof pun tidak sehebat ini. SAM adalah sebuah pengenalan yang agak baik bagi penonton untuk kenal jauh mana pengarah muda generasi Haslam ini boleh pergi. Pada aku, budak Syafiq Yusof ini memang petanda baik untuk kemunculan filem di Malaysia dengan idea segar. 

 4.9/5

Sunday, August 26, 2012

BONGKAR: Neil Armstrong Peluk Islam Cerita Palsu?

Neil Armstrong, orang pertama yang berjaya menjejak kaki di bulan meninggal pada usia 82 tahun pada tanggal 25 Ogos 2012. Beberapa minggu lalu, Armstrong ada menjalani pembedahan jantung. Berdasarkan Yahoo News, mendiang dipercayai meninggal akibat komplikasi dari pembedahan tersebut. Wira yang memang memecah tradisi sains pada eranya ini memang akan menjadi satu lagi tanda pada sejarah dunia.



Umat Islam, pastinya merasakan satu persoalan cliche, adakah Neil Amstrong ini muslim? Atau adakah pendaratan di bulan itu benar atau sekadar penipuan? Jawapannya sudah aku duga lama. Sedih melihat ada yang percaya. Teliti artikel ini dan percayalah wahai muslimin, anda semua sudah ditipu dengan cerita pengislaman Neil Armstrong.

Vivian White, pembantu kepada Neil Armstrong menafikan kenyataan Neil memeluk islam dengan menyatakan bahawa "... beberapa penulis di Malaysia, Indonesia dan beberapa negara menulis laporan ini tanpa pengesahan. Kami memohon maaf tentang artikel tersebut." Namun, artikel ini tidak pernah menjadi bahan search Google kerana pembaca di Malaysia khasnya terlalu gembira dan bersyukurnya Neil Armstrong 'memeluk Islam' dan hanya menyebarkan risalah itu tanpa mengetahui sahih atau tidak.

Cerita ini sebenarnya bermula pada tahun 1996. Dari mana sumber cerita ini tidaklah diketahui, namun, jelasnya, berita Neil Armstrong peluk Islam telah mula tersebar di radio pada tahun itu atas kejahilan manusia yang tidak tahu bahawa ada dua insan bernama Armstrong di dunia ini. Pertamanya, adalah Neil Armstrong si angkasawan. Keduanya, Louis Armstrong si penyanyi jazz. Maka, dengan hanya nama Armstrong, cerita itu mula berantai rantai ditokok tambah.

Dalam cerita itu, Armstrong dikatakan ke tanah arab dan mendengar azan sekali lagi. Asas idea ini sebenarnya direka atas kebenaran. Memang Armstrong berada di Lebanon. Tetapi, autanya ialah Lebanon bukannya terletak di Middle East tetapi sebenarnya berada di Midwest America. Jelas bahawa penggunaan frasa Middle East sebenarnya menjelaskan cerita ini ditulis oleh orang Asia. Tapi, siapa tak lah diketahui.

Armstrong menafikan sekeras kerasnya yang dia tidak memeluk Islam demi untuk memberikan fakta sebenar. Menurut laporan di artikel ini, Armstrong ditekan untuk memberikan kebenaran fakta itu dari pelbagai organisasi agama. Kerajaan US menghantar satu surat kepada semua konsulat dunia Ismamik meminta cerita ini dihentikan.


surat dari US State Department meminta fitnah ini dihentikan.

Kenyataan ini kemudian disiarkan dalam sebuah majalah Arabia. Korang klik sini untuk baca helaian majalah tersebut. Malangnya, walaupun kenyataan sudah dikeluarkan, khabar angin ini masih lagi tersebar jauh sehinggalah ke saat ini. Cerita ini bukan hanya tersebar dari mulut ke mulut, malah melalui media massa juga. Walaupun ada orang Islam yang mempercayai cerita pengislaman Armstrong ini adalah palsu, masih ada yang tekad mempercayainya bulat bulat.

Maklumat di atas diambil dari laman web answering-islam.org. Untuk lebih maklumat lanjut dan pemahaman yang lebih jelas, baca keseluruhan artikel di laman web tersebut. Pengajarannya, setiap cerita janganlah kita percaya bulat bulat. Ada satu lagi cerita yang lebih kurang macam ni, pengislaman Mark Zuckenberg. Benarkah? Jawapannya di sini.


Saturday, August 25, 2012

Storyboard/Previsualization: Endhiran The Robot

Hari ini, admin nak bawa korang semua menonton previsualization untuk sebuah filem terlaris Rajinikanth, Endhiran The Robot. Jom admin bawakan bagaimana visual efek dalam filem ini dibina, dan juga lihat sendiri bagaimana idea setiap scene yang dibina dari previsualization sehinggalah ke final masterpiece. Bukan kerja senang juga ya untuk membina kisah hidup Chitti ni.

Previsualization untuk adegan keretapi.

Previsualization untuk adegan samseng parang.

Previsualization untuk adegan pre-climax filem ini.

Previsualization untuk scene Happy Diwali.

Hebat bukan? Perancangan untuk membuat Endhiran dirangka dengan begitu teliti untuk membina setiap babak babak hebat filem ini. Semua kerja previsualization sehingga ke penambahan visual efek dilakukan di Firefly Studio yang mana berpusat di Hyderabad. Studio ini banyak membekalkan visual efek untuk filem India Selatan seperti filem ini sendiri, Magadheera dan juga Arundhati. Lebih banyak visual efek untuk filem Tamil dan Telegu, boleh tonton di sini.

