Monday, July 26, 2010

Kang Abik: Novel Ke Filem Lagi ^_^

Buku lagi?! Aiyak... sejak beberapa bulan ni, aku sudah jadi ulat buku daa.. no more to movies (aik... ulang semula)... xdela, aku suke baca novel. Semenjak dua ni, library Universiti Pendidikan Sultan Idris tengah adakan bulan ICT dan Membaca, maka banyaklah buku dilonggokkan untuk bebudak membeli. Aku adalah salah seorang yang rabun gelab rabun cerah apabila nampak buku, terutamanya novel dan apa saja yang berkait dengan topik yang aku minat.

25hb hingga 30hb Julai (sekarang ni..), library adakan Pesta Buku 2010. Di sini, semua penerbit dari segenap ceruk universiti di Malaysia berkumpul. Nak dijadikan cerita, maka hati ini tertariklah hendak membeli buku ini...
Yang satu tu, tajuknyer SINEMA & PENONTONAN DI MALAYSIA, terbitan Penerbit USM (Universiti Sains Malaysia). Cetakan tahun 2002. Aku tertarik sebab buku ini bukan fokus kepada teknik membuat filem. Ianya lebih menfokus kepada bagaimana hendak meneroka dan menganalisis filem dari aspek yang cukup berbeza. Bila aku selak buku ni, baik juga untuk aku (walaupun aku bukannya pelajar universiti yang belajar dalam bidang ni). Sekurangnya, aku leh improve film word yang telah dikritik dalam satu post.

Alih-alih mencari Karipap-karipap Cinta untuk member aku, mata aku terscan segerombolan buku di satu sudut. Maka, dengan berfikir dua kali, aku pun membawa pulang BUMI CINTA karya adikarya kegemaran, Habiburrahman El-Shirazy. Sebelum ni, aku sudah membaca Ayat-ayat Cinta, Dalam Mihrab Cinta, Pudarnya Pesona Zulaika dan ini adalah terbaru, Bumi Cinta. Semua filemnya laris.. dan aku mengharapkan sesuatu yang menarik dari Bumi Cinta.
Saat terbaca review dalam internet, Bumi Cinta dikatakan biasa saja seperti garapan Kang Abik (nama mesra penulis Bumi Cinta) yang terdahulu. Dengan karakter lelaki yang sungguh perfect seperti karakter Fahri, Bumi Cinta meneroka dunia lain yang berbeza. Kali ini, latar belakangnya menggunakan dunia yang paling menyanjungi seks bebas dan pornografi, Russia. Kisah hampir sama, masalah seorang karakter lelaki alim yang berhadapan dengan karenah masyarakat di sana.

Owh ya, buku ni dalam paperback version. Imported. Ianya bukan dari pengedar Malaysia. Aku sempat chek MPH Online, al nasib baek lah sebab cover versi Malaysia kurang menyentap sikit dari versi Indonesia. Namun, memang harga versi Indo mahal sedikit dari versi Malaysia. Namun tak kisah lah. Balik saja ke rumah, terus koyakkan pembalutnya, maka dibukanya ke page pertama...
Ini yang aku jumpa.. Yippie, finally Dalam Mihrab Cinta juga bakal muncul di pawagam. Akan datang insyallah penghujung tahun ini. Laman webnya sudah wujud, dan sekarang mungkin dalam status post production. Mungkin juga sudah siap. Menampilkan kaedah yang sama dalam filem terdahulu, Dalam Mihrab Cinta juga mencari pelakon melalui kasting. Ya, tiada hero atau heroin terkenal. Muka baru juga akan ditonjolkan. Siapa dia, nantikan.

Dalam Mihrab Cinta (versi novel) terbahagi kepada 3 kisah berbeza. Awal permulaan, "Takbir Cinta Zahrana" membuka kisahnya. Ianya menceritakan seorang wanita, Zahrana yang mementingkan akademik (pelajaran dan kerjaya) sehinggakan menjadi andartu. Dia cantik, solehah dan penuh tarikan, namun lamaran lelaki ditolak kerana komitmen kepada kerjaya dan alasan tidak sesuai dengan dirinya. Kisah berkisar tentang takdir cinta dua insan berlainan kasta yang cukup menarik.

"Dalam Mihrab Cinta" menyusul pada bahagian kedua. Ianya sebenarnya ringkasan dari karyanya. Kisah tentang fitnah antara rakan di satu pesantren. Syamsul, hero kita difitnah hingga membuatkan dirinya dikeluarkan dari pesantren. Kisah berkisar bagaimana Syamsul menghadapi fitnah ini sehinggakan dirinya sedikit demi sedikit menjadi apa yang difitnahkan. Cerita ini cuba membawa pembaca menilai bahawa apa yang dituturkan (caci-maki, nasihat mahupun perli-memerli) mampu mengubah seseorang sama ada baik atau jahat.

Pada bahagian akhir, "Mahkota Cinta" menyusul. Settingnya di Kuala Lumpur. Kisahnya berlegar sekitar mahasiswa Indonesia, Zul yang datang ke Malaysia bermodalkan beberapa ringgit dan nombor telefon orang yang belum dikenalinya. Ditakdirkan cinta datang lagi, Mari menjadi sang heroin buat si Zul. Sebuah kisah menarik untuk kisah cinta islamik berlatar belakang negara Malaysia dari mata penulis Indonesia. Menarik.

Apa harapan filem bioskop Dalam Mihrab Cinta? Harapannya moga ianya menjadi sesuatu yang menarik dan cukup mesej sepertimana dalam novelnya. Apa pun, tunggu saja kedatangannya bila dah diumumkan. Sekarang ini, Bumi Cinta menanti giliran untuk dibaca. Apapun, maklumat lanjut Dalam Mihrab Cinta ada di situs rasminya. Owh ya, filem ini bakal diarahkan oleh Habiburrahman El Shirazy sendiri. Daa..

No comments: