Thursday, April 28, 2011

Perpindahan HQ, Aku Rasa Sebak.. uhuk!


The Lion feat. Zahidah - Lagu Teman

29hb April 2011, HQ Orang Perlis Menulis dan anak kandung suluh mata tajam tajamnya Goofspot dan juga anak anak tirinya bakal berpindah ke Kuala Kubu Bharu. Tanjung Malimlah tempat OPM kenal blogging masa di first semester melalui blogger underground Second Episode. Lepas tu, mula kejar kejar glamer dan akhirnya, inilah blog OPM sekarang. Dengan tambahan branch branchnya, OPM rasa usaha OPM selama 3 tahun takkan bermula kalau OPM tak datang untuk jadi Cikgu Bahasa Inggeris di Tanjung Malim.


Ini adalah antara entry yang jarang korang baca sebab ianya bukan kisah kita, ianya kisah aku dan rakan rakan di Universiti Pendidikan Sultan Idris. Lagipun, penulisan ala ala diari sudah lama OPM tak buat atas sebab sebab tertentu. Cerita 22 barisan TESL students ambilan 2008/2009 mungkin tidak dijelaskan kesemuanya di sini, tetapi mereka semua tetap ada dalam hati aku, untuk selamanya.


Dua entry di atas adalah entry yang takkan aku buang selamanya. Sejauh mana blog aku berevolusi, entry di atas adalah permulaan segala galanya.

Dan ini wajah mereka:
http://cikgumanstation.blogspot.com/2010/03/barisan-sir-dan-teacher-semester-4-0910.html

Akhir penulisan di bumi hujan ini, OPM ucapkan gud luck untuk semua pembaca di UPSI, yang satu semester walaupun berlainan kos yang bakal berpaktikum 9hb Mei 2011 ini di sekolah yang dipilih masing masing. OPM bakal berada di Kuala Kubu Bharu, jadi sape nak sign sila datang jangan segan silu. Sape nak interview ke, nak bawak kek coklat ke.. blueberry ker... buah nangka ke, buah anggur ke, durian ke... hah.. ataupun KFC ke, sila datang., OPM alu alukan. Sekolah OPM, OPM akan mengajar di sana selama 4 bulan, sebagai cikgu praktikum bahasa inggeris di Sekolah Menengah Kebangsaan Dato' Haji Kamaruddin (insyallah kalau tak ada perubahan).

28hb April 2011 - barang sudah dipindahkan. Hanya tinggal my laptop dan gadget berkepentingan sahaja. Entry seterusnya, dari bumi Ampang Pecah, dahulunya adalah Kuala Kubu Lama. Selamat tinggal Tanjung Malim.. untuk empat bulan lamanya... selamat berpraktikum rakan rakan sekalian.

Tuesday, April 26, 2011

Apabila Goofspot Sudah Diplagiat...



Blog Goofspot sudah mencapai tahap yang sudah aku jangkakan lama dulu. (rasa ini lama sudah aku jangkakan akan terjadi). Akhirnya, ada juga yang sudah menjalankan proses copy and paste butiran di blog Goofspot.. OPM menyatakan bahawa perasaan OPM amat amatlah suka sekali kerana ianya sekaligus mempromosikan blog Goofspot. OPM tak kisah kalau caranya betul.. tetapi kalau salah cara, OPM rasa mahu ketuk kepala orang yang malas ni!

OPM sebenarnya rasa sedikit hairan kerana ada beberapa entry yang begitu luar biasa kehadiran trafiknya. OPM siasat siasat, rupanya entry tersebut datang dari link ini:


Tips mengesan kesilapan dalam filem yang dicopy dari:
http://cikgumanstation.blogspot.com/2010/07/kesilapan-dalam-filem-sekadar.html

disebabkan dia ada letak source, entry ini boleh dimaafkan...

Wow, i punya entry dah glamer gtew. Rasa macam bling bling sekejap. Rasa macam sudah jadi glemer ya amat amat. Wahahaha... Kejap kejap, cikepal pun ada kes macam ni kan? So, i dah jadi macam dia jugaaaak.. Ain Fathihah, sila jeles.. wahaha... Tapi, bukan itu saja yang dicopy, ada dua movie mistakes dalam blog femes aku yang dicuri dan ditampal ke dalam forum ini.


Siap dia copy ni 'Jom tengok beberapa filem Malaysia yang ada mistake. Sesetengahnya boleh diterima akal dan diexplain (terpulang pada korang), dan sesetengahnya masih lagi menjadi misteri (cewah, macam entry horror lak). P/S: ada banyak lagi filem terdahulu yang belum didedahkan, namun ini sebahagian dari filem terkini yang aku telah bongkar..' ayat aku ni!!! ish, x diquote langsung... etika manaaaa!!

Tapi, dia main copy paste the whole article ni yang buat aku hangen sket! Tapi xpelah, kira halal la. Malas katakan... At least, letak link la abang/kakak atau siapa saja oi!!! Aku selaku kepala yang menjalankan aktiviti ini tak kisah kau nak copy, tapi link back to the post ok... please!

Rupanya, baru aku tau yang dia buka semua link dalam teknik mengesan kesilapan filem ni dan copy paste each filem dalam single post. Tapi, reda sket kemarahan, dan mula tersenyum kembali lepas nampak dia quote the blog dan berterima kasih kepada aku, pada last sekali postnya copy pastenya!


p/s: orang glamer memang akan berhadapan dengan masalah cetak rompak.. OPM ni glamer ker?? haha

Monday, April 25, 2011

Review: Cun!


Bila bercakap pasal Osman Ali, filem yang paling aku ingat adalah Anak Halal. Juga sebuah filem dengan Maya Karin sebagai tunggak utama. Bercakap pasal Osman Ali juga, aku teringat bagaimana Puaka Tebing Biru, dengan lakonan Nasha Aziz tidak mampu untuk membuktikan bahawa Osman Ali layak untuk bergelar pengarah filem seram. Oh ya, Puaka Tebing Biru punya teknik penceritaan yang baik, tetapi malangnya ia membosankan dari lakonan. Anak Halal pula semestinya tak perlu dicakap lagi. Sebuah karya yang mengungkap realiti sosial masyarakat kota. Kisah lorong gelap, anak luar nikah, juga kesengsaraan yang hitam namun berjaya diputihkan dengan baik.

14 moviemistakes yang dikesan dalam filem ini:
http://goofspotonfilm.blogspot.com/2011/04/cun-2011.html

Pada pertama kalinya menonton trailer Cun, aku rasa this is one of waste-of-money kind of film. Aku rasa, Cun tak ubah seperti gaya filem komedi ringan David Teo, yang hanya pentingkan orang untuk ketawa terbahak bahak (even kadangkala lawak filem Teo kurang menjadi, terutamanya filem arahan Hatta Azad Khan). Ish, bila aku menonton filem ini persepsi aku is WOW! Rupanya Cun berdiri dengan tema romantik komedinya yang tersendiri. Satu lagi persepsi, Osman Ali berjaya memberikan sebuah filem romantik komedi yang pertamanya dengan begitu baik (pada aku sebagai penonton biasa). Aku puas hati dengan Cun walaupun tajuk filem itu buat aku rasa macam something wrong somewhere.