Previsualization adalah satu term yang mana kadangkala disingkatkan menjadi pre-vis merujuk kepada memvisualkan scene/babak yang kompleks dalam sesebuah filem. Selalunya, pre-vis akan dilakukan dalam bentuk storyboard yang mana berbentuk seperti komik strip. Dari situ, idea dapat diterjemahkan sebelum divisualkan menjadi babak sebenar dalam sesebuah filem. Namun, previsualization juga kadangkala dilakukan menggunakan model animasi 3D seperti di atas.

Saturday, August 18, 2012

Review: The Expendables 2

This is what I called a great movie! The Expendables 2 memang memenuhi selera filem aksi yang sudah lama ditinggalkan. Seingat aku, filem bergenre aksi real sebegini, yang mana selalu dilihat dalam filem home entertainmnent jarang benar muncul di pawagam beberapa tahun ini. Nampaknya otai otai ini bergabung dalam memenuhi selera peminat filem aksi, dan ya, inilah ia… permintaan dipenuhi. Sebuah filem aksi yang memang khas ditujukan buat peminat aksi! 


Dengan casting yang agak besar dan juga berganda dari filem pertama, The Expendables 2 cuba sepenuh penuhnya untuk menfokuskan kepada aksi aksi yang cukup lasak. Boleh dikatakan kengerian juga bagi penonton yang tidak menyukai pembunuhan beramai ramai. Pada aku, filem ini cukup senang dinilai. Ianya sebuah filem aksi, tanpa apa apa tujuan menasihat ataupun double meaning. Cukup sekadar duduk melihat aksi otai bergaduh. That’s it! 

Itulah sebuah filem Stallone. Rambo 4, jika anda masih ingat juga mengekalkan formula yang sama. Aksi yang cukup ganas dan juga letupan sana sini. Tidak perlulah dipertikaikan lagi lakonan lakonan bintang bintang aksi yang cukup gah dan terkenal. Apa yang penting, penonton mahu melihat bagaimana kesemua bintang bintang otai ini berada dalam satu filem seperti sebuah reunion. 


Perlu diketahui, Jet Li memegang watak yang agak sikit juga dalam filem ini. Malah, kehadiran Chuck Norris, Bruce Willis dan juga Arnold Schwarzennegger bukanlah dalam aksi yang besar. Mereka adalah cameo yang hanya bertindak menggerakkan cerita. Apa yang akan disaksikan adalah lebih banyak tertumpu kepada karakter Stallone dan juga Statham yang lebih banyak berbicara. Ludgren juga diisi komedi walaupun sekadar biasa saja. 

Awal filem sudah diledakkan dengan aksi aksi dari gabungan otai otai ini, sekaligus menjadi penutup kepada beberapa kelemahan screenplay yang nampaknya tidak begitu memberansangkan. Pada pandangan aku, plot kali ini nampaknya lebih teramat simple berbanding dulu. Malah, dengan usaha habis baik si Stallone menulis skrip dengan tujuan untuk memasukkan cameo cameo, nampaknya kecacatan dalam beberapa adegan tidak dapat dielakkan dek kerana cameo Chuck Norris dan Arnorld Schwarzenneger dimasukkan dengan tidak sempurna. 

Scene Chuck Norris muncul entah dari mana, juga situasi dalam gua yang juga tidak berapa meyakinkan, disertakan dengan keganasan si penjahat Van Damme yang agak luar biasa tetapi tidak terlalu jelas motifnya, The Expendables 2 punya plot hanyalah sebagai jambatan aksi saja. Abaikan segala persoalan siapa sebenarnya Chuck Norris dalam filem ini. Abaikan saja apa saja unlogika dari babak babaknya. Let focus untuk berhibur dengan aksi yang lebih hebat dari filem James Bond ni. 


Walaupun skor muzik agak hebat, beberapa aspek CGI nampaknya tidak dilakukan dengan sempurna. Hal ini menjadikan efek dalam filem ini sesetengahnya kurang meyakinkan. Seperti sebuah filem gred B yang terlepas ke pawagam. Namun, sekali lagi, apa yang penting bagi filem ini adalah aksi, aksi dan aksi. Aspek lain itu hanyalah jambatan. Sebuah filem yang memang tidak mementingkan plot, efek dan lain lain melainkan aksi semata mata. 

Totally full of action. Serius filem ni cukup lasak. Seperti mana anda lihat The Expendables yang pertama, kalikan saja dengan dua, maka anda akan dapat The Expendables 2. Cuma dibandingkan pada plot, yang pertama adalah lebih baik dan juga berpijak pada reality. Namun, dengan Van Damme sebagai ketua jahat, pastinya pertarungan Stallone dan Van Damme sebuah pertarungan yang tak mungkin harus dilepaskan. Mungkin untuk The Expendables 3, Stallone tak patut menulis lakonlayar dan skripnya. 

4/5

Thursday, August 16, 2012

Review: Momok Jangan Cari Pasal

M. Jamil yang tak habis habis dengan filem perasan popular dan kualiti terbaik tahap perasan habis habisan rasanya patut berhentilah dari buat filem. Malah, jika ada yang bercita cita untuk meneruskan legasi Momok, aku cadangkan cukup cukuplah membutakan mata dan melihat dunia industry filem kita. Nazak beb kalau Momok dok mengacau industry kita dengan pakaian putih balut mayat dan juga adegan loncat loncat tahap filem zaman 90an tu. Momok, diamlah kau dalam hutan. Jangan keluar lagi. 
Momok: Jangan Cari Pasal memang sengaja mencari nahas. Serius aku tak tahu apa sebenarnya motif saudara M. Jamil menghulurkan filem ini untuk ditonton segenap pelusuk manusia yang berada di Malaysia. Apa sebenarnya Momok: Jangan Cari Pasal mahu tonjolkan? Come onlah, ini zaman filem seram yang dah makin tenggelam. Malah, perkataan momok itu sendiri sudah tenggelam. Buat apa kau basahkan tangan korek kubur nak bawa naik kembali momok? Aduhai. 


