Monday, December 5, 2011

Review: Jalang


Pertamanya, bila aku menonton Jalang, aku rasakan filem ini tidaklah sejalang yang disangka. Filem ini bukanlah seksi mana dan bukanlah terlalu membogel sana sini. Rasanya filem ini cuma sebuah drama biasa dengan sedikit acuan seksual yang tersirat. Bukanlah filem ini sampai ke tahap adegan Jue Aziz yang gersang dalam Abuya tu. Berkesempatan menonton filem terbitan Imran Ismail ini, selepas sekian lamanya.

Filem tahun 2009 ini nampaknya bukanlah sebuah filem yang mempermainkan wanita. Aku lihat pendapat seorang blogger itu nampaknya tidak terpapar jelas dalam hal ini. Iya, memanglah si jalang itu adalah Maria si Yasmin Khanif. Tetapi, kejalangannya bukanlah sebuah kegembiraan. Ianya sebuah jalan yang cuba dijauhi, namun si dia masih tersepit dalam kancah jalang itu. Sekali masuk selamanya takkan dapat ditinggalkan

movie mistakes:

Jalang berkisar tentang central karakter kita, Maria (Yasmin Khanif) dan kehidupannya sebagai jalang. Di sini perlu dijelaskan bahawa jalang yang dimaksudkan, melalui pemerhatian aku bukanlah jalang sangat. Lagipun, bapa boyfriend Maria hanya berkata ‘kehidupan Maria tak ubah seperti jalang’. Jadinya, Maria bukan jalang. Cuma dia disamakan dengan kehidupan jalang. Jelas di sini, Maria hanyalah sekretari yang terperangkap dengan dunia tersebut.

Dipaparkan dengan watak lelaki yang pelbagai, dari datuk datuk sampai ke penyiasat psiko, Jalang pada aku ada idea yang baik. Aku sebenarnya suka dengan konsepnya tetapi malangnya ianya tak sampai. Aku suka bagaimana nukilan ini menggambarkan bagaimana lelaki lelaki ini cuba untuk mendampingi Maria (yang kononnya cantiklah) dengan pelbagai cara. Disebalik kehidupan mendampingi lelaki lelaki ini, Maria ada konfliknya tersendiri, kehidupan peribadi juga cintanya.

Jujurnya aku nampak apa yang cuba hendak disampaikan. Mari aku senaraikan apa yang aku rasa aku tahu apa yang ingin disampaikan, tetapi tak sampai:

Pertamanya, aku tahu bahawa filem ini cuba untuk memberikan portrayal keinsafan seorang jalang yang tidak dapat lari dari dosanya. Namun, portrayal ini nampaknya tenggelam kerana Maria itu sendiri tidak mampu untuk menunjukkan bibit keinsafan melalui karakternya. Karakternya mendatar dan emosinya tak stabil.

Keduanya, watak Adam lakonan Haire Othman paling menyampah. Walaupun aku rasa watak ini mampu untuk memberikan imbangan cinta dan pengharapan, juga simboliknya penantian untuk keinsafan si Maria, ianya tidak berjaya. Lakonan Haire nampaknya hanyalah skema dan paling mengarut adalah adegannya bermadah di tepi pantai, which is suck!

Ketiganya, adegan Yang Kasim psiko sampai nak rogol doctor itu nampaknya terlalu murahan. Nampak sangat si doctor terlalu keras, kaku dan juga macam malas jadi doctor. Reaksi semasa Yang Kasim merogolnya, ah… xde feeling langsung.


Yang Kasim memberikan lakonan psikonya which is good untuk menjadi penamat filem ini. Kejutan yang tak disangka dan well done lah, walaupun adegan psiko Yang Kasim di bilik doctor tu amatlah mengarut dan bukan taraf filem. But I like his energy! Mantap. Oh Yasmin Khanif. Bila aku tengok kau berlakon, aku ingatkan persembahanmu mengiurkan. Namun, tengok saja persembahanmu itu, terus gelak. Need to improve lah. Terlalu gedik sangat lakonanmu.

Satu perkara lagi, bila aku tonton lakonan Maria Farida dengan Ridzuan Hashim, terus teringat role mereka yang hampir sama dalam filem My Spy. Dalam My Spy, watak maria Farida juga menyiasat suaminya yang ada skandal. Kebetulan.

Overall, Jalang nampaknya tenggelam dalam garapan yang tidak berjaya diterjemahkan. Walaupun kejutan si Kuswadinata yang mengetahui anaknya bakal berkahwin dengan Maria itu berjaya memberikan salutation kepada skrip filem ini, filem ini masih tidak mampu untuk membawa nasihat itu dengan berjaya kerana lakonannya, skripnya juga persembahannya yang caca merba. Jalang bukanlah sebuah portrayal seksual, tetapi ianya sebuah filem keinsafan, jika ada yang tahu menilai.

1.5/5

2 comments:

Dunia Glamor said...

tak pernah tonton cerita ni

.: mama lynn :. said...

haha teringat mula2 start cite ni .. cam isshh seksa nya tp tak sempat tgk abis lg..nnt ada masa sambung lak