Menyukai enigma dan karisma Remy Ishak. Jantan macho filem Nur Kasih ini nampaknya cukup gadget untuk membuatkan penonton menerimanya sebagai jantan yang lurus dan impikan cinta sejati si Luna. Aku menyukai lakonannya terutama pada babak berat seperti adegan finale di studio recording, juga beberapa adegan di kampung. Malah, aku rasa Remy Ishak terserlah jiwanya sebagai Atan yang cukup membawa kepada perasaan kesian khususnya golongan wanita. Tapi, apa yang aku perasan, banyaknye adegan peluk between Luna dan Atan. Wow, untung kau Remy! Haha

Osman Ali membuatkan aku jatuh hati pada gaya bahasa filem ini. Teringat bagaimana A Razak Mohaideen menggunakan loghat utara sebagai medium komedinya dalam semua filemnya. Teringat juga bagaimana persepsi loghat utara dalam filem yang lebih memberatkan kepada komedi dan mengetepikan emosi. Cun membawakan loghat utara yang berbeza. Aku suka persembahan dialog dialog utara yang bukan saja begitu real tetapi berjaya memberikan emosi kepada hampir kesemua babak dalam filem ini. Adegan Tom mengajar Atan mengayat Luna antara babak dalam filem ini yang dialognya pekat dan realistik!



Cerita Cun ni begini kisahnya. Alkisah diceritakan ada seorang artis bernama Luna Latisha (Maya Karin) yang mendapati kekasihnya, Ryan Hidayat (Jehan Miskin) curang dengan artis yang baru popular, Siti Senjakala (Marsha). Untuk tenangkan diri, Luna mengajak PAnya, Tom ke desanya di Kedah. Luna yang tinggal dengan keluarga Tom kini berkenalan dengan Atan (Remy Ishak). Dalam diam, cinta mula berputik. Namun, pada masa yang sama di KL, Candy (Ning Baizura) sedang mencari Luna yang tidak diketahuinya berada di Kedah. Siapa kata KLCC dan sawah padi tak boleh bersatu kan?

Cun cuba membawakan realiti kehidupan artis dan dunia kampung, walaupun iye ke realitinya begitu? Cun juga cuba menemukan dua dunia, seperti digambarkan pada akhir filem, dunia KLCC dan sawah padi. Cun adalah romantik komedi Osman Ali yang begitu romantik. Seperti Anak Halal, aku rasa elemen realiti masih tak dapat dipisahkan dengan Osman Ali walaupun dalam filem ini, pengarah cuba untuk membina beberapa babak slapstik, contohnya babak lembu kejar kru filem, aku rasa lawak itu tak menjadi. Lawaknya lebih kuat pada dialog Kedah itu sendiri dan romantiknya kuat pada jiwa Luna-Atan walaupun ada sedikit rencah Tom-Atan yang mana tidak dikembangkan (sengaja dibiarkan rasanya).

Meter filem ini: 3.5/5

p/s: oo my sundal bolong... here come draculaa... haha

Review Filem OPM Kini Di TELURMATA.COM


Mungkin ramai yang tidak mengetahui apa itu telurmata.com. So, a few days ago, aku dipelawa untuk berada dalam barisan barisan reviewer telurmata.com yang memang ngetop dari gua.com, akhbar akhbar tempatan, blogger blogger reviewer populer dan seangkatan. Daripada apa yang aku amati daripada syaratnya, blog aku sebenarnya tidak menepati syarat yang khusus untuk menyertai telurmata.com. Tetapi, disebabkan keutuhan semangat aku (mungkin) mengarang review sejujur mungkin, blog aku diterima dalam senarai pengkritik utama di telurmata.com.


Malah, dengan berada di barisan pengkritik utama telurmata.com, aku juga berpeluang untuk menghadiri tayangan perdana filem Malaysia (ini yang best ni). Menurut admin, memang tak semua reviewer akan dipanggil untuk menonton tetapi pihak admin sudah menyenaraikan nama pengkritik dan ianya terpulang kepada syarikat filem untuk memilih reviewer yang dikehendaki. Wah, peluang menonton filem percuma berkali kali! Moga ada peluang nanti, insyallah.

Beberapa hari lepas, aku sudah pilih review review terbaik dalam blog aku dan emailkan linknya seperti yang dipinta kepada admin. Hari ini, syukur, hanya dua review ditolak kerana aku tak letak rate filem itu dari 5 bintang yang ditetapkan. Review aku yang lain semuanya sudah diluluskan... dan.. ini buktinya (sambil tersenyum)...


Orang akan tanya, ada dapat duit ke menulis review di telurmata.com? Jawapannya, telurmata.com bukan komuniti duit. Ianya komuniti yang bolehkan anda semua berbincang tentang untung sabut filem kita. Sebagai pengkritik utama, peluangnya adalah backlink ke blog sendiri, sekaligus menaikkan trafik dan populariti Orang Perlis Menulis. Apapun, portal ini sebenarnya menambahkan lagi semangat aku untuk menulis review. Maka, tontonan aku, duit tiket dan usaha aku takkan sia sia.

p/s: emel kelulusan review tadi hadir dengan permintaan dari admin yang perlukan review filem Cun, Senjakala dll beberapa latest film.. hmm.. tak dapat nak tunaikan nk wat semua review.. sudah hantar kembali review HAQ dan KEMBAR SIANG yang dah diedit seperti yang dipinta...

Thursday, April 21, 2011

Penunggang Berhemah Pun Buat Silap.... Lalalala

Hari Sabtu ni aku ada paper killer. Serius memang paper tu boleh membunuh kerana aku sendiri sudah mati dalam membaca nota nota sekaligus membuatkan bontot aku duduk dengan gaya penunggu istana menulis sesuatu dalam nota blog cinta. Hari ini, hari Khamis 21 April 2011 mencoret sejarah. Aku sendiri sudah dilucutkan sesuatu yang menjadi kegagahan aku hari ini. Kini aku seperti mereka, yang tercalit luka luka yang sembuh dalam beberapa hari. Mungkin hari ini, aku juga sudah jadi seperti mereka, yang tercalit luka penuh berdarah x pernah padam lukanya, tak pernah sembuh bekasnya. Tercalit patah patah tulang yang tak mampu berulang. Tercalit mimpi yang dikenali sebagai pembalasan .. hmm.. mungkin juga kenangan.. KENANGAN JATUH MOTOR...

syukur lukanya hanya ini.. tak patah sana sini..

Jangan ketawa! Aku dulu memang tak pernah jatuh motor selama aku mendapat lesen. Aku memang budak baik. Penunggang berhemah!. Hah, hari ini anu aku seperti terdedah berbatu batu. Mau tidaknya, jatuh semasa ingin membelok di jambatan motosikal yang mana di hadapannya adalah ribuan orang yang sedang menunggu untuk membeli KFC yang sedap hingga menjilat jari. Tetapi, mungkin mereka tidak menyedari aku siapa, kerana aku berjaya menyembunyikan diri aku dari ditemuramah media kerana aku hanya siapa siapa di dalam helmet hitam itu.

Kenapa? Semuanya kerana ini... MERONG MAHAWANGSA. Aku tidak menyalahkan filem ini... tetapi aku menyalahkan bagaimana salahnya pembentukan gen gen excited dalam badan aku ini sehinggakan dalam usaha aku mendapatkan DVD ORIGINAL filem ini, aku jatuh motor. Bala menimpa nimpa berjuta juta bila LCD protector untuk handphone aku juga rosak dimasuki air. Maka, balanya... RM10 melayang untuk beli LCD protector baru!

Kerana nak dapatkan DVD ini, aku jatuh motor!

Tapi, jatuh motor pun berbaloilah. Dah dapat benda yang dikehendaki, sakit apa pun, abaikan saja. Pengalaman jatuh motor yang paling best adalah dapat pandang langit hujan dalam keadaan berbaring. Indah! Balik, terus convert untuk versi AVI (Audio Video Interlance Format) dan bersedia untuk pengalaman HMM kali ketiga... Killer subject, Reflection in Classroom bla bla bla... tak tahu nak baca apa... I'm ready to die!

Review: ... Dalam Botol

Perfect tu tak lah sangat tetapi ada sesuatu yang aku kagumi dari filem Anu Dalam Botol, oppps!! Ianya … Dalam Botol. Bukan sebab ke’gay’an filem ini yang terang terang bercerita tentang hubungan kekasih lelaki dan lelaki, tetapi kerana kredibilitinya dalam menceritakan satu sisi gelap yang begitu berani dan beremosi. Ya, … Dalam Botol ada jiwa dan pengajaran yang begitu segar sebagai sebuah filem anti-gay yang menyokong kearah kebaikan mencintai golongan berlainan jenis. Maka, iktibar dari filem ini, kalau korang gay sekali pun, janganlah korang potong anu korang sebab sekali kau potong, bukan boleh sambung macam P1 WIMAX!



… Dalam Botol membosankan sebagai sebuah filem moden dan tema yang begitu luarbiasa. Tetapi, ada juga beberapa babak yang pada aku begitu menyentap mahupun membuatkan penonton terfikir. Jom aku bawa beberapa momen file mini yang aku suka:

Pertamanya, keindahan filem ini terletak pada permainan dialognya. Aku menyukai jeda jeda dialog dalam filem ini. Cermat.

Keduanya, suka adegan Jalil Hamid dan Arja Lee. Lakonan Jalil Hamid, walaupun kecik nampaknya begitu kuat! Tekanan di situ dirasai, sehebat jauhnya Arja Lee menjiwai jiwa transgendernya.

Ketiga, jiwa Arja Lee itu sendiri begitu hebat dalamannya. Menjiwai seorang yang kehilangan anu, cinta gay, dan ketaatan kepada keluarga, dan agama dalam jiwanya yang kacau bilau, yang kononnya mahu menjadi diri sendiri.


Keempat, cameo Khir Rahman keluar dari jamban! Melucukan.. ntah ape ape.. haha


Oops opss kelima, adegan pasangan gay di pantai. Siap main timbus pasir lagi before masuk kemah. Kemesraan Ghous dan Ruby yang begitu sooooo gay! Tunggak reality gay yang begitu gay…. Geli jugak, tetapi setuju dengan kewujudan adegan ‘asmara’ itu.. haha

Keenam, endingnya aku suka.. jiwa sedih menyentap diri aku kat situ… nasib sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tak berguna kan?!


soo gay!

… Dalam Botol mengisahkan Ruby (yangmana nama asalnya Rubidin, yang juga dipanggil Robert oleh kekasih lelaki gaynya) yang telah memotong anunya kerana cinta terhadap kekasih lelakinya. Kehidupan tanpa benda jantan tersebut hanya diketahui kekasih lelakinya, Gaus dan Jem. Dalam keadaan terdesak, Ruby pulang ke desa meminta wang dari keluarga. Penerimaannya sebagai ‘gadis’ kurang menyenangkan. Bala oh bala, Gaus akhirnya tidak puas lagi dengan Ruby dan meninggalkannya. Maka, naluri lelaki Ruby kini menjadi Rubidin semula. Saat dia pulang untuk menyemadikan jenazah ayahnya, Rubidin jatuh hati dengan Dina (Diana Danielle). Namun, mampukah dia memberikan kehidupan cintanya sedangkan kejantanannya berada dalam botol? Kesudahannya?

Aku salute pada reality kisah ini. Ya, diawal cerita, sudah diberitahu bahawa ianya adalah kisah benar dan diangkat sebagai satu lakonlayar oleh Khir Rahman. Malah, di akhir juga dipaparkan kata kata penyesalan watak sebenar.

Wow, Kamawas punya sentuhan nampak lain macamlah! Inilah filem yang membawa kepada satu pengajaran yang besar tentang kehidupan. Walaupun benda tu kecik saja dalam seluar, member makna yang besar dalam kehidupan. … Dalam Botol sebenarnya bukan filem gay, tetapi ianya sebuah filem anti-gay yang bertindak menepis budaya songsang itu. Mungkin bila kita bercakap fasal filem ini, nampak sedikit kejanggalan kerana ianya berkisar pasal gay. Tapi, aku tak kisah menonton asal ada pengajaran dan mesej tersebut sampai.

Kalau dahulu, 2 Alam itu rasanya satu filem yang berani membawa tema tukar jantina, … Dalam Botol nampak lagi berani. Kalau 2 Alam perlu dua pelakon untuk tunjuk pertukaran jantina, … Dalam Botol sorang saja!

Adegan konfrontasi bapa Ruby, antara yang menyentap emosi!

… Dalam Botol bermula dengan slow. Slow sangat sangat. Sebuah art katakan. So, bagi yang merasakan filem ini bakal bermain dengan banyak dialog dan adegan seks Arja Lee, lupakan saja niat korang. Ini filem pengajaran dan iktibar. Bukan filem porno! Berbalik kepada pergerakan plot, aku siap lenguh pinggang menunggu babak ke babak. Tetapi binaan babak memang tersangat kreatif. Antara babak yang aku paling suka adalah babak last. Khir Rahman tidak menggunakan dialog untuk menggambarkan bahawa Rubidin tidak dapat berkahwin dengan Dina (sewaktu adegan ibu Dina dan Dina dalam bilik) sebaliknya menunjukkan adegan ibunya cuba mengelap make-up dan gincu di wajah Dina dan Dina meronta!

Arja Lee nampaknya ok oklah. Nak kata cantik sebagai perempuan / nyah pun aku tak pastilah. Muntah pun kadang kadang rasa bila tengok tubuh bukan main sasa, tapi gay. EW!!! Watak Ghous awalnya nampak macam ntah apa apa tetapi endingnya, aku suka karakterismenya. Diana Danielle wow! Pada aku, sebagai seorang yang muda dan berlakon dalam sebuah filem berat sebegini, tentu susah kan. Tetapi, a great performance!.

... Dalam Botol tidak bertindak menghukum golongan sebegini. Filem ini mengajak kita sebenarnya untuk tidak menindas mereka. Mereka adalah insan yang sudah bersalah, berdosa dan dosa adalah antara tuhan dan dirinya. Aku tidak merasakan filem ini berat sebelah. Aku tidak lihat ianya berdiri di sebelah menyokong gay mahupun menghina golongan tersebut. Filem ini mengajar kita sebenarnya untuk berfikir sebaik mungkin, sejauh mana kita menghargai diri kita dengan apa yang tuhan berikan dan akibatnya kalau kita tak bersyukur dengan pemberian tuhan.