Sedih sangat sangatlah aku melihat kualiti Momok: Jangan Cari Pasal ni. Untuk pengetahuan pembaca, filem ini adalah filem ketiga Momok yang dilakonkan, diarahkan dan ditulis oleh M. Jamil. Bila combo tiga di itu berada dalam satu jasad, maka sebenarnya terus terang ini adalah filem syok sendiri. Dan, kalau menjadi, mungkin penonton bertepuk tangan gembira. Malangnya, Momok: Jangan Cari Pasal hampas pun tak ada. Gagal segagalnya, dan tidak ada apa yang hendak dibanggakan. 

Minta maaf pada semua kru yang membaca, saat aku menonton filem ini, aku cuba mencari di mana plot yang mahu diceritakan. Momok The Movie sekurang kurangnya ada cerita, malah Momok Jangan Panggil Aku pun ada cerita yang disampaikan. Walaupun lakonan M. Jamil yang perasan bintang tu amatlah teruk berbanding lakonan Syamsul Yusof, dua filem Momok terdahulu masih boleh dinikmati sebab ianya bercerita. 

Momok: Jangan Cari Pasal bercerita tentang apa? Mana ceritanya? Mana plotnya? Mana kualiti sebuah filem? Semua jawapan di atas pastinya tiada. Mungkin sinopsisnya bercerita tentang kisah M. Jamil yang kononnya nak buat sebuah filem dan ini adalah diari sepanjang perjalanan penggambaran. Tetapi, we need the conflict, we need the solution, we need something yang boleh dikatakan plot. Menangis dowh kalau bayar duit tonton kat wayang cerita ni. 

Dengan memperkotak katikkan krew produksi untuk dijadikan pelakon, memang nampak sangat M. Jamil sudah malas nak buat filem. Tetapi dia buat jugak. Sebab apa? Sebab perasan orang masih mahukan hantu yang pakai kain ela berjela jela tu. Come onlah, kami tak mahu Momok lah. Kalau nak berikan Momok pun, berikan sesuatu yang berkualiti. 

Tak layak digelar filem mahupun drama tv, Momok: Jangan Cari Pasal juga hancus dari segala kerja produksi. Pertamanya, syot syot yang agak simple dan tak ubah seperti drama juga boleh lah dimaafkan walaupun syotnya patutnya boleh diperbaiki. Keduanya, visual efek menghancurkan keadaan. Visual rangka keluar masuk tak tentu pasal memanglah menggambarkan kegilaan M. Jamil. Mungkinkah M. Jamil sudah terdesak untuk memasukkan visual efek walaupun keadaannya tidak sesuai? 

Ketiganya, beberapa syot nampak sungguhlah kantoi. Babak krew produksi main bola dalam hujan sebelum kilat memanah manah cukup gagal. Jelas kelihatan sumber air dari paip bomba disembur ke arah krew. Malah, dalam beberapa syot juga, boom mic jelas kelihatan tertonggek tonggek bontotnya mahu keluar dari atas frame. Hancus! 

Keempatnya, beberapa aspek blocking untuk karakter memang tahap lemah gila. Aku rasakan, untuk sesebuah filem yang bertaraf pembikinan professional, benda ini sepatutnya tidak terjadi. Blocking yang gagal mengganggu penonton untuk melihat karakter karakter penting menyampaikan dialog. Aduhai M. Jamil, kau reti buat filem ke tak ni? 


Lakonan memanglah tertumpu kepada M. Jamil sahaja. Al maklumlah ini filem syok sendiri yang dia buat. Nak nampak pelakon terkenal, ah, jangan haraplah. Ruminah Sidek pun hanya dijadikan pelakon undangan. Semua pelakon pelakon yang tak ada nama. Justeru, jika tiada nama, buat apa hadirkan diri di panggung. Tiada nama maknanya tiada magnet untuk penonton. Adakah M. Jamil nampaknya menjatuhkan maruahnnya sendiri seperti kelapa melepaskan buahnya?Banyak aspek Momok: Jangan Cari Pasal yang teruk lagi hebat keburukannya. Layakkah ianya dipanggil filem? Pada aku, tidak sama sekali. 

Momok: Jangan Cari Pasal hanyalah sampah yang terkutip oleh seseorang dan tertayang di pawagam. Ditakdirkan pula tersiar di Astrofirst dan juga terterbit juga dalam DVD. Maaflah, tak perlu beli dan tonton, Momok Jangan Cari Pasal sengaja buat anda angin satu badan. Justeru, jika anda menonton, dan tidak dapat di mana plotnya bercerita., janganlah bertanya. Memang Momok: Jangan Cari Pasal tak ada apa apa. Ingatlah ianya seperti melihat berita di surat khabar buruk dalam tong sampah yang terkoyak separuh. Sekian. 

0.5/5 (berhentilah buat filem M. Jamil oi... )

Wednesday, August 8, 2012

Info: Pasaraya Maya TESCO Kini Di Korea & UK!

Di Korea, para pembeli tidak lagi perlu beratur panjang untuk membeli di pasaraya besar Tesco. Dengan populasi penduduk yang makin meningkat, Tesco memperkenalkan satu langkah baru untuk membeli barang. Kini, dengan adanya pasaraya maya, para pembeli hanya perlu scan barkod yang disediakan dengan smartphone (setelah mendownload aplikasi yang disediakan) dan barang yang dinginkan akan berada dalam senarai barang online shopping. Setelah mereka membayar secara online, para pembeli boleh terus pulang ke rumah dan barang akan tiba di rumah dalam masa yang singkat. Malah, pengguna juga boleh menunda masa barang untuk sampai ke rumah jika mereka mahu. 


