Saturday, June 27, 2009

RRAMA


Rrama, sebuah novel yg diterbitkan oleh KRU Studios ni menampilkan sebuah kisah thriller yang lain dr yang lain. My first impression bout dis novel, ini adalah something that tell us bout the beginning of Rrama yang ada dalam filem Cicakman.

Lagipun, KRU Studios banyak juga menerbitkan novel berkonsep ‘movie tie-in’ spt Duyung, dan Cicakman sndri.

Rrama mengisahkan ttg sorang pembunuh upahan, cintanya dan konflik yang dihadapi. Siapa Rrama? Mungkin korang kenal dia dalam Cicakman 2: Planet Hitam sbg penjahat baru yg menjadi kuncu kepada Profesor Klon.

Tamara dibesarkan Tok Aki, selepas ibu bapanya dibunuh oleh seorang yang tidak diketahui. Kini, Tamara adalah sorang pengurus di agensi yang memberikan perkhidmatan ‘bodyguard’ dan pembunuh upahan. Tamara pada malam harinya akan menjadi Rrama, sorang pembunuh yang membunuh penjenayah yang dikehendaki polis. Hal ini meresahkan Insp. Yusry yang menjejaki pembunuh2 ini. Dia juga masih mencari siapakah sebenarnya pembunuh yang membunuh penjenayah ini dan sering meninggalkan tanda rama-rama di tempat kejadian.

Dalam pada masa yang sama, Tamara mencari pembunuh mak ayahnya. Dia juga berhadapan dengan cinta Firdaus, pekerja bawahan di syarikatnya. Lama kelamaan, Tamara sedar yang Rrama bukanlah satu saja kupu-kupu malam yang turun membunuh.

Awang Komando, seorang taiko yang mengepalai banyak aktiviti jenayah semakin resah dengan kehadiran Rrama. Rrama sudah banyak menghapuskan rakan2 kongsinya. Dia bimbang kalau2 Rrama akan mencari dia dan melumpuhkan aktivitinya. Oleh itu, dia menawarkan wang yg banyk kepada sesiapa yang mampu menghapuskan Rrama sebelum kegiatannya terancam.

Lalu, muncul Azura.. seorang pembunuh yang berani mengambil cabaran membunuh Rrama, kakaknya sendiri. Kenapakah Azura berdendam dengan Tamara?? Berjayakah cinta Firdaus???

Rrama menekankan kepada plot yang bergerak pantas. Aku lebih rasa yang aku bukan membaca novel tetapi aku membaca skrip. Hal ini sbb gaya bahasanya yang serba ringkas.. bukan saja ringkas, malah terlalu ringkas.

Penceritaan thriller Rrama, aku leh katakan ada penerapan unsure agama even aku rasa elemen itu menyebabkan aku kekok membaca sebuah novel thriller ala2 filem Hollywood ni. Namun, mungkin ppenulis mahu menerapkan even agama menjadi sndaran, manusia sanggup menggunakan agama hanya sebagai paksi kepercayaan, bukannya paksi kehidupan.

Gaya bahasa biasa.. dan kadangkala terlalu simple. Banyaka struktur bahasa yang ‘kureng’… n aku simpulkan… aku x kisah ngn sume 2 sbb kisah dia yang mmg superb.

Korang jangan membandingkan kisah Rrama ini dengan kisah Rrama, Cicakman dan Metrofulus… xde kaitan… ok.. pada aku, sronok baca novel ni.

1 comment:

F.Aminurrashidd said...

Novel? tapi la kan... sama ada film melayu atau film org puteh yang di novelkan, aku tetap x minat nak bacer, melainkan novel yang difilemkan, aku terus tak senang duduk nak tengok, macam Harry Potter.. ahahahaha~