Keseluruhannya, filem ini ada moral yang ingin disampaikan. Ada kesedaran yang terselindung dan bukan filem picisan untuk keuntungan. … Dalam Botol mengajak kita berfikir tentang kesanggupan kita untuk melakukan apa saja yang luar biasa untuk orang lain (demi cinta) tetapi mengabaikan pro dan kontra kepada kehidupan diri sendiri. … Dalam Botol bosan! Tetapi, ianya sebuah filem yang menyedarkan. Kesedaran tentang pentingnya anu buat seorang lelaki.

kecuaian konti minor yang dikesan dalam filem ini:

2/5

Wednesday, April 20, 2011

Survey Itu Penting Untuk Mendapat Iklan? Betul Atau Tipu Je?

Betul ke update survey dalam akaun nuffnang kita mampu membuka peluang untuk kita mendapat bilangan iklan yang melimpah ruah?. Aku sebenarnya tak percaya. So, aku beranikan diri bertanya kepada pihak nuffnang sendiri soalan ini, dan ini adalah jawapannya.


Kesimpulannya, ya. Memang benar. Pengiklan selalunya target blog yang sesuai dengan kehendak iklan. Jadi, jika yang rasa mahu undur dari iklan menggunakan Nuffnang, anda perlu rujuk balik. Jawab beberapa soalan seperti pernah anda cuba menjual blog anda dengan mengupdate survey dalam akaun anda? Pernah anda menarik persepsi pengiklan dengan cara yang sepatutnya? Ini beberapa tips dari staf Nuffnang sendiri. Tips untuk jadi kaya dengan nuffnang…

1) Update survey
Survey memainkan peranan penting kerana ianya membantu advertiser untuk mengetahui blogger mana yang terbaik. Blog yang didaftarkan tanpa survey yang tidak lengkap akan diabaikan oleh pengiklan kerana mereka menganggap ianya tidak sesuai untuk meletakkan iklan. Oleh itu, Nuffnang merekomenkan kepada semua ahli Nuffnangernya untuk memastikan blog survey korang sentiasa di update dan penuh diisi dari masa ke semasa.

2) Letak ads di tempat yang sesuai
Ad placement adalah penting. Advertiser memang habiskan banyak duit untuk design dan beli space ad. Semestinya mereka mahu mesej mereka sampai kepada pembaca yang ditarget. Justeru, blogger patut meletakkan iklan di paling atas sekali blog. Menurut jawapan, Skycraper sepatutnya menjadi element pertama di sidebar, Leaderboard pula patutnya menjadi iklan pertama yang dilihat pembaca. Begitu juga dengan Large Rectangle.

3) Letak semua tiga jenis ads
Nuffnang menyarankan juga kita letak tiga jenis ads yang disediakan. Hal ini kerana advertiser tidak dapat memilih kesemua blog yang berdaftar di bawah nuffnang kerana bajet mereka yang terhad. Oleh itu, lebih banyak ads di dalam blog anda, peluang untuk dipilih menjadi makin cerah.

4) Anda Gliterrati?
Membership status memang memainkan peranan dalam penerimaan iklan. Semua orang tahu tentang ini. Jadi jangan pakai ads lain. Jika mahu pakai, tanya pendapat nuffnang dahulu.

Ok, jadi tips tips yang lain yang selalu korang cakap dalam blog, akan aku tanya kemudian. Berkenaan maintaining trafik atas seratus dan so on, rasanya akan aku tanya kemudian. Bukan apa, aku rasa mendengar dari pihak nuffnang sendiri adalah lebih baik dari mendengar dari blogger lain kan?. Sekian!

Tuesday, April 19, 2011

Sila Tambah 'Echo' Secukup Rasa!

Exam dah nak start. Ada 4 paper yang akan aku tempuh. Kesemuanya macam kiraan detik 4 3 2 1 sebelum aku dihalau ke Kuala Kubu Bharu, untuk menjalani praktikum. Saat ini menulis nulis dengan dada sesak dengan angin angin yang menyendawa tak henti henti (mungkin sebab semasa aku demam dulu, kurang makan). Tulis sekadar mengisi ruang masa menanti ilham untuk membaca kembali bertandang. Masa sekarang, aku hanya pandang buku Socio macam majalah Kawan terbitan Utusan. Malah, tak lebih dari buku Ujang dan komik Gila Gila.

Jari bertingkah tingkah kiri dan kanan membentuk bunyi bunyi indah diatas papan aksara Presario. Aku hanya berlari lari menulis abjad abjad dengan apa yang ada di kepala. Tak tahu mahu mengarang apa apa untuk malam ini, sekadar mahu berkongsi rasa. Dah dah. Gila! Blah blah! Layan lagu lagi best. Jom jom...


aku ingat gambar anak sapelaa dalam vid ni, haha.. klaka!

Sekadar cebisan nasihat untuk renungan aku, dan juga sesiapa yang rasa mempunyai perasaan 'aku makin malas... dan malas.. malas .. malas... (sila tambah echo secukup rasa anda lagi)'. Sekian!

Sunday, April 17, 2011

Review: Dilarang Masuk

Aku sebenarnya tertarik dengan gaya promosi filem seram / thriller terbaru bertajuk Dilarang Masuk yang telah mula ditayangkan di pawagam 7 April 2011 yang lalu. Akibat pengaruh permainan soalan di dalam fanpagenya, aku mula membina jawapan jawapan kepada persoalan yang bermain di fikiran. Apa sebenarnya yang ingin disampaikan dalam filem Dilarang Masuk ini? Apakah ianya klise dan hanya filem biasa? Satu lagi cermin filem Ahmad Idham (walaupun bukan diarahkan olehnya)? Atau Dilarang Masuk bukan satu filem yang gah tetapi hanya bercahaya pada promosi? Tetapi, dalam banyak banyak persoalan, aku ingin tahu apa sebenarnya kisah yang cuba dijelaskan dalam filem ini walaupun dari pembacaan, aku sudah tahu yang filem ini berkisar tentang orang sesat di hutan.

Movie mistakes dan trivia menarik dalam filem ini boleh dibaca di sini:
http://goofspotonfilm.blogspot.com/2011/04/dilarang-masuk-2011.html


trailer 2 minit Dilarang Masuk

Jeffrey Chiang selaku pengarah Dilarang Masuk (dengan Esma Daniel selaku penerbit bersama) memberikan beberapa aspek seni yang aku rasa patut dipuji dan cukup menarik. Mari aku bawakan beberapa pandangan aku tentang Dilarang Masuk.

Di akhir filem, dipaparkan baris baris ayat yang menghimpunkan jawapan kepada kekusutan penonton. Rupanya aku rasakan filem ini adalah satu mesej yang membuatkan semua orang terdetik untuk berfikir. Satu tema yang tidak ada lagi di Malaysia (rasanya!) dan ianya bagus untuk penyedaran khususnya dengan kes kes kehilangan yang seringkali berlaku di Malaysia.