Scan barkod, dan bayar online! 

Kaedah ini diperkenalkan pada 2011 oleh Tesco yang mana menjadi pasaraya kedua terbesar dan menampung pengguna yang ramai di Korea. Di stesen stesen keretapi, dan apa juga dinding di kawasan yang strategik, papan billboard yang memaparkan barang barang yang dijual dipasangkan dengan bersama barkod untuk discan oleh pelanggan. Inisiatif ini dikatakan telah mengurangkan kadar kesesakan di Tesco tetapi kadar pembelian masih meningkat kerana Tesco berada di mana mana. 

peti ais maya Tesco di Gatwick airport

Selepas kejayaan pasaraya maya ini di Korea, sekitar penghujung Julai 2012, UK juga mengambil inisiatif yang sama untuk membina Tesco versi pasaraya maya. Bilboard seperti di subway Korea dipasangkan Terminal Utara lapangan terbang Gatwick yang mana mensasarkan pada pengguna yang menggunakan pesawat udara. Di UK, billboard dibina dalam bentuk menyerupai peti ais yang mana terisi gambar keperluan keperluan harian masyarakat UK untuk disimpan dalam peti sejuk. Malah, bilboardnya kali ini lebih interaktif dengan fungsi touchscreen.


video pengenalan pasaraya maya Tesco.

Dengan idea pasaraya datang kepada pelanggan, pasaraya maya Tesco nampaknya sudah berjaya meningkatkan penggunaan smartphone untuk tujuan membeli belah. Pembelian juga menjadi mudah dan boleh dijalankan mana mana tanpa melawat pasaraya sebenar. Sebuah kehidupan baru yang sudah mula menular. Malaysia, mungkinkah akan tiba satu hari nanti?

Tuesday, August 7, 2012

Review: Man Sewel Datang KL

Macam tonton cerita drama tv Astro Ria kat panggung je sebenarnya kepuasan yang mampu diberikan Man Sewel Datang KL ni. Terlalu jauh untuk cerita ini berdiri setaraf sebuah filem komedi yang layak untuk sebuah layar perak. Entah bagaimana ada juga yang berani membentangkan tikar bagi laluan untuk filem murahan sebegini yang sepatutnya layak ada di kaca tv saja. Bukanlah cerita tu tak menarik, cuma ianya tak layak untuk sebuah pengalaman menonton sambil berbayar. 


Aku rasakan Shuib Sepah tak lah teruk mana. Malah, dia juga ada identitinya yang tersendiri. Berjauhan dari kumpulan yang pernah menaikkan dirinya dulu, Shuib nampaknya cuba buktikan yang dia mampu berlawak dalam single game yang sempurna. Ya, aku akui lawak Shuib menjadi walaupun filem ini tidak mampu untuk memaparkan lawak Shuib yang lebih ekstravaganza dan menawan. Aku lihat Shuib boleh berada dalam mud serius dan juga lawak. Itu bestnya Shuib. 
Malangnya, cerita ini bukanlah harapan yang sempurna untuk menaikkan Shuib. Dengan memegang watak Man Sewel yang taklah sewel mana pun, Shuib sekurang kurangnya boleh lah dikatakan jayanya membawa watak tersebut. Tetapi, dalam menekankan perangai Man yang sewel dalam tindak tanduknya, perlukah perlu berulang kali dinyatakan perkataan sewel terhadapnya? Rasanya tak perlu kot! 


Fasa pertama filem ini nampak seperti Mr. Bean Holiday punya style. Tetapi style Man Sewel lebih murahan seperti mana menonton drama tv3 mahupun astro. Pada fasa ini, lawak lawak ditumpukan pada adegan adegan Man yang cuba buat kelakar dengan segala tindak tanduknya. Malangnya, fasa tersebut makin lama makin jatuh mendatar dan membosankan sehinggalah munculnya Julia Ziegler yang memainkan watak Nadia.  

Aku rasakan Man Sewel datang KL nampaknya tidak dirapikan dengan sempurna. Bayangkan bagaimana kekasih Man Sewel boleh pula terlepas lari dan hilang begitu saja tanpa ada konfrontasi untuk membina emosi? Yang paling tak boleh blah, tindak tanduk perompak yang merompak kedai urut tu paling teruk sekali. Entah bagaimana simple sangat adegan itu dilakar sehinggakan macam tak berbaloi je adegan itu untuk member klu terhadap rakan Man Sewel yang mana seorang penjahat. 


Twist yang tidak dijayakan dengan sempurna dan juga dengan pendekatan ambil mudah menjadikan final scene filem ini paling haprak. Serius aku rasakan kalaulah diselitkan emosi untuk Man Sewel dan rakannya, Salim, pastinya ending tu dah jadi kesempurnaan. Filem lawak bukanlah hanya perlu berpaksikan lawak semata mata, sekali sekala jika beremosi tu kan lebih sempurna? Apapun, serius ending filem ni spoil gegiler.  

Apapun, satu pujian untuk Shuib Sepah yang menjayakan lakonannya dengan baik. Punchlinenya yang agak menarik dan juga diulang ulang menjadikan watak Man Sewel satu watak yang boleh diingati orang ramai. Walaupun ceritanya masih biasa biasa tahap drama tv, Man Sewel adalah penciptaan karakter yang sempurna. 


