Sunday, October 10, 2010

'Jadi Tak Jadi' Revisited

"Man @ man.....my new friend from tesl course....tapi idak ler new sebab aku da kenal sejak sem 1 cuma baru nak berkenal kenalan. mamat ni satu negeri ngan aku. tapi dia plak bantai tak tahu yang aku ni budak perlis sebabnya aku tak bercakap perlis.....hahaha bukan apa. watak mak dara ni kan orang perak jadi aku nak biasakan diri cakap perak. ate.....teman pun bercakap la peghok....jangan mara ar encik man....hahahah. tak sangka plak aku mamat ni amik minor teater. well thats good for him. aku tahu dia boleh buat ngan baiknya sebab bakat dia da ada di situ. Watak man di tangan dia memang aku berikan kebebasan untuk bawakan mengikut selera dia sendiri. jika dilihat balik man ditangan dia ialah ala ala sarip dol tapi tak berduit gitu....baju kemain stylo tapi nek beskal....ala ala biar papa asal bergaya ahahaha......well aku memang tahu man boleh berlakon. sebab tu aku jadikan dia penyeri sketsa aku....dan dia ngan syazril berhubung dengan baik sekali......ada connection di antara watak meon dan man walaupun kami dari kos berbeza....."
pembetulan: bukan minor teater tapi kokurikulum teater n drama

Gembira jugak sekejap bila ada orang komen tentang diri aku. Rupanya aku ni ada jugak yang menilai dan sudi untuk menulis pro and kont tentang diri aku. Hah, terima kasih la bebanyak yer Wanie kerana sudi berjela menulis tentang diri aku. Penghargaan ini amat buatkan aku untuk bermotivasi menjadi seorang penggiat dunia seni yang baru tak sampai setahun. Apapun, pengalaman Jadi Tak Jadi, yang sudah lama dipentaskan dalam semester ini terkopek kembali sebab follower ke 621, seorang rakyat negeri aku yang juga berada di bawah naungan raja dan menteri besar yang sama menulis tentang JADI TAK JADI selepas sketsa itu dipentaskan 3 minggu lalu.

Banyak sangat yang aku belajar sebenarnya dari pementasan kecil itu. Aku sebenarnya terima pelawaan Fazil, yang mana telah ditemui semasa membeli makanan bulan ramadhan itu sebab untuk persediaan membantu pelajar minor teater nanti. Alhamdulillah, walaupun aku tak banyak mainkan peranan dalam JADI TAK JADi, pengalaman itu adalah semangat untuk kembangkan dunia baru aku ni.

Dalam bidang ini, rupanya aku belajar beberapa perkara penting:
1
Aku belajar untuk menggunakan kelemahan aku untuk menarik perhatian orang.

2
Aku belajar bahawa dunia belakon ni perlu dedikasi yang sangat tinggi

3
Aku belajar bahawa sekecil mana watak kita, ianya penting untuk menghidupkan cerita

dan yang paling penting
4
Aku belajar bahawa skrip itu landasan.. kalau lari sikit ok jer.. lari banyak.. habis daaa....


p/s: macam berjaya masuk ujibakat AF la pulak gayanya... hmmm (satu g: ending skrip Aida tu, bagi yang dah mula bertanya nak tahu ending, tunggu la ye.. akan datang)

1 comment:

wani0801 said...

yer pandai pun anda encik man membuat kesimpulan sendiri
memang betul kesimpulan yang telah dibuat oleh dirimu itu
ahahaha,.....

anyway......aku tak anggap watak ang kecik tapi watak ang adalah penlonjak kepada watak meon si syazril kalau ang xda kat sebelah dia aku rasa si syazril mungkin tak dapat berikan yang terbaik malam tu. ko banyak membantu dia dan kawan-kawan aku yang lain......

terima kasih manyak