Sewaktu Tia membuka kalung milik Salwa, aku menduga bahawa ianya akan membawa kepada idea dimana filem ini adalah berkenaan dengan penculikan bayi. Sekaligus, hati aku terdetik dengan kisah kisah kehilangan budak yang menggemparkan Negara suatu ketika dahulu.


Babak Esma Daniel, Zuhairi Ibrahim dan Betty Benafe (flashback Salwa) sebenarnya membuatkan aku kagum. Wow! The view is so magnificent seperti aku menonton filem Hollywood.


Adegan Esma Daniel sebagai Rawis (doctor psiko!) bersama Tia (Asyikin Kamal) yang dirantai di dinding amat menarik. Ada kengerian di situ yang luar biasa warnanya. Belum pernah aku saksikan rantai rantai bergantungan membentuk suasana ngeri ala ala filem pembunuh Jigsaw yang aku minati dalam filem Malaysia.


Permainan kamera cukup hebat. Aku menyukai blurry image yang dimainkan (shooting pakai kamera SLR je filem ni korang tau!). Suka sangat melihat permainan focus kamera yang berubah rubah mengikut pertuturan dan fokus dialog karakter.


Fatia, Juli, Ronnie dan Bad...

Namun, disebalik positifnya permainan kisah Dilarang Masuk, aku rasa ada aspek aspek yang kurang menyenangkan buat aku sebagai penonton. Jom aku bawakan beberapa pandangan aku tentang beberapa adegan dalam filem ini.

Aku kecewa dengan endingnya (Tia berjalan ke dalam kawasan yang kosong disusuli beberapa orang yang tidak dikenali). Konklusinya samar samar. Aku kurang menyukai ending yang tersirat sebegini. Aku sendiri tak dapat memikirkan apa sebenarnya yang mahu disampaikan dalam filem ini dengan babak tersebut.

Malah, permulaan cerita ini yang pada awalnya aku rasa menarik (permulaan yang bersifat penuh tanda tanya, kenapa mereka tersesat dalam hutan) tidak terjawab hingga akhir filem.


Aku nampak balancing 4 watak mangsa, Tia, Bad, Ronnie dan Juli hilang apabila filem ini bergerak ke tengah. Entahlah, rasa macam aku tak dapat mendalami ending filem ini, juga isi karakter 4 karakter ini. Mungkin selepas watak Esma Daniel masuk, aku lebih mengaguminya kerana lakonan psikonya yang mantap selepas drama VCD Armour X (yang ada 4 episod.. siap collect kat rumah) beberapa tahun lalu.


Secara kasarnya, Dilarang Masuk menceritakan bagaimana 4 orang remaja, Fatia, Bad, Juli dan Ronnie yang tersesat di satu kawasan di atas bukit (tidak pula diketahui apa yang mereka mahu lakukan di atas bukit tersebut sebenarnya). Kabus yang menyeliputi bukit akhirnya hilang dan mendedahkan sebuah rumah banglo yang usang. Ronnie (Ismaizal Yusoof) akhirnya membuat keputusan untuk masuk dan menetap semalaman untuk perlindungan. Dalam gelap gelita rumah usang yang tidak diketahui penghuninya, mereka terjumpa dua mayat reput yang ditembak di satu kawasan dalam rumah. Malah, penemuan duit berjumlah jutaan ringgit membuatkan semua orang tertanya tanya, adakah mereka bersendirian. Dalam pada masa yang sama, Tia mula mendapat halusinasi tentang seorang bernama Salwa. Perjalanan filem akhirnya membongkar satu kisah yang cukup menggerikan!

Keseluruhannya, aku menyukai permulaan filem ini (walaupun permulaannya tidak pernah terjawab). Permainan selang seli kredit dan babak 4 orang ini sedang berbincang untuk membuat keputusan nampak begitu gah. Aku suka tengok kredit awal. Teringat aku kepada filem seram House On Haunted Hill juga beberapa siri filem seram Indonesia yang lain. Pertengahan filem nampak kadangkala membosankan. Namun, boleh dikatakan perjalanan kisah ini nampak terlalu luar biasa. Pergerakannya slow, berhati hati dan menuntut kepahaman penonton. Aku suka! Penonton takkan disongokan dengan pelbagai dialog penjelasan, sebaliknya mereka perlu fikirkan sendiri apa yang berlaku (tapi aku masih tak dapat fikirkan pasal ending filem ini yang masih blur! Waaa).

Asyikin Kamal sebagai Fatia, pembongkar segala kisah dalam filem ini

Bercakap pasal lakonan, Asyikin Kamal rasanya memberikan yang terbaik selepas Lagenda Budak Setan. Aku suka watak Ronnie juga komedi Bad yang begitu menarik (bab wasiat cd cetak rompak tu paling melucukan, hahaha!) Aku juga mengagumi jiwa Esma Daniel sebagai Rawis, sang penyembelih yang ada masalahnya tersendiri (kalau nak tahu tonton!). Keseluruhannya, lakonan ok dan baik. Namun, ada beberapa dialog nampak skema dan nampak melemahkan satu dua bahagian filem ini. Tapi tak mengapa, abaikan.

Apapun, Dilarang Masuk mungkin tidak menjanjikan kehebatan penampilan bomoh atau pawang. Hmm.. ianya bukanlah filem seram yang ada hantu yang muncul mengejutkan korang dari seat. Secara jujurnya, ianya adalah filem thriller (ya, lebih kurang la… mungkin tepat kalau suspense thriller . horror tu sikit sikit je). Sebuah filem sebaris dengan filem pembunuh kejam di Hollywood malah kalau filem Indonesianya, filem ini mirip watak Dara dalam filem Rumah Dara. Namun, jangan menjangkakan bahawa filem ini akan penuh dengan darah kerana apa yang penting adalah mesej yang ingin disampaikan.


Sedutan babak Wang Tebusan dalam filem Dilarang Masuk

Dilarang Masuk sudah dua minggu ditayangkan. Dicadangkan untuk para penonton yang ingin menonton kelainan cinematic art dan idea yang fresh. Pada aku, Dilarang Masuk antara filem yang membuatkan aku mahu menonton filem Malaysia di sinema lagi.

3.5/5

Saturday, April 16, 2011

Sneak Peak: Husin, Mon dan Jin Pakai Toncit



Sebuah lagi filem dari pengarah Zombie Kampung Pisang, dan Hantu Kak Limah Balik Rumah. Akan datang dalam masa terdekat. Apapun, layan dulu teaser trailer filem Husin, Mon dan Jin Pakai Toncit di atas.

Video: Usop Wilcha Menyanyi Di Maharaja Lawak

Selepas video voguenya Usop Wilcha di Anugerah Bintang Popular Berita Harian, kini saksikan video Usop Wilcha menyanyi di gelanggang Maharaja Lawak pulak!



Saksikan teaser trailer sekuel Hantu Kak Limah Balik Rumah, Husin, Mon dan Jin Pakai Toncit. Menampilkan cameo Afdlin Shauki!
http://cikgumanstation.blogspot.com/2011/04/sneak-peak-husin-mon-dan-jin-pakai.html

Friday, April 15, 2011

Wah, Ada Cerita Mata Ayer Rupanya...