Keseluruhannya, Shuib Sepah berjaya. Tetapi, dengan idea yang tunggang langgang dan plot plot yang tidak digabungjalin dengan sempurna, Man Sewel Datang KL hanya menjanjikan pengalaman menonton drama tv saja. Malah, lebih kurang sama seperti menonton filem yang pernah dikeluarkan dalam VCD suatu ketika dulu yang tak laku. Apapun, tonton jika anda suka dan nilaikan sendiri. Pada aku, Man Sewel datang KL memang bukan filem yang layak dipanggil filem. 

2/5

Monday, August 6, 2012

Esklusif: Jin Ganggu Perbualan Telefon Di Talk Show!


Sebuah video berkenaan jin yang telah mengganggu seorang penelefon yang sedang berbicara dengan seorang ustaz dalam sebuah rancangan agama di luar negara sudah berlegar legar di Youtube semejak tahun lepas lagi. Video yang berdurasi selama 7 minit itu memaparkan bagaimana seorang pemanggil, yang mana seorang perempuan mula merasa seperti tercekik cekik pada pertengahan ucapannya apabila dia cuba bercakap tentang masalahnya.


Masalah menjadi lebih rumit apabila jin tersebut dikatakan telah muncul dengan mengeluarkan suaranya yang garang dan menakutkan di corong telefon dan ini menyebabkan ustaz tersebut berbicara dengan jin secara LIVE. Rata rata penonton penonton video ini di Youtube mengklasifikasikan insiden yang terjadi ini antara insiden berdialog dengan jin yang paling realistik dan menakutkan pernah dirakam. Tonton video di bawah:


Rancangan talk show tersebut bernama Roadside2islam, sebuah rancangan bual bicara agama di Iqra TV, sebuah stesen televisyen di UK. Sejauh mana kebenaran video ini, tiada siapa dapat menjelaskan. Namun, kewujudan jin, iblis dan syaitan sememangnya tak perlu diragui lagi. Allah S.W.T. berfirman ( maksudnya ) : “Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari tanah liat kering ( yang berasal ) dari lumpur hitam yang diberi bentuk. Dan Kami telah menciptakan jin, sebelum itu dari api yang sangat panas. ( Surah Al-Hijr: 26-27 ).

p/s: penonton yang ingin menonton diminta menonton atas risiko sendiri.

Sunday, August 5, 2012

Kesan Khas Dalam Pembikinan: Duologi Don


Korang ingat tak dalam Don pertama, dimana ada adegan Shah Rukh Khan mengangkat Shah Rukh Khan yang sedang pengsan, yang mana dijadikan twist cerita tersebut? Ingat tak bagaimana adegan adegan luar biasa sekuelnya yang tak ubah seperti filem Hollywood tu? Yang Hritrik jadi Shah Rukh Khan tu macam mana diorang buat ek? Kalau anda semua nak tahu, visual efek Don dan juga Don 2 dibikin oleh dua buah syarikat visual efek gergasi yang berbeza.


Visual efek filem Don dibikin oleh syarikat Red Chillies VFX manakala Don 2 pula dipertanggungjawabkan kepada Pixion VXF Studios. Kedua dua syarikat ini sudah membekalkan visual efek yang mengujakan untuk filem filem Bollywood. Untuk hari ini kita tonton dua video di sebalik pembikinan visual efek Don dan Don 2. Pastinya akan teruja dengan cara mereka melaksanakan adegan adegan tersebut. Jom tonton!

VFX breakdown untuk DON (tanpa sound)

VFX breakdown untuk DON 2


tonton juga:
kesan khas dalam pembikinan: Ra.One

Friday, August 3, 2012

'Janji Ditepati' Tiru Lagu Kristian 'Serukan NamaNya'?

Sebuah website, The Malay Insider, melaporkan yang lagu Janji Ditepati yang mana liriknya ditulis oleh Datuk Seri Utama Rais Yatim kini menerima kecaman seterusnya. Daripada isu DISLIKE di laman youtube lebih banyak daripada LIKE sehinggalah isu lirik tulisan Datuk Seri sendiri yang nampak seperti mengungkit ungkit janji, serangan diteruskan lagi. 


Kontroversi terbaru, datang hanya beberapa hari selepas Putrajaya terpaksa menukar logo Hari Kemerdekaan ke 55 yang direka secara buruk kepada logo 1Malaysia, menambahkan lagi malu dikalangan pegawai kerajaan dan boleh menegangkan lagi hubungan dengan gergasi Asia Tenggara itu. Pada mulanya, kritikan pengguna Internet Malaysia hanyalah pada lirik lagu “Janji Ditepati” akan tetapi empat hari lalu serangan di laman sosial YouTube dan Facebook terarah kepada melodi lagu tersebut apabila seorang penulis blog yang mengaku sebagai penganut agama Kristian menghebahkan bahawa melodi lagu “Janji Ditepati” menyamai lagu gospel Indonesia bertajuk “Serukan Namanya”.

Terbaru, website tersebut melaporkan yang mana lagu ini adalah diambil dari sebuah lagu kerohanian Kristian Indonesia yang dinyanyikan oleh True Worshipper yang bertajuk Serukan namanya. Sama ada ini ketidak sengajaan atau kebetulan ataupun disengajakan, jawapannya ada pada siapa yang mencipta lagu Janji Ditepati tersebut. 

tonton lagu True Worshipper di bawah:

Pandangan admin, lagu Serukan Namanya dan juga Janji Ditepati ada persamaan pada lirik awal lagu sahaja.Sukar untuk menidakkan lagu Serukan Namanya dan Janji Ditepati ada persamaan, tetapi, selagi lirik Janji Ditepati tu tak memuja apa apa agama, boleh lah diterima. Sekian.

p.s: pos ini sekadar untuk info, dan bukannya bertujuan politik.