Slot Lagenda Tv3 kini mainkan lagenda negeri aku yang tercinta. Aku rasa bangga sekejap sebab semua tempat tempat dalam drama bersiri ni (Mata Ayer, Kaki Bukit dll.) adalah sekitar kawasan kediaman aku. Yang paling best, aku puji Mohd Rohizan Ramli selaku penulis dalam menggabungkan kisah lagenda Tasik Melati dan Mata Ayer, walaupun aku sendiri kurang jelas tentang dua lagenda ini. Namun, mungkin drama ini boleh menarik orang ramai ke Perlis, sekaligus menyesakkan Putra Palace, Barasmana dan juga hotel hotel berhampiran. Sekaligus juga, meningkatkan ekonomi negeri aku. Tak berpeluang untuk menonton drama ini sebab tak berkesempatan.



Berlatarbelakangkan sebuah kampung di Perlis, ia mengisahkan bagaimana penduduk kampung masih mempercayai perubatan tradisional daripada Tok Ipin (Zamarul Hisham) sekiranya mempunyai masalah kesihatan ataupun gangguan makhluk halus. Kehebatan Tok Ipin disegani dan disanjung oleh penduduk kampung. Bagaimanapun Tok Ipin mula berasa tercabar dengan wujudnya sebuah klinik desa kerana ia telah menjejaskan pendapatannya sebagai sorang bomoh dan pengamal ilmu hitam. Maka, Tok Ipin telah menghebahkan kisah legenda Mata Ayer kepada seluruh kampung supaya penduduk-penduduk akan terus mempercayai kebolehannya dalam mengubati mereka dengan ilmu batin. Punca mata air dikaitkan dengan legenda Melati yang dikhabarkan ghaib ratusan tahun dahulu di sebuah kaki bukit. Roh Melati dikatakan tidak tenteram dan masih meratapi kematian keluarganya sehingga kini. Air matanya telah menghasilkan satu aliran kecil. Malah air tersebut juga dikatakan sebagai ubat mujarab dan penawar bagi segala penyakit dan gangguan makhluk halus. Hanya Tok Ipin sahaja yang diamanatkan untuk mengambil air daripada mata air itu untuk perubatan tradisional. Kehadiran Ustaz Akhbar (lakonan Hairi Anak Wayang) telah mencabar kredibiliti Tok Ipin sehingga dia memasang pelbagai muslihat untuk terus kekal berpengaruh selain mendapatkan kepercayaan daripada penduduk kampung tersebut.

p/s: lepas tulis ni, trus call my mom, excited nak tau pasal cerita ni, rupanya ada drama Rozita Che Wan tengah shoot kat kampung sebelah aku.. adoi, melepas x dapat balik!!

Thursday, April 14, 2011

Tanya Member2 Kalau Korang Dapat Email Pelik, Ok!

klik untuk enlarge

Tadi aku buka email, macam biasalah, nak padamkan sampah sampah yang ada dalam Inbox. Suddenly, aku nampak one of my member punya email (cukup lah dikenali sebagai Ola) menghantar email pada aku. Aku pelik. Bila aku bukak je email dia, maka keluarlah link di bawah. Maka, taulah bahawa ini adalah email virus. Yang tak bleh blah, virus ni siap hantar link ni kepada pensyarah kitorang kot (ketawa guling guling!!!) Hahaha..

Perhatian, kepada sesiapa yang mendapat link yang mencurigakan dinasihat untuk tanya dulu kepada tuan punya email. Kelewatan anda bertanya dan keterujaan anda menekan link misteri itu akan membuatkan computer anda akan sakit (terkena virus) dan dihantar ke kedai untuk format. Aku dah kena, sekali korang bila lagi. Kalau dapat email, trylah tekan ye! Hahaha

Adab Meminjam Barang ... Stuju Tak Dengan Aku?

Meminjam pun ada adab tau. Mari aku bawakan adab adab yang boleh menyopankan proses peminjaman sama ada di kaunter sirkulasi ataupun meminjam antara kawan kawan. Semua ini adalah adab yang buat aku rela hati memberikan barang untuk dipinjam. Sesiapa yang tidak mengikuti adab ini, aku tak pernah marah. Aku bagi je pinjam. Tapi, alangkah lebih baik jika kita pupuk adab adab walaupun meminjam itu sesama rakan. Aku tau, kadangkala dengan rakan rakan bleh main ambik je macam tu. Tapi, ingat tak pepatah 'kalau ada orang yang suka kita, akan ada juga yang tak suka kita?' hah.. aku tak berapa nak lembut hati la kalau orang yang nak meminjam barang kalau meminjam tak ada adab.(tambah tambah yang berharga ratusan.. kalau rosak, ko sanggup ganti?? atau sekadar maaf yang bernilai 1 juta je yang ko berikan?)

1. Pulangkan selepas guna, jangan buat harta kau walaupun aku tak pernah kata apa2

Itu yang penting sekali! Kalau dah sedar bahawa barang yang dipinjam itu adalah barang pinjam, jangan simpan lama lama. Tak elok simpan barang pinjam lama lama tau!

2. Jangan sampai tuan punya barang minta, baru kau nak pulangkan

Ini paling aku tak suka! Kalau boleh janganlah sampai tuan punya barang minta balik baru kau nak pulangkan (nak kena merayu rayu minta, kena g ketuk bilik orang yang pinjam). Sekarang ni, itu barang kau ke atau barang aku?! Itu paling biadap dalam adab adab meminjam ok. Kecuali kalau ada reason yang munasabah, boleh dipertimbangkanlah..

3. Jangan rosakkan barang yang dipinjam

Etika meminjam. Jaga barang yang dipinjam sebaik mungkin. Kalau rosak, pandai pandai gantikan. Maaf tidak bernilai, sebaliknya gantikan barang itu.

4. Kalau dah cakap no, it's means no!

Aku boleh saja berlembut untuk beri pinjam. Tetapi sampai tiap tiap kali meminjam, aku pun rasa macam 'benda ni, sejak bila aku wakafkan untuk proses peminjaman?' Sejak bila pula benda ni boleh digunapakai macam harta milik kerajaan Malaysia?! Kalau aku wat sewa, liat.. kedekutlah... itu ini..

Hmm.. itu je kot yang aku rasa benda yang penting kalau nak meminjam barang. Tidak menghentam sesiapa tetapi kalau terasa, makan cili la tu. Tak mengapa! Kita kadangkala kena ada etika, dan perlu follow! Aku rasa, aku sendiri selalu ikut etika meminjam ni (walaupun penulisannya agak kasar). Manusia dilahirkan berbeza. Kenalpasti dan ikut etikanya. Jangan buat kepala sendiri kalau nak meminjam barang barang mahal.


Let's Lambada!



Tiba tiba teringat nak cari muzik asal lagu On The Floor by Jennifer Lopez n Pitbull nih. Nah, persembahan Lambada untuk anda semua. Persembahan live dari Kaoma....!!!!