Thursday, August 2, 2012

Review: Baik Giler!

Inilah satu lagi filem syok sendiri yang boleh pulak terselak masuk dalam senarai filem Malaysia tahun 2012. Aku tak tahulah bagaimana penerbit filem ini sanggup membenarkan dirinya berhabisan duit untuk melabur atas sebuah filem yang kualitinya hampeh dan juga teruk. Malah, dilihat pada idea filem ini yang terlalu simple dan tak layak untuk berada sama ada di taraf drama tv ataupun filem, skrip filem ini patut berada di dalam tong sampah dari membiarkan penonton buang duit tonton filem ini seperti buang duit dalam tong sampah. 

kesilapan dalam filem ini di sini:

Daripada syarikat yang selalu menerbitkan drama tv, Baik Giler! Amatlah baik pada kualiti visualnya. Pertamanya, dalam sebuah produksi baru yang entah tidaklah dikenali namanya, kualiti visual yang memuaskan ini sesuatu yang memberansangkan. Ada beberapa sudut editing yang aku rasa cukup baik dalam filem ini. Walaupun editingnya agak sederhana setaraf drama tv dan tidak ada satu pun visual yang artistik, visualnya boleh diterima. 


Tetapi, merugikan sangat sangat korang meletupkan sebuah kereta dan memasukkan adegan Yank Kassim melompat ke dalam semak semasa kereta itu meletup tetapi tidak develop ceritanya bermula dari situ. Pada mulanya, melihat flashback, aku rasakan mungkin kegilaan Fiq dalam kisah ini bermula dari kisahnya dilanggar kereta itu dan dimasukkan ke hospital, hilang ingatan, seterusnya jadi gila. Tetapi, apa yang aku nampak, yang kena langgar adalah si budak kecil itu, yang tidak membawa apa apa makna dalam kehidupan Fiq. 

Lakonan Zizan sekali lagi dibunuh dengan tidak bermaruah dengan skrip yang agak teruk. Dengan babak babak yang makin lama makin membosankan walaupun aku rasakan Zizan sedaya upayanya memberikan yang terbaik. Malang sungguh tak ada tongkat untuk Zizan bangun dan membantu aura filem ini untuk naik. Justeru, yeah, bersetuju yang filem ini punya kebosanan yang agak hebat! Awie meloyakan. Esma Daniel masih ok walaupun percubaan buat lawak nampaknya tak berapalah. Namun, ok sikitlah dari lakonan melebih lebih Awie dalam usaha nak bagi orang tergelak tu. 

Percayalah, jika korang menonton Baik Giler! hanya kerana mahu melihat artis baru jadi pelakon si Farawahida mempersembahkan lakonannya, baik hentikan niat. Lakonan Farawahida lebih kaku dari lakonan kekakuan pelakon pelakon lain. Dia seperti terlalu amatur untuk sebuah filem. Namun, aku tahu, mungkin dengan latihan yang tidak cukup sempurna, kaku Farawahida tidak dapat dilentokkan sekaligus menyaksikan dirinya dipermainkan di sebelah lakonan lakonan gaik pelakon pelakon lain. 


Yang paling aku tak bleh blah adalah kisah ini yang hanya berkisar tentang kalau Fiq dengar perkataan Baik Giler, dia akan marah. Hah? Itu saja? Motif pada tajuknya yang agak huduh kedengaran dan juga menggambarkan ceritanya yang cukup huduh dalam pembinaan. Namun, cerita cinta dalam filem ini boleh tahan, walaupun nampak sangat kaku.

Tak ubah seperti sebuah filem zaman Gila Gila Remaja, tak pun zaman Azura. Masihkah ada yang mahu melihat dialog dialog yang agak skema sebegini? Rasanya orang dah tahu menilai. Jadi, silap siapa semua ni terjadi. Aku tundingkan jari kepada siapa saja yang membuat filem ini kaku dan tidak ada roh. Aku rasakan Zizan dan Farawahida bukanlah gandingan yang baik. Dengan postur badan Farawahida yang nampak dewasa, tak sesuailah nak digandingkan dengan Zizan yang kurus kering tu. 

Apapun, tabik spring jugalah atas usaha yang dilakukan untuk semuanya berjaya. Bukannya aku nak menghina filem ini. Tetapi, seperti mana terjadinya filem Uncle Usin yang pernah aku ceritakan dulu, seperti inilah filem ini terjadi. Baik Giler! tidak padat dengan ceritanya yang hebat untuk sebuah filem. Ini semua idea yang cukup terlalu santai malah kalau dibuat cerpen pun tak ada siapa nak baca. Mana mungkin hanya kerana semantiknya frasa ‘Baik Giler!’, semua kisah ini terjadi. Mengarut! 

2/5

Wednesday, August 1, 2012

Renungan: Malapetaka 15 Ramadhan 1433, Benar Atau Palsu?

Kisah Olimpik London 2012 di bulan Ramadhan dan juga persembahan pembukaan yang dikatakan pemujaan dajjal yang tersembunyi (tengok sini) walaupun aku melihatnya hanya sebagai persembahan biasa yang gah dan menakjubkan membawa kepada penulisan penulisan baru. Paling menakutkan, ada yang menggunakan hadis yang mana menyatakan kiamat atau satu huru hara akan berlaku pada pertengahan Ramadhan 2012 yang mana jatuh pada hari jumaat. Persoalannya benarkah ia? 


Bagi yang pernah membaca Armagedon 2012, sebuah buku tulisan Muhammad Alexander, pastinya akan melihat hadis ini dihurai sehingga sebuku panjangnya. Dalam buku tersebut, hadis ini dihuraikan sepanjang panjangnya dengan detail. Namun, tidak pula dinyatakan tarikh kiamat dengan jelas. Hadis tersebut berbunyi...

“Dari Nu’aim bin Hammad meriwayatkan dengan sanadnya bahawa Rasulullah SAW bersabda: Bila telah muncul suara di bulan Ramadhan, maka akan terjadi huru-hara di bulan itu…”. Kami bertanya: “Suara apakah, ya Rasulullah? ” Beliau menjawab: “Suara keras di pertengahan bulan Ramadhan, pada malam Jumaat, akan muncul suara keras yang membangunkan orang tidur, menjadikan orang yang berdiri jatuh terduduk, para gadis keluar dari pingitannya, pada malam Jumaat di tahun terjadinya banyak gempa. Jika kalian telah melaksanakan solat Subuh pada hari Jumaat, masuklah kalian ke dalam rumah kalian, tutuplah pintu-pintunya, sumbatlah lubang-lubangnya, dan selimutilah diri kalian, sumbatlah telinga kalian. Jika kalian merasakan adanya suara menggelegar, maka bersujudlah kalian kepada Allah dan ucapkanlah: ” Mahasuci Al-Quddus, Mahasuci Al-Quddus, Rabb kami Al-Quddus “, kerana barangsiapa melakukan hal itu akan selamat, tetapi barangsiapa yang tidak melakukan hal itu akan binasa”. (Al Hadis) 

Dari hadis ini, maka berlegar legar dari email ke email, facebook ke facebook dan lagi lagi media masa meminta pembacanya melihat calendar 2012 yang mana 1 Ramadhan 2012 jatuh pada 20 Julai 2012 yang mana hari Jumaat. Malah 15 Ramadhan 1433 juga dikatakan jatuh pada hari Jumaat. Dan dari mesej berantai tersebut, dikatakan satu suara yang amat dahsyat akan didengar dari langit yang mana tidak dikatakan sebagai kiamat namun mampu menlenyapkan 2/3 dari umat bumi. Malah, disertakan juga sebuah kajian NASA yang mana tidak diketahui sumbernya tentang planet X yang mana akan melintasi bumi pada 21 Disember 2012 dan akan melenyapkan 1/3 baki manusia yang tertinggal di bumi.

Dalam fakta di atas, ternyata mesej berantai itu sendiri salah faktanya. Lihat saja kedudukan 15 Ramadhan 1433. Ianya bukanlah jatuh pada hari Jumaat tetapi sebaliknya hari Sabtu. Sepatutnya, aku sendiri, melihat kepada fakta yang jelas fake itu, tak perlulah berpanjangan bercerita, tetapi lebih baik kita kukuhkan pemikiran dengan semua yang ada di bawah ini.

Disebabkan ada yang meninggalkan komen di entry Illuminati Olimpik: Konspirasi Kita atau Mereka menggunakan hadis tersebut, lantas timbul minat untuk mencari sejauh mana penulisan tentang hadis tersebut sudah tersebar. Adakah kebenaran hadis ini benar benar tersokong? Atau adakah hadis ini dihukum sebagai palsu? Pencarian aku berakhir di sebuah laman milik Institut al-Qayyim (klik sini). 

Menurut penulis website tersebut, hadis ini dikatakan tidak sahih dan tidak boleh dijadikan hujah. Blog tersebut memasukkan beberapa potong screen capture dari laman web islamweb.net yang mana berbunyi…  

"Hadith ini dikeluarkan oleh Nu’aim bin Hammad (نعيم بن حماد) di dalam kitab al-Fitan (الفتن) daripada Ibn Mas’ud R.A. Di dalam sanadnya ada Ibn Lahi’ah (ابن لهيعة), dan ia adalah seorang yang lemah/dhaif, di dalam sanadnya juga ada ‘Abd al-Wahhab bin Husain (عبد الواب بن حسين), dan ia seorang majhul seperti yang dinyatakan oleh al-Hakim dan Ibn Hajar. Ada juga di dalam sanadnya rawi bernama Muhammad bin Thabit al-Banani (محمد بن ثابت البناني), beliau tergolong dalam individu yang ditajrihkan dan dianggap lemah oleh Ibn Hibban dan Ibn Ibn ‘Adiy (ابن عدي), di dalamnya juga ada al-Harith al-A’war al-Hamdaniy (الحارث الأعور الهمداني ) dia termasuk pendusta hadith seperti yang dijelaskan oleh al-Sya’biy, Abu Hatim dan Ibn al-Madiniy. Abu Zur’ah pula berkata: “Tidak dijadikan hujjah dengan hadithnya.” 

Berdasarkan website tersebut juga, Al Hakim mengatakan hadith ini ganjil. Al Zahabi dan Ibn Al-Jauzi pula menghukum hadis ini sebagai palsu. Dari sebuah blog lagi (klik sini untuk sumber) satu sumber yang dinyatakan berasal dari Bahagian Penyelidikan JAKIM menyebut… 

“Hadith ini mengikut Dr Fahd Salman Audah adalah Do’if Jiddan (SANGAT LEMAH) atau Maudu’ (PALSU) . Tidak boleh langsung berhujjah dengannya. Hadith ini memang sudah banyak tersebar secara meluas. Salah seorang perawi hadith ini ialah Nuaim bin Hammad. Ramai ahli ilmu yang menyatakan hadith yang diriwayatkan oleh Nuaim bin Hammad dalam Musonnifnya berkaitan cerita-cerita berkenaan kisah akhir zaman adalah adalah Munkar. Berkata Imam Az-Zahabi dalam kitab Siar A’lam Nubala’ ; “Tidak boleh seseorangpn berhujjah dgn hadith Nuaim bin Hammad kerana dia telah mengarang kitab tentang fitnah akhir zaman dengan mendatangkan keajaiban2 dan banyak yang dibawanya adalah Munkar. 