Monday, April 11, 2011

Review: Ratu The Movie


Ratu The Movie antara idea paling menarik Prof Razak. Walaupun aku rasa kekreatifannya bermula dari filem Mistik beberapa tahun lalu, aku rasa idea ini paling fresh. Pengarah yang selalu banyak memberikan idea lucu ini sekali lagi menjadi titik mula kepada genre filem baru di Malaysia, filem realiti (mungkin ini bukan istilah yang betul dalam sinema malaysia). Akan datang tidak lama lagi dari Pierre Andre, Seru (sebuah filem ala ala filem Mexico bertajuk Rec) dan juga beberapa bulan lagi pula, pencari hantu dan paranormal terkenal, Uncle bakal terbit dengan filem bertajuk Penunggu Istana. Sebuah genre yang aku rasa sesuai untuk memvariasikan dunia filem Malaysia.

Berbalik kepada Ratu The Movie, aku memuji idea filem ini. Tetapi pada aku, filem ini masih tak terlalu kuat sebagai sebuah filem box-office. Aspek penceritaan menarik dan kreatif namun binaannya nampak terlalu santai sehingga mengetepikan aspek keindahan filem. Lakonan nampak overdose dan mengada. Keseluruhannya, Ratu The Movie antara idea Prof Razak yang memang menarik tetapi rasanya sentuhannya kurang memukau. Penampilan khas Cico Harahap, juga pengarah teater terkenal Aminah Rhapor nampak tidak membantu. Ratu masih nampak seperti filem biasa yang lahir dari idea yang menarik. Masih sebuah filem takuk lama dari Prof Razak. Sekian!

Kecuaian dan kesilapan dikesan dalam filem ini boleh dibaca di sini: http://goofspotonfilm.blogspot.com/2011/04/ratu-movie-2011.html

Sunday, April 10, 2011

Berakhirnya Alang Rentak Seribu


Sekarang jam 12.42 tgh malam, selesai menyental muka yang penuh dengan make-up. Tq kepada Sobri yang menyental nyental muka aku menjadi sehensem penjahat kampung paling glemer gitu. Alang Rentak Seribu akhirnya sampai kepada penamat. Tepat 9 malam 9 April 2011, tirai Alang Rentak Seribu dibuka buat kedua kalinya, menandakan penamatnya kepada latihan di Bilik Seni Lakon Universiti Pendidikan Sultan Idris selama 3 bulan. Latihan yang memang terlalu memenatkan. Sesuatu yang telah bermula dari sebuah keazaman, impian dan cita cita untuk naik ke pentas Panggung Budaya buat kali kedua dan juga keinginan untuk memetik dua tiga hiris cebisan pengalaman dalam dunia teater sebelum aku berangkat menjadi seorang cikgu Mei ini (praktikum 14 minggu)!

'Join untuk ketahui pengalaman kelas teater sebenar!'. One of my friend yang terlalu taksub dan mengabdikan diri kepada dunia teater, Wani pernah berkata sebegitu kepada aku. Sebelum ini, aku hanya berlakon kecil kecilan dalam Pulang, sebuah karyanya yang tidak menang tetapi merangkul Pelakon Pembantu Terbaik (Syazril Ashraf). Pengalaman yang kecil tetapi aku rasa ianya satu peluang yang cukup baik untuk aku mulakan. Wani sudah sediakan satu titik dalam hidup aku yang cukup selesa untuk aku tekan dan sambungkan tanpa henti sehingga satu masa kelak.

Tasbih ini adalah antara kenangan paling berharga untuk aku kenangkan. Hadiah dari Mekah dari En. Suhardi buat semua krew yang terlibat!

Zahari, itu watak aku semasa aku dicasting bersama Syazril Ashraf, Wanie dan Abang Azri. Aku cuba untuk membawakan watak tersebut tetapi aku tersungkur juga sebab assignment dan juga beberapa hal yang rasanya perlu diambil kisah lebih berat daripada Alang Rentak Seribu. Ya, selepas hampir 3 bulan berlatih sebagai Zahari, aku beritahu tentang pengunduran aku dari watak itu kerana kekangan asignment dan masa. Dalam jarak masa 2 minggu ke tarikh persembahan, pemberitahuan itu mmg sesuatu yang memedihkan buat aku. Aku masih ingat malam itu, bagaimana aku menghampakan En. Suhardi dengan pengunduran aku sebagai Zahari. Aku dapat tahu, malam itu mereka berlatih sehingga pukul 1 pagi. Rasa bersalah! Tetapi aku rasa ada yang memahami. Alhamdulillah, En. Suhardi berikan aku untuk watak minor, tanpa nama.. sebagai krew biasa untuk menyerikan pentas. Tak ada dialog, cuma reaksi saja diperlukan. Rasanya, pengunduran aku sebagai Zahari nampak ada bisa apabila Abang Amir yang menggantikan aku nampak lebih bertenaga, bersemangat dan kreatif!

Al-fatihah!

Aku hampir malas untuk menyertai krew Alang Rentak Seribu. Latihannya terlalu kerap. Ternyata bekerja untuk produksi ini bukan pekerjaan main main. Terlalu beretika, dan memang teruk. Setiap malam aku kena aturkan kehidupan aku dengan masukkan agenda Alang Rentak Seribu. Disebabkan teater ini juga, aku tak balik kampung. Tetapi, shhhh.. sebab teater ini jugak aku gunakan sebagai reason untuk skip discussion dan beberapa event yang aku tak berminat... wahahaha. Namun, aku belajar banyak perkara dari krew produksi yang datang dari pelbagai kos, pelbagai latar budaya, latar masa, latar zaman, latar karakter, latar tempat, latar bahasa dan apa saja yang melatar latar. Jika dahulu, di Kerana Bunga bersama En. Zul, aku berkampung di Bilik Koir, kini aku bersama krew baru di Bilik Lakon. Kira walaupun aku bukan student Fakulti Seni Muzik dan Persembahan, aku dah jemu keluar masuk Fakulti tu. Dahla jauh! Semua selok belok aku dah tau (konon! ehe)

En. Suhardi, selaku pengarah Alang Rentak Seribu

Antara krew lakonan produksi

Foundation - ape tu? Aku rasa aku kenal foundation tu adalah sejenis barang make-up. Siyes aku bukan orang yang suka dimake-up. Bila diorang cakap, 'nanti sebelum pakai make-up, kena pakai foundation dulu', aku terpinga pinga. Faktanya, aku tak pernah tahu apa benda tu dan bagaimana nak pakai (sila gelak). Tapi sebab dipaksa, maka aku pon duduk la (padahal syok giler ni nak kena make-up! hahaha) untuk dimake-up. Maka, lesson yang aku belajar semasa dua hari pementasan ialah bagaimana aku hendak pakai foundation sendiri. Haha.. nanti dah tau dah macamne nak pakai. Thank you juga kepada Sobri yang menyerlahkan keanggunan aku dan krew krew lain sepanjang dua hari. Sudah hampir dua bulan gak aku tak potong rambut, orang cakap rambut aku dah serabut, tapi lepas make-up rasanya aku hensem kot, bak kata si 'Kajol', aku ini Rosyam Nor... haha.. watak extra pun kena gaya sakan!