Dia banyak mengambil hadith dari Kaab bin al-Ahbar yang dikenali kerana berpegang dengan kitab-kitab Israiliyyat.Dia juga banyak mengambil hadith dari org2 yang tidak dikenali dan diragui. Begitu juga dgn Abdul Wahhab salah seorang perawi hadith ini mengikut Al-Hakim dalam Lisanul Mizan adalah orang yang tidak diketahui (majhul). Wallahu ‘alam. Semoga kita berhati2 dgn hadith2 seumpama ini dan menjaga nas syariah seperti yang sebenarnya. 

Bahagian Penyelidikan JAKIM 
Cawangan Akidah

Malah, dalam entry yang sudah banyak dipost sana sini dalam blog blog untuk menentang kebenaran hadis palsu ini, disertakan juga beberapa pandangan dari Imam Abdul-Aziz bin Abdullah bin Baz, Bekas Mufti Arab Saudi, Prof. Dr. Shaikh Husam ‘Affanah, Prof. Fiqh dan Usul, Universiti al-Quds, Palestin dan Dr. Ash-Sharif Hatim bin ‘Arif al-’Awni, pensyarah Universiti Umm ul-Qura, Mekah. Ketiga-tiga ulama ini menjawab hadith-hadith seperti ini adalah sangat lemah, malah palsu. 

Apabila ditanya tentang hadith di atas, jawapan Imam Abdul-Aziz bin Abdullah bin Baz ialah.. 

“Hadith ini kesahihannya tidak berasas, malah ianya batil dan dusta! Telah berlalu banyak tahun di mana malam Jumaat jatuh pada pertengahan bulan Ramadan tetapi tiada apa pun yang telah berlaku, Alhamdulillah. Tiada hadith sahih yang menyebutkan kedustaan ini mahupun perkara-perkara lain yang disebutkan di dalam hadith ini. Dengan ini, setiap pembaca kata-kata ini tahu bahawa tidak boleh disebarkan hadith batil ini, malah ianya wajib dikoyak dan dihapuskan serta memberikan kesedaran tentang kebatilannya.” 

Shaikh Husam ‘Affanah pula… 

“Hadith ini diriwayatkan oleh Nu’aim bin Hammad dalam kitab al-Fitan dengan sanad yang lemah, kerana di dalam sanadnya ada Muhammad bin Thabit al-Banani, yang dikatakan oleh al-Hafiz ibn Hajr: “Lemah”, dan di dalam sanad itu ada al-Harith bin Abdullah al-A’war al-Hamdani, yang dikatakan oleh al-Hafiz (Ibn Hajr): “Asy-Sya’bi berpendapat dia pendusta, dan dituduh sebagai Syiah dan hadithnya lemah.” 

Hadith ini disebutkan oleh penulis kitab Kanz ul-’Ummal dan telah mengisyaratkan bahawa hadith yang diriwayatkan oleh Nu’aim ini adalah hadith lemah dan tidak boleh dijadikan hujah. 

Wujud riwayat-riwayat lain yang lemah-lemah belaka, seperti riwayat Abi Umamah tentang suara di pertengahan bulan Ramadan. Ibn al-Jawzi menyebutkan hadith ini di dalam kitabnya al-Mawdu’at (Hadith-hadith palsu), dan berkata selepas menyebut sanadnya: ‘Hadith ini tidak sahih.’ Berkata pula al-’Uqaili: ‘Dia ini ditinggalkan hadithnya, iaitu tentang salah seorang perawinya.’ Berkata pula Ibn Hibban: ‘Dia biasa mencuri hadith, dan tidak boleh berhujjah dengannya.’ Berkata pula ad-Daraqutni: ‘Hadithnya Mungkar.’… [dan seterusnya]” 

Akhir jawapannya, Shaikh Husam berkata: “Dengan ini, zahir kepada kita bahawa hadith-hadith ini tidak sabit daripada Rasulullah (sallallahu ‘alayhi wasallam) dan orangramai mesti berjaga-jaga daripada menyebarkan hadith-hadith yang lemah ini, dan hanya merujuk kepadda hadith yang sahih daripada Rasulullah S.A.W” 

Dr. Hatim al-’Awni pula menyatakan… 

“Hadith ini mempunyai lafaz-lafaz yang banyak, dan riwayat yang berbeza-beza, dan semuanya tidak sahih belaka.” 

Berkenaan kewujudan Planet X, Nasa sudah menjelaskan yang tidak ada planet sebegitu buat masa terdekat, penjelasan lebih lanjut boleh dilihat dan ditonton di bawah: 


Jadi, semoga kita berhati hati dalam menyampaikan kebenaran yang tidak kita ketahui sejauh mana kebenarannya. Ini kerana nabi sudah bersabda, “Sesiapa yang berdusta atas namaku dengan sengaja, maka dia telah menempah tempatnya di Neraka” Adapun tentang 2012 yang banyak diperkatakan, ini adalah soal lain, dan perlu dikaji lebih mendalam, berdasarkan kepada hadith-hadith yang sahih, dan peristiwa-peristiwa dunia yang sudah, sedang dan akan berlaku. Apa yang penting bagi kita sebagai seorang Muslim yang takutkan tuhan, hanya bersedia pada bila bila masa dan ketahuilah kiamat itu pasti dan bila masanya itu bukan kuasa kita.

p/s: maklumat dan segala data dipetik dari pelbagai sumber dan bukan menggunakan pendapat admin sendiri.