Ew, nak buka box ni pun aku tanya orang tau.. haha

muka ganaz... bagi aku yang malas, inilah masa aku nak bergaya sakan.. haha

Seminggu sebelum pementasan, drill latihan memang mampat. Nasiblah pertukaran watak aku kepada extra biasa tanpa dialog buatkan aku leh skip beberapa siri latihan. Aku datang kembali kepada latihan teater 3 hari sebelum pementasan selepas hampir seminggu skip atas pelbagai aktiviti program major. Tersentuh gak bila En. Suhardi sempat bertanya kepada aku samada aku boleh catch up atau tak. Aku ingat aku dah diketepikan sebab pengunduran mengejut yang aku telah lakukan. Rasa terharu jugak kepad group krew filem yang sudi tunjuk ajar aku sebab aku skip banyak latihan di saat akhir dan perubahan demi perubahan aku dah ketinggalan.

Malik sedang dimake-up

Mak Dara join make-up artist

Aku gembira dan berterima kasih atas sokongan krew Cicit Mak Dara yang membeli tiket pada malam reunion haritu. Terima kasih kepada semua! Adik adik yang bakal menyambung legasi teater Fakulti Bahasa dan Komunikasi, moga Alang Rentak Seribu memberi seribu satu ilmu dan idea untuk diluahkan pada Festival Teater akan datang. Walaupun geng TESL aku tak datang, tak mengapalah.. aku paham kesibukan diorang. Cukup sekadar adik adik Cicit Mak Dara aku memberi sokongan, sudah memadai.

Nama kampung yang krew filem nak masuk ni, Kampung Banana

Sekitar set, selepas persembahan dan sebelum set dicuci hapus

Set Alang Rentak Seribu memang massive. Teringat bagaimana Perempuan Itu Bernama Barabah dipentaskan. Binaan set Kampung Banana terlalu besar skalanya. Sape yang taknak join duduk atas pentas jadi extra kalau set begitu meriah macam ni, timah oooooi!

Aku tutup karangan berjela ini, sempena rewind back minit minit yang baru tadi aku rasa seperti mimpi paling indah. Aku berterima kasih sangat sangat kepada Wani yang invite aku join krew produksi ini. Terima kasih juga buat En. Suhardi, juga Cik Lina dan krew krew lain. Alang Rentak Seribu menjadi my happy ending untuk semester 6 aku. Bagi yang hanya menunggu untuk menonton di youtube dan blog, rasanya belum tentu lagi aku dapat videonya. Namun, akan diusahakan. Tetapi serius, pengalaman menonton di belakang tirai selama dua semester berturut turut memberikan aku pelbagai pengalaman menarik. Tak perlu aku ceritakan semua kisah belakang tabir produksi karya Syed Alwi ni. Biar ia tertanam dalam dalam hati krew krew jer. Aku akhiri recap ini dengan ucapkan tahniah kepada Che Wan, staf Pusat Kokurikulum UPSI yang membawakan watak Alang dengan berkesan. Dulu kenal dia di kaunter Pusat Kokurikulum sebab nak minta sign, dan sah kertas kerja je.. dan sekarang dah jadi kawan. Sekian! - tulisan tamat jam 1.59 pagi..

Monday, April 4, 2011

Promosi Blog Melalui 'Movie Ripping'

Hari ni aku nak ajar bagaimana plan marketing untuk pengedaran promosi blog anda secara percuma dan menarik. Selalunya kita lihat, promosi blog berkait dengan Shoutmix, Shoutbox, Chatbox, Innit, Facebook Fanpage, Facebook Group dan etc. Sedar atau tidak, satu perkara promosi yang boleh mempromosikan link kita tanpa sedar adalah melalui edaran notes. Anda tahu notepad? Notepad adalah satu perisian yang rasanya semua Microsoft window ada. Bagaimana? Senang saja. Saya ajarkan bagaimana plan ini berjalan.

Kenal teamaryzs? Yeah, web download paling daboom di Malaysia. Apa yang dia buat sehinggakan capaian trafiknya menjangkau jutaan? Jawapannya, satu kerana ianya web download hiburan. Keduanya, bagaimana filem yang didownload itu sendiri (yang mana bukan dilakonkan oleh pekerja Team Aryzs yang underground itu) mempromosikan web itu secara tidak sengaja. Itu yang akan kita lihat tetapi belum pernah mencuba. Aku akan ajar korang bagaimana untuk mempromosikan blog anda, khas bagi yang suka menggunakan Auto Guardian Knot. Software terbaik (recommendation dari Team Aryzs) untuk ripping filem dari DVD.

paparan muka Auto Guardian Knot. Aku guna versi lama. Malas hupdate!


Langkah Pertama: Anda mesti ada Auto Guardian Knot. Auto Guardian Knot boleh didapati dengan search di Google. Instruksi menggunakannya juga ada di dalam web tersebut.

Langkah Kedua: Beli satu DVD. Filem Melayu ke, Inggeris ke, tak kisah. Yang pasti, DVD itu mesti tidak rosak, calar dan kualiti yang teruk.

Langkah Ketiga: Rip filem tersebut menjadi saiz 700mb, ataupun 1.36mb. Bagi OPM (OPM release), aku lebih suka compress ke saiz 1.36mb kerana saiznya yang tak terlalu besar dan terlalu kecil.

Langkah Keempat: Selepas habis ripping, buat satu fail khas dan masukkan dua material yang sudah dirip (seperti gambar di atas). Buangkan material asal yang mana tidak lagi afdal untuk disimpan. Bagi yang belum pernah cuba, sebenarnya inilah cara bagaimana untuk mendapatkan filem yang korang selalu download dari dalam internet.

Langkah Kelima: Tukarkan nama fail (rename! kalau korang tak paham BM). Bagi OPM, aku lebih suka menstrukturkan nama fail seperti korang nampak dalam gambar di atas.

(nama filem – jenis sumber – tahun – nama pengeluar – alamat blog OPM – bahagian)

(2ALAM DVDrip (2011) OPM Release (www.cikgumanstation.blogspot.com) CD1)

Langkah Keenam: Seterusnya, pergi ke Notepad dan tulis nota seperti contoh di gambar Promosikan blog anda dalam ini dan save note ini dalam fail filem tadi.

Langkah Ketujuh: Hadiahkan atau berikan fail ini kepada rakan rakan anda. Selesai!

Tentu korang fikir, bagaimana korang rasa benda ini boleh mempromosikan blog anda. Sebenarnya, perkara ini akan bergerak seperti MLM. Cuma ianya tidak melibatkan duit dan pembelian barang. Lihat jalinan pyramid di bawah.

Apa yang penting sebenarnya dalam fail tersebut adalah bagaimana anda selitkan nota promosi blog anda dalam fail filem tersebut. Dari laptop OPM (jika tak mahu upload), katakan OPM memindahkan filem ini kepada dua orang rakan OPM, ini bermakna filem bersama nota tersebut sudah tersebar kepada dua orang. Bayangkan jika rakan kepada rakan OPM (yang tidak diketahui bilangannya) datang dan minta filem tersebut dari laptop kawan OPM, nota tersebut akan berpindah lagi. Seterusnya, rakan kepada rakan rakan OPM pula yang minta, maka nota tersebut akan terus berkembang dan berkembang serta tersebar. Sekaligus, dalam pada masa yang sama, serentak mereka mendapat hiburan mereka juga akan mengetahui pasal blog OPM (jika mereka klik notepad itu). Sekian!